RSS Feed

Hijrah Daulatkan Ketuanan Islam

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya. 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 30 surah al-Furqan:

وَقَالَ الرَّسُولُ يَا رَبِّ إِنَّ قَوْمِي اتَّخَذُوا هَٰذَا الْقُرْآنَ مَهْجُورًا

Ertinya: Dan berkatalah rasul:“Wahai Tuhanku sesungguhnya kaumku telah menjadikan al-Quran ini sebagai suatu perlembagaan yang ditinggalkan, tidak dipakai”

            Kini hampir 2 minggu kita sama-sama menyambut kedatangan tahun baru 1432 Hijrah yang mengetuk hati kita bahawa dengan berlalunya tahun lama dan datangnya tahun baru bererti umur kita semakin meningkat bersama hampirnya kita kepada saat kematian. Jadikanlah perubahan ini untuk kita sama-sama menambahkan lagi bekalan akhirat kita yang pasti bakal dilalui samada kita sudah bersedia atau terus leka dengan mainan dunia. Ketika menyambut tahun baru hijrah maka kita akan terasa bagaimana perbezaan ketara antara perasaan umat Islam, sendiri ketika menyambutnya berbanding kedatangan tahun baru Masihi yang bakal hadir 2 minggu lagi. Ramai umat Islam sendiri lebih bergembira dan bermegah dengan kalendar masihi dalam penggunaan dan sambutannya berbanding taqwim hijrah yang semakin dipinggirkan. Perbezaan sambutan dan penggunaan ini jelas membuktikan bagaimana umat Islam hari ini masih gagal menghayati erti hijrah yang sebenar. Kita masih dijajah pemikiran dan cara hidup yang ditanamkan oleh penjajah walau pun mereka telah lama kembali ke tanahair mereka. Kita sering bertanya mengapa hijrah nabi berjaya membina Negara berdaulat sedangkan hijrah kita bukan sahaja kehilangan kuasa malah semakin melarat. Mengapa hijrah nabi berjaya meraih mulia dan bahagia sedangkan hijrah kita semakin hina dan merana dalam tanahair sendiri. Jawapannya ringkas dan mudah tetapi jika kita terus mengamalkan slogan nafsu serakah didahulukan, hasutan syaitan diutamakan maka ia menjadi susah dan payah untuk dilaksanakan. Hijrah nabi menegakkan system al-Quran, hijrah kita menjauhi dan meminggirkan cara hidup Islam. Nabi dan para sahabat sanggup meninggalkan tanahair, keluarga tercinta, harta kekayaan untuk berhijrah bagi membina negara merdeka sedangkan ramai umat Islam hari ini bermati-matian mempertahankan system penjajah asalkan system Islam tidak dilaksanakan demi menjaga takhta, mengumpul harta dan seronok menjadi hamba abdi kepada dunia

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 30 surah al-Anfal :

وَإِذْ يَمْكُرُ بِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِيُثْبِتُوكَ أَوْ يَقْتُلُوكَ أَوْ يُخْرِجُوكَ ۚ وَيَمْكُرُونَ وَيَمْكُرُ اللَّهُ ۖ وَاللَّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ

Maksudnya : Dan (ingatlah), ketika orang-orang kafir (quraisy) memikirkan sedaya upaya terhadapmu untuk menangkap dan memenjarakanmu atau membunuhmu atau pun mengusirmu. Mereka memikirkan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya itu. Dan Allah sebaik-baik Pembalas tipu daya

           Ketika bercakap tentang hijrah nabi maka ia bukan suatu usaha mudah kerana di sana sepastinya tersusun suatu perancangan yang rapi dan kemas. Hijrah juga bukan sekadar melepas diri daripada seksaan dan penderitaan tetapi apa yang lebih penting ialah membina daulah yang melaksanakan seluruh system al-Quran. Jika sekadar untuk melepaskan seksaan kafir Quraisy sudah cukup berhijrah ke Habsyah yang bukan sahaja diberikan perlindungan malah Raja Najjasyi turut menawarkan untuk dilaksanakan system al-Quran tetapi masih di bawah keizinannya sedangkan Islam hanya berada di bawah kuasa mutlak Allah bukan boleh dikawal oleh mana-mana pemimpin. Cabaran hijrah turut memberi peringatan kepada kita yang mengaku berjuang Islam bahawa perjuangan dalam meninggikan kalimah Allah di atas muka bumi ini bukan dihampar dengan permaidani merah sebaliknya menagih tumpahnya darah, Islam bukan dijanjikan dengan kemenangan mudah sebaliknya terpaksa menenpuh pelbagai cabaran yang payah, Islam bukan dijanjikan dengan kejayaan yang senang sebaliknya menuntut kepada pelbagai bentuk pengorbanan hatta nyawa yang melayang. Nabi dan para sahabat serta pejuang Islam sebelum ini diberikan kejayaan gemilang kerana sentiasa bertanya apakah lagi yang mesti dikorbankan untuk perjuangan Islam sedangkan ramai umat Islam pada hari ini lebih banyak bertanya apakah habuan yang dapat diraih jika berjuang untuk Islam.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

قال الرسول   : المُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ المُسْلِمُوْنَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ وَالمُهَاجِرُ مَنْ هَجَرَ مَا نَهَى اللهُ عَنْهُ – رواه البخاري وأبو دأود والنسائي

Maksudnya: Seorang muslim ialah orang yang menyelamatkan saudaranya muslim yang lain melalui lidah dan tangannya. Dan seorang yang berhijrah ialah sesiapa yang berhijrah daripada perkara yang ditegah oleh Allah daripadanya

            Ciri-ciri orang Islam dan orang berhijrah yang sebenar jelas diterangkan oleh nabi cuma yang menjadi masalahnya samada kita telah melaksanakannya dalam kehidupan seharian atau sebaliknya. Kita mulakan dengan diri kita sendiri kemudian ahli keluarga kita seterusnya masyarakat sekampung kemudian negeri diikuti Negara dalam pelaksaan cara hidup Islam. Kita mahu berjaya sebagaimana nabi tetapi bagaimana dengan penjagaan terhadap kewajipan agama terutama solat 5 waktu, penutupan aurat, pergaulan antara lelaki dan perempuan adakah telah sempurna. Kita bercakap tentang kejayaan ekonomi nabi termasuk penghapusan system riba yang dipelopori oleh yahudi sedangkan semakin ramai umat Islam hari ini kembali kepada system riba malah yang lebih malang apabila pemimpin sanggup mengupah yahudi sebagai penasihat. Malah pakar ekonomi dunia akur tentang kehebatan wang dinar dan emas yang diperkenalkan oleh nabi dalam menjamin keadilan namun umat Islam sendiri terus sangsi dan was-was untuk kembali kepada matawang yang dianjurkan oleh Islam dan lebih suka menjadi mangsa penindasan kepada kapitalis penghisap darah. Kita memuji kehebatan nabi menangani masalah sosial seperti zina dan kecurian tetapi tidak yakin untuk menjadikan hukum Islam sebagai ubat mujarrab dalam mengubatinya. Contohnya keadaan kecuriaan yang semakin parah yang menyebabkan masyarakat lebih suka mengambil tindakan sendiri sehingga timbulnya pencuri yang putus tangan ketika menceroboh rumah, ada pencuri yang mati akibat dibelasah dan sebagainya. Begitu juga masalah zina dan pembuangan bayi yang terus menghantui Negara namun cara barat digunakan termasuk memperkenalkan pelajar seks di sekolah mulai tahun depan. Maruah anak dan cucu kita bakal digadai dengan suatu pelajaran yang lebih menekankan cara berzina yang selamat daripada AIDS dan mengandung bukannya mencegah zina itu sendiri. Waspada sebelum kena, beringat sebelum terjerat, cegah sebelum parah, sekat sebelum merebak.

Sidang Jumaat yang dikasihi Allah,

Firman Allah dalam ayat 108 surah at-Taubah :

لَا تَقُمْ فِيهِ أَبَدًا ۚ لَمَسْجِدٌ أُسِّسَ عَلَى التَّقْوَىٰ مِنْ أَوَّلِ يَوْمٍ أَحَقُّ أَنْ تَقُومَ فِيهِ ۚ فِيهِ رِجَالٌ يُحِبُّونَ أَنْ يَتَطَهَّرُوا ۚ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُطَّهِّرِينَ

Maksudnya : Sesungguhnya masjid yang didirikan di atas dasar taqwa sejak hari pertama adalah lebih patut kamu bersembahyang di dalamnya. Di dalamnya ada orang-orang yang ingin membersihkan diri dan Allah mencintai mereka yang bersih

            Hijrah juga mengajar kita tentang peranan masjid yang cukup hebat kesannya bila ia diperkasakan. Manusia yang dilahirkan daripada tempat yang menekankan hubungan antara hamba dengan Allah dan hubungan manusia sesama manusia mampu menjamin keamanan dan keadilan dalam sesebuah masyarakat seterusnya Negara. Contohnya bila lahirnya pemimpin yang taqwa maka tidak akan berlaku masalah pecah amanah dan pembaziran sehingga merugikan begitu banyak harta rakyat sebaliknya kekayaan Negara dinikmati bersama. Kita sudah bosan mendengar alasan lapuk dan memualkan setiap kali kenaikan harga minyak, gas, elektrik dan harga barangan yang lain maka dikatakan untuk menjimat subsidi sedangkan wang subsidi dilesapkan entah ke mana. Rakyat terutama di Selangor turut kecewa bila nikmat air percuma cuba dinafikan oleh pemimpin Negara dengan alasan kurang cerdik. Tambah lagi dengan penguatkuasaan saman termasuk saman ekor yang bukan untuk menangani masalah jalanraya sebaliknya merompak wang rakyat secara terancang terutama dilantik syarikat tertentu untuk memungut saman yang sepastinya ada yang mengaut keuntungan atas penderitaan rakyat jelata. Akhirnya semua swasta dibimbangi selepas ini adanya mahkamah swasta, penjara swasta dan sebagainya. Yakinlah kita bahawa negara bankrap bukan disebabkan subsidi sebaliknya pembaziran dan pecah amanah dalam menguruskan Negara oleh golongan yang berpegang kepada slogan rakyat didahulukan untuk menderita, pemimpin diutamakan untuk dikayakan. Begitu juga masalah ketuanan Melayu yang terus hangat dibicara di dada akhbar dan di kaca tv di mana laungan ini berasaskan bangsa semata-mata pernah dilaungkan oleh kafir Quraisy sehingga sanggup untuk membunuh nabi kerana Islam dianggap sebagai penggugat pengaruh dan pangkat mereka selama ini. Kafir Quraisy merasa tertekan apabila dakwah Islam dapat diterima oleh semua bangsa tanpa terbatas kepada bangsa Arab sahaja. Begitulah apa yang berlaku pada hari ini apabila pemimpin yang gagal memperkasakan system Islam sehingga bangsa mereka sendiri diketepikan seperti royalti minyak terhadap Kelantan, menghancurkan akhlak orang Melayu dengan program hiburan melampau ditambah dengan pengistiharan Malaysia sebagai Hab Hiburan Malam, tanah-tanah orang Melayu yang digadai, bahasa Melayu yang dimadulkan, kuasa Melayu yang dikurangkan, raja Melayu yang diketepikan dan banyak lagi pengkhianatan yang lain. Ingatlah bahawa Melayu berdaulat adalah melayu yang memartabatkan Islam, melayu berjaya ialah melayu yang memperkasakan system Islam, melayu mulia ialah melayu yang menjadikan Islam sebagai cara hidupnya. Islamlah nescaya kita selamat dan mulia di dunia dan akhirat.

Firman Allah dalam ayat 26 surah Ali ‘Imran :

قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشَاءُ وَتَنْزِعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَنْ تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَنْ تَشَاءُ ۖ بِيَدِكَ الْخَيْرُ ۖ إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ 

Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: