Suapan RSS

Khutbah Aidil Adha 1440H

Posted on

Khutbah Pertama

 

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا . الحَمْدُ للهِ الَّذِي جَعَلَ يَوْمَ عِيْدِ الأضْحَى أَسْعَدَ الأياَّمِ لنَاَ .  وَنَحْمَدُهُ عَلَى مَا أَوْلانَا وَنَشْكُرُهُ عَلَى نِعَمِهِ الَّتِى بِهَا وَالانَا. وَأَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  . أَمَّا بَعْدُ…… فَيَا إِخْوَانِيْ ! اتَّقُوْا اللهَ وَأُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ

Firman Allah dalam ayat 111 surah Yusuf :

لَقَدْ كَانَ فِي قَصَصِهِمْ عِبْرَةٌ لِّأُولِي الْأَلْبَابِ ۗ مَا كَانَ حَدِيثًا يُفْتَرَىٰ وَلَـٰكِن تَصْدِيقَ الَّذِي بَيْنَ يَدَيْهِ وَتَفْصِيلَ كُلِّ شَيْءٍ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ ﴿١١١

Maksudnya : Demi sesungguhnya, kisah Nabi-nabi itu mengandungi pelajaran yang mendatangkan iktibar bagi orang-orang yang mempunyai akal fikiran. (Kisah Nabi-nabi yang terkandung dalam Al-Quran) bukanlah ia cerita-cerita yang diada-adakan, tetapi ia mengesahkan apa yang tersebut di dalam Kitab-kitab ugama yang terdahulu daripadanya, dan ia sebagai keterangan yang menjelaskan tiap-tiap sesuatu, serta menjadi hidayah petunjuk dan rahmat bagi kaum yang (mahu) beriman

Selamat menyambut Aidil Adha diucapkan kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat. Kesyukuran yang tidak terhingga kita panjatkan ke hadhrat Allah atas nikmat hari raya haji atau korban ini. Setiap kali tibanya hari raya korban kita bukan sahaja dibentangkan dengan kisah pengorbanan 2 orang anak nabi Adam a.s dan pengorbanan nabi Ibrahim a.s sekeluarga malah ibadat korban telah menjadi suatu syariat untuk sama-sama dihayati dalam kehidupan. Ketika menyusuri kisah-kisah dalam al-Quran maka di sana ada tujuan dan hikmat antaranya:

[1] Membuktikan kerasulan Muhammad saw di mana baginda meskipun tidak pernah belajar tentang sejarah umat-umat terdahulu namun dapat tahu tentang kisah tersebut. Semua itu tidak lain kerana ia adalah wahyu dari Allah.

[2] Menjadikan uswatun hasanah suri tauladan bagi kita semua, iaitu dengan mencontohi akhlak terpuji dari para Nabi dan orang-orang soleh

[3] Mengukuhkan hati Nabi Muhammad saw dan umatnya dengan cara hidup Islam dan menguatkan kepercayaan orang-orang mukmin tentang datangnya pertolongan Allah dan hancurnya kebatilan.

[4] Mengungkap pembohongan ahli kitab Yahudi dan Kristian yang telah menyembunyikan isi kitab mereka yang masih murni.

[5] Menarik perhatian kita seterusnya membangkit kesedaran diri mereka melalui penuturan kisah yang telah, sedang dan bakal berlaku

[6] Menjelaskan prinsip-prinsip dakwah Islam iaitu bahawa semua ajaran para Rasul intinya adalah sama iaitu mengEsakan Allah

Betapa pentingnya kisah al-Quran untuk diterapkan dalam masyarakat terutama pada zaman ledakan teknologi yang banyak mempengaruhi cara berfikir, bertindak. 4 aspek utama cara musuh Islam cuba mempengaruhi kita iaitu melalui 4F iaitu FOOD(makanan) , FUN (hiburan), FILM (filem), dan FASHION (cara pemakaian). Melalui 4 perkara ini mudah sahaja kita di pengaruhi kerana ianya terselit sebagai suatu hiburan dan juga sebagai cara hidup terkini. Lihat sahaja perubahan remaja sekarang yang jauh berbeza sebagai anak timur dari segi pemakaian, pertuturan, gaya hidup dan keperibadian. Sekiranya tidak dicegah lebih awal lagi, tidak mustahil hilanglah warisan adat ketimuran yang berteraskan Islam yang kita pelihara selama ini

Apa yang lebih membimbangkan apabaila penularan fahaman ateis menolak agama semakin membimbangkan apabila media massa digunakan sebagai medium mengagungkan gaya hidup dan membudayakan perkara tidak berfaedah yang bertentangan dengan Islam untuk memuaskan diri sendiri. Imej Islam dimomok dengan keganasan dan penyekat kebebasan. Menurut suatu kajian oleh BBC Arabic dan Arab Barometer tahun 2018 ke atas 25,000 responden daripada 11 buah negara Arab menunjukkan bahawa 18 peratus daripada golongan ateis tiada agama ini terdiri dari anak muda yang berusia bawah 30 tahun. Biarpun dapatan kajian ini mungkin boleh dipersoalkan namun persembahan data ini boleh menjadi aras petunjuk bahawa usaha untuk menjauhkan umat Islam dari agama dilakukan secara terancang.

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Firman Allah dalam Surah al-Tahrim ayat 6 :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَّا يَعْصُونَ اللَّـهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ ﴿٦

Maksudnya :  Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan

Kisah nabi Ibrahim a.s mengajar kita bagaimana kewajipan membina rumahtangga yang tunduk kepada perintah Allah. Bila suami, isteri dan anak takut kepada Allah maka akan datangnya ketenangan dalam rumahtangga. Jadikanlah rumah sebagai kilang utama dalam melahirkan anak soleh antaranya :  [1] Didiklah anak-anak kita mengenali Allah [2] Pastikan anak-anak kita sentiasa mendirikan solat dan menjaga ibadah-ibadah wajib yang lain [3] Bekalkan ilmu agama yang secukupnya kepada anak-anak kita meliputi aqidah, ibadat, akhlak [4] Hidupkan dalam rumah kita suasana keislaman di mana anak-anak memerlukan qudwah iaitu tauladan. Qudwah ini seharusnya bermula dari ibu-bapa dan juga suasana di rumah. Oleh demikian, suasana keislaman di dalam rumah hendaklah dihidupkan. Pada masa yang sama, elakkanlah sebarang bentuk maksiat dan munkar dari rumah kita. Hidupkan amalan membaca al-Quran, solat sunat, budayakan beri salam, adab ketika makan, masuk dan keluar tandas, berpakaian, ketika hendak masuk ke bilik ibu-bapa, keluar dan masuk rumah, adab tidur dan bangun dari tidur dan sebagainya. [5] Dekatkan anak-anak kita dengan masjid atau surau [6] Tanamkan semangat jihad dan perjuangan Islam iaitu semangat cintakan agama dan kesedaran untuk berkorban demi agama ke dalam jiwa anak-anak kita [7] Tanamkan kepada anak-anak kita sikap cintakan ilmu dan majlis ilmu [8] Perhatikan dengan siapa anak-anak kita berkawan. [9] Mohonlah sentiasa dari Allah agar dikurniakan anak yang soleh [10] Sentiasalah memberi pesanan dan nasihat kepada anak-anak kita agar menjalani hidup bersendikan syariat

Kita begitu bimbang bila melihat statistik pihak polis pada 2015 sahaja menunjukkan sebanyak 2,540 remaja lari dari rumah bersama teman lelaki, 1,857 terpengaruh dengan rakan sebaya, 1,592 pula lari dari rumah kerana ada masalah keluarga manakala 1,371 pula lari kerana mahukan kebebasan. Cegah sebelum parah, sekat sebelum merebak kerana kesannya begitu besar termasuk terlibat dengan jenayah, zina, dadah dan perkara buruk yang lain

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Firman Allah dalam surah an-Nahlu ayat 63 :

تَاللَّـهِ لَقَدْ أَرْسَلْنَا إِلَىٰ أُمَمٍ مِّن قَبْلِكَ فَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيْطَانُ أَعْمَالَهُمْ فَهُوَ وَلِيُّهُمُ الْيَوْمَ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ ﴿٦٣

Maksudnya : Demi Allah! Sesungguhnya kami juga telah mengutus Rasul-rasul kepada umat-umat yang terdahulu daripadamu (wahai Muhammad), lalu Syaitan memperelokkan pada pandangan mereka yang ingkar akan amal-amal mereka yang jahat itu; maka dia lah menjadi pemimpin mereka pada hari ini; dan mereka akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya

Ketika menyoroti kisah nabi Ibrahim a.s ketika menjalankan amanah dakwah maka berdepan pelbagai halangan dan cabaran termasuk keluarga terdekat, masyarakat setempat, pemimpin negara dan syaitan itu sendiri. Begitulah kita pada hari ini maka antara cabaran untuk merosakkan agama kita ialah melalui Normalisasi iaitu proses menjadikan sesuatu yang agak asing dan luar biasa kepada tidak asing lagi hingga diterima umum yang barangkali diungkap dalam pepatah Melayu, alah bisa tegal biasa. Proses Normalisasi ini sangat baik dalam keadaan tertentu tetapi bahaya dalam situasi lain. Normalisasi tidak baik dalam masyarakat apabila suatu ketika dahulu, tidak normal melihat anak gadis atau suami dan isteri orang bergaul bebas tetapi kini dianggap biasa. Pergaulan antara ipar duai bagaikan adik beradik tanpa menjaga batas aurat. Normalisasi menjurus kepada mencairkan pegangan, penghayatan dan pengamalan agama di mana umat Islam wajar diingatkan selalu kerana Syaitan tak pernah rehat sebagaimana ungkapan imam Hasan Basri : “Jika syaitan berehat maka kita pun boleh berehat daripada kerosakan yang dirancangnya”. Umat Islam wajib sedar agar tidak terjerat dalam perangkap normalisasi ini yang ada kalanya melalui penggunaan nama dan bahasa. Contohnya isu Arak yang sudah jelas haram dan hukuman kepada peminum, tidak terlepas daripada proses normalisasi melalui penggunaan istilah untuk dimesrakan penggunaan dalam kalangan umat Islam seperti ditukar nama atau atas alasan sifar alkohol sedangkan cara prosesnya sama dengan proses arak yang jelas tetap haram

Persatuan Pengguna Islam Malaysia (PPIM) pernah melaporkan puluhan syarikat bukan Islam dipercayai mengeksploitasi nama dan istilah agama Islam untuk tujuan pemasaran, sekali gus menjadi jalan pintas dalam melariskan produk jualan di negara ini. Begitu Istilah hak asasi digunakan secukupnya untuk mencairkan kefahaman Islam sebenar, bahkan berjaya melonggarkan pegangan kepada Islam sebenar. Hak dalam Islam mempunyai dua implikasi, iaitu apa yang kita dapat dan apa yang kita beri. Hak asasi manusia diperjuangkan selama ini lebih menjurus kepada apa yang kita dapat sahaja, sekali gus menunjukkan perbezaan pandangan Barat dengan Islam. Jika umat Islam tidak berhati-hati maka dibimbangi isu penghinaan terhadap Islam dan nabi Muhammad s.a.w dianggap biasa, isu LGBT bukan sahaja dipandang kecil yang tidak perlu dirawat sebaliknya diberi kebebasan, malah ramai menganggap biasa menggunakan khidmat pondan untuk mendandan pengantin perempuan,  pejuang yang mempertahankan Islam digelar rasis dan pelampau, larangan solat Jumaat dan menyusahkan pekerja untuk solat fardhu terus berlaku, larangan menutup aurat terutama pekerja hotel dan penerbangan terus berlarutan. Menyedari perkara ini maka tugas dalam menegakkan negara yang bersyariat wajib diperjuangkan. Adalah suatu tidak adil terhadap Islam di mana pada saat diterapkan sistem hidup yang tidak Islamik tetapi bila ditimpa masalah maka  Islam pula dipersalahkan.

 

Muslimin/mat yang diberkati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam Surah al-Hajj ayat 37 :

لَن يَنَالَ اللَّـهَ لُحُومُهَا وَلَا دِمَاؤُهَا وَلَـٰكِن يَنَالُهُ التَّقْوَىٰ مِنكُمْ ۚكَذَٰلِكَ سَخَّرَهَا لَكُمْ لِتُكَبِّرُوا اللَّـهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ ۗ وَبَشِّرِ الْمُحْسِنِينَ ﴿٣٧

Maksudnya : Daging dan darah binatang korban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadaNya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan taqwa dari kamu. Demikianlah Ia memudahkan binatang-binatang itu bagi kamu supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat nikmat petunjukNya. Dan sampaikanlah berita gembira (dengan balasan yang sebaik-baiknya) kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalnya.

Bermula hari ini hingga berakhir hari tasyriq iaitu 13 Zulhijjah ini maka bagi kita yang berkemampuan disarankan untuk melakukan ibadat korban. Kita diperingatkan bagaimana dalam mendapat dan membelanja harta di kalangan umat Islam sendiri terbahagi kepada 3 golongan iaitu : [1] Golongan Yang Menzalimi Diri Sendiri walau pun mengaku beriman dengan Allah namun begitu cenderong dengan hiasan dunia atau bunga-bungaan hidup. Mereka ambil dan mereka gunakan pula dengan cara yang tidak betul. Dunia menjadi sebesar-besarnya untuk matlamat yang dikejar.  [2] Golongan yang mengambil dunia dengan cara yang betul, dengan cara yang dibenarkan oleh Allah. Apa yang halal mereka ambil dan yang haram mereka tinggalkan. Mereka mengambil dan menunaikan kewajipan, tetapi nikmat yang lebih, misalannya ada harta lebihan, mereka kumpulkan untuk diri sendiri. Jarang dikongsi dengan orang lain. Mereka ini tidaklah dikenakan azab tetapi kemungkinan darjat mereka kurang di sisi Allah. [3] Golongan yang berlumba-lumba untuk membuat kebajikan di mana golongan ini yang teratas sekali di kalangan orang yang beriman.
Mereka ini faham akan matlamat hidup mereka di dunia dan mereka beramal mengikut matlamat tersebut. Selain daripada melaksanakan apa yang diwajibkan oleh Allah  serta meninggalkan yang haram, mereka juga melaksanakan perkara yang sunat serta meninggalkan yang makruh.

Berusahalah kita untuk mencapai darjat golongan yang sentiasa berlumba dalam mengerjakan kebajikan termasuk ibadat korban. Jangan sia-siakan peluang yang ada dalam menambah bekalan akhirat. Buangkan sikap terlalu cinta kepada dunia yang menyebabkan kesedihan dan kegelisahan yang berterusan, keletihan yang berlanjutan dan penyesalan yang tidak pernah berhenti. Jadilah orang kaya jiwa walau pun miskin harta sehingga suka bersedekah. Jangan hanya kaya harta tetapi miskin jiwa sehingga menjadi orang kedekut bakhil dalam menyumbang.

قَالَ الرَّسُوْلُ  : مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ فَلاَ يَقْرَبَنَّ مُصَلاَّناَ – رواه ابن ماجه

Maksudnya : Sesiapa yang mempunyai kemampuan sedangkan dia tidak melakukan ibadat korban maka janganlah dia mendekati tempat solat kami

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

خطبة كدوا

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي ) اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا. الحَمْدُ ِللهِ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأحْزَابَ وَحْدَهُ . أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ , وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   , اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ . أَمَّا بَعْدُ…….فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ وَأَطِيْعُوْهُ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ يُحِبُّ المُتَّقِيْنَ …. فرمان الله تعالى دالم أية  197 سورة  البقرة :

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَّعْلُومَاتٌ ۚ فَمَن فَرَضَ فِيهِنَّ الْحَجَّ فَلَا رَفَثَ وَلَا فُسُوقَ وَلَا جِدَالَ فِي الْحَجِّ ۗ وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ يَعْلَمْهُ اللَّـهُ ۗوَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَىٰ ۚ وَاتَّقُونِ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ ﴿١٩٧

Maksudnya : (Masa untuk mengerjakan ibadat) Haji itu ialah beberapa bulan yang termaklum. Oleh yang demikian sesiapa yang telah mewajibkan dirinya (dengan niat mengerjakan) ibadat Haji itu, maka tidak boleh mencampuri isteri, dan tidak boleh membuat maksiat, dan tidak boleh bertengkar, dalam masa mengerjakan ibadat Haji. Dan apa jua kebaikan yang kamu kerjakan adalah diketahui oleh Allah; dan hendaklah kamu membawa bekal dengan cukupnya kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah memelihara diri (dari keaiban meminta sedekah); dan bertaqwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya)

 

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Sempena berada pada hari raya haji ini marilah kita sama-sama mendoakan semoga para Jemaah haji dari seluruh dunia yang sedang mengerjakan ibadat haji di Kota Mekah diberikan kesihatan dan keselamatan dan yang paling besar dianugerahkan dengan haji mabrur yang tiada balasan kecuali Syurga. Ibadat haji banyak mengajar erti kesatuan ummah di dalam mengembalikan kehebatan dan kegemilangan Islam. Antara usaha mengembalikan semula kehebatan ummah ialah kita laksanakan apa yang pernah diucap oleh nabi Muhammad s.a.w dalam Khutbah haji Wada’ antaranya : [1] pengharaman riba yang menindas manusia di mana Islam sentiasa menanamkan kasih sayang dalam setiap aspek kehidupan agar tidak wujudnya sikap suka mengambil kesempatan di atas kesusahan orang lain. Riba telah menghancurkan ekonomi dunia dan membawa kepada penderitaan seperti keganasan terhadap peminjam sehingga ada yang dibunuh dan membunuh diri

[2] Islam sentiasa menjamin perlindungan jiwa manusia daripada diceroboh samada dengan pembunuhan langsung atau tidak langsung. Kes bunuh yang terus meningkat tanpa mengira usia dan pangkat bagaikan tiada penyudahan. Begitu juga masalah kemalangan maut yang berlaku silih berganti di mana disarankan agar Kerajaan melaksanakan hukum Islam dalam menanganinya sebagai contoh kes jika seseorang melanggar orang hingga mati maka dia kena bayar diyat kepada keluarga si mati berbanding undang-undang hari ini di mana pesalah hanya dikenakan bayaran kompaun kepada kerajaan sedangkan keluarga mangsa hanya menerima kematian dan kesedihan tanpa pembelaan atau pun pampasan sewajarnya
[3] Hindari peperangan kerana Islam adalah agama yang sejahtera yang membenci perang kecuali setelah terpaksa bagi mempertahankan agama, negara dan diri. [4] Kewajipan menjaga hak wanita tetapi malangnya semakin ramai yang menzalimi wanita dan ramai pula wanita sendiri yang rela maruah mereka dilacurkan dengan mendedah aurat dan bergaul bebas sehingga keadaan akhlak semakin parah. [5] Islam menghalang penindasan melalui penyalah gunaan kuasa oleh pemimpin ke atas rakyat jelata

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Firman Allah dalam surah al-Hujuraat ayat 13 :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّـهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّـهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ﴿١٣

Maksudnya : Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).

Mesej ke- [6] Khutbah wada’ turut menekankan persamaan nilai kemanusiaan tanpa mengira bangsa dengan membuang semangat perkauman sempit yang boleh menghancurkan perpaduan rakyat.  [7] Islam membanteras sistem monopoli yang menghakis rasa kasih sayang dengan menggalakkan penindasan terutama menerusi sistem kapitalis yang digunapakai. Akhirnya syarikat tertentu menguasai harga barangan di pasaran yang membolehkan mereka sesuka hati menaikkan harga yang sepastinya menindas rakyat jelata [8] yang paling penting sekali iaitu wajib menjadikan al-Quran dan sunnah sebagai panduan dalam kehidupan.

Firman Allah dalam ayat 7 surah al-Hasyru :

ۚ وَمَا آتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانْتَهُوا ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

Maksudnya : ……Dan apa jua perintah yang dibawa oleh Rasulullah (s.a.w) kepada kamu maka terimalah serta amalkan, dan apa jua yang dilarangNya kamu melakukannya maka patuhilah laranganNya. Dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah amatlah berat azab seksaNya (bagi orang-orang yang melanggar perintahNya).

اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيْ الحَاجَاتِ  وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ  وَلا يَرْحَمُنَا, اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِيْ سَبِيْلِكَ فِيْ كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ   , اللّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانِنَا المُسْلِمِيْنَ فِى فَلَسْطِين وَفِى الشام وفي مصر وفي أفْرِيْقِيا وَفِى Myanmar وَفِى جَنُوْبِ بِلِيِبين وَفِى إيندونيسيا وفى تايلند وَفِى بَلَدِنَا ماليزيا اللّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الكِتَابِ وَ يَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَ يَاهَازِمَ الأحْزَابِ اِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِاليَهُوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالنَّصَارَى وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالهُنَوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالأمِيرِكَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالِبرِيطَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَحْزَابِ المُشْرِكِيْنَ الطَّاغِيْنَ الظَّالِمِيْنَ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ دَمِّرْهُمْ تَدْمِيْرًا وَ تَبِّرْهُمْ تَتْبِيْرًا وَاجْعَلْهُمْ هَبَاءً مَنْثُوْرًا  اللّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ دِيْنَكَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ دِيْنَكَ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْ عِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ . اللّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاتَنَا وَقِيَامَنَا وَأَضْحِيَتَنَا وَجَمِيْعَ حَسَنَاتِنَا وَاجْعَلْهَا خَالِصَةً لِوَجْهِكَ الكَرِيْم. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سبُحْاَنَكَ اللّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الحَمْدُ ِللهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: