Suapan RSS

Daily Archives: 2 Ogos 2019

Khutbah Jumaat : Islam DiJulang Nabi Muhammad s.a.w DiPertahan

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ !!الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah !Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 208 Surah Al-Baqarah :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ ﴿٢٠٨

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Ugama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.

Islam adalah agama yang sempurna di mana kita hanya dapat merasakan keindahan dan keadilan Islam dalam kehidupan jika kita pun melaksanakannya secara sempurna. Jika kita hanya melaksanakan Islam secara setengah-setengah sahaja maka kita tidak akan mampu merasakan kesempurnaan Islam itu sendiri. Apa yang lebih penting, kita hanya akan mampu menjadi muslim yang seutuhnya jika kita masuk kedalam Islam secara keseluruhan. Ramai dari kita telah berlaku tidak adil terhadap Islam di mana pada saat kita menerapkan sistem hidup yang tidak Islamik lalu mendapatkan masalah maka  kita berteriak-teriak menuntut agar Islam memberikan solusi. Sepatutnya Islam layak kita tuntut memberikan solusi jika Islam itu sendiri yang memunculkan masalah. Jika Islam diterapkan secara keseluruhan nescaya akan tercipta harmoni dalam kehidupan kerana Islam adalah agama yang selaras dengan fitrah manusia, dan selaras dengan sunnatullah.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 85 surah Ali ‘Imran :

وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ ﴿٨٥

Maksudnya : Dan sesiapa yang mencari ugama selain ugama Islam, maka tidak akan diterima daripadanya, dan ia pada hari akhirat kelak dari orang-orang yang rugi.

Antara ciri kesempurnaan Islam ialah : [1] Islam Perpaduan antara Hukum dan Akhlaq. Islam memandang hukum dan akhlaq sebagai dua sisi yang tidak boleh dipisahkan. Buktinya, segala bentuk ibadah dalam Islam pasti memiliki orientasi akhlaq. Solat misalnya dilakukan untuk mencegah diri dari perbuatan keji dan munkar. Zakat ditunaikan untuk menyucikan harta dan jiwa. Puasa dilakukan untuk mengendalikan nafsu dalam jiwa. Haji dilakukan untuk melatih diri berkorban, menjauhi perkataan yang buruk dan menjauhi kebiasaan berbantah-bantahan.

[2] Islam Perpaduan antara Kemuliaan dan Kasih Sayang. Kemuliaan (‘izzah) pada dasarnya hanyalah milik Allah semata yang memberikan kemuliaan tersebut kepada para rasul-Nya dan orang-orang yang beriman kepada-Nya. Dan kita diperintahkan untuk menjaga kemuliaan kita di hadapan orang-orang yang engkar kepada-Nya, dengan cara bersikap tegas. Namun pada saat yang sama, Allah memerintahkan kita untuk saling merendah hati dan berkasih sayang sesama mukmin. Ini bukan bererti bahwa Islam mengajarkan kita untuk tidak mengasihi bukan muslim. Bahkan Islam adalah rahmat bagi semua manusia, baik muslim mahu pun bukan muslim, bahkan kepada binatang, tumbuhan, dan alam semesta seluruhnya.

[3] Islam Perpaduan antara Ilmu dan Amal di mana Islam memandang bahawa ilmu sangatlah penting kerana ia mengarahkan kita pada amal yang benar. Amal tanpa didasari dengan ilmu besar kemungkinan akan salah, menyimpang bahkan menimbulkan mudharat dan kerosakan. Allah mengangkat darjat orang-orang mukmin yang berilmu beberapa darjat. Dan Rasulullah juga mewajibkan umatnya untuk sentiasa menuntut ilmu sepanjang hayat, mulai dari buaian sampai masuk ke liang lahad. Namun ilmu saja tanpa amal sama dengan omong kosong. Islam memandang bahwa ilmu mesti membuahkan amal soleh. Kelak pada Hari Pengadilan, Allah akan meminta pertanggungjawabkan setiap orang yang memiliki ilmu.

قَالَ الرسول صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إِنَّ اللَّهَ لَا يَظْلِمُ مُؤْمِنًا حَسَنَةً يُعْطَى بِهَا فِي الدُّنْيَا ، وَيُجْزَى بِهَا فِي الْآخِرَةِ ، وَأَمَّا الْكَافِرُ فَيُطْعَمُ بِحَسَنَاتِ مَا عَمِلَ بِهَا لِلَّهِ فِي الدُّنْيَا حَتَّى إِذَا أَفْضَى إِلَى الْآخِرَةِ لَمْ تَكُنْ لَهُ حَسَنَةٌ يُجْزَى بِهَا ”

Maksudnya : Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla tidak menzhalimi satu kebaikan pun dari seorang mukmin, diberi dengannya di dunia dan dibalas dengannya di akhirat. Adapun orang kafir diberi makan dengan kebaikan yang dilakukannya karena Allah di dunia sehingga jika tiba akhirat, kebaikannya tersebut tidak akan dibalas –HR Muslim

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 2-3 surah al-Anfal:

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّـهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ آيَاتُهُ زَادَتْهُمْ إِيمَانًا وَعَلَىٰ رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ ﴿٢﴾ الَّذِينَ يُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنفِقُونَ ﴿٣

Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah. (2) Iaitu orang-orang yang mendirikan sembahyang dan yang mendermakan sebahagian dari apa yang Kami kurniakan kepada mereka.

Ciri kesempurnaan Islam ke- [4] Islam Perpaduan antara Kerja dan Harapan di mana Islam menganjurkan umatnya untuk bekerja keras, dan mencela orang yang malas bekerja. Namun Islam juga memerintahkan agar kita selalu berdoa pada saat kita bekerja. Ketika kita berdoa, kita berharap kepada Allah. Kita pun diperintahkan untuk sentiasa optimis ketika berdoa. Inilah Islam yang memerintahkan keseimbangan antara berusaha dan berdoa, antara kerja dan harapan.

[5] Islam Perpaduan antara Zikir dan Fikir di mana Islam sentiasa memerintahkan keseimbangan antara zikir dan fikir, antara hati dan otak, antara keimanan dan ketaqwaan)dan ilmu pengetahuan dan teknologi.

[6] Islam adalah Negara Sekaligus Ibadah di mana Islam menyedari bahawa negara dengan berbagai aspeknya  seperti politik, ekonomi, sosial dan budayanya  sangat mempengaruhi kehidupan manusia. Oleh karena itu, Islam tidak mengenal pemisahan antara negara dan agama. Islam tidak menginginkan negara dipimpin oleh orang-orang yang tidak beragama dan dijalankan ke arah yang bertentangan dengan agama. Sebaliknya, Islam menginginkan agar negara mampu memandu warganegaranya untuk taat beragama. Islam bukanlah agama yang hanya dipraktikkan di masjid-masjid saja, namun juga menjadi panduan dalam mewujudkan segenap kemaslahatan umat. Islam bukan hanya melakukan solat dan zikir saja, malah juga kepemimpinan yang adil serta pemerintahan yang bersih dan cekap.

[7] Islam adalah Konsep Sekaligus Pergerakan di mana konsep Islam yang sempurna tidak akan mampu dilihat dan dirasa dalam kehidupan tanpa adanya pergerakan. Kita semua tahu bahwa konsep agama ini adalah haq (benar), namun tidak sedikit orang-orang yang sentiasa berusaha menghalangi tegaknya kebenaran tersebut. Oleh itu, diperlukan pergerakan dalam memperjuangkan dan membumikan konsep Islam di muka bumi ini. Diperlukan kekuatan agar kebenaran yang termaktub dalam kitab suci mampu benar-benar terwujud dalam kehidupan. Jika tidak, nescaya konsep yang ada dalam Al-Quran selamanya hanya akan dibaca sahaja tanpa pelaksanaan yang sepatutnya

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 64 surah Ali ‘Imran:

وَلَوِ اتَّبَعَ الْحَقُّ أَهْوَاءَهُمْ لَفَسَدَتِ السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ وَمَن فِيهِنَّ ۚ بَلْ أَتَيْنَاهُم بِذِكْرِهِمْ فَهُمْ عَن ذِكْرِهِم مُّعْرِضُونَ ﴿٧١

Maksudnya : Dan kalaulah kebenaran itu tunduk menurut hawa nafsu mereka, nescaya rosak binasalah langit dan bumi serta segala yang adanya. (Bukan sahaja Kami memberikan ugama yang tetap benar) bahkan Kami memberi kepada mereka Al-Quran yang menjadi sebutan baik dan mendatangkan kemuliaan kepada mereka; maka Al-Quran yang demikian keadaannya, mereka tidak juga mahu menerimanya;

Menyedari tentang kesempurnaan Islam maka kita wajib melaksanakannya dalam kehidupan walau pun berdepan dengan pelbagai cabaran dan halangan. Antaranya Normalisasi iaitu proses menjadikan sesuatu yang agak asing dan luar biasa kepada tidak asing lagi hingga diterima umum yang barangkali diungkap dalam pepatah Melayu, alah bisa tegal biasa. Proses ini sangat baik dalam keadaan tertentu tetapi bahaya dalam situasi lain. Normalisasi tidak baik dalam masyarakat apabila suatu ketika dahulu, tidak normal melihat anak gadis bergaul bebas dengan lelaki tetapi kini dianggap biasa. Normalisasi menjurus kepada mencairkan pegangan, penghayatan dan pengamalan agama, umat Islam wajar diingatkan selalu. Umat Islam wajib sedar agar tidak terjerat dalam perangkap normalisasi ini yang ada kalanya melalui penggunaan nama dan bahasa. Begitu juga isu Arak yang sudah jelas haram dan hukuman kepada peminum, tidak terlepas daripada proses normalisasi melalui penggunaan istilah untuk dimesrakan penggunaan dalam kalangan umat Islam seperti ditukar nama atau atas alasan sifar alkohol.

Persatuan Pengguna Islam Malaysia (PPIM) pernah melaporkan puluhan syarikat bukan Islam dipercayai mengeksploitasi nama dan istilah agama Islam untuk tujuan pemasaran, sekali gus menjadi jalan pintas dalam melariskan produk jualan di negara ini. Begitu Istilah hak asasi digunakan secukupnya untuk mencairkan kefahaman Islam sebenar, bahkan berjaya melonggarkan pegangan kepada Islam sebenar. Hak dalam Islam mempunyai dua implikasi, iaitu apa yang kita dapat dan apa yang kita beri. Hak asasi manusia diperjuangkan selama ini lebih menjurus kepada apa yang kita dapat, sekali gus menunjukkan perbezaan pandangan alam Barat dengan Islam. Penafsiran yang tidak selari dengan kerangka itu akan mengelirukan fahaman kebebasan agama dalam Islam, lebih-lebih lagi apabila kefahaman ingin dipaksakan bertentangan kerangka pandangan Islam. Dalam Islam, manusia ialah hidupan yang berkata-kata, mempunyai roh dan jiwa (rohaniah) sedangkan istilah hak asasi manusia Barat tidak ada rohaniah. Oleh itu, kebebasan beragama dalam Islam tidak sama dengan Barat.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 57 surah al-Ahzab :

إِنَّ الَّذِينَ يُؤْذُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ لَعَنَهُمُ اللَّهُ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَأَعَدَّ لَهُمْ عَذَابًا مُّهِينًا

Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang yang melakukan perkara yang tidak diredai Allah dan RasulNya, Allah melaknatkan mereka di dunia dan di akhirat, dan menyediakan untuk mereka azab seksa yang menghina

Sempena berada pada hari Jumaat yang mulia, dalamm masjid yang mulia maka kita sebagai umat yang cinta kepada Allah dan rasulnya bangkit menentang tindakan bacul individu yang tidak bertanggungjawab yang bertindak menghina nabi Muhammad s.a.w melalui Facebook. Kita mendesak agar pihak berkuasa segera bertindak terhadap penjenayah ini agar isu penghinaan yang tidak putus-putus ini dapat dihentikan segera.

Penghinaan terhadap nabi Muhammad s.a.w adalah suatu jenayah yang berat. Umat yang beriman pasti berasa sensitif bila ia berlaku dengan segera bangkit bertindak dengan sedaya upaya termasuk berkorban nyawa. Hanya umat yang lemah iman yang memandang isu ini adalah remeh temeh. Sayangi nabi Muhammad s.a.w, Hayati sunnahnya, kasihi pencinta nabi s.a.w dan perangi penghina nabi. Jangan cuba bermain api dengan umat Islam. Biar nyawa melayang asalkan kemuliaan nabi Muhammad s.aw. dipertahankan. Biar bermandi darah asalkan penghina nabi dapat disanggah.

قال الرسول: وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لاَ يُؤْ مِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُوْنَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَلِدِهِ وَوَالِدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِيْنَ – متفق عليه

Maksudnya:Demi jiwaku ditanganNya! Tidak sempurna iman seseorang kamu sehingga aku lebih dikasihinya daripada anaknya, bapanya sendiri dan sekalian manusia

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ