Suapan RSS

Category Archives: Khutbah Terkini

Kasih Sayang Utuh Kebahagiaan Kukuh

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  9-11 surah Huud :

وَلَئِنْ أَذَقْنَا الْإِنسَانَ مِنَّا رَحْمَةً ثُمَّ نَزَعْنَاهَا مِنْهُ إِنَّهُ لَيَئُوسٌ كَفُورٌ ﴿٩﴾ وَلَئِنْ أَذَقْنَاهُ نَعْمَاءَ بَعْدَ ضَرَّاءَ مَسَّتْهُ لَيَقُولَنَّ ذَهَبَ السَّيِّئَاتُ عَنِّي ۚ إِنَّهُ لَفَرِحٌ فَخُورٌ ﴿١٠﴾ إِلَّا الَّذِينَ صَبَرُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَـٰئِكَ لَهُم مَّغْفِرَةٌ وَأَجْرٌ كَبِيرٌ ﴿١١

Maksudnya : Dan demi sesungguhnya! Jika Kami rasakan manusia sesuatu pemberian rahmat dari Kami kemudian Kami tarik balik pemberian itu daripadanya, mendapati dia amat berputus asa, lagi amat tidak bersyukur. Dan demi sesungguhnya! kalau Kami memberinya pula kesenangan sesudah ia menderita kesusahan, tentulah ia akan berkata: “Telah hilang lenyaplah dariku segala kesusahan yang menimpaku”. Sesungguhnya ia (dengan kesenangannya itu) riang gembira, lagi bermegah-megah (kepada orang ramai). Kecuali orang-orang yang sabar dan mengerjakan amal soleh maka mereka itu akan beroleh keampunan dan pahala yang besar

Nikmat Ramadhan dan Syawal yang Allah anugerahkan kepada kita antaranya untuk menyemai nilai rasa kasih sayang dalam menjamin kebahagiaan hidup dunia dan akhirat. Al-Quran menyebut perkataan rahmah sebanyak 145 kali yang menunjukkan bagaimana pentingnya sifat kasih sayang dalam kehidupan. Malah pengutusan nabi Muhammad s.a.w itu sendiri untuk menyebar kasih sayang berteraskan agama bagi membasmi penindasan system yang digunapakai dalam masyarakat jahiliah sebelum ini termasuk membunuh anak perempuan hidup-hidup. Unsur dari kasih sayang antara lain : [1] Adanya saling menjaga keamanan, suasana harmoni dan saling memberi “kesenangan positif” antara satu pihak terhadap pihak lainnya. [2]  Adanya saling menghargai, toleransi, dan saling menghormati antara satu pihak terhadap pihak lainnya [3]  Adanya unsur kedekatan emosional atau perasaan [4]  Tidak adanya unsur kekerasan, penghinaan, umpatan, pemaksaan bahkan penderaan fizikal [5]  Tidak adanya unsur “pembezaan” atau “pilih kasih” antara satu pihak dengan pihak lain

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat  57-58 surah Yunus :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُم مَّوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِّمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ ﴿٥٧﴾ قُلْ بِفَضْلِ اللَّـهِ وَبِرَحْمَتِهِ فَبِذَٰلِكَ فَلْيَفْرَحُوا هُوَ خَيْرٌ مِّمَّا يَجْمَعُونَ ﴿٥٨

Maksudnya : Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman. Katakanlah (wahai Muhammad) “kedatangan Al-Quran itu adalah semata-mata dengan limpah kurnia Allah dan kasih sayangNya, maka dengan isi kandungan Al-Quran itulah hendaknya mereka bersukacita (bukan dengan yang lainnya), kerana ia lebih baik daripada apa yang mereka himpunkan dari segala benda dan perkara yang tidak kekal)”

Hilangnya sifat kasih sayang menyebabkan banyaknya berlaku jenayah dan masalah sosial. Sebulan dua ini, Negara buat sekian kalinya dicemari dengan kes jenayah seperti ibu buang anak dari tingkat 2 dalam menambah jumlah kes sedia ada seperti rekod Polis Diraja Malaysia (PDRM), sebanyak 115 kes buang bayi dilaporkan sepanjang 2017. Kes bapa saudara tikam anak saudara yang masih kecil dan terbaru bagaimana adik Adam Rayqal berusia 5 bulan disorokkan dalam bahagian peti ais di rumah pengasuhnya

Ucapan takziah kepada kedua ibubapa dan seluruh ahli keluarga mangsa. Buat ibu ayah yang diuji Allah dengan kehilangan insan kecil dalam hidup mereka agar diberikan kesabaran dan ketabahan dalam menghadapi ujian ini dan ditempatkan anak kecil ini di dalam syurga Allah bersama-sama dengan mereka yang beruntung di sisi-Nya.

عَنْ أَبِي حَسَّانَ، قَالَ قُلْتُ لأَبِي هُرَيْرَةَ إِنَّهُ قَدْ مَاتَ لِيَ ابْنَانِ فَمَا أَنْتَ مُحَدِّثِي عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم بِحَدِيثٍ تُطَيِّبُ بِهِ أَنْفُسَنَا عَنْ مَوْتَانَا قَالَ قَالَ نَعَمْ ” صِغَارُهُمْ دَعَامِيصُ الْجَنَّةِ يَتَلَقَّى أَحَدُهُمْ أَبَاهُ – أَوْ قَالَ أَبَوَيْهِ – فَيَأْخُذُ بِثَوْبِهِ – أَوْ قَالَ بِيَدِهِ – كَمَا آخُذُ أَنَا بِصَنِفَةِ ثَوْبِكَ هَذَا فَلاَ يَتَنَاهَى – أَوْ قَالَ فَلاَ يَنْتَهِي – حَتَّى يُدْخِلَهُ اللَّهُ وَأَبَاهُ الْجَنَّةَ   – رواه مسلم

Daripada Abu Hassan, beliau berkata: Aku bertanya kepada Abu Hurairah RA: “Sesungguhnya dua anak lelaki aku telah meninggal dunia. Bolehkah engkau sampaikan apa-apa hadis daripada Rasulullah SAW yang akan melegakan diri kami atas kematian dua anak kami?” Abu Hurairah menjawab: “Ya!. Kanak-kanak itu akan menjadi anak-anak di syurga. Apabila salah seorang mereka berjumpa dengan ayahnya atau kedua ibu bapanya, dia akan memegang pakaian atau tangan ibu bapanya sebagaimana aku memegang hujung baju kalian. Dia tidak akan melepaskannya sehingga Allah memasukkannya dan ayahnya ke dalam syurga.”

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat  21 surah ar-Ruum :

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ ﴿٢١

Maksudnya : Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir

Kasih sayang dan belaian dalam kekeluargaan merupakan fitrah kehidupan yang menjadi dambaan setiap manusia. Sama ada lelaki atau perempuan, mereka memerlukan perhatian sebagai pemangkin kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. Namun bukan semua kemahuan dan idaman dapat dinikmati. Ada manusia yang hidup penuh dengan derita dan duka lara. Tidak kurang juga yang kehilangan kasih sayang di kala mereka amat memerlukannya daripada insan tersayang. Begitu pun ada yang tidak mensyukuri nikmat hidup dikurniakan ibu bapa dan keluarga yang penyayang. Antara perkara yang perlu dihayati dalam hidup berkeluarga untuk menyuburkan kasih sayang ialah :

[1] Sebagai ibu bapa kita berkewajipan mendidik dan memberi segala keperluan asas kehidupan anak-anak seperti makan, minum, pakaian, tempat tinggal dan juga pendidikan. Demikian juga anak-anak perlu diberikan nafkah kasih sayang dan perhatian yang sewajarnya demi perkembangan anak-anak yang lebih baik untuk masa hadapan

[2] Anak-anak yang dibesarkan dengan perasaan kasih sayang serta belas kasihan akan membesar menjadi manusia yang tahu menghargai orang lain. Mereka juga akan mengasihi orang lain sebagaimana ibu bapa memberikan mereka kasih sayang ketika mereka sedang memerlukan.

[3]  Fitrah manusia di dunia ini memerlukan 5 keperluan yang asasi iaitu kasih sayang , keseronokan , kebebasan, penghargaan dan keperluan untuk hidup termasuk keselamatan. Justeru apabila manusia kehilangan salah satu daripadanya, mereka akan menghadapi masalah dalam kehidupan mereka.

[4]  Ibu bapa yang terlalu sibuk dengan kehidupan sosial sehingga mengabaikan kasih sayang kepada anak-anak dan keluarga, tidak akan menguntungkan diri mereka. Sebaliknya ia satu kerugian kerana anak-anak ketika itu akan mula menjauhkan diri daripada ibu bapa sebagaimana yang pernah mereka lalui tatkala mereka amat memerlukan kasih sayang.

[5]  Anak-anak yang kehilangan kasih sayang akan mencari kekurangan itu melalui pelbagai sumber yang sudah pasti berisiko. Antaranya bergantung harap kepada rakan-rakan. Andai baik teman yang dipilih maka baiklah hasilnya. Namun apabila sebaliknya, maka kita sebenarnya telah memudaratkan kehidupan mereka. Paling menakutkan apabila anak-anak ini lebih bahagia apabila menjadikan dadah dan kehidupan yang melampaui batas sebagai ganti kasih sayang yang dicari.

[6]  Anak-anak perlu bijak menarik perhatian ibu bapa dengan melakukan sesuatu yang berfaedah serta tidak bercanggah dengan kehendak Allah. Doa dan harapan yang digantungkan kepada Allah menjadi penawar kedukaan jiwa akibat kealpaan ibu bapa menjalankan tanggungjawab mengasihi mereka

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat  16-17 surah al-An’am :

مَّن يُصْرَفْ عَنْهُ يَوْمَئِذٍ فَقَدْ رَحِمَهُ ۚ وَذَٰلِكَ الْفَوْزُ الْمُبِينُ ﴿١٦﴾ وَإِن يَمْسَسْكَ اللَّـهُ بِضُرٍّ فَلَا كَاشِفَ لَهُ إِلَّا هُوَ ۖ وَإِن يَمْسَسْكَ بِخَيْرٍ فَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ ﴿١٧

Maksudnya : Sesiapa yang dijauhkan azab daripadanya pada hari itu, maka sesugguhnya Allah telah memberi rahmat kepadanya; dan itulah kejayaan yang jelas nyata. Dan jika Allah menenimpakan engkau dengan bahaya bencana, maka tidak ada sesiapa pun yang dapat menghapuskannya melainkan Dia sendiri; dan jika Dia melimpahkan engkau dengan kebaikan, maka Dia adalah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

Kasih sayang peringkat yang lebih luas ialah dari kalangan pemimpin antaranya lebih mendahulukan kewajiban terhadap rakyat, Negara dan agama daripada kepentingan peribadi. Di samping itu pemimpin mesti mempunyai rasa sosial yang tinggi sehingga dapat memastikan kekayaan Negara dikecapi semua bukan di kalangan kroni sahaja. Tanpa sifat ini menyebabkan timbulnya rasuah dan pecah amanah demi memenuhi kepentingan diri dengan mengorbankan harta Negara dan kebajikan rakyat jelata. Apa yang lebih bahaya bila kemuliaan Islam dipandang ringan termasuk memandang tuntutan LGBT, murtad, seks bebas adalah suatu yang kecil apatah lagi dipersetujui atas nama hak asasi manusia.

Begitu juga peringkat antarabangsa apa hilangnya rasa kasih sayang atas dasar iman menyebabkan nyawa, harta benda dan maruah saudara seagama yang sedang ditindas termasuk di Palestin, Syria, Yaman, Iraq, Afghanistan, Myamnar dan selainnya tidak berharga dan dipandang sebagai isu kecil dan masalah bangsa dan Negara masing-masing. Oleh itu sama-samalah kita berusaha dalam menyuburkan sifat kasih sayang berasaskan Islam untuk meraih kebahagiaan dan kemuliaan di dunia dan akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Contohi Umat Kemenangan Ulangi Kegemilangan

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ !! الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 4-6 surah at-Tiin :

لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ ﴿٤﴾ ثُمَّ رَدَدْنَاهُ أَسْفَلَ سَافِلِينَ ﴿٥﴾ إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ فَلَهُمْ أَجْرٌ غَيْرُ مَمْنُونٍ ﴿٦

Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). Kemudian (jika dia panjang umur sehingga tua atau menyalahgunakan kelengkapan itu), Kami kembalikan dia ke serendah-rendah peringkat orang-orang yang rendah,  Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus

Kini lebih 2 minggu kita berada di bulan Syawal setelah sebulan kita sama-sama menghidupkan Ramadhan dengan amalan soleh. Suasana sambutan raya masih hangat terasa dengan pelbagai acara dan suasana. Pastikan keseronokan menyambut raya sama dengan amal kita sepanjang Ramadhan yang lalu iaitu berpaksi kepada agama bukan menurut hawa nafsu. Sayyidina Ali bin Abi Thalib RA pernah berkata: “Aduhai seandainya aku tahu siapakah yang diterima amalannya pastilah kami akan mengucapkan selamat kepadanya, dan siapa yang ditolak amalannya, kami akan bersedih kepadanya”. Para generasi salaf, 6 bulan pasca Ramadhan mereka gunakan untuk memohon kepada Allah agar seluruh amalan di bulan Ramadhan diterimanya. Khalifah Umar bin Abdul Aziz, di saat berkhutbah di hadapan rakyatnya pada hari raya : “Wahai rakyat sekalian! Kalian telah berpuasa selama 30 hari, dan telah solat malam selama 30 hari. Sekarang tiba saatnya kalian keluar dari bulan Ramadhan untuk memohon pada Allah agar semuanya diterima”.

Antara usaha kita dalam memastikan tarbiah Ramadhan tidak terhenti dengan berlalunya Ramadhan ialah dengan kita terus bersemangat untuk membaca, memahami dan mengamalkan al-Quran. Kita terus jinak dengan solat berjemaah di masjid atau surau. Tidak lupa untu kita hidupkan bulan lain dengan puasa sunat. Betapa beruntungnya orang-orang yang telah menyempurnakan puasa sunat 6 hari bulan Syawal, begitu juga yang sedang menunaikannya. Bagi yang belum memulakannya atau tak pernah menunaikannya sebelum ini maka marilah kita sama-sama membuktikan bahawa tarbiah Ramadhan lepas telah berjaya mengubah kita ke arah menjadi hamba Allah. Sama-samalah kita merebut kelebihan puasa sunat terutama berpuasa enam hari dibulan Syawal bagi menyahut sabda nabi s.a.w :

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّال كَانَ كَصِيَامِ الَّدهْرِ – رواه مسلم

Maksudnya : Sesiapa yang telah berpuasa fardhu Ramadhan kemudian diikuti pula dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal maka adalah pahalanya seperti dia berpuasa sepanjang tahun.

Abu Said Al-Khudri RA berkata: Rasulullah saw bersabda

مَنْ صَامَ يَوْمًا فِي سَبِيلِ اللهِ بَعَّدَ اللهُ وَجْهَهُ عَنْ النَّارِ سَبْعِينَ خَرِيفًا – رواه البخاري.

Maksudnya: “Sesiapa yang berpuasa satu hari pada jalan Allah, nescaya Allah swt menjauhkan mukanya dari api neraka selama 70 tahun”.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 9-10 surah As-Syamsu :

قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا ﴿٩﴾ وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا ﴿١٠

Maksudnya : Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), (9)Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat)

Setiap diri insan yang beriman sentiasa mengambil berat tentang kuantiti dan kualiti amalan soleh mereka di mana timbul perasaan sentiasa berharap agar Allah maqbulkan disamping berasa takut jika amalan ditolak sehingga dia begitu bersungguh dan cermat dalam ibadat dan memohon keampunan. Ibnu Rajab Al-Hanbali RH menukil dalam kitabnya  “Lathaa`ifu al-Ma’aarif” berkaitan 5 tanda yang menunjukkan bahawa amal atau ibadah mu’min diterima di bulan Ramadhan:

[1] Memiliki persepsi atau pandangan yang benar berkaitan amalan yang dilakukan. Amal yang dilakukan di bulan Ramadhan tidak sampai membuatnya membezakannya dengan bulan yang lain.  Ungkapan ulama’ : “Sehina-hina kaum adalah yang mengenal hak-hak Allah hanya di bulan Ramadhan saja. Sesungguhnya orang soleh adalah yang beribadah dan bersungguh-sungguh sepanjang tahun.”

[2] Lahir sebagai hamba Allah bukan hamba Ramadhan iaitu beramal tidak bergantung pada bulan sebaliknya bergantung kepada Allah sepanjang masa

[3] Melakukan ibadat secara istiqamah atau berkesinambungan. Kalau di bulan Ramadhan dia berpuasa, bersedekah, membaca Al-Qur`an dan qiamullail maka di bulan-bulan lain juga mengamalkannya secara berterusan.

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَحَبُّ الْأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى أَدْوَمُهَا وَإِنْ قَلَّ  – رواه مسلم

Maksudnya : Amalan yang paling dicintai oleh Allah adalah amalan yang berterusan walaupun sedikit.

[4]  Diberi taufiq atau pertolongan oleh Allah untuk mengamalkan kebaikan setelah berlalu Ramadhan.  Sebagian ulama berkata:  “Pahala kebaikan adalah kebaikan yang dilakukan setelahnya. Sesiapa melakukan amal kebaikan kemudian diikuti dengan kebaikan berikutnya, maka itu sebagai tanda diterima amal kebaikan yang pertama. Sementara orang yang melakukan amal keburukan setelah kebaikan, itu sebagai tanda amalnya tidak diterima oleh Allah.”

Ibnu Rajab RH berkata:  “Sesiapa yang mengamalkan beberapa ketaatan dan menyelesaikannya, maka tanda amal itu diterima adalah ketika berlanjutan atau bersambung dengan ketaatan yang lain. Sedangkan tanda amal ditolak ketika diiringi maksiat setelah selesai melakukan sesuatu amal kebaikan”.

[5]   Tidak lupa bersyukur kepada Allah yang memudahkan dan memberinya taufiq untuk beramal soleh. Ketika Wahab bin Warad ditanya mengenai pahala amalan tertentu seperti towaf dan semacamnya, beliau menjawab: “Jangan bertanya tentang pahalanya, tapi bertanyalah: apa kamu sudah bersyukur kepada Allah yang telah memberi taufiq dan pertolongan untuk melakukan amal kebaikan tersebut.”

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 104 surah An-Nisaa’ :

وَلَا تَهِنُوا فِي ابْتِغَاءِ الْقَوْمِ ۖ إِن تَكُونُوا تَأْلَمُونَ فَإِنَّهُمْ يَأْلَمُونَ كَمَا تَأْلَمُونَ ۖ وَتَرْجُونَ مِنَ اللَّـهِ مَا لَا يَرْجُونَ ۗ وَكَانَ اللَّـهُ عَلِيمًا حَكِيمًا ﴿١٠٤

Maksudnya : Dan janganlah kamu lemah (hilang semangat) dalam memburu musuh (yang menceroboh) itu; kerana kalau kamu menderita sakit (luka atau mati) maka sesungguhnya mereka pun menderita sakitnya seperti penderitaan kamu; sedang kamu mengharapkan dari Allah apa yang mereka tidak harapkan (iaitu balasan yang baik pada hari akhirat kelak). Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

Beradanya kita pada bulan Syawal juga mengingatkan kita kepada beberapa peristiwa besar yang pernah berlaku dalam bulan ini seperti Peperangan Uhud, Peperangan Ahzab atau Khandak dan Peperangan Hunain. 3 peperangan yang berbeza dengan 3 keputusan yang berbeza banyak mengajar kita bagaimana perjuangan Islam bukan melalui jalan mudah, senang untuk mendapat kemenangan. Malah cara untuk mendapat kemenangan tidak boleh lari daripada garisan syarak, begitulah juga dalam mengisi kemenangan tidak boleh bercanggah dengan apa yang ditunjuk oleh Allah dan rasulNya. Islam mengajar umatnya agar ada prinsip supaya tidak menjadikan matlamat untuk menang, mendapatkan harta tanpa mengira halal dan haram, dosa pahala, syurga neraka. Malah suatu kemenangan yang dicapai mesti diisi dengan agenda memperkasakan Islam dengan bersungguh-sungguh dalam melawan sebarang usaha pihak yang terus berusaha dalam melumpuh dan melemahkan Islam. Isu murtad, budaya songsang, zina, keruntuhan akhlak akan semakin parah sekiranya umat Islam memandang bahawa isu ini adalah kes terpencil apatah lagi jika turut terikut-ikut dengan rentak pemikiran liberal.

Allah mendatangkan Islam sebagai autoriti yang mengikat segala tingkah laku manusia. Namun, generasi baharu menganggap agama sebagai benda lapuk, kolot dan mundur. Mereka mudah rasa bosan dengan istilah tarbiah, taat, amal dan iman. Ada kemungkinan kebosanan itu disebabkan pendekatan untuk menerangkan hal agama yang tidak sesuai dengan jiwa generasi baharu. Namun, hidup mereka yang berteraskan teknologi menuntut semua perkara menjadi cepat dan segera. Mereka bosan kalau lambat, lama dan sama. Mereka mahu yang baharu, sensasi, teruja, moden dan ada kelainan. Mereka menuntut agar diraikan pandangan, pendapat, hak dan keinginan mereka walau bercanggah dengan agama. Yang lama, tradisional, lambat, garang, kasar, bengis dan membosankan bagi mereka. Apabila mereka mula ingin lolos dari ikatan agama, maka jarum liberalisme bermula. Oleh itu usaha yang bersungguh mesti diambil oleh semua pihak bermula daripada pemimpin, ibubapa, guru, pendakwah dan sebagainya dalam menerangkan kepentingan hidup beragama kepada generasi baru dengan nafas baru yang sesuai dengan masa. Generasi baharu perlu mengawal tarikan nafsu kepada semua perkara “baharu” agar tidak melepasi garisan merah yang dibenarkan oleh agama. Hidup biar ada ikatan dengan agama, kerana ia panduan buat umat manusia untuk berjaya dunia akhirat.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 112 surah at-Taubah :

التَّائِبُونَ الْعَابِدُونَ الْحَامِدُونَ السَّائِحُونَ الرَّاكِعُونَ السَّاجِدُونَ الْآمِرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّاهُونَ عَنِ الْمُنكَرِ وَالْحَافِظُونَ لِحُدُودِ اللَّـهِ ۗ وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ ﴿١١٢

Maksudnya : (Mereka itu ialah): orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji Allah, yang mengembara (untuk menuntut ilmu dan mengembangkan Islam), yang rukuk, yang sujud, yang menyuruh berbuat kebaikan dan yang melarang daripada kejahatan, serta yang menjaga batas-batas hukum Allah. Dan gembirakanlah orang-orang yang beriman (yang bersifat demikian).

Sirah nabi s.a.w dan perjuangan para sahabat RA serta pejuang Islam selepas mereka bukan untuk dibaca sahaja sebaliknya mesti difahami seterusnya diteladani dalam mengulangi semula kejayaan dan kegemilangan umat Islam sebelum ini. Antara ciri-ciri yang perlu ada pada seorang pejuang agama Allah agar kita termasuk di dalam golongan ini ialah : [1] Suka bertaubat [2] Rajin beribadat memperhambakan diri setiap masa [3] sentiasa memuji dan bersyukur kepada Allah  [4] sentiasa menuntut ilmu dan menyebarkan ilmu [5] sentiasa rukuk dan sujud iaitu sentiasa menjaga sembahyang [6] Sentiasa menyuruh perkara makruf dan mencegah kemungkaran [7]sentiasa menjaga batas-batas hukum Allah

Pejuang Islam bukan daripada kalangan yang hanya mendakwa dirinya pejuang Islam sedangkan dia tidak memiliki dan melaksana sifat pejuang Islam. Golongan yang berjaya bukan setakat mendabik dada dengan kejayaan generasi lalu sebaliknya bersungguh-sungguh dalam mengembalikan kejayaan yang pernah dicapai. Islamlah nescaya kita berjaya dunia akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

 

Lailatul Qadar DiCari Izzah Ummat DiMiliki

Posted on

الحَمْدُ للهِ  !! الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ ….فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 1-5 surah al-Qadar :

إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ ﴿١﴾ وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ ﴿٢﴾ لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ ﴿٣﴾ تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِم مِّن كُلِّ أَمْرٍ ﴿٤﴾ سَلَامٌ هِيَ حَتَّىٰ مَطْلَعِ الْفَجْرِ ﴿٥

Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar,  Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu?. ( Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan.  Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut);  Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!

Kini kita telah berada pada 10 hari dan malam terakhir bulan Ramadhan ini  yang memberi isyarat jelas supaya kita semakin bersemangat dalam menambahkan bekalan akhirat pada saat yang begitu berharga ini terutama salah suatu malamnya akan ada Lailatul Qadar yang beribadat padanya lebih baik daripada 1000 bulan atau  83 tahun 4 bulan. Jika dalam urusan dunia seperti bila adanya tawaran gaji lumayan, jualan murah serta bonus kerja maka kita pasti berebut dan rasa begitu gembira apabila berjaya mendapatnya. Sepatutnya semangat berlumba untuk mendapatkan Lailatul qadar mesti lebih bersungguh daripada mengejar habuan dunia. Kita jangan hilang fokus dan tumpuan bila berada di akhir Ramadhan sebaliknya amalan soleh kita termasuk solat berjemaah, iktikaf di masjid, membaca al-Quran, bersedekah terus dijaga dan ditambah. Jangan biarkan persiapan menyambut hari raya mengganggu tumpuan kita dalam mengejar Lailatul qadar bagi menjamin hari raya yang lebih hebat dalam Syurga  Allah di akhirat nanti

قال الرسول : “تحَرَّوْا لَيْلَةَ القَدْرِ فيِ الوِتْرِ مِنَ العَشِر الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ” – رواه البخاري ومسلم

Maksudnya : Carilah Lailatul Qadar pada bilangan ganjil pada 10 malam terakhir daripada  Ramadhan

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

قال الرسول : مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِإِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ -– رواه البخاري ومسلم.

Maksudnya : Sesiapa yang bangun beribadat pada Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan keikhlasan maka diampunkan baginya  dosa-dosanya yang telah lalu

Antara cara untuk membantu kita agar dapat fokus dalam mendapatkan fadhilat lailatul qadar ialah : [1] Benar-benar bersemangat untuk meraih  lailatul qadar dimulai dengan meluruskan niat semata ingin redha Allah. [2] Bermujahadah atau bersungguh dalam ibadah termasuk berpuasa tanpa maksiat, membaca al-Quran dengan pemahaman dan penghayatan serta menunaikan solat Terawih tanpa putus [3] Melaksanakan kewajiban Syariat Allah termasuk menunaikan zakat, menutup aurat. [4] Beriktikaf di masjid lebih banyak daripada berada di kedai, depan TV [5] Selalu berjaga dalam kekhusyukan ibadah, tidak banyak tidur dan berbual kosong. [6] Berazam dan bersumpah untuk taubat nasuha, tidak kembali maksiat dan tidak akan menzalimi dan menyakiti siapa pun lagi. [7] Wajib meminta maaf kepada siapa pun termasuk kepada keluarga atau sahabat yang pernah dia sakiti kerana itu semua akan menjadi  penghalang bagi maqbul doa dan ibadahnya. [8] Tiada waktu berlalu sia-sia kecuali banyak berzikir, istighfar, selawat, wudhu terjaga dan suka bersedekah. [9] Berdoalah bersungguh-sungguh dengan penuh pengharapan agar Allah menganugerahkan kita dengan kelebihan lailatul qadar.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 37-41 surah an-Naaziat:

فَأَمَّا مَن طَغَىٰ ﴿٣٧﴾ وَآثَرَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا ﴿٣٨﴾ فَإِنَّ الْجَحِيمَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٣٩﴾ وَأَمَّا مَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ وَنَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوَىٰ﴿٤٠﴾ فَإِنَّ الْجَنَّةَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٤١

Maksudnya : Maka (dapatlah masing-masing mengetahui kesudahannya); adapun orang yang melampau (perbuatan derhakanya), – Serta dia mengutamakan kehidupan dunia semata-mata, – Maka sesungguhnya neraka Jahanamlah tempat kediamannya. Adapun orang yang takutkan keadaan semasa dia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta dia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, – Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya.

Antara penghalang utama dalam berbuat ibadat dan rasa teruja dengan janji Allah ialah hawa nafsu dalam diri. Oleh itu anugerah Ramadhan ini merupakan medan yang penting dalam mendidik dan mengawal nafsu kita agar tunduk kepada Allah. 3 prinsip asas kaedah melawan nafsu sebagaimana yang digariskan oleh Imam Ghazali ialah : [1] Menahan atau menyekat sumber kekuatan nafsu di mana nafsu diibaratkan kuda yang liar yang boleh dijinakkan dengan syarat ditahan sumber yang memberikannya tenaga. Jadi, nafsu boleh dikawal dengan menahan makan dengan berpuasa. Begitu juga menahan mata, telinga, mulut, hati daripada tegahan Allah. Semua ini dapat diketahui dengan cara belajar dan beramal.  [2] Membebankan nafsu itu dengan ibadah terutamanya ibadah khusus yang berbentuk fardhu dan sunat. Solat terutamanya, sangat diperlukan dalam kaedah ini semata-mata untuk ‘menyeksa’ nafsu. Bukan sahaja solat 5 waktu tetapi juga qiamulalil sangat berkesan untuk menundukan hawa nafsu. Begitu juga dengan zikrullah yang lain seperti membaca Al-Quran serta wirid-wirid tertentu. Begitu juga dengan amalan sedekah, kerja-kerja amal, mengajar, belajar dan lain-lain amal kebajikan. Pokok pangkalnya, bebankanlah nafsu kita dengan ibadah hingga ia merasa letih untuk melakukan kejahatan. Ingatlah nafsu itu tidak pernah puas dan kehendaknya tidak terbatas, maka ibadah yang dapat menundukkannya hendaknya begitu juga. Jangan terbatas dan jangan dibatasi oleh rasa puas. [3] Berdoa minta bantuan Allah untuk menewaskan nafsu. Nafsu itu makhluk Allah, maka Allah sahaja yang mampu memudahkan diri manusia untuk menguasai dirinya sendiri (nafsu). Bahkan, usaha awal kita untuk memperbaiki diri perlulah dimulai dengan membentuk hubungan yang baik dan dekat dengan Allah. Hubungan ini dibentuk melalui doa. Jika Allah permudahkan, jalan mujahadah yang payah akan menjadi mudah. Bantuan Allah inilah yang sangat kita dambakan.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

قَالَ  النبي :: ثَلَاثٌ مُهْلِكَاتٌ : شُحٌّ مُطَاعٌ ، وَهَوًى مُتَّبَعٌ ، وَإِعْجَابُ الْمَرْءِ بِنَفْسِهِ – رواه الطبراني

Maksudnya : 3 perkara yang membinasakan adalah: kebakhilan dan kerakusan yang ditaati, hawa nafsu yang diikuti, dan  seseorang yang membanggakan diri sendiri.

Imam Ghazali berpesan nafsu tidak dapat dikalahkan dengan tergesa-gesa. Kehendaknya tidak boleh ditekan sekali gus melainkan perlu ditahan secara berperingkat-peringkat. Latihan menundukkan hawa nafsu ini perlu dilaksanakan sedikit demi sedikit tetapi istiqamah dan jangan pula sekadar “hangat-hangat tahi ayam”. Selain itu hendaklah bermujahadah dalam beramal. Dalam beramal sudah tentu ada halangan-halangannya, ada ujian-ujiannya dan ada pula cabarannya yang banyak. Jika tidak kuat mujahadah atau melawan nafsu, maka kita akan mudah terasa jemu. Bila ada sesuatu yang menghalang dan jika pada masa itu kita tidak kuat mujahadah, langsung kita tinggalkan ibadah itu kerana terasa berat. Mujahadah memerangi nafsu ini kena buat sungguh-sungguh.

Said Hawa dalam kitabnya Al-Asas fit Tafsir: Secara dasarnya melawan hawa nafsu bermaksud menundukkan nafsu agar ia mengikut kehendak Allah dalam setiap perkara. Apabila nafsu dapat dikalahkan seseorang akan mengutamakan perkara yang dicintai Allah dan mengetepikan kehendak peribadi.

Seseorang yang mencintai Allah sanggup memikul kerja-kerja yang sukar serta sanggup melawan hawa nafsunya kerana Allah. Dia tidak akan sanggup melakukan sesuatu yang maksiat. Berhubung dengan ini Abdullah ibnu Mubarak berkata, ‘Jika cintamu benar, kamu akan mentaatiNya kerana seseorang yang mencintai sesuatu sanggup mentaati sesuatu.’

Perjuangan untuk melawan hawa nafsu bukanlah suatu yang mudah. Imam Al-Ghazali dalam Raudatut Talibin berkata, ‘Berhati-hatilah kamu dengan hawa nafsu. Ia adalah musuh kita yang paling ketat dan yang paling sukar untuk dikalahkan

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam  ayat 1-3 surah al-Fathu:

إِنَّا فَتَحْنَا لَكَ فَتْحًا مُّبِينًا ﴿١﴾ لِّيَغْفِرَ لَكَ اللَّـهُ مَا تَقَدَّمَ مِن ذَنبِكَ وَمَا تَأَخَّرَ وَيُتِمَّ نِعْمَتَهُ عَلَيْكَ وَيَهْدِيَكَ صِرَاطًا مُّسْتَقِيمًا ﴿٢﴾وَيَنصُرَكَ اللَّـهُ نَصْرًا عَزِيزًا ﴿٣

Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah membuka bagi perjuanganmu (wahai Muhammad) satu jalan kemenangan yang jelas nyata,  Kemenangan yang dengan sebabnya Allah mengampunkan salah dan silapmu yang telah lalu dan yang terkemudian, dan menyempurnakan nikmatNya kepadamu, serta menambahkanmu hidayah ke jalan yang lurus (dalam mengembangkan Islam dan melaksanakan hukum-hukumnya).  Dan dengan sebabnya Allah memberikanmu pertolongan (untuk mencapai kejayaan) dengan sepunuh-penuh dan sehandal-handal pertolongan (yang tidak ada bandingannya)

Beradanya kita pada bulan Ramadhan turut mengetuk hati kita untuk mengambil pengajaran kepada pembukaan Kota Mekah pada Ramadhan tahun 8 Hijrah yang berlaku akibat pencabulan perjanjian yang dimeterai antara Rasulullah SAW dengan puak Quraisy dalam Perjanjian Hudaibiyah pada tahun 6 Hijrah. Sebelum pembukaan Kota Makkah berlaku, pemimpin Quraisy Abu Sufyan bin Harb telah datang menemui Rasulullah S.A.W meminta perdamaian. Beliau tahu Quraisy tidak dapat lagi menghadapi kemaraan umat Islam. Nabi menerima perdamaian itu dengan meletakkan beberapa syarat. Namun semangat berkobar-kobar umat Islam mahu membalas pengkhianatan janji Quraisy menyebabkan Saad bin Ubadah menyatakan kata-kata keras di hadapan Abu Sufyan:

الْيَوْمَ يَوْمُ الْمَلْحَمَةِ ، الْيَوْمَ تُسْتَحَلُّ الْكَعْبَةُ

Maksudnya : Hari ini adalah hari membalas dendam! Hari ini Kaabah akan ditawan!”

Apabila Nabi S.A.W mendapat tahu perkara ini, baginda membalas:

 الْيَوْمُ يَوْمُ الْمَرْحَمَةِ ، الْيَوْمُ يَعِزُّ اللَّهُ فِيهِ قُرَيْشًا  

“Sebenarnya hari ini hari kasih sayang. Hari ini Allah memuliakan bangsa Quraisy..”

Umat Islam masuk Kota Mekah tanpa sebarang peperangan. Ka’abah dibuka dalam keadaan aman. Malah ketika dihimpun pembesar-pembesar Quraisy yang sebelum ini begitu kuat melawan Islam lalu Nabi S.A.W menyatakan pada mereka:

اِذْهَبُوْا فَأَنْتُمُ الطُّلَقَاء

Maksudnya : “Pergilah! kalian telah dibebaskan.”

Keadaan ini telah membuatkan orang berbondong-bondong memeluk Islam. Kemenangan Islam tidak sedikitpun digunakan bagi membalas dendam terhadap kejahatan yang selama ini dilakukan kafir Quraisy. Pembukaan Kota Mekah bukan sekadar untuk memudahkan mengerjakan ibadat umrah dan haji, bukan sekadar menghancurkan berhala yang berada di keliling Ka’abah malah kesannya lebih jauh terutama dalam mengembang dakwah Islam dan menaungi negara luar Mekah dan Madinah dengan system Islam. Kita yakin bahawa pejuang kemerdekaan menghalau penjajah sebelum ini, seterusnya pertukaran pemimpin dan kerajaan bukan sekadar pertukaran orang dan kumpulan tetapi mesti diusahakan ke arah memperkasa system Islam dalam negara. Bukan setakat menukar system jahiliah kepada jahiliah baru, sekuler kepada liberal, kapitalis kepada sosialis sebaliknya membina negara atas dasar Islam untuk berjaya dunia akhirat. Kemenangan dalam memperkasa kemuliaan Islam agar kes murtad dapat disekat, kerosakan akhlak dapat diubat, jenayah dapat dibanteras, rasuah dan penyelewengan dapat ditangani

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalin,

Sempena berada pada hari Jumaat yang mulia, Ramadhan yang mulia, di masjid yang mulia maka marilah kita sama-sama mengambil peduli tentang penderitaan saudara kita di Myanmar, Iraq, Syria dan lain-lain. Begitu juga kekejaman zionis yahudi di Palestin termasuk yang terbaru menembak mati sukarelawan perempuan ketika membantu mangsa lain dalam membantah kekejaman rejim zionis yahudi. Nyatakan keimanan kita dengan turut menderita atas penderitaan saudara seagama, turut bersedih atas kesedihan saudara segama. Jangan biar mereka mati kelaparan ketika kita letih kekenyangan. Jangan biarkan mereka meraung kesakitan ketika seronok kegirangan. Kasihanilah saudara seagama semoga kita dikasihi oleh Allah dan para malaikat. Bantulah mereka dalam meringankan bebanan semoga Allah akan meringankan bebanan kita dunia akhirat.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Al-Quran DiJulang Umat Cemerlang Negara Gemilang

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ! الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..

فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah !Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  3-6 surah ad-Dukhan :

إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةٍ مُّبَارَكَةٍ ۚ إِنَّا كُنَّا مُنذِرِينَ ﴿٣﴾ فِيهَا يُفْرَقُ كُلُّ أَمْرٍ حَكِيمٍ ﴿٤﴾ أَمْرًا مِّنْ عِندِنَا ۚ إِنَّا كُنَّا مُرْسِلِينَ ﴿٥﴾ رَحْمَةً مِّن رَّبِّكَ ۚ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ﴿٦

Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah menurunkan Al-Quran itu pada malam yang berkat; (Kami berbuat demikian) kerana sesungguhnya Kami sentiasa memberi peringatan dan amaran (jangan hamba-hamba Kami ditimpa azab).(Kami menurunkan Al-Quran pada malam yang tersebut, kerana) pada malam yang berkat itu, dijelaskan (kepada malaikat) tiap-tiap perkara yang mengandungi hikmat serta tetap berlaku, (tidak berubah atau bertukar). Iaitu perkara-perkara yang terbitnya dari hikmat kebijaksanaan Kami; sesungguhnya telah menjadi adat Kami mengutus Rasul. (Untuk menyampaikan) rahmat dari Tuhanmu (kepada umat manusia); sesungguhnya Allah Jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui (akan segala keadaan hamba-hambaNya)

Ramadhan dan al-Quran tidak dapat dipisahkan naka begitulah juga dengan diri kita jangan pisahkan daripada al-Quran. Kemuliaan Ramadhan berkait rapat dengan penurunan al-Quran maka begitulah hati kita bila sentiasa disirami dan dipenuhi dengan al-Quran akan membawa kepada kemuliaan diri dunia dan akhirat. Amat rugi apabila kita mampu membaca akhbar, majalah, whatsap, tonton tv, layari internet sedangkan sentiasa memberi seribu alasan untuk tidak membaca al-Quran. Betapa rugi kita mampu berbincang dan belajar ilmu dunia yang lain sedangkan sentiasa memberi pelbagai alasan untuk tidak belajar al-Quran dan memahami makna isi kandungannya. Betapa rugi manusia yang malu jika mampu menguasai Bahasa dunia yang lain terutama Bahasa Inggeris sedangkan dia tidak pernah malu kerana tidak pandai membaca al-Quran apatah lagi memahami maknanya.

Oleh itu sempena berada di bulan Ramadhan bulan al-Quran maka marilah kita sama-sama menjinak dan mendekat diri dengan al-Quran. Antara cara untuk sentiasa seronok dan bersemangat untuk membaca al-Quran ialah : [1] Pelajari dan ketahui tentang manfaat dan keutamaan membaca Al-Qur’an [2]  Buat komitmen pada diri sendiri untuk selalu Istiqomah dalam mambaca Al-Qur’an setiap hari. Yakinkan diri sendiri, bahawa tidak ada yang boleh memisahkan kita dari Al-Qur’an kecuali jika ajal sudah datang menjemput. [3] Mencari teman yang tujuannya sama di mana bila kita bersama-sama dengan orang yang sama-sama mencintai Al-Qur’an akan mendorong keinginan kita dalam membaca dan mempelajari al-Quran [4] Bergabung dengan komuniti pecinta Al-Qur’an termasuk melalui jaringan online. Jika kita boleh whatsap dan berhubung untuk perkara hiburan melalui internet maka mengapa tidak boleh untuk berbuat demikian dalam masalah belajar al-Quran [5]  Tanam rasa cinta kepada Al-Qur’an dan memiliki hasrat untuk terus mempelajari Al-Qur’an untuk kebaikan dunia dan akhirat kita

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 82 surah al-Isra’:

وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ ۙ وَلَا يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إِلَّا خَسَارًا

Maksudnya : Dan Kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran Aya-ayat Suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua.

Antara keistimewaan al-Quran sebagaimana yang tersebut dalam al-Quran dan hadis nabi s.a.w ialah : [1] Al-Quran sebagai penawar hati dari penyakit syirik, nifak dan yang lainnya. Di dalam al-Qur’an ada sebahagian ayat-ayat dan surah-surah yang berfungsi untuk mengobati badan seperti surat al-Fatihah, an-Naas dan al-Falaq serta yang lainnya tersebut di dalam Sunnah. [2] Al-Quran terpelihara daripada penyelewengan berbanding kitab-kitab samawi lainnya seperti Taurat dan Injil telah banyak dirubah oleh pemeluknya sebagaimana firman Allah dalam ayat 9 surah al-Hijr :

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ

Maksudnya : Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan al-Qur’an dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya

[3] Al-Quran terjaga dari pertentangan atau percanggahan antara ayata-ayatnya.

Firman Allah dalam ayat 82 surah an-Nisaa’

أَفَلاَ يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْءَانَ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِندِ غَيْرِ اللهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلاَفاً كَثِيرًا

Maksudnya : Maka apakah mereka tidak memperhatikan al-Quran? Sekiranya al-Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapatkan pertentangan yang banyak di dalamnya

[4] Al-Quran mudah untuk dihafal berdasarkan firman Allah dalam ayat 32 surah al-Qamar:

وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْءَانَ لِلذِّكْرِ

Maksudnya : Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan al-Quran untuk pelajaran

[5] Al-Quran merupakan mu’jizat dan tidak seorangpun mampu untuk mendatangkan yang semisalnya. Allah telah mencabar kafir Quraisy untuk mendatangkan ayat seumpama al-Quran maka mereka tidak mampu. Firman Allah dalam ayat 38 surah Yunus :

أَمْ يَقُولُونَ افْتَرَاهُ قُلْ فَأْتُوا بِسُورَةٍ مِّثْلِهِ

Maksudnya : Atau (patutkah) mereka mengatakan: “Muhammad merekanya (al-Quran). Katakanlah: “(Kalau benar yang kamu dakwa itu), maka cubalah datangkan sebuah surah seumpamanya … “.

[6] Al-Quran mendatangkan ketenangan dan rahmat bagi siapa saja yang membacanya,

قال النبي : مَا اجْتَمَعَ قَوْمٌ فِي بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَيَتَدَارَسُونَهُ بَيْنَهُمْ إِلَّا نَزَلَتْ عَلَيْهِمُ السَّكِينَةُ وَغَشِيَتْهُمُ الرَّحْمَةُ وَحَفَّتْهُمُ الْمَلاَئِكَةُ وَذَكَرَهُمُ اللَّهُ فِيمَنْ عِنْدَهُ – رواه مسلم

Maksudnya : Tidaklah berkumpul suatu kaum dalam suatu majlis membaca al-Quran dan mempelajarinya kecuali turun pada mereka ketenangan dan diliputi oleh rahmat dan dikerumuni oleh malaikat dan Allah akan menyebutkan mereka di hadapan para malaikatnya

[7] Al-Quran akan memintakan syafa’at kepada Allah bagi orang yang membacanya,

قال النبي : اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًا لِأَصْحَابِهِ – – رواه مسلم

Maksudnya : Bacalah al-Quran, kerana sesungguhnya ia akan datang di hari kiamat memohonkan syafa’at bagi orang yang membacanya (di dunia)

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 89 surah an-Nahlu :

وَنَزَّلْنَا عَلَيْكَ الْكِتَابَ تِبْيَانًا لِّكُلِّ شَيْءٍ وَهُدًى وَرَحْمَةً وَبُشْرَىٰ لِلْمُسْلِمِينَ ﴿٨٩

Maksudnya : dan Kami turunkan kepadamu Al-Quran menjelaskan tiap-tiap sesuatu dan menjadi hidayah petunjuk, serta membawa rahmat dan berita yang mengembirakan, bagi orang-orang Islam

Al-Quran sebagai petunjuk sepanjang zaman di mana segala system yang berada dalamnya sesuai dengan fitrah manusia tanpa mengira bangsa, di mana sahaja tempat dan masa mereka berada. Oleh itu kita jangan kita terikut-ikut dengan laungan golongan Liberal dalam memahami al-Quran supaya kita tidak menjadi manusia yang sesat. Menurut golongan Islam Liberal, al-Quran perlu ditafsir semula tanpa terikat dengan tafsiran Ulama terdahulu. Tafsiran Ulama terdahulu telah jauh ketinggalan dan tidak sesuai lagi untuk zaman sekarang. Dalam mentafsir al-Quran tidak perlu terikat dengan ilmu Asbabun-Nuzul, Nasikh wal Mansukh, tafsiran Rasulullah, para Sahabat dan Ahli-ahli Tafsir terdahulu. Memadai menurut mereka tafsiran itu menepati logik akal dan rasional. Sehingga tahap yang lebih sesat golongan Liberal mendakwa Hadis tersebut bercanggah dengan al-Quran yang menyeru manusia supaya berfikir, merenung dan menggunakan akal.

Golongan liberal mempertikai Syariat Allah dan hukum-hakam fiqh dengan hujah rasional. Pada pandangan mereka hukum Syariat Islam adalah ciptaan Ulama dan Fuqaha. Oleh itu, mereka menganggap Syariat Islam tidaklah suci secara sepenuhnya dan ia terdedah kepada penilaian semula dan kritikan termasuklah Hukum-hakam Syariat yang Qatie. Antara Hukum-hakam Syariat yang menurut pandangan Liberal perlu dinilai semula ialah: Hukum bahagi pesaka yang tidak sama rata antara lelaki dan wanita;, Keharusan poligami bagi lelaki, Kewajipan bertudung kepala ke atas wanita, Hukuman bunuh ke atas orang murtad, Hukum jenayah Hudud yang menurut mereka adalah pengaruh budaya Arab Jahiliyah, Larangan wanita daripada menjadi pemimpin termasuklah dalam solat, Hak mutlak suami untuk mencerai isteri, Larangan perkahwinan antara orang Islam dan bukan Islam dan Undang-undang moral agama yang dikatakan melanggar hak asasi dan kebebasan manusia.

Golongan seperti ini bakal menggugat kesucian Islam termasuk bersekongkol dengan golongan anti Islam untuk menekan supaya dihapuskan JAKIM dan sebagainya

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 74 surah an-Nisa’ :

فَلْيُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللهِ الَّذِينَ يَشْرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا بِالآخِرَةِ وَمَن يُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللهِ فَيُقْتَلْ أَو يَغْلِبْ فَسَوْفَ نُؤْتِيهِ أَجْرًا عَظِيمًا

Maksudnya : Oleh itu (orang beriman) yang mengutamakan kebahagiaan akhirat daripada kesenangan dunia hendaklah mereka berperang pada jalan Allah. Dan sesiapa yang berperang pada jalan Allah lalu dia gugur syahid atau beroleh kemenangan maka Kami akan menganugerahkannya ganjaran pahala yang besar

Sambutan Ramadhan juga sepatutnya membuka mata kita untuk lebih rasa bertanggungjawab terhadap penderitaan saudara seagama yang terus dibunuh di Myanmar, Syria, Iraq dan lain-lain. Begitu juga sempena berada hari hari Jumaat yang mulia, bulan Ramadhan yang mulia maka kita sama-sama bangkit mengutuk tindakan bacul Amerika Syarikat yang memindahkan kedutaan Negara pengganas dunia itu ke Baitul Maqdis pada 14 Mei lalu yang menambahkan lagi keganasan tentera zionis Yahudi sehingga meragut lebih daripada 100 nyawa rakyat Gaza dan beribu-ribu cedera dalam protes di bumi Palestin tanah wakaf milik seluruh umat Islam. Bangkitlah kita dengan harta hatta nyawa. Jangan biarkan saudara kita terus menderita.

Sempena berada pada bulan Ramadhan bulan dimaqbulkan doa juga marilah kita sama-sama berdoa kepada Allah terutama malam Lailatul Qadar agar Allah mempermudahkan urusan pemberian royalty minyak hak rakyat Kelantan yang begitu lama dinafikan. Kita berharap kerajaan baru tidak lagi meneruskan sekatan royalty ini. Ingatlah bahawa doa orang yang dizalimi adalah doa yang mustajab

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ مُعَاذًا إِلَى الْيَمَنِ فَقَالَ اتَّقِ دَعْوَةَ الْمَظْلُومِ فَإِنَّهَا لَيْسَ بَيْنَهَا وَبَيْنَ اللَّهِ حِجَابٌ – رواه البخاري

Maksudnya :  Takutlah (berhati-hatilah) kamu terhadap doa orang yang dizalimi kerana antara doanya dan Allah tidak ada apa-apa penghalang

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Ramadhan DiHayati Negara DiBerkati

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ! الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..

فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah !Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  185 surah al-Baqarah :

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖوَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّـهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّـهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ ﴿١٨٥

Maksudnya : bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, Kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur

Alhamdulillah rasa syukur kita sama-sama panjatkan ke hadhrat Allah atas nikmat Ramadhan di mana kini telah masuk hari ke-9 kita berpuasa Ramadhan bagi tahun 1439H. Ramadhan yang juga disebut sebagai penghulu segala bulan kerana terhimpun di dalamnya pelbagai amal ibadat ditambah lagi dengan penggandaan pahala terutama ada pada salah satu malamnya lailatul Qadar yang kelebihan beramal padanya lebih baik daripada seribu bulan. Ramadhan adalah bulan puasa dan juga bulan al-Quran di mana amat rugi sekiranya ada juga umat yang lalai daripada berpuasa dan juga tidak mahu rapat dengan al-Quran atas pelbagai alas an yang tidak munasabah. Masa banyak dihabiskan untuk tidur, tengok tv, baca akhbar dan layan whatsap tetapi sentiasa beri alasan tiada masa untuk baca al-Quran. Bulan Ramadhan ialah bulan kesabaran atas melaksanakan amal ibadat dan menjauhi dosa maksiat. Bulan Ramadhan adalah bulan kerahmatan, keberkatan dan bulan kemenangan di mana kita bakal menjadi hamba Allah yang berjaya dengan syarat sentiasa bersemangat dan istiqamah dalam berbuat amal ibadat dan tidak terheret dengan godaan hawa nafsu untuk bergelumang dengan dosa maksiat. Bulan Ramadhan juga ialah bulan kasih sayang yang menanam sifat pemurah untuk suka bersedekah apabila dengan berpuasa akan melahirkan kesedaran yang mendalam bagaimana nasib saudara kita yang lain yang sedang kebuluran dan tidak cukup makan sedangkan ramai di kalangan kita banyak melakukan pembaziran terutama di bulan Ramadhan. Bulan Ramadhan ialah bulan pesta ibadat bukan pesta makan. Apa yang penting ialah bulan Ramadhan bulan keampunan untuk sama-sama kita berlumba dan bersungguh dalam bertaubat atas dosa yang dilakukan dalam keadaan sedar atau tidak. Jangan malu untuk bertaubat sebaliknya takutlah azab Allah akibat malas bertaubat

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ ، وَمَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ – رواه  البخاري ومسلم

Maksudnya : Sesiapa berpuasa Ramadhan penuh keimanan dan mengharapkan pahala, akan diampuni dosanya yang telah lalu, dan barangsiapa menghidupkan lailatul qadar penuh keimanan dan mengharapkan pahala, akan diampuni dosanya yang telah lalu

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 40-41 surah an-Nazi’at :

وَأَمَّا مَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ وَنَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوَىٰ﴿٤٠﴾ فَإِنَّ الْجَنَّةَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٤١

Maksudnya : Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya

Taqwa adalah matlamat utama kewajipan puasa hanya akan terhasil apabila kita mampu menundukkan nafsu syahwat untuk tunduk patuh kepada Allah dalam setiap perkara, tempat dan masa. Syeikh Ibn Ata’illah dalam kitab Al-Hikam berkata: “Bagaimana akan terang hati seseorang yang segala gambaran dunia itu terpahat dalam cermin hatinya? Atau bagaimanakah dia akan mengembara menuju kepada Allah padahal dia terbelenggu oleh nafsu syahwatnya?.

Melawan nafsu perlu kepada Mujahadah di mana seorang mujahid ialah seorang yang berjihad melawan hawa nafsunya kerana Allah. Seorang yang bermujahadah dengan rela meninggalkan apa yang disukainya demi memburu sesuatu yang diyakininya benar, baik dan betul. Sedangkan nafsu itu sebahagian daripada diri kita yang sentiasa ingin menghancurkan diri kita. Sebagaimana ungkapan Imam Al-Ghazali: “Antara tanda kecintaan hamba kepada Allah ialah dia mengutamakan perkara yang disukai Allah daripada kehendak nafsu serta peribadi, sama ada dalam aspek zahir atau batin.”

Kita tidak mahu menjadi manusia yang hanya setakat puasa perut daripada makan dan minum sahaja sedangkan anggota yang lain tidak berpuasa daripada melakukan maksiat terhadap Allah. Sebagai contohnya dulu orang mengumpat, memfitnah dengan mulut tetapi kini ramai yang mengumpat, memfitnah dengan tangan menggunakan komputer atau telefon pintar. Sepatutnya tarbiah Ramadhan membuka hati kita untuk berlumba dalam mengamalkan amalan ahli Syurga bukan berseronok dengan amalan ahli Neraka. Ketika pintu Syurga terbuka luas maka marilah kita merebutnya

إِذَا كَانَ أَوَّلُ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ صُفِّدَتِ الشَّيَاطِينُ ، وَمَرَدَةُ الْجِنِّ ، وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ ، فَلَمْ يُفْتَحْ مِنْهَا بَابٌ ، وَفُتِحَتْ أَبْوَابُ الْجِنَانِ فَلَمْ يُغْلَقْ مِنْهَا بَابٌ ، وَنَادَى مُنَادٍ يَا بَاغِيَ الْخَيْرِ أَقْبِلْ ، وَيَا بَاغِيَ الشَّرِّ أَقْصِرْ ، وَلِلَّهِ عُتَقَاءُ مِنَ النَّارِ  – رواه الترمذي

Maksudnya : Apabila tiba malam pertama di Bulan Ramadhan, maka akan diikatlah sekalian syaitan dan jin-jin yang jahat, ditutup pintu-pintu neraka tanpa dibukakan satupun, dan dibuka pintu-pintu syurga tanpa ditutup satupun, dan akan ada penyeru yang menyeru pada setiap malam: “Wahai orang yang inginkan kebaikan, marilah, dan wahai orang yang ingin melakukan keburukan, hentikanlah”, dan bagi Allah akan ada golongan yang dimerdekakan dari api neraka,

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 9-10 surah as-Syamsu :

قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا ﴿٩﴾ وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا ﴿١٠

Maksudnya : Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat).

Imam Ghazali menukilkan bagaimana cara mujahadah melawan hawa nafsu dengan menempuh 3 langkah berikut:

[1] Takhalli iaitu mengosongkan atau membuang atau menyucikan hati dari sifat-sifat yang keji. Di peringkat ini, kita mesti melawan dan membuang secara paksa dan terus menerus semua kehendak nafsu jahat dan yang dilarang oleh Allah. Selagi kita tidak membenci, memusuhi dan membuang kehendak-kehendak tersebut jauh-jauh secara paksa dan terus menerus, maka nafsu jahat itu akan sentiasa menguasai dan memperhambakan kita. Apabila nafsu jahat dibiarkan menguasai kita, iman tidak akan ada tempat di hati. Bila iman tidak ada, manusia bukan lagi menyembah Allah tetapi akan menyembah hawa nafsunya. Oleh itu, usaha melawan hawa nafsu jangan diambil ringan kerana ia jihad yang besar.

[2] Tahalli iaitu mengisi atau menghiasi dengan sifat-sifat terpuji. Setelah kita mujahadah mengosongkan hati dari sifat-sifat mazmumah atau sifat-sifat keji, segera pula kita hiasi hati kita itu dengan sifat-sifat mahmudah atau terpuji.

[3]  Tajalli iaitu terasa kebesaran dan kehebatan Allah atau keadaan sentiasa rasa bertuhan. Ia satu perasaan yang datang sendiri tanpa perlu diusahakan lagi. Agak sukar untuk menggambarkan perasaan ini dengan bahasa tetapi secara ringkas, secara mudah dan secara asasnya, ia adalah rasa bertuhan, rasa dilihat dan diawasi oleh Tuhan, hati seakan-akan celik, hidup, nampak dan terasa kebesaran Allah. Ingatan dan kerinduan tertuju kepada Allah.

Berdepan dengan musuh yang zahir, tidak ada jalan lain melainkan ‘berperang’ dengannya. Cuma berperang dengan musuh batin berbeza dengan musuh zahir, justeru musuh zahir dapat dilihat dan tipu dayanya dapat dinilai dengan akal dan mata. Musuh zahir agak lebih mudah didekati daripada musuh batin. Perang melawan musuh batin khususnya hawa nafsu adalah peperangan yang jauh lebih hebat dari peperangan zahir.  Ini kerana medan peperangan kedua-dua musuh ini berlaku dalam diri kita. Serangan, tikaman dan ledakannya berlaku dalam diri kita. Walaupun tidak kedengaran dentumannya tetapi bisanya lebih berkesan. Justeru, ramai manusia yang mampu mengalahkan musuh zahir tetapi gagal mengalahkan hawa nafsunya sendiri.

Bila setiap diri kita mampu menghayati hikmat puasa maka akan wujudlah rakyat dan pemimpin yang bertaqwa yang tunduk patuh kepada Allah dalam setiap kehidupan termasuk politik, ekonomi, sosial dan sebagainya sehingga tertegaknya Negara berkat

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 74 surah an-Nisa’ :

فَلْيُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللهِ الَّذِينَ يَشْرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا بِالآخِرَةِ وَمَن يُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللهِ فَيُقْتَلْ أَو يَغْلِبْ فَسَوْفَ نُؤْتِيهِ أَجْرًا عَظِيمًا

Maksudnya : Oleh itu (orang beriman) yang mengutamakan kebahagiaan akhirat daripada kesenangan dunia hendaklah mereka berperang pada jalan Allah. Dan sesiapa yang berperang pada jalan Allah lalu dia gugur syahid atau beroleh kemenangan maka Kami akan menganugerahkannya ganjaran pahala yang besar

Sambutan Ramadhan juga sepatutnya membuka mata kita untuk lebih rasa bertanggungjawab terhadap penderitaan saudara seagama yang terus dibunuh di Myanmar, Syria, Iraq dan lain-lain. Begitu juga sempena berada hari hari Jumaat yang mulia, bulan Ramadhan yang mulia maka kita sama-sama bangkit mengutuk tindakan bacul Amerika Syarikat yang memindahkan kedutaan Negara pengganas dunia itu ke Baitul Maqdis pada 14 Mei lalu iaitu sehari sebelum ulang tahun mengingati Peristiwa Nakba atau sejarah hitam penjahan bumi Palestin oleh yahudi yang bermula tahun 1948. Tindakan biadap ini telah menambah keganasan tentera zionis Yahudi yang telah meragut lebih daripada 100 nyawa rakyat Gaza, dan beribu-ribu cedera dalam protes di bumi Palestin tanah wakaf milik seluruh umat Islam. Isu Palestin dan umat Islam di Negara yang lain adalah isu kita bersama. Umat Islam tidak boleh dipisahkan oleh Negara, budaya dan bahasa sebaliknya kita terus bersatu atas dasar iman. Bangkitlah kita dengan harta hatta nyawa. Jangan biarkan saudara kita meraung kesakitan ketika kita girang berbuka dengan kekenyangan. Jangan biarkan saudara kita bermandi darah ketika kita seronok bersiap untuk sambut raya. Jangan biarkan rumah saudara seagama menyembam tanah sedangkan kita asyik dengan bangunan indah. Tepuklah dada tanyalah iman kita

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Undi Bijak Tegak Negara Berkat

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ!! الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 96 surah al-A’araf :

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَىٰ آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَاتٍ مِّنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَـٰكِن كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُم بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ ﴿٩٦

Maksudnya : Dan Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka (pintu pengurniaan) yang melimpah-limpah berkatnya, dari langit dan bumi. Tetapi mereka mendustakan (Rasul Kami), lalu Kami timpakan mereka dengan azab seksa disebabkan apa yang mereka telah usahakan.

Islam datang dengan panduan yang lengkap dan menyeluruh dalam mengatur kehidupan umat manusia agar sentiasa berada atas landasan yang benar berasaskan kepada 2 sumber utama iaitu al-Quran dan hadis nabi diikuti dengan ijma’ dan qias. Malah pengutusan nabi Muhammad s.a.w itu sendiri dalam memberi tunjuk ajar yang lebih berkesan dalam melaksanakan kewajipan agama yang menyeluruh bukan terhad kepada ibadat khusus seperti solat 5 waktu, puasa Ramadhan, zakat, ibadat haji sahaja malah merangkumi seluruh aspek kehidupan manusia termasuk ekonomi, social, politik dan sebagainya. Sunnah yang diajar oleh nabi bukan hanya berkaitan makan minum, cara berpakaian, nikah kahwin tetapi lebih jauh daripada itu termasuk cara mengurus dan mentadbir negara agar mematuhi syariat. Pengutusan nabi s.a.w bukan sahaja untuk mengajak umat manusia untuk beriman kepada Allah dan melaksanakan ibadat khusus sahaja bahkan sebagai pemimpin Daulah yang agong yang berjaya menjadikan Madinah Munawwarah sebagai model negara yang adil dengan melaksanakan seluruh system Islam seterusnya berjaya membuka Kota Mekah sehingga kehidupan syirik yang membelenggunya sebelum ini berjaya dibersihkan.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 15-16 Surah Saba’:

لَقَدْ كَانَ لِسَبَإٍ فِي مَسْكَنِهِمْ آيَةٌ ۖ جَنَّتَانِ عَن يَمِينٍ وَشِمَالٍ ۖ كُلُوا مِن رِّزْقِ رَبِّكُمْ وَاشْكُرُوا لَهُ ۚ بَلْدَةٌ طَيِّبَةٌ وَرَبٌّ غَفُورٌ ﴿١٥﴾ فَأَعْرَضُوا فَأَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ سَيْلَ الْعَرِمِ وَبَدَّلْنَاهُم بِجَنَّتَيْهِمْ جَنَّتَيْنِ ذَوَاتَيْ أُكُلٍ خَمْطٍ وَأَثْلٍ وَشَيْءٍ مِّن سِدْرٍ قَلِيلٍ ﴿١٦

Maksudnya : Demi sesungguhnya, adalah bagi penduduk negeri Saba’, satu tanda (yang membuktikan kemurahan Allah) yang terdapat di tempat tinggal mereka, iaitu: dua kumpulan kebun (yang luas lagi subur), yang terletak di sebelah kanan dan di sebelah kiri (kampung mereka). (Lalu dikatakan kepada mereka): “Makanlah dari rezeki pemberian Tuhan kamu dan bersyukurlah kepadaNya; (negeri kamu ini adalah) negeri yang baik (aman dan makmur), dan (Tuhan kamu adalah) Tuhan yang Maha Pengampun!. Maka mereka berpaling engkar, lalu Kami hantarkan kepada mereka banjir yang membinasakan, dan Kami gantikan dua kumpulan kebun mereka (yang subur) itu dengan dua kumpulan kebun yang berisi dengan pohon-pohon yang pahit buahnya, dan pohon-pohon yang jarang berbuah, serta sedikit pohon-pohon bidara.

Al-Quran dan hadis nabi s.a.w banyak mengisahkan tentang kepimpinan yang adil mengikut acuan agama diberikan keberkatan hidup manakala pemimpin yang zalim membawa kepada kehancuran dan kemusnahan kepada tamadun kebendaan yang dibina. Keberkatan sesebuah Negara bergantung kepada semakin tunduknya system Negara kepada Islam maka semakin mencurahlah keberkatan dalam sesebuah Negara itu. Kita ambil contoh al-Quran menyentuh berkaitan keberkatan kerajaan Saba’  yang menikmati kemajuan dari sudut sosial di samping mempunyai empayar ekonomi, ketenteraan dan teknologi pembinaan yang tinggi sehingga mereka dapat membina empangan Maa’rib yang masyhur dan masih kekal sehingga ke hari ini. Zaman kegemilangan ini berpunca daripada perutusan Nabi Allah Sulaiman AS, yang telah menjadikan Ratu Balqis, Ratu yang memerintah Saba’ sebagai seorang yang beriman kepada Allah. Maka bermulalah zaman keagungan Saba’. Antara sebab utama kejatuhan kerajaan Saba’ akibat sikap manopoli pemimpin selepas itu sehingga menindas rakyat selain masyarakat yang kembali kufur kepada Allah. Oleh itu kita tidak mahu mengulangi kehancuran Kerajaan Saba’ seperti begitu mengagungkan tamadun Barat pada hari ini yang hanya maju dari sudut kebendaan, teknologi dan ketenteraan sahaja sedangkan masalah akhlak, jenayah semakin teruk. Kita juga wajib mengambil pengajaran kepada kejatuhan Namrud, Firaun dan sebagainya akibat menolak agama dalam bernegara

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 41 Surah al-Hajj:

الَّذِينَ إِن مَّكَّنَّاهُمْ فِي الْأَرْضِ أَقَامُوا الصَّلَاةَ وَآتَوُا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنِ الْمُنكَرِ ۗ وَلِلَّـهِ عَاقِبَةُ الْأُمُورِ

Maksudnya : Iaitu mereka (umat Islam) yang jika Kami berikan mereka kekuasaan memerintah di bumi nescaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat, dan mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan perkara yang mungkar. Dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan

Negara yang zalim, keruntuhannya adalah disebabkan oleh kezaliman demi kezaliman yang dilakukan oleh pemerintah di dalam negara manakala bagi negara yang adil pula, keruntuhannya boleh berlaku jika rakyat tidak lagi mensyukuri nikmat Allah tersebut seperti lebih suka dengan cara hidup bebas daripada agama dengan membenci undang-undang Islam yang dituduh menyekat hak asasi manusia. Negara yang adil adalah nikmat kehidupan. Kesejahteraan hidup rakyat adalah melalui kerjasama yang erat antara pemerintah dan rakyat. Penguasa akan sentiasa bertanggungjawab terhadap Allah dan amanah yang dipikul, menjaga kepentingan dan maslahat rakyat, lalu rakyat memperteguhkannya melalui sokongan mereka.

Al-Quran mengajar kita dalam mewujudkan negara berkat antaranya memperkasa usaha dalam memastikan umat Islam menjaga solat 5 waktu dengan program khusus dan tindakan undang-undang. Begitu juga mengurus atur zakat agar menepati sasaran sehingga kekayaan negara dapat dirasai oleh seluruh rakyat bukan hanya berlegar di kalangan orang yang sedia kaya sahaja. Keadaan hari ini agak membimbangkan apabila pemimpin negara hanya memikirkan cara memperbanyakkan hasil kemasukan negara termasuk GST dan mengurangkan pengeluaran negara dengan menarik banyak subsidi sehingga membebankan rakyat. Golongan petani, penoreh getah misalnya menghadapi masalah harga yang terlalu rendah sedangkan pengilang dan syarikat mengecapi keuntungan yang berganda.  Akhirnya negara ini menjadi “negara perniagaan” yang menyebabkan kegelapan dan kehancuran Negara sebagaimana yang diperingatkan oleh Ibnu Khaldun di dalam Mukaddimahnya : “Sesungguhnya, perniagaan dari pihak kerajaan kepada rakyat merupakan suatu kemusnahan.”

Kita ada cara dengan menghapuskan GST diganti dengan cukai benar-benar kepada orang kaya sahaja seperti cukai pendapatan dan cukai saham yang mampu mengutip sehingga RM51 bilion setahun tanpa menjerut dan menzalimi orang miskin dan golongan sederhana.

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat  104 surah Ali Imran :

وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ ۚ وَأُولَـٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ ﴿١٠٤

Maksudnya : Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya.

Kepimpinan yang mampu mendatangkan keberkatan kepada negara juga wajib memperkasakan amar makruf nahi mungkar di mana yang paling besar ialah berusaha bersungguh-sungguh dalam memperkasakan Mahkamah Syariah termasuk pindaan akta RUU355 supaya masalah murtad dapat ditangani dengan baik ketika semakin beraninya setengah pihak yang melaung supaya dihalalkan murtad dan diiktiraf golongan atheis atau tolak agama. Begitu juga kebiadapan golongan yang mendesak agar dihalalkan zina dan hubungan songsang sejenis LGBT. Bala Allah yang dahsyat sebagaimana hancurnya umat nabi Luth pasti berulang sekiranya kita bersekongkol dengan mereka. Tidak kurang yang minta agar dihapuskan tangkapan khalwat dan undang-undang berpakaian menutup aurat serta larangan percampuran lelaki dan perempuan ketika sesuatu majlis yang dituduh menyekat hak asasi manusia. Latangnya golongan yang meminta agar arak diberikan kebebasan sepenuhnya termasuk pesta arak. Ketika golongan yang biadap dengan Islam boleh lantang bersuara maka adakah kita yang cintakan Allah dan rasul boleh diam membisu

Bangkitlah wahai umat Islam bermaruah! Sama-sama kita berdoa kepada Allah disamping melipat gandakan usaha dalam memastikan gelombang pilihanraya ke-14 ini sebagai gelombang kemenangan Islam. Undian yang kita lakukan adalah untuk kebaikan Islam dan umatnya. Undian yang membawa kebaikan dunia akhirat

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 26 Surah Ali ‘Imran:

قُلِ اللَّـهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَن تَشَاءُ وَتَنزِعُ الْمُلْكَ مِمَّن تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَن تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَن تَشَاءُ ۖ بِيَدِكَ الْخَيْرُ‌ ۖ إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ‌

Maksudnya :Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu

Kepimpinan yang mendatangkan keberkatan juga ialah bila dapat mengurus kekayaan negara dengan penuh tanggungjawab dengan mengelak pembaziran, ketirisan dan rasuah. Hasil yang Allah anugerahkan kepada negara kita begitu banyak malangnya bila tidak diurus dengan betul menyebabkan yang kaya semakin kaya, yang miskin papa kedana. Kita mahu bina sebuah kerajaan berkebajikan termasuk menghapus hutang PTPTN yang sebelum ini menjerut graduan university ketika hampir setengah juta mahasiswa menghadapi masalah pengangguran. Kita mahu lahirkan pemimpin yang bertanggungjawab dalam mengagihkan kekayaan termasuk hak rakyat Kelantan yang terus dinafikan royalty minyak yang dianggarkan oleh satu NGO berjumlah 12 bilion sehingga kini. Minyak dan gas Kelantan dilarikan ke Songhkla, Thailand kemudian ke Kerteh, Terengganu dan terbaru ke Penggerang, Johor.

Kita juga mahu pembelaan terhadap mangsa jenayah yang dizalimi sehingga ahli keluarga menderita termasuk isu pembunuhan kejam di Memali dan banyak lagi isu salahguna harta negara yang diwarisi daripada kepimpinan dahulu dan diteruskan hingga kini. Kesungguhan kita dalam memilih pemimpin yang adil dan bertanggungjawab akan membina negara berkat. Sebaliknya memilih ikut nafsu menyebabkan kita terus menderita dalam negara sendiri. Islamlah nescaya kita Berjaya dan bahagia dunia akhirat.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Gelombang Islam Bina Negara Sejahtera

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ! الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..

فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah !Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 58 Surah an-Nisa’:

إِنَّ اللَّـهَ يَأْمُرُكُمْ أَن تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَىٰ أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُم بَيْنَ النَّاسِ أَن تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ ۚ إِنَّ اللَّـهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِ ۗ إِنَّ اللَّـهَ كَانَ سَمِيعًا بَصِيرًا

Maksudnya : Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat.

Islam begitu menitikberatkan tentang kepemimpinan kerana beberapa sebab antaranya [1] Manusia diciptakan oleh Allah dengan sifat kelebihan dan kekurangan dalam mengawal akal, hati dan nafsu di mana tiap diri kita saling membantu antara sama lain dalam tunduk kepada agama serta tidak menjadi hamba nafsu. [2] Pemimpin pada dasarnya merupakan pengganti dan penerus risalah Nabi Muhammad SAW. Tanpa adanya pemimpin, maka bentuk negara dan sistem pemerintahan Islam yang telah dibuat dan diteladankan oleh Nabi Muhammad saw akan terhenti. Untuk itu, pemimpin juga dituntut agar mengetahui segala yang berkaitan tentang pola pemerintahan yang dijalankan oleh Nabi Muhammad s.a.w dan menjalankannya sesuai dengan konteks masyarakat pada saat ini [3] Islam memandang, tanpa adanya pemimpin, maka umat Islam tidak akan dapat mewujudkan penegakan nilai-nilai syariat secara baik dalam konteks negara serta tidak dapat mendatangkan kebaikan bagi umat Islam dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Tanpa adanya kepemimpinan yang menegakkan syari’at, manusia akan hidup dalam kezaliman system dan hidup bertuhankan nafsu serakah

Al-Mawardi dalam kitab Al-Ahkamus Sulthaniyah berkata, : “Kepemimpinan adalah pengganti tugas kenabian dalam menjaga agama dan mengatur urusan dunia dengannya”. Ibnul Khaldun pula mentakrifkan imamah atau kepimpinan adalah mengatur seluruh rakyat agar sesuai dengan aturan syariat demi merealisasikan kemaslahatan mereka dalam urusan akhirat mahu pun urusan dunia yang membawa maslahat bagi akhirat.  Al-Baidhawi juga menyebutkan bahwa kepemimpinan adalah sebagai proses seseorang di antara umat Islam dalam menggantikan tugas Rasulullah s.a.w untuk menegakkan syariat dan nilai agama, di mana ada kewajiban bagi seluruh umat Islam untuk mengikuti tunduk kepada-nya.  Dengan demikian Imamah atau kepemimpinan bukanlah tujuan atau matlamat, akan tetapi ia hanya wasilah atau cara untuk menjalankan ketaaan kapada Allah. Ketika pemimpin tidak mampu mewujudkan atau memudahkan rakyatnya untuk mendekatkan diri kepada Allah, maka kepemimpinannya mesti disingkirkan

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 26 Surah Ali ‘Imran:

قُلِ اللَّـهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَن تَشَاءُ وَتَنزِعُ الْمُلْكَ مِمَّن تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَن تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَن تَشَاءُ ۖ بِيَدِكَ الْخَيْرُ‌ ۖ إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ‌

Maksudnya :Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu

Islam mengajar kita bagaimana hanya Kerajaan Allah sahaja merupakan kerajaan yang sebenar dan berkekalan. Manakala kerajaan lain merupakan suatu amanah yang sementara sahaja yang bakal disoal tentang corak pemerintahannya di akhirat nanti. Semua kerajaan lain berada di bawah genggaman kekuasaan Allah di mana Allah boleh menaik dan menjatuhkan sesebuah kerajaan mengikut kehendakNya. Ia mengingatkan kita semua bahawa tidak ada kerajaan yang terus kekal memerintah selama-lamanya agar pemimpin sentiasa bertaqwa dalam memerintah negara dengan menjauhi penyalahgunaankuasa yang menyebabkan kerajaan mereka bukan sahaja dijatuhkan di dunia malah di akhirat kelak akan diseksa dalam api neraka Allah yang dahsyat bakarannya. Allah pernah memberi kerajaan kepada nabi Sulaiman dan nabi Muhammad s.a.w di mana baginda berdua memerintah negara dengan taqwa dan adil sehingga keadilan dan keselamatan dirasai bukan sahaja oleh manusia malah makhluk yang lain. Begitu juga Allah pernah menyerahkan kerajaan kepada Namrud dan Firaun namun mereka melakukan kezaliman dan kerosakan dengan kekuasaan yang ada sehingga kerajaan mereka dijatuhkan dengan penuh kehinaan.

Oleh itu kepemimpinan atau jawatan merupakan amanah bukannya suatu  anugerah untuk mencapai kepentingan peribadi atau memperkaya diri dan keluarga.  Jawatan kepimpinan bukan pula jenis pekerjaan untuk mendatangkan keuntungan bagi pemegangnya. Sebaliknya kepemimpinan apapun akan diminta untuk  dipertanggungjawab oleh Allah di akhirat kelak,

يَا أَبَا ذَرٍّ إِنَّكَ ضَعِيفٌ وَإِنَّهَا أَمَانَةُ وَإِنَّهَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ خِزْيٌ وَنَدَامَةٌ إِلَّا مَنْ أَخَذَهَا بِحَقِّهَا وَأَدَّى الَّذِي عَلَيْهِ فِيهَا

Maksudnya : “Wahai Abu Dzar, sesungguhnya engkau itu lemah.  Sesungguhnya jawatan itu merupakan suatu amanah .  Jawatan itu nanti pada hari qiamat merupakan suatu kehinaan dan penyesalan kecuali bagi pemimpin yang dapat memanfaatkan haknya dan menunaikan kewajibannya dengan sebaik-baiknya” (HR. Muslim).

إِنَّكُمْ سَتَحْرِصُونَ عَلَى الْإِمَارَةِ وَسَتَكُونُ نَدَامَةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ – رواه البخاري

Maksudnya : “Sesungguhnya kamu sekalian akan berebut untuk dapat memegang suatu jawatan, tetapi nanti pada hari qiamat jawatan itu merupakan suatu penyesalan”

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 278-279 surah al-Baqarah :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّـهَ وَذَرُوا مَا بَقِيَ مِنَ الرِّبَا إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ ﴿٢٧٨﴾ فَإِن لَّمْ تَفْعَلُوا فَأْذَنُوا بِحَرْبٍ مِّنَ اللَّـهِ وَرَسُولِهِ ۖ وَإِن تُبْتُمْ فَلَكُمْ رُءُوسُ أَمْوَالِكُمْ لَا تَظْلِمُونَ وَلَا تُظْلَمُونَ ﴿٢٧٩

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dan tinggalkanlah (jangan menuntut lagi) saki baki riba (yang masih ada pada orang yang berhutang) itu, jika benar kamu orang- orang yang beriman. Oleh itu, kalau kamu tidak juga melakukan (perintah mengenai larangan riba itu), maka ketahuilah kamu: akan adanya peperangan dari Allah dan RasulNya, (akibatnya kamu tidak menemui selamat). Dan jika kamu bertaubat, maka hak kamu (yang sebenarnya) ialah pokok asal harta kamu. (Dengan yang demikian) kamu tidak berlaku zalim kepada sesiapa, dan kamu juga tidak dizalimi oleh sesiapa.

Kepimpinan yang dipilih daripada kalangan yang bersungguh menghalalkan apa yang dihalalkan oleh Allah dan mengharamkan apa yang diharamkan oleh Allah. Contohnya seperti memerangi riba dengan menyimpan dana negeri atau Negara dalam akaun yang berasaskan bank Islam sehingga pemimpin dan rakyat terselamat daripada riba yang merupakan suatu dosa besar. Begitu juga pinjaman kakitangan kerajaan dipastikan dengan system Islam. Tidak terus membiarkan simpanan pekerja KWSP terus terlibat dengan pelaburan haram jauh melebihi pelaburan patuh syariah. Pelajar sepatutya mendapat pendidikan percuma sehingga ke menara gading dengan pengurusan ekonomi yang cekap dan elak ketirisan yang melampau. Kita begitu bimbang bila Malaysia merosot dalam kedudukan Indeks Persepsi Rasuah (CPI) 2017 berada di tangga 62 iaitu jauh lebih teruk dari tahun 2016 pada tangga 55 daripada 176 buah Negara. Oleh itu kita perlu kepada sebuah kerajaan yang telus untuk menyiasat isu penyelewengan 1MDB dan isu kepimpinan yang sebelum itu dalam isu Perwaja, skandal BMF, Forex yang melibatkan billion duit Negara dan juga pembunuhan kejam di Memali.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 219 surah al-Baqarah :

يَسْأَلُونَكَ عَنِ الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ ۖ قُلْ فِيهِمَا إِثْمٌ كَبِيرٌ وَمَنَافِعُ لِلنَّاسِ وَإِثْمُهُمَا أَكْبَرُ مِن نَّفْعِهِمَا ۗ وَيَسْأَلُونَكَ مَاذَا يُنفِقُونَ قُلِ الْعَفْوَ ۗ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّـهُ لَكُمُ الْآيَاتِ لَعَلَّكُمْ تَتَفَكَّرُونَ ﴿٢١٩

Maksudnya : Mereka bertanya kepadamu (Wahai Muhammad) mengenai arak dan judi. Katakanlah: “Pada keduanya ada dosa besar dan ada pula beberapa manfaat bagi manusia tetapi dosa keduanya lebih besar daripada manfaatnya dan mereka bertanya pula kepadamu: Apakah yang mereka akan belanjakan (dermakan)? Katakanlah: “Dermakanlah – apa-apa) yang berlebih dari keperluan (kamu). Demikianlah Allah menerangkan kepada kamu ayat-ayatNya (keterangan-keterangan hukumNya) supaya kamu berfikir:

Kita pastikan Pilihanraya ke-14 ini adalah gelombang kebangkitan Islam dalam memilih pemimpin yang lebih bersungguh dan Ikhlas dalam memperkasakan system Islam termasuk kuasa mahkamah Syariah agar kes murtad dapat ditangani. Kita haram bersekongkol dengan golongan yang memperjuangkan halal murtad, zina, budaya songsang LGBT. Kita juga mahu kerajaan yang lebih mendidik rakyat bukan sanggup melihat akhlak rakyat rosak asalkan Negara mampu mengutip cukai judi sehingga lebih 2 bilion setahun dan jualan arak tanpa had. Kita juga mahu GST dihapuskan bagi memastikan rakyat miskin terus ditindas sehingga yang kaya semakin kaya yang miskin papa kedana. Pastikan undi kita mendatang manfaat dunia akhirat. Jangan tertipu dengan habuan pilihanraya yang sedikit menyebabkan kita menderita menahan sakit. Jadikan Islam sebagai neraca dalam mengundi bukannya ikut nafsu yang merugikan.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Suasana masa kini terutama dalam suasana pilihanraya maka begitu banyak bertebarannya berita dan tuduhan palsu termasuk melalui Facebook, whatsap dan sebagainya. Di dalam Islam, sesuatu dakwaan atau tuduhan terikat dengan kaedah:

الْبَيِّنَةَ عَلَى الْمُدَّعِي وَالْيَمِينَ عَلَى مَنْ أَنْكَرَ

Bukti perlu dikemukakan oleh pendakwa, dan sumpah bagi yang mengingkari.

لَوْ يُعْطَى النَّاسُ بِدَعْوَاهُمْ لَادَّعَى نَاسٌ دِمَاءَ رِجَالٍ وَأَمْوَالَهُمْ وَلَكِنَّ الْيَمِينَ عَلَى الْمُدَّعَى عَلَيْهِ  الْبَيِّنَةُ عَلَى الْمُدَّعِي وَالْيَمِينُ عَلَى الْمُدَّعَى عَلَيْهِ . رواه البيهقي

Maksudnya : Jika setiap orang diberikan sahaja setiap tuntutan dakwaanya, nescaya akan ramailah orang yang menuntut hak terhadap harta dan darah orang lain. Tetapi, bukti perlu dikemukakan oleh pendakwa, dan sumpah bagi yang mengingkari.

Jika terdapat sebarang pendakwaan, maka pendakwa perlu mengemukakan bukti. Sekiranya bukti mencukupi, pemerintah akan mengambil tindakan. Jika bukti tidak kuat, pemerintah boleh meminta yang didakwa atau yang mengingkari sesuatu tuntuntan untuk bersumpah. Jika sesuatu dakwaan atau tuntutan itu tidak disertakan dengan pembuktian, maka ia tidak perlu dilayan. Boleh saja dianggap satu pembohongan. Yang dituduh tanpa bukti boleh memilih untuk menafikan atau berdiam diri sahaja, kecuali jika diminta oleh pemerintah untuk bersumpah. Diam tidak boleh dianggap sebagai membenarkan dakwaan ke atas dirinya. Jika kita berpegang dengan kaedah ini, maka kita perlu menolak sahaja sebarang berita yang tidak disertakan dengan bukti. Lebih-lebih lagi di akhir zaman ini, zaman yang penuh dengan fitnah, zaman yang disebutkan oleh Nabi s.a.w sebagai zaman tersebarnya pembohongan ke seluruh ufuk dunia.

 

Perlu disedari, di dalam dunia ini terdapat orang yang kerjanya hanyalah menyebarkan pembohongan. Pada suatu hari Rasulullah SAW bermimpi melihat beberapa keadaan golongan yang diseksa di dalam neraka. Baginda SAW bertanya kepada malaikat yang mengiringinya di dalam mimpi itu, lalu malaikat tersebut menjawab:

الرَّجُلُ الَّذِي أتَيْتَ عَلَيْهِ يُشَرْشَرُ شِدْقُهُ إِلَى قَفَاهُ ، ومِنْخَرُهُ إِلَى قَفَاهُ ، وَعَيْنُهُ إِلَى قَفَاهُ ، فإنَّهُ الرَّجُلُ يَغْدُو مِنْ بَيْتِهِ فَيَكْذِبُ الكِذْبَةَ تَبْلُغُ الآفاقَ .(رواه البخاري(

Maksudnya: Adapun orang yang diseksa dengan penyangkut besi yang menembusi pipi sehingga ke belakang lehernya dan disangkut lubang hidung sehingga menembusi belakang lehernya dan disangkut mata sehingga menembusi batang lehernya ialah kerana kerjanya sejak pagi menyebarkan pembohongan ke sehingga seluruh ufuk penjuru dunia”

Oleh itu kita jangan terjebak dengan golongan yang kewarasannya sudah terbalik iaitu orang yang berpegang bahawa orang yang dituduh yang mesti mengemukakan bukti. Jika tidak, maka tuduhan itu dianggap benar, walau tanpa sebarang bukti sekalipun. Pastikan kita tidak terlibat dengan berita bohong samada penyebar atau yang mudah percaya tanpa selidik. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ