RSS Feed

Sunnah Nabi s.a.w DiHayati Bala Allah DiJauhi

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah !Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 21 surah al-Ahzab :

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللهَ وَالْيَوْمَ الآخِرَ وَذَكَرَ اللهَ كَثِيرًا

Maksudnya : Sesungguhnya adalah bagi kamu contoh ikutan yang terbaik pada diri Rasulullah s.a.w, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) pada hari akhirat. Dan mengingati Allah sebanyak-banyaknya

Rabiul Awwal menjelang lagi bersama catatan sejarah gemilang dengan sama-sama mengingati kelahiran junjungan besar nabi Muhammad s.a.w, nabi akhir zaman yang telah membawa rahmat kepada seluruh alam yang selama ini tenggelam dalam kejahilan. Ketika umat manusia tiada ikatan dengan Allah sehingga berlaku penindasan berdasarkan hawa nafsu maka pengutusan nabi Muhammad s.a.w telah menautkan kembali ikatan manusia dengan Allah yang menyuburkan lagi  ikatan sesama manusia berdasarkan wahyu. Kelahiran nabi Muhammad s.a.w bukan kelahiran biasa tetapi telah berjaya mengubah tamadun manusia yang hidup berdasarkan hukum rimba di mana yang kuat menindas yang lemah, yang kaya memeras yang miskin, golongan bangsawan memperbudakkan orang lain yang dianggap keturunan hina. Kasih sayang atas dasar iman mengambil alih sikap assobiyyah atau kebangsaan sempit sesuai dengan pengutusan nabi Muhammad s.a.w itu sendiri untuk membawa rahmat kepada seluruh alam bukan tertentu untuk umat arab sahaja.

Kasih sayang Rasulullah s.a.w kepada umatnya begitu tinggi sehingga baginda memperjuangkan Islam hingga sampai kepada kita walau pun banyak sekali ujian, ancaman, kesulitan hingga ancaman kematian terhadap baginda. Namun begitu baginda tetap memperjuangkan Islam hingga kita mampu merasai kemanisan Islam ini

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Ketika musuh Islam berusaha siang dan malam dalam menjarakkan kita daripada nabi s.a.w dan juga system Islam yang dibawanya maka marilah kita sama-sama menambahkan lagi ilmu tentang nabi s.a.w terutama berkaitan akhlak, system hidup, cara dakwah dan sebagainya agar rasa cinta kita kepada nabi s.a.w semakin bertambah. Malah kejayaan umat Islam dalam menzahirkan cara hidup nabi s.a.w dalam seluruh aspek kehidupan termasuk rumahtangga, pendidikan anak-anak, sosial, politik, ekonomi dan sebagainya akan menarik lebih ramai orang bukan Islam untuk memeluk Islam dan menolak segala tohmahan jahat musuh Islam yag memburukkan nabi s.a.w dan imej Islam. Tunjukkan bukti dan tanda-tanda kecintaan dan kasih kita kepada nabi s.a.w antaranya :

[1] Beriman kepada nabi saw sebagaimana firman Allah dalam ayat 136 surah an-Nisa’

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا آمِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَالْكِتَابِ الَّذِي نزلَ عَلَى رَسُولِهِ وَالْكِتَابِ الَّذِي أَنزلَ مِنْ قَبْلُ وَمَنْ يَكْفُرْ بِاللَّهِ وَمَلائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلالا بَعِيدًا

Maksudnya ; Wahai orang-orang yang beriman, tetaplah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada kitab yang Allah turunkan kepada Rasul-Nya serta kitab yang Allah turunkan sebelumnya. Barangsiapa yang kafir kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, dan hari kemudian, maka sesungguhnya orang itu telah sesat sejauh-jauhnya.

[2]  Ketaatan kepada nabi saw sebagaimana firman Allah dalam ayat 80 surah an-Nisa’

مَنْ يُطِعِ الرَّسُولَ فَقَدْ أَطَاعَ اللَّهَ وَمَنْ تَوَلَّى فَمَا أَرْسَلْنَاكَ عَلَيْهِمْ حَفِيظًا

Maksudnya : Sesiapa yang mentaati Rasul itu, sesungguhnya dia telah mentaati Allah. Dan Sesiapa yang berpaling (dari ketaatan itu), maka Kami tidak mengutusmu untuk menjadi pemelihara bagi mereka.

Ketaatan kepada Nabi akan membawa kepada sikap mahu mengikuti baginda. Tidak ada ketaatan yang mutlak, kecuali dilakukan kepada manusia yang membawa kebenaran dari Allah. Ketaatan kepada Rasulullah saw. pada hakikatnya merupakan ketaatan kepada Allah. Manusia wajib taat kepada Allah, kemudian Allah menegaskan bahwa ketaatan kepada Rasul adalah sebahagian daripada ketaatan kepada-Nya.

[3] Mengikuti nabi saw sebagaimana firman Allah dalam ayat 31 surah Ali ‘Imran :

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

            Kegagalan umat Islam dalam mengikut jejak langkah nabi sa.w dalam setiap apek kehidupan termasuk ibadat, sosial, ekonomi, politik telah menyebabkan kita terus dijajah di Negara sendiri dan dilanyak oleh musuh Islam

[4] Berselawat kepada nabi saw

عن أبي هريرة أن رسول الله قال: مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلاَةً وَاحِدَةً، صَلىَّ  اللَّهُ عَلَيْهِ عَشْر ًا  ( رواه مسلم)

Maksudnya : Sesiapa yang berselawat ke atas aku sekali maka Allah berselawat (iaitu memberi rahmat dan gandaan ganjaran) ke atasnya sepuluh kali

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Tanda kasih kepada nabi yang ke-[5] Meyakini bahawa Rasulullah saw. adalah Nabi penutup segala nabi sebagaimana firman Allah dalam ayat 40 surah Al-Ahzab :

مَا كَانَ مُحَمَّدٌ أَبَا أَحَدٍ مِنْ رِجَالِكُمْ وَلَكِنْ رَسُولَ اللَّهِ وَخَاتَمَ النَّبِيِّينَ وَكَانَ اللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمًا

Maksudnya :” Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara kamu, tetapi dia adalah Rasulullah dan penutup nabi-nabi. Dan adalah Allah Maha Mengetahui segala sesuatu

Nabi Muhammad adalah nabi terakhir, penutup para nabi. Tidak ada lagi nabi, rasul, dan wahyu setelah kewafatan baginda. Umat Islam tidak perlu terjebak akan adanya dakwaan dari manusia yang mengaku bahwa dirinya adalah seorang nabi.

[6] Membela Rasulullah saw di mana sikap cinta perlu dibuktikan dengan pembelaan kepada Rasulullah saw. Khususnya dari pihak yang ingin mendiskreditkan, memfitnah Rasulullah saw. Pembelaan kepada baginda bererti juga pembelaan kepada kebenaran dan keberlangsungan ajaran Islam.

Sebagai contohnya pandangan olongan Islam Liberal terhadap keperibadian Rasulullah SAW iaitu sifat Nubuwah yang dimiliki oleh Rasulullah SAW tidak lain hanyalah kemampuan seorang manusia untuk memimpin manusia yang lain. Oleh itu siapa sahaja yang boleh memimpin boleh mengambil alih sifat nubuwah seumpama Rasulullah SAW dalam memimpin manusia ke arah ciri-ciri yang baik. Baginda dianggap manusia biasa yang lazimnya berbuat silap dan benar; boleh dipuji dan dikritik. Oleh kerana itulah kita dapati tokoh-tokoh aliran Islam Liberal termasuk di Malaysia tidak segan-segan untuk mengkritik Rasulullah SAW. Di antara mereka ada yang menuduh baginda bernafsu seks yang kuat dan memiliki ramai perempuan simpanan gundik. Ada juga yang menuduh baginda bukanlah pemimpin negara Islam tetapi hanyalah sekadar pegawai daerah semata-mata. Adapun sunnah-sunnah nabi s.aw, maka tanpa ragu aliran Islam Liberal berpendapat ia hanya releven untuk masyarakat arab zaman baginda, ketinggalan untuk dipraktikkan pada zaman kini. Justeru aliran Islam Liberal memandang orang yang berjanggut, bersiwak, memakai serban, jubah dan sebagainya sebagai orang yang  ketinggalan zaman lagi tertutup mindanya. Begitu juga pandangan Islam Liberal terhadap hadis nabi terutama  hadis tentang azab kubur, suasana hari akhirat berkaitan Padang Masyar, Titian Sirat, Pengadilan dan sebagainya, Isra’ dan Mikraj, Dajjal, Penurunan Nabi Isa, fitnah-fitnah akhir zaman dan sebagainya hanyalah cerita rekaan para perawi hadis untuk memberi pengaruh kepada orang ramai pada zaman mereka. Sekalipun hadis-hadis ini tercatit di dalam kitab-kitab hadis sahih, pada hakikatnya ia hanyalah cerita-cerita tahayul semata-mata.Ini suatu pegangn yang merosakkan aqidah yang wajib dijauhi dan dibanteras secara bersungguh

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 33 surah Al-Anfal :

وَمَا كَانَ ٱللَّهُ لِيُعَذِّبَهُمْ وَأَنتَ فِيهِمْ ۚ وَمَا كَانَ ٱللَّهُ مُعَذِّبَهُمْ وَهُمْ يَسْتَغْفِرُونَ ﴿٣٣﴾

Maksudnya :” “Dan Allah sekali-kali tidak akan mengadzab mereka, sedang kamu berada di antara mereka. Dan tidaklah (pula) Allah akan mengadzab mereka, sedang mereka meminta ampun”

Dalam beberapa minggu ini banyak musibah yang berlaku samada dalam Negara atau luar Negara berbentuk banjir, tanah runtuh, peperangan dan tsunami yang terbaru di Acheh. Oleh itu tirulah cara nabi s.a.w dalam berdepan dengan ujian Allah antaranya : [1] Taubat kepada Allah di mana peristiwa ini akan membuahkan bertambahnya iman seorang mukmin, memperkuat hubungannya dengan Allah. Dia sedar bahawa musibah ini tidak lain dan tidak bukan adalah akibat dosa-dosa manusia berupa kesyirikan dan kemaksiatan. Tidaklah terjadi suatu malapetaka melainkan kerana dosa. Malapetaka itu tidak akan dicabut oleh Allah kecuali dengan taubat

[2] Banyak berdzikir, do’a, dan istighfar kepada Allah. Imam Syafi’e mengatakan, “ubat yang paling mujarab untuk mengubati bencana adalah memperbanyak tasbih”. Imam as-Suyuti pula menyatakan , “Hal itu karena zikir dapat mengangkat bencana dan azab”. [3] Membantu mangsa bencana. Ketika kita sekarang boleh makan, minum, dan memiliki rumah, maka ingatlah saudara-saudara kita yang terkena bencana. Saat ini mereka sedang kesusahan dan kesulitan. Maka hulurkanlah tangan kita untuk membantu mereka semampu mungkin. Terlebih lagi orang kaya, pengusaha, pemerintah, dan bangsawan, hendaknya mereka mengeluarkan hartanya untuk membantu mangsa bencana. Dahulu, ketika terjadi gempa pada masa Khalifah Umar bin Abdul Aziz, beliau menulis surat kepada para gabenornya untuk bersedekah dan memerintah rakyat untuk bersedekah.

قال النبي :مَنْ نَفَّسَ عَنْ مُؤْمِنٍ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ الدُّنْيَا نَفَّسَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ-رواه مسلم

Maksudnya: Sesiapa yang membantu menghilangkan kesusahan seorang mukmin di dunia, maka Allah akan menghilangkan kesusahan daripadanya pada hari kiamat

[4] Menegakkan Amar Ma’ruf Nahi Munkar di mana tadi kita sebutkan bahawa antara faktor berlakunya bencana adalah dosa umat manusia maka hendaknya hal itu dihilangkan, salah satu caranya dengan menegakkan dakwah, saling menasihati, dan amar ma’ruf nahi munkar sehingga mengecillah kemungkaran. Adapun bila kita acuh tak acuh dan mendiamkan kemungkaran maka bencana tersebut akan kembali menimpa kita. Peringatan Allah dalam ayat 78-79 surah al-Maidah :

لُعِنَ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ مِنۢ بَنِىٓ إِسْرَ‌ٰٓءِيلَ عَلَىٰ لِسَانِ دَاوُۥدَ وَعِيسَى ٱبْنِ مَرْيَمَ ۚ ذَ‌ٰلِكَ بِمَا عَصَوا۟ وَّكَانُوا۟ يَعْتَدُونَ ﴿٧٨﴾ كَانُوا۟ لَا يَتَنَاهَوْنَ عَن مُّنكَرٍۢ فَعَلُوهُ ۚ لَبِئْسَ مَا كَانُوا۟ يَفْعَلُونَ ﴿٧٩﴾

Maksudnya :“Telah dilaknat orang-orang kafir dari Bani Israil dengan lisan nabi Daud dan nabi Isa putra Maryam. Yang demikian itu, disebabkan mereka derhaka dan selalu melampaui batas. Mereka satu sama lain selalu tidak melarang tindakan mungkar yang mereka perbuat. Sesungguhnya amat buruklah apa yang selalu mereka perbuat itu”

Marilah kita sama-sama kembali kepada jalan Allah, bersungguh dan istiqamah dalam meghidupkan sunnah nabi dalam setiap aspek kehidupan. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: