RSS Feed

Khutbah Aidil Adha 1437H

Khutbah Pertama

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 2  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا . الحَمْدُ للهِ الَّذِي جَعَلَ يَوْمَ عِيْدِ الأضْحَى أَسْعَدَ الأياَّمِ لنَاَ .  وَنَحْمَدُهُ عَلَى مَا أَوْلانَا وَنَشْكُرُهُ عَلَى نِعَمِهِ الَّتِى بِهَا وَالانَا. وَأَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  . أَمَّا بَعْدُ……

فَيَا إِخْوَانِيْ ! اتَّقُوْا اللهَ وَأُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ

Firman Allah dalam ayat 24 surah al-Anfal :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّـهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْ ۖ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّـهَ يَحُولُ بَيْنَ الْمَرْءِ وَقَلْبِهِ وَأَنَّهُ إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ ﴿٢٤

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman, sahut dan sambutlah seruan Allah dan seruan RasulNya apabila Ia menyeru kamu kepada perkara-perkara yang menjadikan kamu hidup sempurna; dan ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah berkuasa mengubah atau menyekat di antara seseorang itu dengan (pekerjaan) hatinya, dan sesungguhnya kepadaNyalah kamu akan dihimpunkan

Selamat menyambut Aidil Adha diucapkan kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat. Kesyukuran yang tidak terhingga kita panjatkan ke hadhrat Allah atas nikmat hari raya haji atau korban ini. Sempena berada pada hari raya haji ini marilah kita sama-sama mendoakan semoga para Jemaah haji dari seluruh dunia yang sedang mengerjakan ibadat haji di Kota Mekah diberikan kesihatan dan keselamatan dan yang paling besar dianugerahkan dengan haji mabrur yang tiada balasan kecuali Syurga. Jika para Jemaah haji berkumpul di bumi Mekah maka kita pada hari ini dikumpulkan di masjid atau surau dalam menunaikan solat sunat hari raya. Pensyariatan untuk kita sama-sama berkumpul ini mempunyai hikmah yang tersendiri terutama dalam merapatkan persaudaraan Islam dan yang paling penting untuk mempersiapkan diri dengan bekalan akhirat sebelum kita dikumpulkan di Padang Mahsyar nanti. Jika pada hari ini kita masih boleh memilih untuk datang atau tidak ke masjid atau surau tetapi pada hari akhirat nanti kita tiada lagi pilihan melainkan mesti berkumpul di Padang Mahsyar. Sebagaimana Jemaah haji dari pelusuk dunia dengan pelbagai latar belakang dari segi Negara, bangsa, takhta dan harta begitulah juga kita pada hari ini dengan pelbagai keadaan samada dari sudut pakaian, kenderaan dan selainnya berkumpul atas perintah Allah. Jika di dunia pun kita telah merasai bagaimana wujudnya perbezaan antara kita maka di Padang Mahsyar nanti perbezaan yang lebih dahsyat akan dirasai berdasarkan keimanan dan amalan masing-masing bukan berdasarkan takhta dan harta sebagaimana di dunia ini.

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Firman Allah dalam ayat 41-44 surah Qaf :

وَاسْتَمِعْ يَوْمَ يُنَادِ الْمُنَادِ مِن مَّكَانٍ قَرِيبٍ ﴿٤١﴾ يَوْمَ يَسْمَعُونَ الصَّيْحَةَ بِالْحَقِّ ۚذَٰلِكَ يَوْمُ الْخُرُوجِ ﴿٤٢﴾ إِنَّا نَحْنُ نُحْيِي وَنُمِيتُ وَإِلَيْنَا الْمَصِيرُ﴿٤٣﴾ يَوْمَ تَشَقَّقُ الْأَرْضُ عَنْهُمْ سِرَاعًا ۚ ذَٰلِكَ حَشْرٌ عَلَيْنَا يَسِيرٌ﴿٤٤

Maksudnya : Dan dengarlah (apa yang diterangkan kepadamu sekarang ini mengenai hari kiamat), hari (malaikat yang menjadi) penyeru, menyeru (makhluk-makhluk yang telah mati) dari tempat yang dekat yang dapat didengar oleh semuanya), Iaitu hari mereka mendengar pekikan seruan yang menyatakan perkara yang benar; hari seruan itu ialah hari masing-masing keluar dari kubur.  Sesungguhnya Kami menghidupkan dan mematikan, dan kepada Kamilah sahaja tempat kembali (sekalian makhluk). Pada hari bumi terbelah-belah untuk mereka segera keluar (daripadanya). Perbuatan (menghidupkan dan) menghimpunkan mereka di Padang Mahsyar itu, mudah bagi Kami melaksanakannya.

Keadaan umat manusia di Padang Mahsyar banyak digambarkan oleh al-Quran dan juga hadis nabi s.a.w. Manusia dibawa ke Padang Mahsyar dengan berbagai keadaan yang berbeza sesuai dengan amalnya. Ada yang dibawa dengan berjalan kaki

إِنَّكُمْ مُلاَقُو اللهِ حُفَاةً عُرَاةً مُشَاةً غُرْلاً

Maksudnya : “Sesungguhnya kalian akan menjumpai Allah dalam keadaan tidak beralas kaki, tidak berpakaian, berjalan kaki, dan belum dikhitan.” (HR al-Bukhari)

Ada juga yang berkenderaan. Namun tidak sedikit yang diseret di atas wajah-wajah mereka. Rasulullah s.a.w bersabda:

إِنَّكُمْ تُحْشَرُوْنَ رِجَالاً وَرُكْبَانًا وَتُجَرُّوْنَ عَلَى وُجُوْهِكُمْ

Maksudnya : “Sesungguhnya kalian akan dikumpulkan (ke Padang Mahsyar) dalam keadaan berjalan, dan (ada juga yang) berkenderaan, serta (ada juga yang) diseret di atas wajah-wajah kalian.” (HR at-Tirmidzi).

Adapun pakaian yang dikenakannya ketika itu adalah pakaian yang dipakai ketika mati. Abu Sa’id al-Khudri RH mengatakan, “Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: اَلْمَيِّتُ يُبْعَثُ فِيْ ثِيَابِهِ الَّتِيْ يَمُوْتُ فِيْهَا

“Mayat akan dibangkitkan dengan pakaian yang dikenakannya ketika mati.” (HR Abu Daud dan Ibnu Hibban)

Mu’adz bin Jabal  RH ketika hendak menguburkan jenazah ibunya, beliau meminta agar jenazah ibunya dikapan dengan pakaian yang baru. Beliau mengatakan, “Perbaguskanlah kafan jenazah kalian, kerana sesungguhnya mereka akan dibangkitkan dengan (memakai) pakaian itu.” (Fathul Bari Syarah Sohih al-Bukhari).

 

Muslimin/mat yang diberkati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam Surah as-Soffaat ayat 107 :

وَفَدَيْنَاهُ بِذِبْحٍ عَظِيمٍ ﴿١٠٧

Ertinya : Dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar;

Sambutan Aidil Adha tidak lengkap tanpa menyebut tentang pengorbanan agong nabi Ibrahim a.s sekeluarga dalam mentaati perintah Allah. Terdapat 2 dimensi pengorbanan yang boleh dijadikan iktibar untuk renungan kita bersama. [1] pengorbanan seorang ayah yang begitu lama menantikan seorang anak, kemudian apabila sudah memilikinya terpaksa pula mengorbankan perasaan cinta dan kasih tersebut, demi kepatuhan dan keredhaannya terhadap perintah Allah. [2] ketaatan dan keyakinan penuh Nabi Ismail a.s terhadap pengorbanan yang dituntut oleh ayahnya untuk dilakukan. Sebagai seorang anak, baginda sanggup pula mengorbankan kasihnya kepada ibu dan ayahnya dan zaman keseronokan remajanya, malah ke tahap sanggup mengorbankan nyawanya sendiri, semata-mata kerana ketaatan baginda terhadap perintah Allah dan perintah seorang ayah. Kedua-dua pengorbanan ini sebenarnya berpusat daripada hubungan cinta sejati mereka kepada Allah yang tidak berbelah bahagi. Sesungguhnya seandainya seorang Muslim itu apabila mereka mendahulukan cinta Allah daripada cinta makhluk, mereka pasti akan beroleh kejayaan besar dunia dan akhirat.

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Firman Allah dalam ayat 9 surah al-Munafiqun :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ عَن ذِكْرِ اللَّـهِ ۚ وَمَن يَفْعَلْ ذَٰلِكَ فَأُولَـٰئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ ﴿٩

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu dilalaikan oleh (urusan) harta benda kamu dan anak-pinak kamu daripada mengingati Allah (dengan menjalankan perintahNya). Dan (ingatlah), sesiapa yang melakukan demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi.

Sempena berada pada hari raya koban ini maka kita yang berkemampuan hendaklah menggunakan peluang untuk melakukan ibadat korban sebagaimana yang dianjurkan oleh Islam bermula hari ini sehingga berakhirnya hari Tasyriq iaitu 13 Zulhijjah nanti. Antara hikmah daripada ibadat korban ini adalah untuk melahirkan kita sebagai umat yang bersyukur. Antara ciri hamba Allah yang bersyukur ialah : [1] Mengakui bahawa segala yang diperolehnya berasal dari Allah jikalau Allah berkehendak, Allah boleh mengambilnya kembali. [2] Bijak mengguna nikmat yang diberi Allah iaitu untuk meningkatkan ketaatan dan taqorrub (mendekatkan diri) kepada Allah. Dan dia menggunakannya  adalah untuk kepentingan agama dan manfaat orang ramai terutama jika dia adalah pemimpin. Kita tidak mahu ketika Negara sedang menghadapi krisis ekonomi terutama hutang negara makin bertambah, Ringgit Malaysia yang semakin rendah nilainya berbanding mata wang asing, ada bank dan syarikat yang ditutup tetapi pemimpin masih bernafsu untuk membina Projek Taman Tugu berkeluasan 66 ekar yang bakal menelan belanja RM650 juta [3] Memuji Allah atas nikmat yang diberikan [4] Mematuhi segala perintah dan menjauhi larangan Allah seperti menjauhi riba dan rasuah [5] Menempatkan segala sesuatu pada tempatnya bukan menggunakan nikmat Allah untuk berbuat maksiat

 

Muslimin/mat yang dikasihi Allah S.W.T,

Firman Allah dalam Surah al-Baqarah ayat 268 :

الشَّيْطَانُ يَعِدُكُمُ الْفَقْرَ وَيَأْمُرُكُم بِالْفَحْشَاءِ ۖ وَاللَّـهُ يَعِدُكُم مَّغْفِرَةً مِّنْهُ وَفَضْلًا ۗ وَاللَّـهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ ﴿٢٦٨

Maksudnya : Syaitan itu menjanjikan (menakut-nakutkan) kamu dengan kemiskinan dan kepapaan (jika kamu bersedekah atau menderma), dan ia menyuruh kamu melakukan perbuatan yang keji (bersifat bakhil kedekut); sedang Allah menjanjikan kamu (dengan) keampunan daripadaNya serta kelebihan kurniaNya. Dan (ingatlah), Allah Maha Luas limpah rahmatNya, lagi sentiasa Meliputi PengetahuanNya    Matlamat ibadat korban juga adalah untuk mengikis sifat bakhil dan kedekut di mana sifat mazmumah atau tercela ini mampu diubati dengan beberapa cara antaranya : [1] Meyakini bahawa semua yang diperolehi adalah milik Allah yang bukan sahaja boleh ditarik balik bila-bila masa oleh Allah malah akan dipersoalkan di akhirat nanti. [2] Sentiasa menghadirkan kemahuan dan motivasi untuk bersedekah kerana yakin ia bukan suatu yang rugi malah menguntungkan. [3] Meyakini apa yang disedekahkan pasti akan diganti oleh Allah dengan yang lebih baik dan berlipat ganda [4] Sentiasa waspada bisikan syaitan dan nafsu yang menakutkan dengan kefakiran. Syaitan selalu menakutkan manusia dengan kefakiran dan menyuruh untuk bersifat kedekut dan bakhil [5] Selalu berdoa untuk dihindarkan dari sifat bakhil

« اللَّهُمَّ إنِّي أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ ، وَالْجُبْنِ وَالْهَرَمِ وَاْلبُخْلِ ، وأَعُوْذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ اْلقَبْرِ ، وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ »

Maksudnya : “Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari lemah, rasa malas, rasa takut, nyanyuk di waktu tua, dan sifat bakhil. Dan aku juga berlindung kepada-Mu dari siksa kubur serta bencana kehidupan dan kematian (HR Bukhari dan Muslim)

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Firman Allah dalam ayat 31-32 surah al-Ankabut :

وَلَمَّا جَاءَتْ رُسُلُنَا إِبْرَاهِيمَ بِالْبُشْرَىٰ قَالُوا إِنَّا مُهْلِكُو أَهْلِ هَـٰذِهِ الْقَرْيَةِ ۖ إِنَّ أَهْلَهَا كَانُوا ظَالِمِينَ ﴿٣١﴾ قَالَ إِنَّ فِيهَا لُوطًا ۚ قَالُوا نَحْنُ أَعْلَمُ بِمَن فِيهَا ۖ لَنُنَجِّيَنَّهُ وَأَهْلَهُ إِلَّا امْرَأَتَهُ كَانَتْ مِنَ الْغَابِرِينَ

Maksudnya : Dan ketika datang (malaikat) utusan kami kepada Nabi Ibrahim dengan membawa berita yang mengembirakan), mereka berkata: “Sebenarnya kami hendak membinasakan penduduk bandar ini), sesungguhnya penduduknya adalah orang-orang yang zalim”. Nabi Ibrahim berkata: “Sebenarnya Luth ada di bandar itu”. Mereka menjawab: “Kami mengetahui akan orang-orang yang tinggal di situ. Sesungguhnya kami akan menyelamatkan nabi Luth dan keluarganya (serta pengikut-pengikutnya) – kecuali isterinya,dia adalah dari orang-orang yang dibinasakan”.

Ketika menyoroti kisah nabi Ibrahim a.s juga maka kita akan temui kisah kedatangan malaikat yang bukan sahaja datang untuk memberitahu tentang berita gembira berkaitan baginda akan mendapat anak walau pun telah tua manakala isterinya Siti Sarah mandul tetapi turut memaklumkan bahawa kaum nabi Luth a.s akan dihancurkan akibat budaya songsang. Oleh itu kita begitu bimbang dengan isu LGBT ini yang membawa kepada fahaman budaya songsang serta melawan arus yang jelas telah melakukan sesuatu yang tidak normal serta tidak menghormati institusi keluarga, agama dan aspek moral malah ia menghalang pembentukan keturunan yang baik. Kita baru sahaja dikejutkan dengan keputusan Mahkamah Rayuan Kuala Lumpur  yang membenarkan seorang wanita menukarkan status  jantinanya kepada lelaki. Permintaan tukar jantina ini bukan kali pertama dimohon di mahkamah. Antara kes yang sama pernah dibicarakan Mohd Ashraf Hafiz pada 2011 dan Vasudevan a/l Ramoo tahun 2015 juga beberapa kes lain yang mahkamah memutuskan menolak permohanan mereka.  Isu ini giat diperjuangkan oleh pengamal LGBT atas hujah kebebasan hak asasi manusia. Malah golongan ini turut menghina mufti yang menerangkan isu rogol dalam rumahtangga dengan gelaran yang biadap. Jika kita berdiam diri dalam isu ini maka permintaan golongan ini lebih teruk dan merbahaya. Kita juga mesti lebih bersungguh dalam mencegah dan merawat budaya hidup songsang daripada terus membarah dalam Negara.

 

Muslimin/mat yang dikasihi Allah S.W.T,

Firman Allah dalam Surah an-Nisa’ ayat 27 :

وَاللَّـهُ يُرِيدُ أَن يَتُوبَ عَلَيْكُمْ وَيُرِيدُ الَّذِينَ يَتَّبِعُونَ الشَّهَوَاتِ أَن تَمِيلُوا مَيْلًا عَظِيمًا ﴿٢٧

Maksudnya : Dan Allah hendak (membersihkan kamu dari dosa dengan) menerima taubat kamu, sedang orang-orang (yang fasik) yang menurut keinginan hawa nafsu hendak mendorong kamu supaya kamu menyeleweng (dari kebenaran) dengan penyelewengan yang besar bahayanya

Semangat berkorban nabi Ibrahim a.s sekeluarga dalam melaksanakan perintah Allah wajib dicontohi termasuk dalam memperkasakan bidang kuasa Mahkamah Syariah dengan pindaan RUU 355 terutama dalam mencegah masalah murtad, ajaran sesat, zina, budaya songsang dan lainnya. Setelah 59 tahun Malaysia merdeka cabaran untuk keluar daripada pemikiran dan sistem penjajah bukanlah mudah tetapi mesti diperjuangkan agar undang-undang Islam yang pernah digunapakai sebelum datangnya penjajah berjaya dimartabat. Sama-sama kita renungi muqaddimah Undang-undang Sembilan Puluh Sembilan Perak iaitu salah satu perundangan Islam yang dilaksana sebelum kedatangan penjajah : “Jika didirikan hukum Quran dengan hukum undang-undang di dalam sebuah negeri nescaya amanlah isi negeri itu. Maka barangsiapa tiada mengikut hukum seperti yang tersebut di dalam undang-undang, maka orang itu duduk di luar negeri, diam dalam hutan maka amanlah. Orang memerintah negeri jika tiada mau memakai undang-undang dan hukum Quran, maka tersebut di dalam undang-undang orang itu tiada boleh memegang perintah di dalam negeri.”

Oleh itu sama-sama kita doakan pada hari yang mulia ini agar kita dan anak cucu kita termasuk dalam golongan yang memperjuangkan Islam yang sempurna bukan sebagai penghalang dalam memartabatkan system Islam. Islamlah nescaya kita selamat dan berjaya dunia akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

خطبة كدوا

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي ) اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا. الحَمْدُ ِللهِ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأحْزَابَ وَحْدَهُ . أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ , وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   , اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ . أَمَّا بَعْدُ…….فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ وَأَطِيْعُوْهُ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ يُحِبُّ المُتَّقِيْنَ …. فرمان الله تعالى دالم أية  57سورة  القصص :

وَقَالُوا إِن نَّتَّبِعِ الْهُدَىٰ مَعَكَ نُتَخَطَّفْ مِنْ أَرْضِنَا ۚ أَوَلَمْ نُمَكِّن لَّهُمْ حَرَمًا آمِنًا يُجْبَىٰ إِلَيْهِ ثَمَرَاتُ كُلِّ شَيْءٍ رِّزْقًا مِّن لَّدُنَّا وَلَـٰكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ ﴿٥٧

Maksudnya : Dan mereka (yang kafir) berkata: “Kalau kami menyertaimu menurut petunjuk yang engkau bawa itu, nescaya kami dengan serta merta ditangkap dan diusir dari negeri kami (oleh golongan yang menentang)”. Mengapa mereka (berkata demikian)? Bukankah kami telah melindungi mereka dan menjadikan (negeri Makkah) tempat tinggal mereka sebagai tanah suci yang aman, yang dibawa kepadanya hasil tanaman dari segala jenis, sebagai rezeki pemberian dari sisi Kami? (Benar, Kami telah menjadikan semuanya itu), tetapi kebanyakan mereka tidak memikirkan perkara itu untuk mengetahuinya (serta bersyukur).

 

Muslimin/mat yang dirahmati Allah,

Ketika menghayati makna pengorbanan maka Islam memerlukan pengorbanan daripada kita semua dalam memperjuangkan seluruh sistemnya dalam kehidupan agar rahmat Allah dapat dirasai oleh semua lapisan umat manusia tanpa mengira bangsa, Negara, agama, takhta dan harta. Begitulah juga penyariatan Jihad dalam Islam bukan melambangkan Islam adalah agama pengganas sebaliknya Jihad mempunyai beberapa matlamat suci antara : [1] Mempertahankan Islam dan ajarannya. Ia merangkumi usaha umat Islam untuk membanteras sebarang aktiviti atau gerakan yang dilihat  mampu menggugat dan mencemarkan nama baik Islam. Sebagai umat Islam yang celik dan intelek, kita perlulah peka akan propaganda musuh terutamanya dari barat yang cuba untuk melemahkan dan merosakkan akidah umat Islam. Golongan ini dapat mempengaruhi umat Islam dengan pelbagai cara sama ada melalui bidang penulisan, serangan pemikiran, cara hidupyang didakwa lebih bertamadun dan ekonomi. Adalah menjadi tanggungjawab umat Islam untuk mengembalikan kegemilangan dan keutuhan Islam sebagai agama yang benar dan mentauhidkan Allah.Ini dapat dilaksanakan melalui jihad dari segi  kata-kata, penulisan,cara hidup dan juga keekonomian. [2] Membela diri dan nasib Umat Islam  daripada kezaliman dan penganiayaan pihak musuh.  Contoh pembelaan diri yang dimaksudkan ini ialah mengusir penceroboh yang merampas kawasan atau tanah milik Muslimin dan menghalau mereka keluar dari kawasan mereka sendiri. [3]  Meluaskan syiar Islam di mana Jihad juga adalah satu medium untuk meluaskan syiar Islam.Rasullulah s.a.w berjihad di atas 2 perkara iaitu: A. mempertahankan diri daripada musuh. B. menjamin dakwah Islam dapat dijalankan dengan baik dan berkesan tanpa sebarang paksaan atau kekejaman.

Salah faham terhadap Jihad dan salahguna mereka yang jahil atas nama Islam ditambah dengan propaganda musuh telah menyebabkan Islam dituduh sebagai agama yang menggalakkan keganasan

لَا تَرْجِعُوا بَعْدِي كُفَّارًا يَضْرِبُ بَعْضُكُمْ رِقَابَ بَعْضٍ

Maksudnya : “Janganlah kalian sepeninggalku kembali kepada kekafiran, sebahagian kamu memenggal leher sebahagian yang lainnya”. [HR Bukhari]

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Sempena berada pada hari yang mulia marilah kita rapatkan kembali saf umat Islam atas dasar iman dalam menjulang tinggi Islam dan umatnya yang terus dihina dan ditindas. Musuh Islam tidak akan sama sekali berhenti dalam memerangi kita dan terus berusaha untuk memecahbelahkan umat Islam. Penjajahan moden terus berlaku termasuk kezaliman zionis Yahudi di Palestin serta membiarkan kekejaman terhadap umat Islam di Syria, Iraq, Afghanistan, Myanmar dan sebagainya. Malah usaha melakukan rampasan kuasa di Turki melalui tentera pada pertengahan Julai lalu hampir sama dengan apa yang berlaku di Mesir di mana telah dilakukan secara terancang oleh musuh Islam terutama zionis Yahudi. Kegagalan rampasan tersebut menyebabkan musuh Islam senada mengecam tindakan tersebut sedangkan mereka sebenarnya pasti bersorak gembira jika perancangan jahat mereka itu berjaya.

Hayatilah kata-kata seorang pemuda yang lumpuh kerana tercedera akibat pertempuran semasa rampasan kuasa ketika berucap di himpunan raksasa di Turki :, “Saya sanggup mati kerana hendak balik kepada Islam dan kami lebih rela ditanam di dalam tanah kerana mati yang mulia menegakkan Islam daripada hidup di atas bumi, hidup yang hina. Kita bukan hendak menggalakkan kekerasan tetapi kita mahu mengajar kepada musuh jangan anggap orang Islam ini lemah. Cahaya agama Allah tidak akan dapat dipadamkan oleh sesiapa sahaja walau dengan apa jua cara sekalipun.

Firman Allah dalam Surah as-Soof ayat 8 :

يُرِيدُونَ لِيُطْفِئُوا نُورَ اللَّـهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَاللَّـهُ مُتِمُّ نُورِهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ ﴿٨

Maksudnya : Mereka sentiasa berusaha hendak memadamkan cahaya Allah (Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tetap menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian).

اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيْ الحَاجَاتِوَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ  وَلا يَرْحَمُنَا, اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِيْ سَبِيْلِكَ فِيْ كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ   , اللّهُمَّ انْصُرْإِخْوَانِنَا المُسْلِمِيْنَ فِى فَلَسْطِين وَفِى سوريا وفي مصر وفي أفْرِيْقِي وَفِى Myanmar وَفِى جَنُوْبِ بِلِيِبين وَفِى إيندونيسيا وفى تايلند وَفِى بَلَدِنَا ماليزيا اللّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الكِتَابِ وَ يَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَ يَاهَازِمَ الأحْزَابِ اِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِاليَهُوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالنَّصَارَى وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالهُنَوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالأمِيرِكَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالِبرِيطَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَحْزَابِ المُشْرِكِيْنَ الطَّاغِيْنَ الظَّالِمِيْنَ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ دَمِّرْهُمْ تَدْمِيْرًا وَ تَبِّرْهُمْ تَتْبِيْرًا وَاجْعَلْهُمْ هَبَاءً مَنْثُوْرًا  اللّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ دِيْنَكَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ دِيْنَكَ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْعِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ . اللّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاتَنَا وَقِيَامَنَا وَأَضْحِيَتَنَا وَجَمِيْعَ حَسَنَاتِنَا وَاجْعَلْهَا خَالِصَةً لِوَجْهِكَ الكَرِيْم. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سبُحْاَنَكَ اللّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الحَمْدُ ِللهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: