Suapan RSS

Khutbah Aidilfitri 1435H

Posted on

KHUTBAH PERTAMA

 

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ ( 2  كالي )   اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا  . الحَمْدُ ِللهِ الَّذِى وَفَّقَنَا لِعِبَادَتِهِ . وَجَعَلَ هذَا اليَوْمَ فَرْحًا لِعِبَادِهِ الُمتَّقِيْنَ الَّذِيْنَ فَازُوْا بِصِيَامِ رَمَضَانَ وَقِيَامِهِ  .وَأَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  . أَمَّا بَعْدُ …. فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Firman Allah dalam ayat 57 – 61 surah al-Mu’minun :

إِنَّ الَّذِينَ هُم مِّنْ خَشْيَةِ رَ‌بِّهِم مُّشْفِقُونَ ﴿٥٧﴾ وَالَّذِينَ هُم بِآيَاتِ رَ‌بِّهِمْ يُؤْمِنُونَ ﴿٥٨﴾ وَالَّذِينَ هُم بِرَ‌بِّهِمْ لَا يُشْرِ‌كُونَ ﴿٥٩﴾وَالَّذِينَ يُؤْتُونَ مَا آتَوا وَّقُلُوبُهُمْ وَجِلَةٌ أَنَّهُمْ إِلَىٰ رَ‌بِّهِمْ رَ‌اجِعُونَ ﴿٦٠﴾ أُولَـٰئِكَ يُسَارِ‌عُونَ فِي الْخَيْرَ‌اتِ وَهُمْ لَهَا سَابِقُونَ ﴿٦١

Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang yang sentiasa bimbang disebabkan takut kepada (kemurkaan) Tuhan mereka; Dan orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Tuhan mereka; Dan orang-orang yang tidak mempersekutukan sesuatu yang lain dengan Tuhan mereka; Dan orang-orang yang memberi apa yang mereka berikan sedang hati mereka gementar kerana mereka yakin akan kembali kepada Tuhan mereka; Mereka itulah orang-orang yang segera mengerjakan kebaikan, dan merekalah orang-orang yang mendahului pada mencapainya.

 

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Selamat hari raya Aidilfitri diucapkan kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat. Kita baru sahaja melalui tarbiah Ramadhan yang merupakan suatu proses dalam melahirkan hamba Allah yang bertaqwa. Kita menyambut hari raya antara perasaan Khauf iaitu takut sekiranya amalan soleh kita tidak diterima dan dosa kita belum diampuni sehingga kita sentiasa cermat dengan amal ibadat dan lebih bersungguh dalam memohon keampunan daripada Allah agar kualiti amalan kita bertambah baik bukan dibuat sambil lewa akibat terlalu mudah perasan bahawa ia memang telah diterima oleh Allah. Begitu juga mesti timbul dalam hati kita perasaan Raja’ iaitu begitu berharap agar Allah menerima segala amalan soleh dan mengampuni dosa kita agar kita lebih bersemangat dalam ibadat dan tidak mudah putus asa mengejar keampunan Allah Tuhan Maha Pemurah Lagi Pengampun. Bila kita memiliki 2 sifat terpuji ini sepastinya kita menyambut hari raya dengan ibadat bukan mencemarkannya dengan program maksiat. Al-Hasan berkata, “Orang Mu’min telah beramal demi Allah dengan semua ketaatan dan mereka telah bersunggah-sungguh padanya, serta mereka takut seandainya amalan mereka ditolak. Sesungguhnya seorang mukmin itu menggabungkan antara berbuat baik dengan perasaan takut sekiranya Allah tidak menerima amalannya, sedangkan orang munafik menggabungkan antara berbuat buruk dengan merasa aman dari seksaan Allah.”

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ e، قَالَ : ” لَوْ يَعْلَمُ الْمُؤْمِنُ مَا عِنْدَ اللَّهِ مِنَ الْعُقُوبَةِ مَا طَمِعَ بِجَنَّتِهِ أَحَدٌ ، وَلَوْ يَعْلَمُ الْكَافِرُ مَا عِنْدَ اللَّهِ مِنَ الرَّحْمَةِ مَا قَنَطَ مِنْ جَنَّتِهِ أَحَدٌ – رَوَاهُ مُسلِمٌ.

Maksudnya : Seandainya seorang mukmin mengetahui siksa yang ada di sisi Allah, maka dia tidak akan berharap sedikitpun untuk masuk syurga. Dan seandainya orang kafir mengetahui rahmat yang ada di sisi Allah, maka dia tidak akan berputus asa sedikitpun untuk memasuki Syurga-Nya

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Firman Allah dalam ayat 1 – 11 surah al-Mu’minun :

قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُونَ ﴿١﴾ الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُونَ ﴿٢﴾ وَالَّذِينَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِ‌ضُونَ ﴿٣﴾ وَالَّذِينَ هُمْ لِلزَّكَاةِ فَاعِلُونَ ﴿٤﴾ وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُ‌وجِهِمْ حَافِظُونَ ﴿٥﴾ إِلَّا عَلَىٰ أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ‌ مَلُومِينَ ﴿٦﴾ فَمَنِ ابْتَغَىٰ وَرَ‌اءَ ذَٰلِكَ فَأُولَـٰئِكَ هُمُ الْعَادُونَ ﴿٧﴾ وَالَّذِينَ هُمْ لِأَمَانَاتِهِمْ وَعَهْدِهِمْ رَ‌اعُونَ ﴿٨﴾ وَالَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَوَاتِهِمْ يُحَافِظُونَ ﴿٩﴾ أُولَـٰئِكَ هُمُ الْوَارِ‌ثُونَ ﴿١٠﴾ الَّذِينَ يَرِ‌ثُونَ الْفِرْ‌دَوْسَ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ ﴿١١

Maksudnya : Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman, Iaitu mereka yang khusyuk dalam sembahyangnya; Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia; Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya (dengan menunaikan zakat harta itu); Dan mereka yang menjaga kehormatannya, – Kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela: – Kemudian, sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas; Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya; Dan mereka yang tetap memelihara sembahyangnya; Mereka itulah orang-orang yang berhak mewarisi – Yang akan mewarisi Syurga Firdaus; mereka kekal di dalamnya

Aidilfitri dipanggil hari kemenangan dan kejayaan bagi umat Islam yang berjaya menunaikan segala kewajipan termasuk puasa Ramadan.  Bila disebut kejayaan atau kemenangan maka pasti semua mahu meraihnya. Al-Quran sendiri begitu banyak menyebut tentang kemenangan seperti kalimah al-Falah yang bermaksud kejayaan serta pecahannya disebut dalam al-Quran sebanyak 40 kali.  Kalimah al-Fauz yang juga bermaksud kejayaan atau kemenangan serta pecahannya disebut sebanyak 29 kali. Malah umat Islam diseru dan diperingatkan agar melangkah ke mercu kejayaan sekurang-kurangnya 10 kali sehari melalui laungan azan ().Begitu juga bila menyambut hari raya kita sama-sama melaungkan kalimah kemenangan di mana semua ini bukan sebagai penyedap halwa telinga sahaja tetapi mesti dihayati dalam kehidupan untuk lebih bersungguh dalam memiliki sifat orang berjaya berdasarkan neraca Allah yang dinyatakan dengan jelas dan terperinci dalam al-Quran terutama melalui ayat 1-11 surah al-Mu’minun yang mengemukakan 6 ciri mu’min yang berjaya iaitu :

Ciri - [1] Khusyuk dalam solat di mana kurangnya hubungan manusia dengan Allah menyebabkan pelbagai jenayah dan kerosakan berlaku.

Ciri ke- [2] Menjauhi perkara yang tidak berfaedah yang merugikan masa dan umur kita. Kita begitu bimbang bila nafsu dipuja sehingga walau pun TV swasta banyak dikuasai oleh orang Islam tetapi program maksiat lebih subur berbanding program berguna seperti program melahirkan penyanyi kecil hingga penyanyi tua begitu mendapat sambutan. Tindakan kerajaan yang ingin meluluskan lesen judi yang kedua terbesar selepas Genting dan lebih parah bersetuju menjadi tuan rumah kepada pertandingan ratu cantik dunia Miss Universe pada akhir Ogos nanti bakal mengundang lebih banyak bala daripada Allah. Sepatutnya kerajaan memperkasa dalam membina jati diri manusia lebih utama dari segala binaan yang lain. Seorang orientalis berkata : Jika mahu runtuhkan sebuah tamadun atau masyarakat maka guna 3 cara iaitu : [1] Runtuhkan ikatan kekeluargaan di mana bila hilangnya kasih sayang dan saling hormat-menghormati antara ahli keluarga maka timbulnya pelbagai masalah akhlak dan jenayah [2] Runtuhkan sistem pendidikan di mana akan lahirnya manusia yang lebih mengutamakan kebendaan tanpa menghiraukan agama. Akhirnya kejahilan melarat sehingga kes ajaran sesat dan murtad semakin mudah merebak. Ibarat kata hukama’ : Jika mahu membunuh tanaman maka racunlah akarnya. Jika mahu membunuh bangsa maka racunlah sejarah mereka [3]. Jatuhkan contoh teladan masyarakat yang berwibawa di mana bila hilangnya rasa semangat untuk mencontohi nabi Muhammad s.a.w, para sahabat dan para Ulama’ maka manusia rosak akhlak dan tidak memberi faedah dunia akhirat menjadi pujaan mereka. Akhirnya mereka tenggelam dalam khayalan yang merugikan

 

Muslimin dan muslimat yang dihormati sekalian,

Ciri mu’min berjaya yang ke-[3] Mengeluarkan zakat di mana ibadat harta ini antara matlamatnya untuk melahirkan rasa bertanggungjawab dan kasih sayang kepada saudara seagama yang lain disamping membuang sikap bakhil. Ramadhan lalu heboh berkenaan cadangan untuk mendenda penderma dan peminta sedekah dan masalah gelandangan yang merosakkan imej Bandaraya. Semua pihak terutama badan yang mengurus zakat mesti mengambil berat mengenai agihan zakat kepada asnaf kerana laman web kerajaan sendiri menyatakan golongan miskin tegar dalam masyarakat Melayu paling tinggi iaitu 1.1 peratus berbanding masyarakat Cina 0.1 peratus dan India 0.3 peratus. Pada tahun 2012 sahaja, orang Melayu telah mendominasi tahap kemiskinan negara sebanyak 64.8 peratus

Ciri yang ke-[4] Memelihara kemaluan dan kehormatan diri di mana masalah zina dan anak luar nikah makin parah sehingga Timbalan Menteri Dalam Negeri melaporkan di Parlimen bagaimana hampir 90 peratus kes jenayah rogol membabitkan remaja bawah umur 16 tahun dengan majoriti membabitkan orang Melayu untuk tahun 2012 dan 2013. Itu belum lagi dikira kes jenayah di mana sehingga April 2014 indeks jenayah dalam Negara ialah 14 kes bagi setiap jam, 368 kes jenayah setiap hari, 2594 kes setiap minggu dan 11 023 kes jenayah setiap bulan. Malangnya walau pun kegagalan demi kegagalan hukuman penjajah namun hukum al-Quran terus ditentang dan dihalang. Ibarat kata Ibnu Masu’d :“Diturunkan al-Quran kepada mereka untuk diamalkan, maka jadilah pengajiannya untuk beramal. Sesungguhnya seseorang kamu membaca al-Quran dari permulaan al-Quran sehingga akhirnya, tidak ada satu huruf pun yang tertinggal, apa yang tertinggal hanyalah amalannya.”

Firman Allah dalam ayat 30 surah al-Furqan :

وَقَالَ الرَّ‌سُولُ يَا رَ‌بِّ إِنَّ قَوْمِي اتَّخَذُوا هَـٰذَا الْقُرْ‌آنَ مَهْجُورً‌ا ﴿٣٠

Maksudnya : Dan berkatalah Rasul: “Wahai Tuhanku sesungguhnya kaumku telah menjadikan Al-Quran ini suatu perlembagaan yang ditinggalkan, tidak dipakai”

 

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Ciri mu’min berjaya yang ke-[5] Menunaikan amanah dan janji di mana ia semakin luntur pada akhir zaman sebagaimana peringatan nabi s.a.w

إِنَّهَا سَتَأْتِي عَلَى النَّاسِ سِنُونَ خَدَّاعَةٌ، يُصَدَّقُ فِيهَا الْكَاذِبُ، وَيُكَذَّبُ فِيهَا الصَّادِقُ، وَيُؤْتَمَنُ فِيهَا الْخَائِنُ، وَيُخَوَّنُ فِيهَا اْلأَمِينُ، وَيَنْطِقُ فِيهَا الرُّوَيْبِضَةُ، قِيلَ: وَمَـا الرُّوَيْبِضَةُ؟ قَالَ: السَّفِيهُ يَتَكَلَّمُ فِي أَمْرِ الْعَامَّةِ    - مسند أحمد

Maksudnya : Sesungguhnya akan datang pada manusia tahun-tahun yang penuh dengan penipuan, seorang pembohong dikatakan benar dan seorang yang jujur dianggap berbohong, seorang pengkhianat dikatakan amanah dan seseorang yang amanah dianggap khianat, dan pada ketika itu Ruwaibidhah akan berbicara.” Ditanyakan kepada baginda, “Siapakah Ruwaibidhah?” Baginda menjawab, “Orang yang lekeh (tidak ada ilmu) berbicara tentang urusan manusia (umat).

Manakala ciri yang ke- [6] dan terakhir Sentiasa memelihara solat. Ciri pertama berkaitan dengan solat dan ciri terakhir mu’min berjaya juga berkaitan dengan solat. Ini merupakan isyarat yang cukup jelas menunjukkan betapa pentingnya solat dalam Islam. Solat adalah amanah Allah, kemuncak pengabdian insan terhadap Penciptanya. Islam tidak mengiktiraf kejayaan yang dicapai oleh seseorang sekiranya dia meremehkan solat. Oleh itu kita sepatutnya bimbang jika benarnya tinjauan seorang tokoh motivasi bahawa sejumlah 80 peratus umat Islam di Malaysia masih tidak menyempurnakan solat lima waktu dalam sehari di mana golongan yang kerap meninggalkan solat ini ialah golongan para pelajar sekolah, golongan belia, pekerja kilang, anggota pasukan seragam dan juga para peniaga. 3 halangan dalam melaksanakan ibadah iaitu: [1] Malas walaupun setiap insan sanggup dan berupaya melakukan ibadah. [2] Lemah fikiran atau tidak memiliki tekad yang kuat kerana terpengaruh dengan kehidupan dunia. [3] Cepat berasa bosan melakukan ibadah kerana merasa tujuannya belum tercapai.

Ingatlah bagaimana umat yang mengabaikan solat akan menjadi hamba nafsu

Firman Allah dalam ayat 59 surah Maryam :

فَخَلَفَ مِن بَعْدِهِمْ خَلْفٌ أَضَاعُوا الصَّلَاةَ وَاتَّبَعُوا الشَّهَوَاتِ ۖ فَسَوْفَ يَلْقَوْنَ غَيًّا ﴿٥٩

Maksudnya : Kemudian mereka digantikan oleh keturunan-keturunan yang mencuaikan sembahyang serta menurut hawa nafsu (dengan melakukan maksiat); maka mereka akan menghadapi azab (dalam neraka),

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Firman Allah dalam ayat 19 surah al-Mulk  :

أَوَلَمْ يَرَ‌وْا إِلَى الطَّيْرِ‌ فَوْقَهُمْ صَافَّاتٍ وَيَقْبِضْنَ ۚ مَا يُمْسِكُهُنَّ إِلَّا الرَّ‌حْمَـٰنُ ۚ إِنَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ بَصِيرٌ‌

Maksudnya : Patutkah mereka menutup mata dan tidak memerhatikan (kekuasaan Allah pada) burung-burung yang terbang di atas mereka, (siapakah yang menjaganya ketika) burung-burung itu mengembang dan menutupkan sayapnya? Tidak ada yang menahannya (daripada jatuh) melainkan (kekuasaan) Allah Yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Dia Maha Melihat lagi mengetahui akan setiap sesuatu

Setiap kali tibanya raya pihak berwajib sibuk membuat kempen memandu berhemah agar kita selamat pulang berhari raya kerana jumlah kemalangan sentiasa bertambah tiap kali musim raya. Pada tahun ini pula Negara dikejutkan dengan nahas udara dengan kejadian kehilangan misteri kapal terbang MH370 dan terbaru jatuhnya MH17 akibat ditembak di sempadan Rusia-Ukraine. Sempena hari mulia ini marilah kita sama-sama mengucapkan tahziah kepada semua ahli keluarga mangsa dan berharap segala pengurusan jenazah dapat diuruskan dengan baik dan segera. Kita juga berharap pihak kerajaan dapat menggunakan segala saluran yang terbaik dalam menyelesaikan isu ini. Peristiwa yang menyayat hati ini sepatutnya mengetuk hati kita tentang kuasa Allah yang mentadbir langit dan bumi serta berkuasa melakukan sesuatu mengikut qudrat dan iradatNya. Begitu juga kematian pasti akan menemui kita walau di mana kita berada dan atas kenderaan mana kita menaikinya. Jadilah kita sebagai sebaik-baik manusia ialah orang yang sentiasa ingat mati dan sentiasa bersiap dengan bekalan akhirat tanpa mengira musim dan tempat.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

KHUTBAH KEDUA

اللهُ أَكْبَرُ ( 3 كالي ) اللهُ أَكْبَرُ ( 3  كالي ) اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا و الحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلا. الحَمْدُ ِللهِ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأحْزَابَ وَحْدَهُ . أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ , وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   , اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .أَمَّا بَعْدُ..فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُوْنَ اتَّقُوْا اللهَ وَأَطِيْعُوْهُ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ يُحِبُّ المُتَّقِيْنَ

Firman Allah dalam ayat 22 surah al-Ahzab :

وَلَمَّا رَ‌أَى الْمُؤْمِنُونَ الْأَحْزَابَ قَالُوا هَـٰذَا مَا وَعَدَنَا اللَّـهُ وَرَ‌سُولُهُ وَصَدَقَ اللَّـهُ وَرَ‌سُولُهُ ۚ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا ﴿٢٢

Maksudnya : Dan pada masa orang-orang yang beriman melihat tentera Al-Ahzaab, berkatalah mereka:” Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan benarlah (apa yang telah dijanjikan) Allah dan RasulNya”. Dan (angkatan tentera musuh yang mereka lihat) itu tidak memberi sebarang kesan kepada mereka selain daripada menambahkan iman dan penyerahan diri mereka bulat-bulat kepada Allah

 

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah

Takbir kemenangan yang dilaungkan adalah tanda kejayaan dalam Tarbiah Ramadhan dan juga sebagai motivasi untuk mengulangi kemenangan tentera Islam dalam mengalahkan tentera bersekutu kuffar. Semoga tarbiah Ramadhan menyuburkan lagi perasaan mengambil berat tentang penderitaan saudara segama yang lain terutama di Palestin, Iraq, Syria, bangsa Ronghiya yang dilanda peperangan. Umat Islam Di Gaza, Palestin dikepung bagaikan penjara besar daripada mendapat sebarang bantuan luar. Jika di Kelantan yang dirompak royalti pun sudah terseksa untuk melaksanakan pelbagai pembangunan dan program apatah lagi Gaza yang dikepung dari pelbagai sudut. Kini Isreal hampir 3 minggu Israel menyerang umat Islam di Gaza dari pelbagai sudut terutama udara yang menghancurkan masjid, sekolah, hospital dan rumah serta mengorbankan hampir ribuan umat Islam terutama pelajar sekolah, kanak-kanak. Zionis Yahudi meneruskan sikap pengecut sebagaimana pada zaman nabi s.a.w dan para sahabat iaitu hanya berani menyerang dari jarak jauh dan membunuh orang awam bukannya pejuang. Mereka tidak berani bertempur secara berdepan kerana zinois yahudi laknatullah berperang untuk menang sedangkan pejuang Islam berperang untuk merebut mati syahid. Malah kejayaan pejuang Islam melancar roket dan pesawat kecil yang tidak mampu dikesan oleh radar dengan kekuatan sendiri tanpa bantuan luar sehingga mengucar-kacirkan Bandar Tel Aviv memberi mimpi buruk yang tidak dijangka oleh sekutu kuffar. Musuh bakal dikuburkan atas sikap takabbur mereka. Semoga semangat Aidilfitri akan membangkitkan semangat jihad kita semua untuk membantu memerdekakan bumi Palestin dan Masjid al-Aqsa daripada cengkaman musuh. Hulurkan bantuan kewangan dan juga senjata paling ampuh iaitu doa untuk perjuangan saudara seagama. Gunakan kuasa membeli kita untuk memboikot syarikat dan barangan yang memberi bantuan langsung kepada zionis yahudi yang membunuh saudara seagama. Kita minta agar pemimpin menjelaskan mengapa Malaysia menjadi Negara dagang Israel yang ke-15 terbesar di dunia pada 2010. Kita tidak mahu sebelah tangan membantu sebelah lagi membunuh

 

اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ! اللهُ أَكْبَرُ وَلِلهِ الحَمْدُ

Selamat hari raya Aidil Fitri diucapkan kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat. Banyakkan bersedekah agar mereka yang memerlukan bantuan turut bergembira dan ziarahilah sanak saudara pada hari yang mulia ini bagi merapatkan lagi tali persaudaraan. Rebutlah peluang untuk menambahkan saham akhirat dengan berpuasa enam hari dibulan Syawal bagi menyahut sabda nabi s.a.w :

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثٌمَّ أَتْبَعَهٌ سِتًّا مِنْ شَوَّال كَانَ كَصِيَامِ الَّدهْرِ          ( رواه مسلم )

Maksudnya  : Sesiapa yang telah berpuasa fardhu Ramadhan kemudian diikuti pula dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal maka adalah pahalanya seperti dia berpuasa sepanjang tahun.

اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيْ الحَاجَاتِ  وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ  وَلا يَرْحَمُنَا, اللّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا المُسْلِمِيْنَ فِى عِرَاق وَفِى فَلَسْطِين وَفِى Myanmar وَفِى جَنُوْبِ بِلِيِبين وَفِى إينْدُوْنِيْسِيَا وَفِى تَايْلَنْدِ وَفِى بَلَدِنَا ماليزيا اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِي سَبِيْلِكَ فِي كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ. اللّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الكِتَابِ وَ يَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَ يَاهَازِمَ الأحْزَابِ اِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِاليَهُوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالنَّصَارَى وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالهُنَوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالأمِيرِكَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالِبرِيطَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَحْزَابِ المُشْرِكِيْنَ الطَّاغِيْنَ الظَّالِمِيْنَ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ دَمِّرْهُمْ تَدْمِيْرًا وَ تَبِّرْهُمْ تَتْبِيْرًا وَاجْعَلْهُمْ هَبَاءً مَنْثُوْرًا  اللّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ دِيْنَكَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ دِيْنَكَ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْ عِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ . اللَّهُمَّ إِنِّا نعُوذُبِكَ مِنْ البَرَصِ، وَالجُنُونِ، وَالجُذَامِ، وَمِنْ سَيِّءِ الأَسْقَامِ تَحَصَّنَّا بِذِى الْعزَّةِ وَالْجَبَرُوْتِ وَاعَتَصَمْنَا بِرَبِّ الْمَلَكُوْتِ وَتَوَكَّلْنَا عَلَى الْحَيِّ الَّذِى لاَ يَمُوْتُ اللّهُمَّ اصْرِفْ عَنَّا هَذا الْوَبَاءَ وَقِنَا شَرَّ الرَّدَى وَنَجِّنَا مِنَ الطَّعْنِ والطَّاعُوْنِ وَالْبَلاَءِ بِلُطْفِكَ يَا لَطِيفُ يَا خَبِيْرُ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ اللّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاتَنَا وَصِيَامَنَا وَقِيَامَنَا وَزَكَاتَنَا وَجَمِيْعَ حَسَنَاتِنَا وَاجْعَلْهَا خَالِصَةً لِوَجْهِكَ الكَرِيْم. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سبُحْاَنَكَ اللّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الحَمْدُ ِللهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ

Lailatul Qadar DiKejar Zionis Yahudi DiAjar

Posted on

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ ….فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 1-5 surah al-Qadar :

إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ ﴿١﴾ وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ ﴿٢﴾ لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ ﴿٣﴾ تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِم مِّن كُلِّ أَمْرٍ ﴿٤﴾ سَلَامٌ هِيَ حَتَّىٰ مَطْلَعِ الْفَجْرِ ﴿٥

Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar,  Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu?. ( Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan.  Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut);  Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!

Kini kita telah berada pada 10 hari dan malam terakhir bulan Ramadhan ini  yang memberi isyarat jelas supaya kita semakin bersemangat dalam menambahkan bekalan akhirat pada saat yang begitu berharga ini terutama salah suatu malamnya akan ada Lailatul Qadar yang beribadat padanya lebih baik daripada 1000 bulan atau  83 tahun 4 bulan. Antara hadis nabi sa.w yang menyebut tentang kelebihan Lailatul Qadar ialah

قال الرسول : مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِإِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ -– رواه البخاري ومسلم.

Maksudnya : Sesiapa yang bangun beribadat pada Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan keikhlasan maka diampunkan baginya  dosa-dosanya yang telah lalu

Bila kita merenungi kepada antara sebab turunnya surah al-Qadar menunjukkan bagaimana betapa kasihnya nabi Muhammad s.a.w kepada umatnya yang hanya diberi umur yang pendek tetapi dengan anugerah Lailatul Qadar ini membolehkan umat ini menyaingi malah lebih banyak pahala amalan berbanding umat sebelum ini. Begitu juga nabi Muhammad s.a.w masih berusaha untuk menyenangkan umatnya terutama yang baru berjinak-jinak dengan amalan soleh supaya menumpukan pencarian Lailatul Qadar pada 10 malam terakhir kemudiannya baginda fokuskan lagi kepada malam-malam ganjil bagi menyenangkan umatnya untuk memberi tumpuan yang lebih dalam merebut kelebihan Lailatul Qadar.

قال الرسول : ”تحَرَّوْا لَيْلَةَ القَدْرِ فيِ العَشِر الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ” – رواه البخاري ومسلم.

Maksudnya : Carilah Lailatul Qadar pada 10 malam terakhir daripada  Ramadhan
قال الرسول : “تحَرَّوْا لَيْلَةَ القَدْرِ فيِ الوِتْرِ مِنَ العَشِر الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ” – رواه البخاري ومسلم

Maksudnya : Carilah Lailatul Qadar pada bilangan ganjil pada 10 malam terakhir daripada  Ramadhan

Sifat kasih nabi s.a.w kepada umatnya tidak terhenti setakat memberitahu tentang waktu Lailatul Qadar malah mengajar pula bagaimana cara terbaik untuk menghidupkan Lailatul Qadar supaya bekalan akhirat kita semakin bertambah. Antara amalan terbaik dalam mengejar Lailatul Qadar ialah sebagaimana yang pernah diamalkan oleh para sahabat nabi seperti Anas ibn Malik dan ulama tabi’en iaitu mandi antara Maghrib dan Isya’, memakai baju yang paling baik dan memakai haruman atau wangian. Memperbanyakkan solat sunat pada malam Ramadan dan membaca al-Quran dengan tertib. Nabi s.a.w sendiri tidak akan melalui bacaan ayat rahmat kecuali berharap agar Allah memberikan rahmat itu dan tidak melalui bacaan ayat azab kecuali memohon perlindungan Allah daripada azab itu. Menjaga Solat berjemaah sangat diutamakan pada malam akhir Ramadan. Banyak beriktikaf di masjid kerana nabi s.a.w beriktikaf pada 10 akhir daripada Ramadan sehingga baginda diwafatkan oleh Allah di mana sunnah iktikaf diteruskan oleh para isterinya.  Kita turut dianjurkan untuk memperbanyakkan doa di mana doa yang paling utama pada malam al-Qadar adalah doa memohon keampunan atau maghfirah daripada Allah SWT. Tidak ketinggalan dengan amalan mulia iaitu banyak bersedekah

 

Sidang Jumaat yang dikasihi,

Firman Allah dalam ayat 35 surah al-Anbiya’:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَنَبْلُوكُم بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ ﴿٣٥

Maksudnya : Setiap diri yang bernyawa pasti akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan.

Ketika kita sedang menjalani ibadat puasa dan tidak kurang yang begitu sibuk dengan persiapan hari raya tiba-tiba kita semua dikejutkan dengan tragedi kapal terbang MH17 yang dalam perjalanan pulang dari Belanda ke Malaysia ditembak jatuh di sempadan Negara yang sedang bergolak iaitu Rusia-Ukraine petang semalam. Tragedi yang mengorbankan 283 penumpang dan 15 anak kapal ini berlaku selepas beberapa bulan misteri kehilangan MH370 yang belum tersingkap. Dalam kesempatan berada pada yang Jumaat yang mulia ini marilah kita sama-sama mengucapkan takziah kepada seluruh ahli keluarga mangsa. Semoga Allah merahmati ruh saudara seagama kita yang dipanggil mengadapNya di bulan yang mulia ini. Semoga ujian ini dihadapi dengan penuh ketabahan dan kesabaran serta banyak mengingati Allah. Sesungguhnya hamba yang bersabar akan diberi ganjaran yang lebih besar. Banyakkan berdoa sebagaimana yang diajar oleh nabi s.a.w

اللَّهمَّ أجِرني في مُصيبَتي واخلُفني خيرًا مِنها

Maksudnya :“Ya Allah! berilah pahala padaku menerusi musibah ini dan gantikanlah untukku dengan apa yang lebih baik”

Kita berharap agar siasatan terperinci dilakukan ekoran tragedi berkenaan khususnya dari aspek prestasi keselamatan laluan berkenaan yang dikatakan telah bergolak sekian lama.  Masyarakat antarabangsa juga wajib mengambil peranan untuk memberikan tekanan kepada pihak-pihak yang terlibat dalam konflik agar tidak melibatkan orang awan yang tidak berdosa di dalam pertikaian mereka. Jika benar ia merupakan serangan sebagaimana dilaporkan, ia wajib dikutuk dan diambil tindakan sewajarnya.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 123 surah Ali ‘Imran:

وَلَقَدْ نَصَرَكُمُ اللَّـهُ بِبَدْرٍ وَأَنتُمْ أَذِلَّةٌ ۖفَاتَّقُوا اللَّـهَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ ﴿١٢٣

Maksudnya : Dan sesungguhnya Allah telah menolong kamu mencapai kemenangan dalam peperangan Badar, sedang kamu berkeadaan lemah (kerana kamu sedikit bilangannya dan kekurangan alat perang). Oleh itu bertaqwalah kamu kepada Allah, supaya kamu bersyukur (akan kemenangan itu)

Keberadaan kita pada bulan Ramadhan yang juga merupakan bulan kemenangan maka marilah kita sama-sama mengambil iktibar daripada beberapa peristiwa penting antaranya kemenangan tentera Islam dalam Peperangan Badar al-Kubra dan Pembukaan Kota Mekah yang bersejarah. Kita tidak mahu menjadi generasi yang tidak mengenal identiti mereka sendiri sebagai umat Islam yang pernah berjaya meruntuhkan Empayar Rom dan Parsi seterusnya menguasai Empayar India dan China sehingga lebih senang memuja cara hidup jahiliah yang menghancurkan hidup kita. Ibarat kata hukama’ : Jika mahu membunuh tanaman maka racunlah akarnya. Jika mahu membunuh bangsa maka racunlah sejarah mereka. Kemenangan dalam Peperangan Badar pada tahun ke-2 Hijrah, di mana tentera Islam seramai 313 orang dengan kelengkapan yang amat daif tetapi membawa ketinggian iman dan keyakinan kepada Allah, telah dapat mengalahkan musuh yang mempunyai kelengkapan dengan jumlah melebihi 900 orang yang dipimpin oleh Abu Jahal. Kemenangan ini merupakan suntikan semangat kepada umat Islam untuk bersama menegakkan agamanya dan mempertahankan Nabi SAW. Manakala pembukaan Kota Mekah pada tahun 8 Hijrah yang berlaku akibat pencabulan perjanjian yang dimeterai antara Rasulullah SAW dengan puak Quraisy dalam Perjanjian Hudaibiyah pada tahun 6 Hijrah. Dengan kemenangan ini, umat Islam dapat menjadikan Mekah sebagai kota Islam di mana terdapatnya Kaabah yang menjadi qiblat umat Islam .

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 157 surah Ali ‘Imran:

وَلَئِن قُتِلْتُمْ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ أَوْ مُتُّمْ لَمَغْفِرَةٌ مِّنَ اللَّـهِ وَرَحْمَةٌ خَيْرٌ مِّمَّا يَجْمَعُونَ ﴿١٥٧

Maksudnya : Demi sesungguhnya! Jika kamu terbunuh pada jalan Allah (dalam perang Sabil), atau kamu mati (mati biasa – semasa mengerjakan kebajikan umum), sesungguhnya keampunan dari Allah dan rahmatNya adalah lebih baik (bagi kamu) dari apa yang mereka (orang-orang kafir dan munafik) itu himpunkan (meliputi segala jenis kesenangan hidup).

Semoga semangat daripada kemenangan Perang Badar al-Kubra dan Pembukaan Kota Mekah ini mampu meniup semangat dalam menjulang kemenangan buat sekian kalinya terutama dalam menghentikan penderitaan umat Islam di bumi Palestin, Mesir, Syria, Sri Langka, Myanmar dan seluruh dunia. Sempena pada hari Jumaat yang mulia pada bulan Ramadhan yang mulia marilah kita sama-sama mengutuk kekejaman zionis Israel di bumi Palestin yang menodai kesucian Ramadhan dengan darah umat Islam. Setakat semalam iaitu hari ke-11 serangan kejam ini, jumlah umat Islam di Gaza yang gugur syahid mencecah 224 orang manakala 1670 lagi cedera. Hari ini dimulakan serangan darat ke Gaza. Kita juga mengutuk kenyataan biadap seorang ahli Parlimen Isreal yang menyeru agar semua ibu rakyat Palestin dibunuh kerana melahirkan ‘ular kecil’ dari kalangan mujahidin. Gunakanlah kemampuan kita dalam menghentikan kekejaman zionis Israel ini. Dunia pernah menyaksikan sikap berani beberapa Negara umat Islam yang merupakan  pengeluar minyak terbesar bersama anggota Negara-negara Pengeksport Minyak (OPEC) telah membuat keputusan penting menghentikan pengeluaran minyak dan penghantarannya ke Amerika Syarikat dan sekutunya di Eropah. Kesannya, dunia mengalami krisis tenaga dan minyak paling serius dalam sejarah abad ke-20 sehingga mencetuskan kegawatan ekonomi yang cukup getir sehingga memaksa beberapa negara Barat termasuk Britain dan Amerika Syarikat akur menghentikan sokongan terbuka kepada Israel

Begitu juga tindakan memboikot barangan syarikat yang berkepentingan terhadap zinois Israel menyebabkan mereka terpaksa bertegas dengan Israel bagi mengelakkan kerugian. Alasan Menteri Belia dan Sukan bahawa boikot barangan yang mesra zionis Yahudi akan merugikan umat Islam memberi petunjuk bagaimana Malaysia menjadi rakan dagang dengan Israel dalam jumlah yang begitu tinggi. Jangan kita begitu gembira ketika berbuka puasa mengadap juadah sedangkan saudara kita memapah umat yang cedera atau terbunuh diratah oleh senjata musuh. Jangan kita begitu suka berbuka puasa di dalam rumah indah atau hotel mewah sedangkan saudara kita merenung rumah mereka yang menyembam tanah. Mimbar Jumaat pada ini menyeru seluruh umat Islam untuk untuk bersatu dalam menghentikan kekejaman zinonis yahudi dengan cara boikot barangan, memberi bantuan yang termampu dan juga jangan lupa sempena di bulan yang dimaqbulkan doa untuk kita sama-sama mendoakan kemerdekaan bumi Palestin dan kehancuran zionis yahudi dan sekutunya. Jika Zionis begitu yakin tentang kehancuran mereka sehingga bersungguh dalam menanam pokok Gharqad sebagai tempat sembunyi daripada dibunuh maka mengapa umat Islam tidak yakin dengan al-Quran dan hadis nabi yang menjanjikan kemenangan Islam dan kehancuran zionis yahudi. Islamlah nescaya kita menang dunia akhirat.

Firman Allah dalam  ayat 46 surah al-Anfal:

وَأَطِيعُوا اللَّـهَ وَرَ‌سُولَهُ وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِ‌يحُكُمْ ۖ وَاصْبِرُ‌وا ۚ إِنَّ اللَّـهَ مَعَ الصَّابِرِ‌ينَ

Maksudnya : Dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya, dan janganlah kamu berbantah-bantahan; kalau tidak nescaya kamu menjadi lemah semangat dan hilang kekuatan kamu, dan sabarlah (menghadapi segala kesukaran dengan cekal hati); sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Himpunan Khutbah Aidil Fitri

Posted on

Khutbah Aidil Fitri 1434H

Khutbah Aidil Fitri 1433H

Khutbah Aidil Fitri 1432H

Khutbah Aidil Fitri 1431H

Khutbah Aidil Fitri 1430H

Khutbah Aidil Fitri 1429H

Khutbah Eidil Fitri 1428H

Khutbah Eidil Fitri 1427H

Khutbah Eidil Fitri 1426H

Khutbah Eidil Fitri 1425H

Khutbah Eidil Fitri 1424H

Khutbah Eidil Fitri 1423H

Khutbah Eidil Fitri 1422H

Khutbah Eidil Fitri 1421H

Ramadhan DiRai Keistimewaannya DiNikmati

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 14-17 surah al- A’la :

قَدْ أَفْلَحَ مَن تَزَكَّىٰ ﴿١٤﴾ وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّىٰ ﴿١٥﴾بَلْ تُؤْثِرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا ﴿١٦﴾ وَالْآخِرَةُ خَيْرٌ وَأَبْقَىٰ ﴿١٧

Maksudnya : Sesungguhnya berjayalah orang yang – setelah menerima peringatan itu – berusaha membersihkan dirinya (dengan taat dan amal yang soleh), (Dan menyebut-nyebut dengan lidah dan hatinya akan nama Tuhannya serta mengerjakan sembahyang (dengan khusyuk).  (Tetapi kebanyakkan kamu tidak melakukan yang demikian), bahkan kamu utamakan kehidupan dunia; Padahal kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal

Kini kita berada di penghujung bulan Sya’aban di mana kita bakal menyambut kedatangan Ramadhan 2 hari lagi. Kita mesti menyatakan rasa seronok dan syukur kepada Allah dengan nikmat Ramadhan yang dijanjikan dengan rahmat pada awal kedatangannya diikuti dengan pengampunan dosa pada pertengahannya serta dibebaskan daripada api neraka pada penghujungnya bagi hamba-hamba Allah yang benar-benar menghidupkan Ramadhan. Kedatangan bulan yang dijanjikan dengan penggandaan pahala dan penghapusan dosa wajib disambut sebaik mungkin agar segala janji kebaikan daripada Allah dapat kita capai. Keistimewaan Ramadhan yang terbuka luas pintu-pintu Syurga dan tertutup rapat pintu-pintu Neraka serta dirantai Syaitan penggoda mesti diambil peluang peluang dalam menambah bekalan akhirat. Peluang dengan adanya suatu malam istimewa antara malam-malam Ramadhan yang dinamakan lailatul Qadar jangan dilepaskan agar kita dapat menjadi umat yang beruntung yang berlumba merebut janji Allah yang benar.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 183 surah al-Baqarah :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ ﴿١٨٣

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana yang diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa

Sesuai dengan matlamat kepada ibadat puasa itu sendiri untuk melahirkan umat yang bertaqwa yang sepastinya menjadi umat pilihan untuk berjaya dunia dan akhirat maka kita mesti menggunakan peluang kehadiran Ramadhan dengan bersungguh-sungguh agar kita menjadi hamba Allah yang berjaya mencapai tingkatan umat bertaqwa dalam segenap aspek kehidupan. Kesungguhan ini bermula daripada diri kita sendiri dengan mendalami ilmu agama terutama yang berkaitan dengan ibadat puasa itu sendiri agar ia menjadi ibadat bukan setakat adat sahaja. Ilmu bukan sahaja dapat menunjuk kepada kita bagaimana mahu menjalani ibadat puasa yang sempurna malah memberi jalan untuk kita memperelokkan lagi ibadat wajib dengan amalan sunat yang menambahkan pahala. Suasana seronok dalam menyambut Ramadhan mesti disuburkan dalam diri kita sendiri seterusnya ahli keluarga dan masyarakat dengan setiap lapisan bermula daripada pemimpin sehingga rakyat jelata mengambil berat berkenaan Ramadhan bukan setakat melepas batuk di tangga sahaja. Banyakkan kempen dalam memperkasakan amalan soleh melalui tv, akhbar, radio, media massa dalam menghidupkan suasana menyambut Ramadhan. Jangan hanya sibuk kempen nak sambut hari raya sahaja nampak hebat tapi bila nak sambut puasa Ramadhan dibuat sambil lewa. Akhirnya umat berpuasa mengurangkan pahala puasanya dengan cara melihat tv, mendengar radio, membaca perkara melalaikan di akhbar atau internet. Masa yang sepatutnya dihabiskan dengan amalan yang membuahkan pahala dihabiskan dengan perbuatan yang bukan sahaja sia-sia malah maksiat yang menambahkan dosa. Jika umat Islam sendiri boleh ditarik untuk membicarakan tentang Piala Dunia berbulan-bulan sebelum pertandingan bermula sehingga kemeriahannya dirasa di mana-mana maka mengapa kempen untuk sambut Ramadhan kita tidak mampu lakukannya sebagaimana para salafussoleh yang mengingati Ramadhan setiap masa sehingga begitu semangat dengan kedatangannya dan begitu bersedih dengan pemergiannya. Kita tidak mahu demam Piala Dunia menghilangkan tumpuan kepada sambutan Ramadhan sebagaimana asyiknya kebanyakan manusia dengan godaan dunia menyebabkan tumpuan kepada bekalan akhirat dilupa. Imam Abu Sulaiman Ad-Darani pernah berwasiat :Telah datang dunia dalam hati nescaya akan hilang akhirat daripadanya. Apabila telah ada dunia dalam hati maka tidak akan datang akhirat untuk menyelamatkan hati kerana dunia itu keji sedangkan akhirat itu murni

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 71 surah al-Mukminun :

وَلَوِ اتَّبَعَ الْحَقُّ أَهْوَاءَهُمْ لَفَسَدَتِ السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ وَمَن فِيهِنَّ ۚ بَلْ أَتَيْنَاهُم بِذِكْرِهِمْ فَهُمْ عَن ذِكْرِهِم مُّعْرِضُونَ  ﴿٧١

Maksudnya : Dan kalaulah kebenaran itu tunduk menurut hawa nafsu mereka, nescaya rosak binasalah langit dan bumi serta segala yang adanya. (Bukan sahaja Kami memberikan ugama yang tetap benar) bahkan Kami memberi kepada mereka Al-Quran yang menjadi sebutan baik dan mendatangkan kemuliaan kepada mereka; maka Al-Quran yang demikian keadaannya, mereka tidak juga mahu menerimanya;

Antara keistimewaan ibadat puasa ialah [1] Menguatkan Jiwa  di mana Islam memerintah supaya memerangi hawa nafsu dengan maksud berusaha untuk menguasainya. Bukan membunuh nafsu yang membuat kita tidak mempunyai keinginan terhadap sesuatu bersifat duniawi. Sekiranya dalam memerangi hawa nafsu, manusia mengalami kekalahan maka malapetaka besar akan berlaku. Perkara ini kerana manusia yang kalah itu akan mengalihkan pengabdiannya daripada Allah kepada hawa nafsu yang cenderung mengarahkan manusia kepada kesesatan dan kerosakan. Bukan sahaja umat Islam diajar bagaimana pentingnya agama dalam mengawal kehidupan malah kita melihat di China sejak pemerintahan Jiang Je Ming telah memulihkan pengajaran agama dengan harapan negaranya bukan sahaja dapat menjadi Naga Besar Ekonomi dunia tetapi turut unggul dari segi adat dan budaya setelah kesan menjauhi agama menyebabkan banyak jenayah dan kerosakan berlaku yang turut menggugat ekonomi Negara China itu sendiri. Kita bimbang akibat menjauhi agama daripada kehidupan di Negara kita sendiri menyebabkan keruntuhan aqidah dan akhlak serta kes jenayah terus meningkat. Tindakan kerajaan yang ingin meluluskan lesen judi yang kedua terbesar selepas Genting dan lebih parah bersetuju menjadi tuan rumah kepada pertandingan ratu cantik dunia Miss Universe pada akhir Ogos nanti bakal mengundang lebih banyak bala daripada Allah.

Keistimewaan [2] ialah Puasa mendidik seseorang untuk memiliki keinginan kepada kebaikan, meskipun menghadapi pelbagai rintangan. Puasa yang dikerjakan secara terbaik akan membuatkan seseorang itu terus mempertahankan keinginannya yang baik. Puasa akan menjadikan rohani seorang Muslim semakin ampuh yang membuatkan seseorang itu tidak akan melupakan diri, meskipun sudah mencapai kejayaan atau kenikmatan duniawi. Kekuatan rohani juga akan membuat seorang Muslim tidak akan berputus asa meskipun penderitaan yang dialami sangat sulit. Kita begitu bimbang bila nafsu dipuja sehingga walau pun TV swasta banyak dikuasai oleh orang Islam tetapi program maksiat lebih subur berbanding program berguna seperti program melahirkan penyanyi kecil hingga penyanyi tua begitu mendapat sambutan daripada orang Melayu sendiri sehingga ada yang bergaduh berebut borang yang terhad. Sedangkan dalam masa yang sama program ilmiah seperti Akademi al-Quran walau pun berjaya melahirkan Qari dan qariah yang berjaya bukan setakat peringkat kebangsaan malah antarabangsa hanya bertahan 3 musim sahaja.

Firman Allah dalam ayat 9-10 surah as-Shamsu :

قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا ﴿٩﴾ وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا﴿١٠

Maksudnya : Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), (9) Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat)

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah S.W.T,

Keistimewaan [3] ialah Puasa Menyihatkan Badan di mana selain kesihatan dan kekuatan rohani, puasa memberikan pengaruh positif berupa kesihatan jasmani tubuh dan anggota badan. Hal ini tidak hanya dinyatakan oleh Rasulullah s.a.w, malah dibuktikan oleh doktor atau ahli perubatan. Malah FIFA menjawab bahawa Piala Dunia dianjurkan juga walau pun pada bulan Ramadhan kerana mendapat penjelasan bahawa jika puasa di bulan Ramadhan dijalani dengan betul, tidak akan ada penurunan pada prestasi fizikal para pemain. Oleh itu umat Islam yang meninggalkan solat kerana seronok tengok Piala Dunia sepatutnya malu kepada pemain beragama Islam yang bertaraf dunia yang menjaga solat. Umat Islam yang meninggal puasa kerana demam Piala Dunia sepatutnya malu kepada pemain antarabangsa yang tetap berpuasa walau pun penat bermain dalam Piala Dunia.

Keistimewaan [4] ialah Puasa ialah Mengenal Nilai Kenikmatan Dan Bersyukur. Maka, dengan puasa manusia bukan hanya disuruh memperhatikan dan merenungi kenikmatan yang diperolehi, malah diminta merenungi nikmat Allah kepada kita. Di sini, pentingnya puasa bagi mendidik untuk menyedari betapa tingginya nilai kenikmatan yang Allah berikan supaya kita menjadi orang yang pandai bersyukur dan tidak mengecilkan erti kenikmatan daripada Allah. Rasa syukur memang akan membuat nikmat itu bertambah banyak, baik dari segi jumlah atau paling tidak dari segi rasanya. Sebaliknya manusia yang tidak bersyukur suka melakukan kerosakan

Firman Allah dalam ayat 7 surah Ibrahim :

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ ﴿٧

Maksudnya : Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras”

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Keistimewaan [5] ialah Puasa Mengingati Dan Merasakan Penderitaan Orang Lain. Berlapar dan dahaga memberikan pengalaman bagaiman beratnya penderitaan yang dirasakan orang lain. Pengalaman berlapar dan haus itu akan segera berakhir hanya dengan beberapa jam lebih kurang 12 atau 13 jam, sementara penderitaan orang lain entah bila berakhir. Dari sini puasa akan melahirkan dan memantapkan rasa simpati kita kepada kaum Muslimin lainnya yang hidup dalam kemiskinan dan menderita. Tarbiah Ramadhan menyemarakkan rasa kasih sayang kepada saudara seagama yang lain yang sedang menderita bukan sahaja di Negara kita tetapi seluruh dunia termasuk di Palestin, Mesir, Syria, Iraq, Selatan Thailand, Myanmar, Sri Langka dan lain-lain

Sebagai simbol daripada rasa simpati itu juga, sebelum Ramadhan berakhir, kita diwajibkan untuk menunaikan zakat fitrah. Hal ini supaya dengan itu setahap demi setahap kita mampu mengatasi persoalan umat yang menderita. Bahkan, zakat tidak hanya untuki kepentingan orang miskin dan menderita, malah menghilangkan kekotoran jiwa berkaitan harta seperti gila harta dan kikir daripada diri kita.

Semoga Allah memanjangkan umur kita untuk sama-sama dapat menemui Ramadhan dan diberikan oleh Allah kekuatan dan semangat dalam meningkatkan kuantiti dan kualiti amalan soleh kita sepanjang Ramadhan sehingga melahirkan kita sebagai hamba Allah yang bertaqwa. Jadikan masjid tempat tumpuan, al-Quran sebagai bacaan, sedekah jadi amalan sepanjang Ramadhan sehingga kita lahir sebagai umat berjaya di dunia dan akhirat

Firman Allah dalam ayat 103  surah at-Taubah:

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِم بِهَا وَصَلِّ عَلَيْهِمْ ۖ إِنَّ صَلَاتَكَ سَكَنٌ لَّهُمْ ۗ وَاللَّـهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ﴿١٠٣

Maksudnya : Ambillah zakat daripada sebahagian harta merekan dengan zakat itu, kamu membersih dan menyucikan mereka dan berdoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Himpunan Khutbah Ramadhan

Posted on

Ramadhan DiRai Keistimewaannya DiNikmati

Nuzul al-Quran DiHayati Tamadun Islam Diraih Kembali

Ramadhan Dirai al-Quran DiSanjungi

Ramadhan Dihayati Taqwa Dimiliki

Ramadhan DiHayati al-Quran DiJulang Tinggi

Taqwa DiTagih Kemuliaan DiRaih Sempena Ramadhan

Ramadhan Penyemarak Semangat Juang

Peristiwa Pembukaan Kota Mekah

Ramadhan DiRebut al-Quran DiIkut

Peperangan Badar Al-Kubra

Rai Kedatangan Ramadhan Raih Kemenangan Islam

Dunia Jambatan Meraih Syurga Idaman

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 32  surah al-An’am:

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ ۖ وَلَلدَّارُ الْآخِرَةُ خَيْرٌ لِّلَّذِينَ يَتَّقُونَ ۗ أَفَلَا تَعْقِلُونَ﴿٣٢

Maksudnya : Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?

Kini kita berada di minggu terakhir bulan Sya’aban di mana lebih kurang seminggu lagi in sya Allah jika dipanjangkan umur oleh Allah kita akan menemui suatu bulan yang penuh dengan keberkatan, keampunan, penggandaan pahala dan seribu macam keistimewaan yang lain iaitu bulan Ramadhan yang dinanti-nantikan oleh hamba Allah yang bertaqwa. Beradanya kita pada bulan Sya’aban yang disifatkan oleh nabi s.a.w sebagai bulan yang dilupai sehingga ramai umat Islam tidak mengambil manfaat sepatutnya dengan amalan soleh pada bulan ini sebagai persiapan awal untuk menyambut Ramadhan supaya sambutan kepada Ramadhan nanti tidak menjadi kalut dan hambar. Sambutan kepada Ramadhan akan lebih bermakna jika bulan Sya’aban ini digunakan sebaik mungkin dari segi rohani dan jasmani sebagaimana kita mahu menyambut tetamu yang istimewa di mana persiapan awal sepastinya dilakukan dengan penuh rapi agar ketibaan tetamu dapat dirai dengan lebih bermakna dan berharga. Jika kehadiran tetamu istimewa pun dibuat sambutan sambil lewa maka sepastinya hasilnya agak mengecewakan bukan sahaja kepada kita malah tetamu itu sendiri. Jangan disibukkan dengan urusan dunia melupakan kita kepada persiapan akhirat. Jangan kerana sibuk mengumpul harta dunia menyebabkan kita lupa kepada bekalan terbaik untuk meraih Syurga di akhirat

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 20  surah al-Hadid:

اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ ۖ كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُونُ حُطَامًا ۖ وَفِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيدٌ وَمَغْفِرَةٌ مِّنَ اللَّـهِ وَرِضْوَانٌ ۚ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ ﴿٢٠

Maksudnya : Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.

Ramai di kalangan umat manusia lupa kepada akhirat, sentiasa melengahkan taubat, sentiasa menangguh untuk menambah amalan soleh akibat leka dengan permainan dan hiburan dunia. Al-Quran telah memberitahu kepada kita supaya janganlah terpedaya atau tertipu oleh gemerlapan hiasan duniawi yang menggiurkan kerana ia tidaklah lain hanyalah permainan dan hiburan yang sia-sia dan tidak mempunyai apa-apa tujuan pun. Apa yang dihasilkan tidak lain hanyalah sesuatu yang menyenang atau menghiburkan hati saja akan tetapi menghabiskan waktu dengan kegiatan tidak atau kurang penting sehingga melupakan kehidupan berkekalan di akhirat. Allah juga menyuruh kepada hambaNya supaya tidak berlebihan dalam   perhiasan, bermegah-megah,  juga berbangga tentang tentang banyaknya harta dan anak-anak keturunan di antara manusia, kerana itu semua menimbulkan sifat dengki dan iri hati serta mengakibatkan persaingan tidak sihat di kalangan kita. Kehidupan dunia juga ibarat hujan yang tercurah ke atas tanah untuk menumbuhkan tanam-tanaman namun setelah berlalu sekian lama, tanaman itu akan menjadi kering dan beberapa saat kemudian kita akan melihat kehancurannya. Jelas berbeza di antara golongan yang mengejar dunia di mana hati dan waktu mereka dihabiskan untuk hanyut dengan nikmat duniawi sehingga lalai daripada Allah dan akhirat sedangkan hamba Allah sentiasa mengingati Allah sepanjang masa dan tempat serta berlumba-lumba untuk menambah bekalan akhirat di mana nikmat duniawi dijadikan alat untuk menambah bekalan akhirat bukan sebagai matlamat yang melupakan diri kita daripada bersiap dengan bekalan akhirat.

Sayyidina Ali RH pernah berwasiat : Jangan bersedih karena luput daripadamu kenikmatan dunia kerana kenikmatan dunia hanya 6 macam iaitu [1] Makanan, [2] minuman, [3] pakaian, [4] wangian, [5]  kenderaan dan [6] hubungan perkahwinan. Makanan yang terbaik adalah madu di mana ia adalah air liur lebah, minuman yang terbanyak adalah air di mana ia adalah minuman semua binatang. Pakaian yang terbaik adalah sutera di mana adalah hasil daripada ulat. Wangian yang paling harum adalah kasturi yang terhasil daripada darah kijang. Kenderaan yang terbaik adalah kuda di mana atasnya terbunuh banyak tokoh yang hebat. Sedangkan nikmat hubungan perkahwinan adalah pertemuan antara 2 alat kemaluan

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 51  surah al-A’araf:

الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَهُمْ لَهْوًا وَلَعِبًا وَغَرَّتْهُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا ۚ فَالْيَوْمَ نَنسَاهُمْ كَمَا نَسُوا لِقَاءَ يَوْمِهِمْ هَـٰذَا وَمَا كَانُوا بِآيَاتِنَا يَجْحَدُونَ﴿٥١

Maksudnya : (Orang-orang kafir itu ialah) orang-orang yang menjadikan perkara-perkara ugama mereka sebagai hiburan yang melalaikan dan permainan, dan orang-orang yang telah terpedaya dengan kehidupan dunia (segala kemewahannya dan kelazatannya). Oleh itu, pada hari ini (hari kiamat), Kami lupakan (tidak hiraukan) mereka sebagaimana mereka telah lupa (tidak hiraukan persiapan-persipan untuk) menemui hari mereka ini, dan juga kerana mereka selalu mengengkari ayat-ayat keterangan Kami

Pada hari ini seluruh dunia sedang menumpu perhatian kepada Piala Dunia yang merentasi Negara, bangsa dan agama. Kita harapkan tumpuan kepada Piala Dunia tidak menjejaskan amal ibadat terutama dengan berjaga malam tidak menyebabkan ramai tertinggal solat Subuh apatah lagi ia bakal berlangsung sehingga bulan Ramadhan nanti. Begitu juga dari segi tumpuan kepada kerja harian tidak terjejas dengan sukan ini. Kita begitu mengharapkan agar semangat berjaga malam untuk tengok bola dapat disuburkan untuk Qiamullallail di mana kita yakin sekiranya semangat Qiamullail dapat disuburkan akan menyemerakkan semangat juang dalam diri umat Islam sehingga kemenangan yang dijanjikan oleh Allah semakin dekat dan jelas.

Kita juga tidak mahu demam bola menyebabkan keadaan sekitar tidak dihiraukan termasuk isu rasuah, pecah amanah dan juga jenayah. Kita begitu bimbang dengan laporan oleh Menteri Dalam Negeri di Parlimen di mana sehingga April 2014 indeks jenayah dalam Negara ialah 14 kes bagi setiap jam, 368 kes jenayah setiap hari, 2594 kes setiap minggu dan 11 023 kes jenayah setiap bulan. Kita tidak mahu akibat kelalaian kitya membuka lebih banyak pintu untuk berlakunya jenayah. Jika pada Piala Dunia sebelum ini Negara begitu kalut dengan judi bola yang asalnya telah diluluskan kemudian ditarik balik akibat tekanan rakyat dan kini mula kedengaran ura-ura tokoh ternama yang meminta agar ditambah lesen judi kedua terbesar selepas Genting yang merupakan suatu penyakit yang merbahaya kepada masyarakat. Begitu juga kita mendesak agar kerajaan lebih bersungguh terutama selepas kehilangan MH370 yang menyaksikan kerugian yang berganda menimpa MAS dalam masalah pemakaian menutup aurat kepada pramugari, pengharaman hidangan arak disamping galakan membaca doa semasa perjalanan. Malah dalam masalah haram penghidangan arak dalam pesawat turut mendapat sokongan daripada kesatuan Budha, Hindu dan Kristian. Kita tidak mahu alasan penerbangan antarabangsa menyebabkan hidangan arak diperlukan. Jangan menjadi manusia yang menjemput bala Allah sebaliknya berusahalah dalam menjauhi kemurkaan Allah dengan melakukan segala suruhanNya dan menjauhi segala tegahanNya

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Renungilah firman Allah dalam ayat 146  surah Ali Imran:

وَكَأَيِّن مِّن نَّبِيٍّ قَاتَلَ مَعَهُ رِبِّيُّونَ كَثِيرٌ فَمَا وَهَنُوا لِمَا أَصَابَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ وَمَا ضَعُفُوا وَمَا اسْتَكَانُوا ۗ وَاللَّـهُ يُحِبُّ الصَّابِرِينَ ﴿١٤٦

Maksudnya : Dan berapa ramai dari Nabi-nabi (dahulu) telah berperang dengan disertai oleh ramai orang-orang yang taat kepada Allah, maka mereka tidak merasa lemah semangat akan apa yang telah menimpa mereka pada jalan (ugama) Allah dan mereka juga tidak lemah tenaga dan tidak pula mahu tunduk (kepada musuh). Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar.

Keseronokan dalam menyaksikan Piala Dunia juga jangan menutup mata dan hati kita daripada mengambil berat tentang penderitaan saudara seagama kita yang sedang dibunuh dan ditindas di Syria, Mesir, Iraq, Myanmar dan terkini di Sri Langka. Kita tidak mahu keseronokan secara berlebihan berbincang tentang Piala Dunia menyebabkan umat Islam terjerat dengan protokol yahudi ke-13 dalam menguasai dunia yang berbunyi : untuk menjauhkan orang ramai selain yahudi daripada mendapat maklumat baru tentang garis kerja yang zionis yahudi laksanakan maka yahudi akan melalaikan masyarakat dunia dengan pelbagai program permainan dan hiburan. Yahudi akan mengiklankan di dalam akhbar dan lainnya tentang seruan supaya mereka menceburi pelbagai kegiatan seperti aktiviti seni hiburan, sukan dan sebagainya. Dengan keseronokan yang baru ini maka pemikiran manusia akan lalai daripada memikirkan masalah perselisihan antara yahudi dengan mereka. Apabila sesuatu bangsa telah kehilangan sedikit demi sedikit nikmat berfikir maka mereka akan datang kepada yahudi kerana sebab yang satu iaitu yahudi akan menjadi anggota masyarakat yang bernilai dan lebih layak dalam mengemukakan pendapat dan buah fikiran yang baru kepada manusia. Melalui cara ini negara Israel akan diiktiraf oleh dunia dan seluruh dunia akan berkhidmat untuk yahudi.

Biarlah bola hanya menjadi hobi dan minat yang tidak melalaikan kita daripada amal ibadat apatah lagi terjerat dengan senjata musuh Islam terutama yahudi sehingga kita melupakan kezaliman mereka dalam menyembelih umat Islam dengan mengagungkan jasa yahudi yang menghidangkan kepada kita rancangan sukan yang mempesonakan. Akhirnya musuh dianggap kawan manakala penderitaan saudara agama tidak dihiraukan lagi. Kita berseronok ketika saudara seagama terperosok di bawah kereta kebal yahudi. Kita bersorak ketika saudara seagama kita memekik memohon pertolongan. Jangan biarkan kita riang gembira ketika saudara agama menjerit menderita. Tidak sempurna iman kita sehingga kita mengasihani saudara segama yang lain sebagaimana kita mengasihani diri kita sendiri

Firman Allah dalam ayat 73 surah al-Anfal :

وَالَّذِينَ كَفَرُوا بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ ۚ إِلَّا تَفْعَلُوهُ تَكُن فِتْنَةٌ فِي الْأَرْضِ وَفَسَادٌ كَبِيرٌ ﴿٧٣

Maksudnya : Dan orang-orang yang kafir, setengahnya menjadi penyokong dan pembela bagi setengahnya yang lain. Jika kamu (wahai umat Islam) tidak menjalankan (dasar bantu-membantu sesama sendiri yang diperintahkan oleh Allah) itu, nescaya akan berlakulah fitnah (kekacauan) di muka bumi dan kerosakan yang besar.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Berqiblatkan Sistem Islam Merawat Penyakit Umat

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Renungilah firman Allah dalam ayat 7-8  surah al-Bayyinah:

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَـٰئِكَ هُمْ خَيْرُ‌ الْبَرِ‌يَّةِ ﴿٧﴾جَزَاؤُهُمْ عِندَ رَ‌بِّهِمْ جَنَّاتُ عَدْنٍ تَجْرِ‌ي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ‌ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ۖ رَّ‌ضِيَ اللَّـهُ عَنْهُمْ وَرَ‌ضُوا عَنْهُ ۚ ذَٰلِكَ لِمَنْ خَشِيَ رَ‌بَّهُ ﴿٨

Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, mereka itulah sebaik-baik makhluk. Balasan mereka di sisi Tuhannya ialah syurga Adn (tempat tinggal yang tetap), yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; kekallah mereka di dalamnya selama-lamanya; Allah reda akan mereka dan merekapun reda (serta bersyukur) akan nikmat pemberianNya. Balasan yang demikian itu untuk orang-orang yang takut (melanggar perintah) Tuhannya.

Kini kita berada pada awal bulan Sya’aban yang turut mempunyai kelebihan dan catatan sejarah yang tersendiri. Nabi s.a.w bila ditanya tentang amalan baginda yang banyak berpuasa sunat pada bulan Sya’aban lalu baginda menjelaskan bahawa Sya’aban adalah bulan yang kebanyakan orang melalaikannya iaitu antara Rejab dan Ramadhan. Sya’aban merupakan bulan yang di dalamnya di angkat amalan-amalan kepada Allah. Maka nabi s.a.w ingin amalan diangkat sedangkan baginda dalam keadaan berpuasa.

Ibarat kata Ulama’ : “Bulan Rejab bulan menanam pokok. Bulan Syaaban bulan menyiram pokok. Dan bulan Ramadan bulan menuai buahnya.” Begitu juga Hukama’ menyifatkan bulan Rejab adalah kesempatan untuk meminta ampun daripada segala dosa, bulan Syaaban adalah kesempatan untuk memperbaiki diri daripada  segala macam celaan manakala bulan Ramadhan adalah masa untuk menerangkan hati dan jiwa. Marilah kita sama-sama menghidupkan bulan Sya’aban ini dengan pelbagai amalan soleh sebagai latihan awal dan persiapan dari segi rohani dan jasmani sebelum datangnya Ramadhan. Antara amalan sunat yang paling  baik bulan Sya’aban ialah berpuasa sunat selain daripada memperbanyakkan doa, membaca al-Quran dan memohon keampunan kepada Allah

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Renungilah firman Allah dalam ayat 150  surah al-Baqarah:

وَمِنْ حَيْثُ خَرَجْتَ فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ ۚ وَحَيْثُ مَا كُنْتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُ لِئَلَّا يَكُونَ لِلنَّاسِ عَلَيْكُمْ حُجَّةٌ إِلَّا الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْهُمْ فَلَا تَخْشَوْهُمْ وَاخْشَوْنِي وَلِأُتِمَّ نِعْمَتِي عَلَيْكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ

Maksudnya : Dan dari mana sahaja engkau keluar (untuk mengerjakan sembahyang), maka hadapkanlah mukamu ke arah masjid Al-Haraam (Kaabah); dan di mana sahaja kamu berada maka hadapkanlah muka kamu ke arahnya, supaya tidak ada lagi (sebarang) alasan bagi orang-orang (yang menyalahi kamu), kecuali orang-orang yang zalim di antara mereka (ada sahaja yang mereka jadikan alasan). Maka janganlah kamu takut kepada (cacat cela) mereka, dan takutlah kamu kepada Ku (semata-mata); dan supaya Aku sempurnakan nikmatKu kepada kamu, dan juga supaya kamu beroleh petunjuk hidayah (mengenai perkara yang benar)

Sempena berada pada bulan Sya’aban  juga maka marilah kita sama-sama mengambil iktibar daripada suatu peristiwa yang besar iaitu perubahan Qiblat daripada mengadap ke arah Masjid al-Aqsa di Palestin ketika mula-mula nabi Muhamamd s.a.w sampai di Madinah kepada mengadap Ka’abah di Masjidil Haram, Mekah selepas 16 atau 17 bulan Rasulullah s.a.w memohon daripada Allah. Pertukaran qiblat ini telah menghentikan ejekan kaum yahudi terhadap nabi Muhammad s.a.w dan para muslimin kerana yahudi menganggap baginda tidak benar serta tidak tetap pendirian kerana terpaksa menghadap ke  arah qiblat yang sama dengan yahudi iaitu Baitul Maqdis. Peristiwa ini memberi pengajaran besar kepada umat Islam agar kita mesti memerdekakan diri kita daripada mengikut jejak langkah musuh Islam terutama yahudi dalam setiap aspek kehidupan samada dalam sistem ekonomi, sosial, politik, perundangan dan sebagainya. Akibat dipasak dan ditanam dengan system penjajah begitu lama telah melahirkan umat Islam yang berfikiran penjajah yang mengagungkan segala system kuffar serta memandang hina system Islam.

Kita sepatutnya merasa bangga dengan suatu peristiwa besar yang berlaku pada 29 Mei yang lepas apabila pemimpin Turki membuat sambutan sempena 561 tahun pembukaan Istanbul oleh Sultan Muhammad al-Fateh iaitu pada 29 Mei 1453. Manakala pada Jumaat 30 Mei 2014, Masjid Aya Sofia yang telah ditukar menjadi muzium oleh Mustafa Kamal at-Tartuk sejak tahun 1935 telah didirikan solat Subuh di perkarangannya. Semoga usaha awal ini akan mengembalikan semula muzium kepada masjid dalam masa terdekat sebagaimana Sultan Muhammad al-Fateh yang menukar bangunan hebat itu dari Gereja Ortodok kepada masjid. Rakyat Turki yang diasak dengan fahaman sekulerisme yang begitu lama kini dibebaskan sedikit demi sedikit untuk kembali kepada system kehidupan Islam yang sempurna. Perjuangan dalam memerdekakan pemikiran dan cara hidup jahiliah kepada Islam bukan suatu perkara yang senang dan mudah tetapi perlu kepada pengorbanan dan mujahadah.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah S.W.T,

عَنْ أبي عَبْدِ اللهِ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللهِ الْأَنْصَارِيِّ رَضي اللهُ عَنْهُما أَنَّ رَجُلاً سَأَلَ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه وسلم فَقال: أَرَأَيْتَ إذَا صَلَّيْتُ الصَّلَواِت الْمكْتُوباتِ، وَصُمْتُ رَمَضانَ، وَأَحْلَلْتُ الْحَلاَلَ، وَحَرَّمْتُ الْحَرَامَ، وَلَمْ أَزِدْ على ذِلكَ شَيْئاً، أَأَدْخُلُ الْجَنَّةَ ؟ قال: “نَعَمْ”. رواه مسلم

Maksudnya : Bahawasanya telah bertanya seorang lelaki kepada Rasulullah SAW : ” Apa pendapatmu jika saya menunaikan semua sembahyang fardhu, dan aku berpuasa sebulan Ramadhan, dan aku halalkan yang halal dan aku haramkan yang haram, dan aku tidak menambahkan suatu atas demikian itu, adakah aku masuk syurga? Jawab Rasulullah SAW : Ya. “

Islam adalah suatu agama yang datang daripada Allah yang sepastinya  sesuai dengan fitrah kejadian manusia itu sendiri. Sistem Islam mudah dan tidak membebankan umat manusia tetapi akibat ditipu oleh syaitan dan hawa nafsu maka Islam dipandang susah dan membebankan. Begitu juga akibat sudah terbiasa dengan system kuffar menyebabkan system Islam dipandang zalim dan tidak bertamadun. Jalan ke Syurga begitu mudah dibuka dengan begitu luas oleh Allah tetapi akibat ditipu oleh hawa syaitan dan hawa nafsu menyebabkan jalan ke Neraka yang sempit dan merbahaya dipandang mudah dan menyeronokkan. Malah nabi s.a.w memberi semangat kepada kita agar menjaga amalan fardhu termasuk solat 5 waktu, puasa Ramadhan, zakat fardhu disamping menjaga halal haram maka melayakkan kita untuk memasuki Syurga Allah yang penuh dengan segala kenikmatan.

Namun malangnya masih ramai umat Islam yang masih jahil tentang halal haram dan ramai lagi memisahkan halal haram mengikut selera nafsu bukan berdasarkan petunjuk wahyu.  Ramai yang boleh jaga aurat masa solat tapi bila berada ditempat awam auratnya didedah sesuka hati. Ramai merasa jijik bila dengar dalam coklat ada babi tapi tidak pula berasa jijik dengan rasuah, riba dan pecah amanah yang jelas haram dan berdosa. Oleh itu kita wajib memerdekakan minda daripada kejahilan agar tidak mengambil sebahagian hukum agama dan mengenepikan sebahagian yang lain akibat menurut selera hawa nafsu. Merujuk kepada isu DNA babi dalam 2 produk coklat Cadbury terutama hasil ujian Kementerian Kesihatan Malaysia dan JAKIM yang berbeza dalam masa terdekat sepatutnya menyedarkan semua pihak terutama kerajaan agar lebih bersungguh dalam memantau masalah sijil halal disamping masyarakat Islam sendiri perlu lebih aktif dalam mengeluarkan hasil makanan halal kerana sebagaimana maklum majority pengusaha yang mendapat sjil halal adalah golongan bukan Islam di mana kita lebih seronok menjadi pengguna. Bila lidah umat Islam sendiri lebih lazat menikmati hasil tangan bukan Islam yang menyebabkan hasil daripada orang Islam kurang mendapat sambutan di pasaran turut menjadi punca kurangnya produk keluaran umat Islam di Negara majority orang Islam. Jangan cuba menuding jari kepada orang lain jika perkara ini terus berlaku sekiranya kita turut menjadi penyebab kepada berlakunya perkara ini. Kita juga tidak mahu sijil halal pun diragui pada masa akan datang dan dipermainkan oleh golongan pengusaha yang mementingkan keuntungan semata-mata. Ibarat kata cendikiawan : Bila wang bercakap maka undang-undang senyap

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Renungilah firman Allah dalam ayat 208  surah al-Baqarah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ ﴿٢٠٨

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Ugama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya keseluruhannya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.

Isu-isu yang lain turut panas yang berlalu akhir-akhir ini bermula dengan isu aqidah seperti  Mohd Ridwan seorang muallaf yang diputuskan supaya menyerahkan anaknya kepada bekas isterinya seorang Hindu sedangkan dalam beberapa tahun yang lepas Mahkamah Syariah memberi hak penjagaan anaknya kepadanya. Begitu juga isu pihak Jabatan Agama Islam Selangor yang membuat penyiasatan kepada seorang pengantin perempuan yang berkahwin dengan pemuda Hindu menurut acara Hindu di mana Zarinah binti Abdul Majid mendakwa bahawa nama dan agama dalam kad pengenalannya telah ditukar oleh bapanya tetapi hidup dengan cara hidup Hindu bersama ibunya sedangkan bapanya yang memeluk Islam telah meninggalkannya tanpa sebarang berita. Sedangkan bapanya menyatakan semasa dia meninggalkan isteri dan anaknya dalam kedaan Islam. Begitu juga dengan perebutan mayat buat sekian kalinya. Kes –kes ini melibatkan perundangan yang mesti ditangani dengan cara yang baik agar tidak timbul lagi kes yang sama pada masa akan datang akibat perlaksanaan perundangan Islam yang begitu kabur dan kuasa mahkamah sivil yang lebih tinggi daripada Mahkamah Syariah.

Begitu juga jenayah rompak, bunuh yang terbaru seorang kanak-kanak yang dipenggal kepalanya, kes rogol di mana 6 kes rogol dicatatkan setiap hari di Negara ini . Oleh itu telah banyak kali kita suarakan agar pemerkasaan kepada pelaksanaan undang-undang Islam dalam menangani masalah jenayah yang semakin kronik ini. Yakinlah kepada keadilan system Islam dan yakinlah dengan pertolongan daripada Allah. Kita tidak mahu akibat kedegilan dengan pelbagai alasan dalam melaksanakan hukum Allah menyebabkan Negara ditimpa bala demi bala daripada Allah. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Begitu juga pelaksanaan pemerintahan secara adil menurut Islam disamping pengagihan kekayaan Negara secara saksama mengikut garis panduan agama akan mendatangkan kebaikan kepada semua lapisan masyarakat. Akibat mengabaikan Islam termasuk pembaziran, pecah amanah, rasuah menyebabkan penderitaan demi penderitaan akan ditanggung oleh rakyat. Seperti contoh yang terbaru tindakan tidak pandai menggunakan dana rakyat sebanyak RM74 juta bagi pinjaman sepasang panda dari China selama 10 tahun di mana binatang ini bukan sahaja dapat tempat tinggal yang mewah, makanan percuma malah kos bil elektrik untuk penggunaan penghawa dingin turut ditanggung oleh rakyat jelata. Sedangkan rakyat jelata bakal berdepan dengan kenaikan kos elektrik yang memeritkan. Malangnya bila panda lebih diutamakan daripada rakyat jelata. Sama-sama kita berfikir agar kita lebih berharga dan bernilai daripada Panda. Pilihlah pemimpin yang pandai bukannya yang seronok meminjam panda sedangkan rakyat jelata dipinggirkan.

Firman Allah dalam ayat 41 surah ar-Ruum :

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ ﴿٤١

Maksudnya : Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 6,449 other followers