Suapan RSS

Khutbah Aidil Adha 1439H

Posted on

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 2  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا . الحَمْدُ للهِ الَّذِي جَعَلَ يَوْمَ عِيْدِ الأضْحَى أَسْعَدَ الأياَّمِ لنَاَ .  وَنَحْمَدُهُ عَلَى مَا أَوْلانَا وَنَشْكُرُهُ عَلَى نِعَمِهِ الَّتِى بِهَا وَالانَا. وَأَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  . أَمَّا بَعْدُ…… فَيَا إِخْوَانِيْ ! اتَّقُوْا اللهَ وَأُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ

Firman Allah dalam ayat 36 surah al-Hajj :

وَالْبُدْنَ جَعَلْنَاهَا لَكُم مِّن شَعَائِرِ اللَّـهِ لَكُمْ فِيهَا خَيْرٌ ۖ فَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّـهِ عَلَيْهَا صَوَافَّ ۖ فَإِذَا وَجَبَتْ جُنُوبُهَا فَكُلُوا مِنْهَا وَأَطْعِمُوا الْقَانِعَ وَالْمُعْتَرَّ ۚ كَذَٰلِكَ سَخَّرْنَاهَا لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ ﴿٣٦

Maksudnya : Dan Kami jadikan unta (yang dihadiahkan kepada fakir miskin Mekah itu) sebahagian dari syiar ugama Allah untuk kamu; pada menyembelih unta yang tersebut ada kebaikan bagi kamu; oleh itu sebutlah nama Allah (semasa menyembelihnya) ketika ia berdiri di atas tiga kakinya maka apabila ia tumbang (serta putus nyawanya), makanlah sebahagian daripadanya, dan berilah (bahagian yang lain) kepada orang-orang yang tidak meminta dan yang meminta. Demikianlah Kami mudahkannya untuk kamu (menyembelihnya) supaya kamu bersyukur.

Selamat menyambut Aidil Adha diucapkan kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat. Kesyukuran yang tidak terhingga kita panjatkan ke hadhrat Allah atas nikmat hari raya haji atau korban ini. Sempena berada pada hari raya haji ini marilah kita sama-sama mendoakan semoga para Jemaah haji dari seluruh dunia yang sedang mengerjakan ibadat haji di Kota Mekah diberikan kesihatan dan keselamatan dan yang paling besar dianugerahkan dengan haji mabrur yang tiada balasan kecuali Syurga. Sempena beradanya kita pada hari raya korban ini sehingga berakhirnya hari Tasyriq iaitu 13 Zulhijjah nanti maka bagi kita yang berkemampuan disarankan untuk melakukan ibadat korban. Antara tujuan besar ibadat korban ialah mendekatkan diri kita kepada Allah dengan menzahirkan rasa syukur atas nikmat yang diterima. Syukur adalah sifat orang beriman, sebab datangnya redha Allah, menyelamat seseorang dari azab Allah, bertambahnya Nikmat yang lain dan dijanjikan Allah untuk mendapat ganjaran di dunia dan akhirat

 

Antara tanda hamba Allah yang bersyukur ialah [1] hatinya yakin semuanya milik Allah di mana ketika diberi rezeki yang lebih tidak akan membuatnya sombong. Begitu pun ketika rezeki yang sedikit, ia tidak merungut. Ketika melihat kelebihan orang lain, tidak iri hati.  [2] lisannya selalu basah dengan lafaz syukur dan zikrullah. [3] berterima kasih kepada kepada manusia yang menjadi perantara sampainya nikmat Allah kepada kita sebagaimana yang diajar oleh nabi s.a.w dalam banyak hadis antaranya:

مَنْ صَنَعَ إِلَيْكُمْ مَعْرُوفًا فَكَافِئُوهُ، فَإِنْ لَمْ تَجِدُوا مَا تُكَافِئُونَهُ فَادْعُوا لَهُ حَتَّى تَرَوْا أَنَّكُمْ قَدْ كَافَأْتُمُوهُ- رواه أبو دأود

Maksudnya : Sesiapa yang telah berbuat suatu kebaikan padamu, maka balaslah dengan yang serupa. Jika engkau tidak bisa membalasnya dengan yang serupa maka doakannya hingga engkau mengira doamu tersebut mampu membalas dengan serupa atas kebaikannya

[4] gunakan nikmat untuk dekat kepada Allah seperti mata dipakai untuk melihat al-Quran, lisan dipakai untuk berzikir, begitu juga dengan wang yang ada diguna untuk bersedekah termasuk menunaikan ibadat korban

[5] menyampaikan nikmat kepada orang lain agar orang itu jadi dekat kepada Allah. Salurkan nikmat yang telah Allah kurniakan kepada orang lain supaya orang tesebut meniru kebaikan yang telah kita lakukan sehingga nikmat Allah dapat dirasai semua.

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Firman Allah dalam Surah al-Baqarah ayat 124 :

وَإِذِ ابْتَلَىٰ إِبْرَاهِيمَ رَبُّهُ بِكَلِمَاتٍ فَأَتَمَّهُنَّ ۖ قَالَ إِنِّي جَاعِلُكَ لِلنَّاسِ إِمَامًا ۖ قَالَ وَمِن ذُرِّيَّتِي ۖ قَالَ لَا يَنَالُ عَهْدِي الظَّالِمِينَ ﴿١٢٤

Maksudnya : Dan (ingatlah), ketika Nabi Ibrahim diuji oleh Tuhannya dengan beberapa Kalimah (suruhan dan larangan), maka Nabi Ibrahim pun menyempurnakannya. (Setelah itu) Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku melantikmu menjadi Imam (Pemimpin ikutan) bagi umat manusia”. Nabi Ibrahim pun memohon dengan berkata: “(Ya Tuhanku!) Jadikanlah juga (apalah jua kiranya) dari keturunanku (pemimpin-pemimpin ikutan)”. Allah berfirman: “(Permohonanmu diterima, tetapi) janjiKu ini tidak akan didapati oleh orang-orang yang zalim.

Dakwah nabi Ibrahim a.s bukan setakat untuk mengubah individu daripada menyembah berhala kepada Allah sebaliknya dakwah yang luas hingga melibatkan perubahan politik negara daripada syirik kepada Allah kepada mengEsakan Allah. Jika kepimpinan dalam sebuah keluarga mahu pun masyarakat boleh mencorak cara beragama apatah lagi melibatkan kepimpinan negara.  Kejayaan kepimpinan Islam apabila menepati ciri-ciri tersebut iaitu : [1] al-Quran Sebagai Pemimpin [2] Memiliki Sifat yang Unggul dan Terbaik sebagai Khalifah di atas muka bumi ini iaitu iman dan taqwa [3] Menunaikan Amanah dan Tugas dengan Sempurna iaitu melaksanakan keadilan, membangunkan alam, menunaikan syariah Islamiyyah, menjalankan amar makruf dan nahi mungkar dan sebagainya. [4]  Berpandukan Prinsip Kepimpinan dan Pengurusan Yang Hebat melalui organisasi yang mantap. Antaranya ialah  prinsip kedaulatan syariah Islamiyyah iaitu undang-undang tertinggi dalam negara  ialah undang Islam yang bersumber kepada 2 rujukan utama iaitu al-Quran dan al-Sunnah. Prinsip keadilan sesama rakyat dengan menjamin hak-hak rakyat dalam semua bidang kehidupan, tidak menyekat kebebasan, tidak melindungi kroni yang melanggar peraturan. Prinsip persamaan dengan menjamin hak yang sama di antara warganegara yang beragama Islam dalam semua aspek kehidupan tanpa mengira keturunan, bangsa dan bahasa. Begitu juga dengan non muslim kecuali dalam jawatan kepimpinan tertinggi negara. Ini bererti pentadbiran Islam menolak amalan pilih kasih dalam perjawatan, pilih bulu dalam perlantikan kroni. Prinsip Syura bermaksud kewajipan melakukan mesyuarat dan perbincangan bagi mendapatkan keputusan dan pandangan yang terbaik secara bersama di kalangan para pemimpin atau anggota mesyuarat dan pakar-pakar yang dilantik. Oleh itu sesuatu keputusan dalam pentadbiran tidak harus dibuat oleh seseorang individu sahaja, sebagaimana tidak boleh pandangan satu individu dipaksa untuk diterima atau dilaksanakan oleh orang lain tanpa keputusan bersama [5]   Menggunakan Sistem dan Undang-undang yang Bersifat Ketuhanan di mana sistem politik Islam dan perundangan Islam bila digunakan, ia memberikan kekuatan kepada negara dan rakyat kerana unsur-unsur penyelewengan seperti rasuah, pecah amanah, penipuan, pengkhianatan, kezaliman lebih terkawal.  [6]   Kepatuhan Rakyat Yang Tinggi kepada Sistem politik Islam dan kepimpinannya di mana  kerjasama dan dokongan daripada rakyat akan menjadikan negara kukuh dan stabil. [7]  Menempuh Ujian dan Cabaran dengan Cekal dan Sabar di mana Al-Quran memaparkan bagaimana kejayaan yang diperolehi oleh para Nabi dan Rasul yang merupakan kepimpinan Ummah adalah melalui proses cabaran dan ujian yang sangat berat. Hasil daripada kesabaran yang amat tinggi, maka Allah menganugerahkan kemenangan dan kejayaan [8]  Mempunyai Penyokong atau Pendokong yang Setia yang menjadi satu syarat penting kepada kejayaan kepimpinan kerana golongan inilah menjadi teras utama kepada program yang diatur dan menjayakannya dengan baik di mana mereka akan bersedia mengharungi segala cabaran yang berlaku [9]  Menolak Kepimpinan Yang zalim, Mempersendakan Islam kerana ia mengundang kemurkaan Allah

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Firman Allah dalam surah at-Taubah ayat 71 :

وَالْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ يَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَيُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَيُطِيعُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ أُولَٰئِكَ سَيَرْحَمُهُمُ اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

Maksudnya : Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagiannya menjadi penolong bagi sebahagian yang lain; mereka berjuang menegakkan yang makruf (syariat) dan mencegah kemungkaran; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana

Di sebalik kejayaan nabi Ibrahim a.s dalam mengubah manusia yang menyembah berhala dan meruntuh kerajaan zalim maka di belakangnya ada pengorbanan isteri dan anaknya. Ini mengajar kita semua agar bersungguh melahirkan keluarga yang menjadi pendokong perjuangan Islam antaranya menjadikan rumahtangga kita sebagai “Rumahku Syurgaku” dengan memenuhi ciri-cirinya iaitu :

[1] Mendirikan rumahtangga atas dasar taqwa dan kesinambungan perjuangan serta dakwah Islamiyah. Jangan bina atas kepentingan lain seperti harta, pengaruh, rupa paras, nafsu syahwat dan kedudukan duniawi.

[2] Menghiasi rumahtangga dengan bi’ah atau persekitaran Islamiyah. Jangan izinkan maksiat dan mungkar bersarang dalam rumahtangga yang dibina.

[3] Mengisi rumahtangga dengan pengisian rohani, pemikiran dan syakhsiyah atau akhlak berteraskan Islam yang syumul. Jangan jadikan rumahtangga seperti kubur yang sunyi tanpa aktiviti amal Islami.

[4] Rumahtangga sebagai Markaz Dakwah yang merencana orientasi dan gerakkerja melalui perbincangan dan penglibatan bersama seisi keluarga di arena dakwah sekaligus mengkaderkan anak-anak supaya menjadi pejuang. Jangan benarkan seorang pun anggota keluarga memisah diri dari suasana perjuangan.

[5] Mewujudkan budaya nasihat menasihat dan saling memahami dalam mendepani apa jua situasi rumahtangga. Jangan terlalu emosi hingga menggunakan kekerasan seperti memukul isteri dan mengherdik menggunakan bahasa yang kasar dan kesat.

[6] Melaksanakan tanggungjawab dan menunaikan hak isi keluarga samada suami, isteri dan anak. Jangan abaikan tanggungjawab seperti nafkah zahir dan batin, hak mendapat perhatian, kasih sayang dan perlindungan.

[7] Menangani permasalahan rumahtangga yang melanda secara matang dan harmoni. Jangan buat keputusan terburu-buru dan emosi seperti cepat menjatuhkan talak atau suka meminta cerai.

[8] Menghindari 1001 anasir negatif seperti buruk sangka, fitnah dan sebagainya.

[9] Jangan izinkan anasir yang merosakkan kedamaian rumahtangga seperti hilang kepercayaankepada pasangan tumbuh apatah lagi menyebarkan masalah rumahtangga dalam whatsap, facebook yang memburukkan lagi masalah

[10] Pengurusan ekonomi yang stabil dan kreatif menambah sumber kewangan untuk keluarga dan dakwah Islam. Jangan malas berdikari untuk mencari rezeki, malas berfikir untuk merancang kebahagiaan masa depan keluarga.

[11] Melibatkan diri dengan aktiviti berjamaah dan aktiviti bermasyarakat. Jangan jadi kera sumbang tanpa penglibatan aktif dalam majlis ilmu dan program masyarakat

 

Muslimin/mat yang diberkati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam Surah Hud ayat 76-77 :

يَا إِبْرَاهِيمُ أَعْرِضْ عَنْ هَـٰذَا ۖ إِنَّهُ قَدْ جَاءَ أَمْرُ رَبِّكَ ۖ وَإِنَّهُمْ آتِيهِمْ عَذَابٌ غَيْرُ مَرْدُودٍ ﴿٧٦﴾ وَلَمَّا جَاءَتْ رُسُلُنَا لُوطًا سِيءَ بِهِمْ وَضَاقَ بِهِمْ ذَرْعًا وَقَالَ هَـٰذَا يَوْمٌ عَصِيبٌ ﴿٧٧

Maksudnya : (Malaikat-malaikat itu berkata): “Wahai Ibrahim! Janganlah dihiraukan hal ini. Sesungguhnya telah datang perintah Tuhanmu (menghukum mereka), dan sesungguhnya mereka akan didatangi azab yang tidak akan dapat ditolak (oleh bantahan atau doa permohonan)”. Dan apabila datang utusan-utusan Kami kepada Nabi Luth, dia merasa dukacita dengan kedatangan mereka, dan merasa tidak terdaya untuk mengawal mereka (dari gangguan kaumnya), sambil berkata: “Ini adalah hari yang amat mencemaskan”.

Ketika menyoroti kisah nabi Ibrahim a.s juga maka kita dapati baginda pernah berusaha agar umat nabi Luth yang terlibat dengan amalan songsang diselamatkan oleh Allah tetapi akibat penyakit ini sudah membarah dan sukar diubati lagi sehingga golongan itu dihancurkan dengan dahsyat sekali. Begitulah bila kita melihat golongan yang memperjuangkan hak untuk menghalakan LGBT dalam negara maka sepastinya kita yang beriman akan menentangnya. Kita begitu bimbang bila kajian Kementerian Kesihatan menunjukkan 50 peratus daripada kes baru HIV yang direkodkan pada 2017 adalah berpunca dari aktiviti homoseksual dan biseksual iaitu 14 kali ganda lebih tinggi berbanding individu ambil dadah melalui suntikan. Meningkat dengan mendadak setiap tahun daripada hanya 63 kes pada tahun 2000 kepada 1,697 kes pada tahun 2017 terutama menteri agama menyebut bahawa 80 peratus daripada golongan LGBT terlibat dalam industri seks. Hak LGBT ialah mendapat rawatan bukan menyebar luas penyakit merbahaya itu. Perlu gandingan bermulanya kerajaan, agensi kesihatan, institusi agama, pakar psiokologi dalam mengubati penyakit LGBT yang bahaya ini. Jika masalah dadah adanya pusat rawatan khusus maka penyakit LGBT juga perlu ada pusat rawatan dalam merawatnya. Perlu juga sekat penyakit LGBT ini melalui tindakan undang-undang di mana sikap terlalu berlembut menyebabkan ia semakin merebak

Bila alasan hak asasi manusia maka penyakit LGBT minta diiktiraf. Penyakit yang bercanggah dengan agama dan akhlak normal tidak layak untuk mendapat pengiktirafan. Sebaliknya kita mendesak agar kerajaan lebih bersungguh dalam membenarkan pekerja wanita terutama dalam syarikat penerbangan, perhotelan dan lainnya untuk mendapat hak untuk menutup aurat. Larangan tutup aurat bukan sahaja menyekat hak agama malah hak asasi manusia yang dilaungkan. Islamlah nescaya kita mulia dunia akhirat.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

خطبة كدوا

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي ) اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا. الحَمْدُ ِللهِ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأحْزَابَ وَحْدَهُ . أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ , وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   , اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ . أَمَّا بَعْدُ…….فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ وَأَطِيْعُوْهُ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ يُحِبُّ المُتَّقِيْنَ …. فرمان الله تعالى دالم أية  34 سورة  النمل :

قَالَتْ إِنَّ الْمُلُوكَ إِذَا دَخَلُوا قَرْيَةً أَفْسَدُوهَا وَجَعَلُوا أَعِزَّةَ أَهْلِهَا أَذِلَّةً ۖ وَكَذَٰلِكَ يَفْعَلُونَ

Maksudnya : Ratu Balqis berkata: “Sesungguhnya raja-raja, apabila masuk ke sebuah negeri, mereka merosakkannya, dan mereka menjadikan penduduknya yang mulia kepada hina-dina; dan demikian itulah mereka akan lakukan

 

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Tahun ini kita menyambut hari raya korban ketika kehangatan negara menyambut kemerdekaan kali ke-61. Sesebuah Negara boleh dikatakan merdeka secara hakiki apabila kemerdekaan tersebut terjadi secara menyeluruh dalam setiap segi. Kemerdekaan tersebut bukan hanya dalam konteks Negara semata tetapi juga individu dan masyarakat yang menjadi pengisi sebuah Negara.  Umat mesti meyakini kebangkitan semula Islam, tetapi bukan dengan menunggu kemenangan percuma, sebaliknya berjuang bersama jemaah menggunakan segala kebijaksanaan dan kelebihan pada diri. Jangan putus asa dan lemah semangat seolah-olah tiada harapan lagi untuk orang Islam, sedangkan agama ini dijaga dan dipelihara Allah . Setiap pejuang wajib menjadi hamba Allah dan bukannya memperhambakan Allah dengan duduk sahaja meratib di rumah, menunggu Allah menangkan Islam tanpa sebarang usaha. Islam tidak boleh dijual beli atau disembunyikan di mana umat tetap bertanggungjawab menegakkannya, menyambung perjuangan para Nabi dan Rasul secara berjamaah walaupun tidak dipersetujui kaum Musyrikin. Walau pun akhlak umat kini tidak sama dengan para Nabi dan Rasul atau Khulafa’ ar-Rasyidin dan para Imam Mazhab yang hebat, tetapi Islam dipelihara secara jemaah. Kelebihan yang ada pada diri masing-masing, dicampurkan menjadi satu kekuatan mengganti kekuatan Nabi dan Rasul, kekuatan Imam yang hebat di zaman dahulu. Ini cara memelihara Islam. Selagi kita tak mati, tunaikan kewajipan ini. Ibadah Haji di Makkah sebagai bukti kehebatan Islam di mana ia dilaksanakan Muslim dari seluruh dunia, termasuk dari negara yang Kerajaan Islam pernah dijatuhkan seperti Sepanyol, Soviet dan China. Ketika menyoroti agenda menghapuskan Islam di Asia Tengah di mana umat Islam dibelasah habis-habisan, masjid ditukar menjadi panggung wayang dan kandang babi, manakala orang muda tidak dibenarkan solat di masjid kerana ditakluk Komunis. Tiba-tiba Komunis yang hancur lebur, Islam bangkit semula. Walaupun kuasa besar dunia, Allah boleh jatuhkan bila-bila masa sahaja. Parsi, Rom, Kerajaan Nazi Jerman, Jepun, British pernah jadi kuasa besar dunia. Soviet Union hancur lebur. Termasuk Amerika, sedang merudum. Hari ini kita menyaksikan umat Islam yang berjumlah sudah sampai 1.5 bilion ataupun lebih lagi. Pelbagai bangsa dari seluruh pelusuk dunia. Mereka menghantar wakil di Makkah al-Mukarramah. Kita menyaksikan bagaimana cahaya agama Islam tak boleh dipadamkan sekali-kali. Walaupun negara umat Islam dihancur leburkan, dijatuhkan khilafah, kejatuhan Uthmaniyah 1924. Tak ada yang ganti. Orang Islam hidup berselerak di zaman penjajahan, negeri umat Islam dipecah dan diperintah, orang Islam dilaga-lagakan. Tetapi kepesatan dalam dakwah Islam terus berlaku, ini kehebatan Islam. Rantau Nusantara yang didatangi Portugis, Belanda, British dan Jepun, serta dibahagi dan dipecah-pecahkan, juga diganyang dengan ketenteraan, ekonomi dan politik, tetapi cahaya Islam tidak boleh dipadamkan, sebaliknya tetap berkembang di zaman penjajah.

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Campurtangan kuasa besar terutama Amerika Syarikat dan sekutunya dalam menghancurkan negara umat Islam terus berjalan samada dengan melagakan umat Islam sehingga berlaku perang saudara, gerakan Islam di beberapa negara dinafikan kemenangan walau pun telah berjaya dalam pilihanraya. Tindakan bacul terbaru menyaksikan Matawang Lira Turki jatuh disebabkan oleh keputusan Amerika Syarikat untuk meningkat dan menggandakan tarif keluli dan aluminium dari Turki menjadikan matawang Lira kehilangan lebih suku daripada nilainya. Ini secara langsung menyebabkan ketidakstabilan ekonomi domestik Turki yang memberi kesan kepada rakyat. Ini juga mengganggu kestabilan politik Turki yang dilihat begitu lantang menentang Israel dan menjadi suatu kuasa baru yang menjadi tumpuan kebanyakan negara Islam. Bersamalah kita sebagai umat Islam bermaruah untuk bangkit bersatu atas nama persaudaraan Islam dalam membantu termasuk melalui doa agar perancangan musuh Islam dapat dihentikan segera.

Firman Allah dalam Surah as-Soof ayat 8 :

يُرِيدُونَ لِيُطْفِئُوا نُورَ اللَّـهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَاللَّـهُ مُتِمُّ نُورِهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ ﴿٨

Maksudnya : Mereka sentiasa berusaha hendak memadamkan cahaya Allah (Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tetap menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian).

 

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Selamat menyambut Aidil Adha dan selamat mengerjakan ibadat korban bermula pagi ini hinggalah berakhir hari tasyriq 13 Zulhijjah nanti. Bahagikan daging korban kepada saudara yang memerlukan agar mereka turut merasai nikmat Allah dan betapa manisnya nikmat persaudaraan Islam.

قَالَ الرَّسُوْلُ  : مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ فَلاَ يَقْرَبَنَّ مُصَلاَّناَ – رواية ابن ماجه

Maksudnya : Sesiapa yang mempunyai kemampuan sedangkan dia tidak melakukan ibadat korban maka janganlah dia mendekati tempat solat kami

اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيْ الحَاجَاتِ  وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ  وَلا يَرْحَمُنَا, اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِيْ سَبِيْلِكَ فِيْ كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ   , اللّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانِنَا المُسْلِمِيْنَ فِى فَلَسْطِين وَفِى الشام وفي مصر وفي أفْرِيْقِيا وَفِى Myanmar وَفِى جَنُوْبِ بِلِيِبين وَفِى إيندونيسيا وفى تايلند وَفِى بَلَدِنَا ماليزيا اللّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الكِتَابِ وَ يَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَ يَاهَازِمَ الأحْزَابِ اِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِاليَهُوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالنَّصَارَى وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالهُنَوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالأمِيرِكَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالِبرِيطَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَحْزَابِ المُشْرِكِيْنَ الطَّاغِيْنَ الظَّالِمِيْنَ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ دَمِّرْهُمْ تَدْمِيْرًا وَ تَبِّرْهُمْ تَتْبِيْرًا وَاجْعَلْهُمْ هَبَاءً مَنْثُوْرًا  اللّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ دِيْنَكَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ دِيْنَكَ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْ عِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ . اللّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاتَنَا وَقِيَامَنَا وَأَضْحِيَتَنَا وَجَمِيْعَ حَسَنَاتِنَا وَاجْعَلْهَا خَالِصَةً لِوَجْهِكَ الكَرِيْم. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سبُحْاَنَكَ اللّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الحَمْدُ ِللهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: