RSS Feed

Category Archives: al-Quran & Pendidikan

Keberkatan Ramadhan DiCari Kemenangan Islam DiRai

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 3-6 surah ad-Dukhan :

إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةٍ مُّبَارَكَةٍ ۚ إِنَّا كُنَّا مُنذِرِينَ ﴿٣﴾ فِيهَا يُفْرَقُ كُلُّ أَمْرٍ حَكِيمٍ ﴿٤﴾ أَمْرًا مِّنْ عِندِنَا ۚ إِنَّا كُنَّا مُرْسِلِينَ ﴿٥﴾ رَحْمَةً مِّن رَّبِّكَ ۚ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ﴿٦

Maksudnya : Sesungguhnya Kami telah menurunkan Al-Quran itu pada malam yang berkat; (Kami berbuat demikian) kerana sesungguhnya Kami sentiasa memberi peringatan dan amaran (jangan hamba-hamba Kami ditimpa azab).(Kami menurunkan Al-Quran pada malam yang tersebut, kerana) pada malam yang berkat itu, dijelaskan (kepada malaikat) tiap-tiap perkara yang mengandungi hikmat serta tetap berlaku, (tidak berubah atau bertukar). Iaitu perkara-perkara yang terbitnya dari hikmat kebijaksanaan Kami; sesungguhnya telah menjadi adat Kami mengutus Rasul. (Untuk menyampaikan) rahmat dari Tuhanmu (kepada umat manusia); sesungguhnya Allah Jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui (akan segala keadaan hamba-hambaNya).

Alhamdulillah kini telah 2 minggu kita sama-sama berada di bulan Ramadhan 1438H yang begitu banyak mempunyai kelebihan. Semoga Allah menganugerahkan kepada kita keberkatan Ramadhan sehingga mampu memperbanyakkan amalan soleh sebagai bekalan akhirat. Sesuai dengan makna Keberkatan iaitu tetapnya kebaikan Ilahi di dalam sesuatu seperti keberkatan ilmu di mana walau sedikit yang dipelajari ditambahkan lagi ilmu-ilmu lain yang membuahkan amal seterusnya iman. Begitu juga keberkatan rezeki  dengan dijauhkan daripada sumber yang haram dan syubhat sehingga walau pun sedikit tetapi mencukupi keperluan. Manakala keberkatan umur pula apabila mampu dimanfaatkan untuk diisikan dengan amalan soleh , walau pun umur pendek namun mendatangkan manfaat yang besar kepada diri sendiri dan orang lain.

Kita wajib bersyukur kepada Allah atas nikmat Ramadhan yang memberi peluang seluas mungkin dalam menambah pahala akhirat. Kita juga sewajarnya mengambil iktibar daripada  keadaan saudara seagama yang berdepan dengan musibah kebuluran dan peperangan di mana mereka berpuasa tanpa tahu adakah makanan untuk berbuka atau tidak. Di Syria ada yang terpaksa berbuka puasa dengan makan kucing kerana tiada makanan lain. Malah ada berjuta umat Islam di Uyghur, Xinjiang China setiap tahun berdepan dengan sekatan menjalankan ibadah puasa oleh pemerintah di mana mereka telah diarahkan untuk membuka restoran sepanjang bulan Ramadan, kelas di sekolah sentiasa dipantau bagi memastikan pelajar Islam tidak berpuasa.

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 2-3 surah at-Talak :

….وَمَن يَتَّقِ اللَّـهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا ﴿٢﴾ وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ ۚ وَمَن يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّـهِ فَهُوَ حَسْبُهُ ۚ إِنَّ اللَّـهَ بَالِغُ أَمْرِهِ ۚ قَدْ جَعَلَ اللَّـهُ لِكُلِّ شَيْءٍ قَدْرًا ﴿٣

Maksudnya : ….dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya),  Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.

Matlamat utama kepada ibadat puasa Ramadhan ialah untuk melahirkan hamba Allah yang bertaqwa. Sesiapa yang memiliki sifat taqwa ini akan diberikan begitu banyak kelebihan samada di dunia apatah lagi di akhirat nanti. Antaranya mampu meraih keberkatan Ramadhan termasuk mampu membaca al-Quran, tadabbur maknanya seterusnya menghayati kehendak al-Quran dalam kehidupan seharian.  Kita mampu memelihara lidah daripada mengumpat, mencaci, mengadu domba dan segala dosa lidah yang lain. Mampu menjaga mata, telinga, kaki, tangan daripada perkara yang haram. Keberkatan Ramadhan mampu dimiliki bila kita mampu menghidupkan malam dengan ibadah terutama solat Jemaah, solat terawih dan tahajjud lebih-lebih pada 10 malam terakhir Ramadhan yang dijanjikan dengan lailatul Qadar. Keberkatan Ramadhan dapat diraih bila kita mampu mengawal nafsu makan ketika berbuka puasa.  Jika saat berbuka puasa menjadi saat melahap semua keinginan nafsunya yang tertahan sejak pagi hingga petang dan dijadikan kesempatan balas dendam dari upaya menahan lapar dan haus selama siang hari, maka nilai tarbiah puasa akan hilang.

Keberkatan Ramadhan dapat dirasa bila kita mampu memperbanyakkan sedekah termasuk menjamu orang yang berpuasa sesuai dengan dilipatgandakan suatu amal kebajikan pada bulan Ramadhan dengan puluhan bahkan ratusan kali ganda dibandingkan bulan-bulan lainnya. Momentum seperti ini sangat berharga dan tidak boleh disia-siakan. Keberkatan Ramadhan juga dapat diraih bila kita mampu menjauhi dosa maksiat bukan sahaja pada bulan Ramadhan malah pada bulan-bulan yang lain terutama ketika menyambut hari raya nanti ketika ramai yang kembali menjadi hamba kepada nafsu dan syaitan. Keberkatan Ramadhan mampu dimiliki bila kita mampu memelihara kesinambungan ibadah setelah Ramadhan kerana amal ibadah satu bulan Ramadhan merupakan bekal tambahan agar ruhani dan keimanan seseorang meningkat untuk menghadapi 11 bulan selepasnya. Oleh itu marilah kita sama-sama berdoa kepada Allah agar kita mampu meraih keberkatan Ramadhan dengan diberi pahala atas segala amalan soleh, diampuni segala dosa dan dipertingkatkan lagi rasa taqwa dalam jiwa

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 57-58 surah an-Namlu :

فَأَنجَيْنَاهُ وَأَهْلَهُ إِلَّا امْرَأَتَهُ قَدَّرْنَاهَا مِنَ الْغَابِرِينَ ﴿٥٧﴾ وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهِم مَّطَرًا ۖ فَسَاءَ مَطَرُ الْمُنذَرِينَ ﴿٥٨

Maksudnya : Lalu Kami selamatkan Nabi Luth dan keluarganya serta pengikut-pengikutnya, kecuali isterinya, Kami takdirkan dia menjadi dari golongan yang tertinggal dalam azab. Dan Kami hujani mereka dengan hujan yang membinasakan, maka amatlah buruknya hujan azab yang menimpa orang-orang yang telah diberi amaran

Tarbiah Ramadhan mampu menangkis segala tabiat buruk yang bercanggah dengan agama sehingga kita mampu mengawal hawa nafsu bukannya menjadi kuda tunggangan kepada nafsu serakah. Antaranya kita terus mendesak syarikat penerbangan termasuk MAS untuk menghentikan pemberian arak percuma dan menghentikan mengenakan caj arak kepada pembeli tiket bagi mengelak peristiwa penumpang mabuk yang menyebabkan pesawat terpaksa berpatah balik berulang kembali. Malah ada satu kes di mahkamah London dalam proses mendakwa seorang penumpang MAS mabuk yang mengeluarkan kata kesat dan cuba menyerang anak kapal. Kita berharap dengan pengharaman arak boleh mendatangkan keberkatan dan menyelamatkan kakitangan beragama Islam daripada terpalit dosa besar itu.

Kita juga begitu bimbang bila wujudnya umat Islam sendiri terutama yang terpengaruh dengan cara berfikir dan gaya hidup Liberal cuba mempromosikan budaya hidup songsang melalui ucapan mahupun tulisan termasuk menganggap ia sesuatu yang normal dengan alasan Allah ada menciptakan binatang yang suka melakukan seks sejenis. Benarlah firman Allah apabila manusia terlalu degil dan keras kepala dalam meraikan fitrah manusia yang merupakan sebaik-baik ciptaan akan meletakkan mereka setaraf dengan binatang bahkan lebih dahsyat lagi. Malah usaha sebuah university swasta untuk menganjurkan kempen LGBT cara hidup songsang pada 6-8 Jun 2017 yang baru lalu tetapi terpaksa dibatalkan atas bantahan banyak pihak di mana ia merupakan suatu usaha yang bersungguh dalam menyuburkan budaya songsang yang tidak bermoral di negara ini. Oleh itu perlu usaha bersungguh daripada semua pihak untuk menyantuni dengan usaha-usaha pemulihan kepada golongan yang keliru jantina ini supaya kembali kepada fitrah. Jangan tunggu bala Allah baru kita mahu menyesal di mana dalam laporan statistik pada tahun 2015, 80% iaitu (2752 orang pengidap HIV) berpunca dari pelaku hubungan seks dengan (30%) dikalangan mereka pula pelaku seks sumbang homoseks.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 120 surah al-Baqarah :

وَلَن تَرْضَىٰ عَنكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ ۗ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّـهِ هُوَ الْهُدَىٰ ۗ وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُم بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ ۙ مَا لَكَ مِنَ اللَّـهِ مِن وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ ﴿١٢٠

Maksudnya : Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut ugama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah (ugama Islam) itulah petunjuk yang benar”. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.

Ramadhan tahun ini juga dikejutkan dengan usaha Kristian Zionis dalam menyambut Jubli Emas atas nama agama di Melaka dan Sarawak tetapi terpaksa dibatalkan atas bantahan. Sambutan ini dikhuatiri mempunyai agenda Zionis kerana tarikh yang disambut merupakan tarikh rampasan Masjid Aqsa iaitu 7 Jun 1967 di mana genap 50 tahun lampau dalam Perang 6 Hari yang menyaksikan Masjidil Aqsa berada dalam genggaman rejim Zionis Israel. Ia terakam dalam tragedi Perang 6 Hari antara Israel menentang ketenteraan gabungan Arab terdiri daripada Mesir, Jordan dan Syria yang memiliki kekuatan yang berpotensi melenyapkan Israel dari peta dunia dalam masa hanya 2 jam. Malangnya, Israel yang mempunyai angkatan kurang seperlima daripada 3 negara Arab itu, berjaya memenangi peperangan yang menyaksikan 20,000 nyawa terkorban, tanah umat Islam di Gaza, Tebing Barat, Semenanjung Sinai dan Bukit Golan juga jatuh dalam taklukan Israel. Kejayaan itu bukan sahaja melonjak kemegahan Zinois Israel, tetapi mengubah geopolitik dan ekonomi di Timur Tengah khususnya melibatkan hubungan sesama negara umat Islam, termasuk pengaruh Amerika Syarikat dan British. Kini, penguasaan dan kejayaan itu dirayakan di seluruh dunia dan khususnya rantau ini yang berada dalam jalur ‘Gerbang Emas’ iaitu salah satu dari 12 gerbang, menjadikan Malaysia sebagai pilihan. Malah melalui ucapan tokoh Kristian Zionis seolah-olah cuba memprovokasi, mencabar, mengancam mengejek dan membangkitkan emosi umat Islam ibarat meletakkan garam di atas luka yang dialami umat Islam. Semoga perkara ini dapat disekat daripada menular dalam negara kita dengan kita sama-sama bersatu atas dasar Islam dan memperjuangkan agar seluruh system Islam dapat dilaksana dalam negara. Mulianya kita kerana melaksana Islam, hinanya kita akibat meninggal cara hidup Islam

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 10 surah al-Hujurat :

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚوَاتَّقُوا اللَّـهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ ﴿١٠

Maksudnya : Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.

Peringkat antarabangsa pula Ramadhan tahun ini dicemari dengan tindakan Arab Saudi dan beberapa negara yang lain memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar atas alasan membantu pengganas. Qatar merupakan negara kaya yang stabil di mana ia pasti dicemburui oleh rakan dan musuh terutama tindakan merugikan umat Islam ini dilakukan selepas Presiden baru AS melawat Israel. Jadi kita boleh baca bahawa sebarang negara Islam yang boleh menggugat kedudukan zionis Yahudi Israel mesti diperangi dan dilemahkan. Oleh itu kita berdoa pada bulan Ramadhan yang mulia, pada hari Jumaat yang mulia, di masjid yang mulia agar tindakan yang merugikan umat Islam ini dapat dihentikan. Gunalah semangat Ramadhan dalam mengembalikan kemuliaan dan kekuatan umat Islam. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Rasulullah s.a.w DiIkuti Guru DiHormati

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 45-46 surah al-Baqarah :

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ ﴿٤٥﴾ الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُم مُّلَاقُو رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ ﴿٤٦

Maksudnya : Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk; (45) (Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui Tuhan mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya.

Kini kita berada pada pertengahan bulan Sya’aban yang turut mempunyai kelebihan dan catatan sejarah yang tersendiri. Sya’aban ertinya berpecah atau bercerai-berai memandangkan Masyarakat Quraiysh pada waktu itu terpaksa berpecah kepada beberapa kumpulan untuk mencari sumber air sehingga ke gua-gua. Ada mengatakan, Syaaban tanda pemisah yang memisahkan Rejab dan Ramadhan. Hukama’ menyifatkan bulan Rejab adalah kesempatan untuk meminta ampun daripada segala dosa, bulan Syaaban adalah kesempatan untuk memperbaiki diri daripada segala macam celaan manakala bulan Ramadhan adalah masa untuk menerangkan hati dan jiwa. Marilah kita sama-sama menghidupkan bulan Sya’aban ini dengan pelbagai amalan soleh sebagai latihan awal dan persiapan dari segi rohani dan jasmani sebelum datangnya Ramadhan. Antara amalan sunat yang paling disukai oleh nabi Muhammad s.a.w sepanjang bulan Sya’aban ialah berpuasa sunat selain daripada memperbanyakkan doa dan memohon keampunan kepada Allah. Tidak lupa untuk sama-sama kita berdoa akan dipertemukan dengan Ramadhan ini

Sidang Jumaat yang diberkati Allah

Firman Allah dalam ayat 2 surah al-Jumuat:

هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ ﴿٢

Maksudnya : Dia lah yang telah mengutuskan dalam kalangan orang-orang (Arab) yang Ummiyyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad s.a.w) dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajarkan mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syarak). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.

Mengikut kalendar Masihi pula kita berada pada bulan Mei di mana antara suatu hari yang penting yang disambut setiap 16 Mei ialah Hari Guru. Bila kita sebut tentang guru maka nabi Muhammad s.a.w merupakan Murabbi Agung dan pendidik terulung buat seluruh umat. Sejarah telah menyaksikan pendidikan yang dibawa oleh Rasulullah berjaya mengubah sikap masyarakat Arab yang sebelumnya kasar menjadi lembut dan beradab, mengubah mereka daripada bermusuhan kepada saling berkasih-sayang. Melalui pendidikan tersebut jugalah agama Islam yang suci ini dapat kita anuti. Alhamdulillah. Ketika menyoroti tentang cara atau teknik yang telah dilaksanakan oleh nabi s.a.w dalam mendidik para sahabat sehingga system pendidikannya menjadi model utama dalam membentuk manusia yang mampu meraih manfaat dunia dan akhirat. Antara cara didikan nabi s.a.w ialah :

[1] Menjadikan dirinya sendiri dan budi pekertinya sebagai model pendidikan. Kaedah ini merupakan kaedah utama yang digunakan oleh Baginda s.a.w agar baginda menjadi ikutan yang baik kepada para sahabat. Baginda tidak mengarahkan sesuatu perkara melainkan setelah Baginda melakukannya terlebih dahulu kemudian barulah diikuti oleh para sahabat berdasarkan apa yang mereka lihat. Ia merupakan cara terbaik agar mudah difahami dan lebih mendorong untuk diikuti berbanding pengajaran berbentuk teori dan penerangan lisan semata-mata.

[2] Berdialog dan pertimbangan akal fikiran di mana kaedah Berdialog dan bersoal jawab dapat menarik perhatian pendengar dan dapat mendorong mereka untuk menjawab persoalan tersebut. Jika para sahabat tidak dapat menjawab persoalan yang diutarakan oleh nabi s.a.w maka jawapan yang diberikan oleh Nabi lebih mudah untuk difahami dan memberi kesan dalam jiwa pendengar. Sebagai contoh, sebuah hadis masyhur riwayat Imam Ahmad yang panjang menceritakan mengenai seorang lelaki yang meminta izin daripada Nabi shallahu `alaihi wasallam untuk berzina. Di dalam hadis tersebut menunjukkan bagaimana Rasulullah mendidik dengan cara memahami psikologi pemuda tersebut tanpa membacakan ayat-ayat larangan dan ancaman kepada penzina, Nabi berdialog secara lembut agar pemuda tersebut dapat membuat pertimbangan akal sebaiknya dan tidak memberontak. Penting bagi seorang pendidik untuk memahami psikologi mereka yang ingin dididik sama ada pendidikan tersebut disampaikan melalui lisan mahupun tulisan. Pendidik tidak sekadar perlu memikirkan apa yang ingin disampaikan tetapi perlu meraikan emosi dan psikologi mereka yang dididik agar nasihat yang disampaikan membekas dan tidak membuatkan mereka menjauhkan diri.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 122 surah al-An’am :

أَوَمَن كَانَ مَيْتًا فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُورًا يَمْشِي بِهِ فِي النَّاسِ كَمَن مَّثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِّنْهَا ۚ كَذَٰلِكَ زُيِّنَ لِلْكَافِرِينَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ ﴿١٢٢

Maksudnya : Dan adakah orang yang mati (hatinya dengan kufur), kemudian Kami hidupkan dia semula (dengan hidayah petunjuk), dan Kami jadikan baginya cahaya (iman) yang menerangi (sehingga dapatlah ia membezakan antara yang benar dengan yang salah, dan dapatlah) ia berjalan dengan suluhan cahaya itu dalam masyarakat manusia, (adakah orang yang demikian keadaannya) sama seperti yang tinggal tetap di dalam gelap-gelita (kufur), yang tidak dapat keluar sama sekali daripadanya? Demikianlah (sebagaimana iman itu diperlihatkan keelokannya kepada orang-orang yang beriman), diperlihatkan pula pada pandangan orang-orang yang kafir itu akan keelokan apa yang mereka telah lakukan (dari perbuatan kufur dan segala jenis maksiat)

Cara ke-[3]  : Menggunakan kiasan dan perumpamaan di mana sesuatu perkara yang sukar digambarkan oleh akal perlu disampaikan secara kreatif agar ianya dekat dengan akal dan muncul dalam imaginasi lalu mampu diterjemah secara berkesan oleh pendengar. Uslub kreatif yang dimaksudkan di sini ialah melalui kiasan dan perumpamaan. Kiasan dan perumpamaan banyak digunakan di dalam al-Quran dan hadis untuk menggambarkan sesuatu perkara dalam bentuk yang mudah difahami. Contohnya nabi s.aw mengibaratkan seorang yang sentiasa mandi 5 kali sehari sepastinya bersih daripada kotoran. Begitulah seorang yang sentiasa menjaga solat 5 waktu pasti diampunkan dosanya oleh Allah

[4] Menguji orang yang telah mengetahui sesuatu perkara dan memujinya jika jawapannya tepat. Maksud sabda Rasulullah s.a.w : “Wahai Abu Al-Munzir, adakah kamu tahu apakah ayat dalam Kitab Allah yang bersama kamu, paling agung?”.
Aku (Ubay) berkata: “Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui”.
Sabda baginda: “Wahai Abu Al-Munzir, adakah kamu tahu apakah ayat dalam Kitab Allah yang bersama kamu, paling agung?”. Aku berkata: “Allahu Laa Ilaaha Illaa Huwal Hayyul Qayyum”. Lalu baginda menepuk dadaku, dan bersabda: “Semoga dipermudahkan ilmu bagimu, Abul Munzir”. (Hadis riwayat Imam Muslim).

[5] Memegang tangan atau bahu pendengar di mana seorang ahli antropologi barat, Helen Fisher dalam bukunya ‘Anatomy Of Love’ menjelaskan pentingnya peranan sentuhan dalam memelihara kedekatan emosional diantara dua individu. Sentuhan menjadi alternatif untuk menyatakan simpati, upaya menularkan semangat positif dan ajakan melakukan sesuatu. ‘Abdullah bin ‘Umar r.a berkata :“Rasulullah s.a.w memegang bahuku lalu bersabda: “Jadilah engkau di dunia ini bagaikan orang asing, atau seorang musafir”. (Riwayat Imam al-Bukhari).

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 12 surah Luqman :

وَلَقَدْ آتَيْنَا لُقْمَانَ الْحِكْمَةَ أَنِ اشْكُرْ لِلَّـهِ ۚ وَمَن يَشْكُرْ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ ۖ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ اللَّـهَ غَنِيٌّ حَمِيدٌ ﴿١٢

Maksudnya : Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepada Luqman, hikmat kebijaksanaan, (serta Kami perintahkan kepadanya): Bersyukurlah kepada Allah (akan segala nikmatNya kepadamu)”. Dan sesiapa yang bersyukur maka faedahnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi Maha Terpuji

Cara mendidik ke-[6]  Menyebutkan kisah-kisah dan berita umat terdahulu. Sudah menjadi tabiat manusia tidak gemar jika sentiasa diberi arahan secara langsung seperti ‘jangan kamu berbuat begini’, ‘bersabarlah’, ‘taatlah’ dan sebagainya. Maka melalui kisah-kisah dan penceritaan, insan dapat mengambil motivasi dan iktibar tentang perkara yang mesti dilakukan, yang perlu ditinggalkan dan sebagainya. Satu pertiga ayat-ayat yang terkandung dalam al-Quran merupakan sejarah. Terdapat sebuah hadis panjang yang masyhur riwayat Imam Bukhari dan Muslim mengenai kisah Juraij yang difitnah hasil doa ibunya yang terguris hati dengan sikap Juraij yang tidak mengendahkan panggilannya kerana ingin terus melakukan solat.
Hadis tersebut memberi iktibar kepada setiap anak supaya menyahut panggilan ibu walaupun sedang melakukan ibadah.

[7] Marah dan bersikap tegas ketika perlu di mana Rasulullah s.a.w menjadi marah apabila terdapat sahabat yang bertanya dan berbicara mengenai perkara yang tidak sepatutnya diperbincangkan. Ada ketikanya nabi akan mengalihkan perhatian penyoal kepada perkara yang lebih penting untuk difikirkan.

[8] Bersabar dan meraikan persoalan. Sebuah hadis menarik yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim; Abdullah bin Mas’ud radhiallahu’anhu-, dia berkata : Saya bertanya kepada Rasulullah s.a.w : “Amal perbuatan apa yang paling dicintai Allah?” Baginda menjawab : “Solat pada waktunya”. Saya bertanya : “Kemudian apa?” Baginda menjawab : “Berbakti kepada kedua orang tua”. Saya bertanya : “Kemudian apa?” Baginda menjawab : “Berjihad di jalan Allah”. Ibnu Mas’ud RA berkata : “Rasulullah menyampaikan ketiganya kepada saya, jika saya menambah pertanyaan tentangnya, niscaya Baginda menjawabnya”.

Semoga kita semua terutama dari kalangan ibubapa, guru dan siapa sahaja mampu menjadikan Rasulullah s.a.w sebagai Murabbi dan Pendidik terulung dalam melahirkan umat yang Berjaya dunia dan akhirat. Kenangilah segala jasa ibubapa dan guru-guru kita untuk mendapat keberkatan hidup.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Iman DiSirami Ujian Allah DiHarungi

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  56   surah az-Zariyat :

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ ﴿٥٦﴾‌

Maksudnya : Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.

Ciri manusia yang bijak ialah golongan yang tahu tujuan dan matlamat mereka dihidupkan di dunia fana ini seterusnya sentiasa bersiap dengan bekalan akhirat yang kekal selamanya. Antara tujuan kita dihidupkan di dunia ini ialah : [1] Beribadat kepada Allah dan menjauhi sebarang perkara yang membawa kepada syirik terhadap Allah. [2] Memperolehi keredhaan Allah di mana setiap amalan dilakukan penuh ikhlas kerana Allah disamping menjauhi maksiat yang boleh mendatangkan kemurkaan Allah. Ini membezakan kita daripada orang kafir di mana tujuan hidup mereka hanya untuk mencari keseronokan hidup dunia semata-mata sehingga nafsu menjadi tunggangan. [3] Menjadi manusia yang berguna kepada orang lain dengan membantu atas dasar kebenaran dan tidak bersekongkol atas dosa dan kerosakan. Ibnu Khaldun menyatakan manusia tidak mampu hidup bersendirian kerana dia perlu hidup bermasyarakat dalam memastikan sikap penting diri sendiri serta tidak mengambil tahu masalah orang lain dapat dihakis bagi menjamin keharmonian hidup bersama. [4] Mengutamakan kehidupan dunia daripada akhirat sehingga digunakan semaksima yang mungkin nikmat berbentuk harta, umur, kesihatan dan sebagainya dalam menambah pahala akhirat disamping menjauhi dosa maksiat

Firman Allah dalam ayat  57   surah Yusuf :

وَلَأَجْرُ الْآخِرَةِ خَيْرٌ لِّلَّذِينَ آمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ ﴿٥٧

Maksudnya : Dan sesungguhnya pahala hari akhirat lebih baik bagi orang-orang yang beriman serta mereka pula sentiasa bertaqwa.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  2-3   surah al-Ankabut :

أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ﴿٢﴾ وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ۖ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّـهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ ﴿٣﴾ ‌

Maksudnya : Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.

Kejayaan dalam mencapai matlamat hidup dunia seterusnya akhirat tidak akan dicapai dengan mudah dan jalan singkat sebaliknya perlu kepada usaha yang bersungguh dan perjuangan yang berterusan. Antara ujian yang biasanya menimpa umat manusia dalam menguji keimanan mereka ialah :

[1] Ujian berupa perintah Allah sebagaimana ujian yang dihadapi oleh Nabi Ibrahim diperintahkan Allah menyembelih putera tercintanya nabi Ismail. Begitulah kita diuji dengan kewajipan dalam melaksanakan kefardhuan solat 5 waktu, puasa Ramadhan, zakat, menutup aurat dan sebagainya di mana ramai yang mengaku Islam tetapi mengabai kewajipan agama kerana pudarnya iman dan kurangnya taqwa. Begitu juga rasa sangsi dengan ekonomi Islam sehingga turut terpengaruh dengan laungan sesat Yahudi bahawa dunia akan muflis jika riba tidak digunakan. Lebih malang bila menularnya pengaruh Islam Liberal termasuk dalam masalah hudud sehingga menganggap golongan yang ingin melaksanakan hukum potong tangan kepada pencuri, sebat kepada penzina, menyekat murtad dan lainnya adalah golongan pengganas dan dituduh punca orang bencikan Islam.

[2]  Ujian berbentuk larangan Allah seperti haramnya zina, pecah amanah, membunuh, merompak, mencuri, rasuah dan segala kemaksiatan serta kezaliman. Akibat mendahulukan kehendak nafsu menyebabkan umat Islam sendiri mengenepikan larangan wahyu sehingga tenggelam dalam maksiat. Kita wajib menjauhi segala bentuk maksiat kerana ia merosakkan kehidupan. Renungilah suatu peringatan daripada Abdullah Bin Abbas RA : “Wahai orang yang berbuat dosa, janganlah engkau merasa aman dari dosa-dosamu. Ketahuilah bahawa akibat dari dosa yang engkau lakukan, adalah jauh lebih besar dari dosa dan maksiat itu sendiri. Ketahuilah bahawa hilangnya rasa malu kepada Malaikat yang menjaga di kiri kananmu saat engkau melakukan dosa dan maksiat, adalah jauh lebih besar dosanya dari dosa dan maksiat itu. Sesungguhnya ketika engkau tertawa saat melakukan maksiat sedangkan engkau tidak tahu apa yang akan Allah lakukan atas kamu, adalah jauh lebih besar dosanya dari dosa dan maksiat itu. Kegembiraanmu saat engkau melakukan maksiat yang menurutmu menguntungkanmu, adalah jauh lebih besar dosanya dari dosa dan maksiat itu. Dan kesedihanmu saat engkau tidak bisa melakukan dosa dan maksiat yang biasanya engkau lakukan, adalah jauh lebih besar dosanya dosanya dari dosa dan maksiat itu. Ketahuilah bahwa perasaan takut aib dan maksiatmu akan diketahui orang lain, sedangkan engkau tidak pernah merasa takut dengan Pandangan dan Pengawasan Allah, adalah jauh lebih besar dosanya dari aib dan maksiat itu”.

عن أبي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: «إِنَّ اللَّهَ يَغَارُ وَغَيْرَةُ اللَّهِ أَنْ يَأْتِيَ الْمُؤْمِنُ مَا حَرَّمَ اللَّهُ» (رواه البخاري ومسلم(

Maksudnya :  Sesungguhnya Allah Maha Pencemburu, dan cemburunya Allah adalah di saat seorang mukmin melanggar yang diharamkan-Nya

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  155 – 157  surah al-Baqarah :

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوفْ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الأَمَوَالِ وَالأنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ  الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُواْ إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعونَ أُولَٰئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ

Maksudnya : Dan sesungguhnya Kami akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah maka mereka mengucapkan :  إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعونَ  . Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat daripada Tuhan mereka. Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk

[3] Ujian berupa musibah seperti banjir, kemarau, kebakaran, kematian. Tidak ketinggalan dengan kenaikan harga minyak yang sepastinya diikuti dengan harga keperluan yang lain. Walau pun cuba diubati dengan pemberian BRIM namun dirompak pula dengan GST sehingga dengan jelasnya Kerajaan memberi sedikit untuk mengaut keuntungan yang lebih besar dengan menindas rakyat di bawah. Sehingga rakyat diumpamakan seekor ayam yang dizalimi oleh pemimpin yang mencabut bulunya tanpa belas kasihan. Kemudian ayam itu diberi sedikit dedak sehingga lupa kesakitan akibat bulunya yang dicabut sebelum ini. Ayam itu bukan sahaja tidak marah malah menurut tiap langkah pemimpin yang telah memberi dedak kepadanya. Oleh itu kita jangan kelabu mata dan terpedaya dengan pemberian yang sedikit sehingga lupa kepada kezaliman yang begitu banyak dan nyata.

[4] Ujian berupa nikmat di mana kita wajib menjadi hamba Allah yang syukur nikmat iaitu memiliki  tiga unsur utama iaitu Hatinya meyakini bahwa semua nikmat yang didapatkan adalah berasal dari Allah, Lidahnya memuji Allah manakala Anggota badannya digunakan untuk beramal soleh. Dalam masa yang sama kita wajib menjauhi sifat manusia yang Kufur ni’mat iaitu tidak bersyukur atau menyalahgunakan nikmat Tuhan yang tidak terhitung banyaknya itu kepada jalan maksiat.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  60  surah al-Anfal:

وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

Maksudnya: “Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya.”

[5] ujian dari orang zalim buat kita samada musuh Islam yang kafir, golongan munafiqun,  orang jahil , fasiq menentang syariat Allah  mahupun orang yang hasad dengki kepada kita.

[6] Ujian keluarga, suami, isteri, dan anak. Keluarga yang kita cintai boleh menjadi musuh kita kerana kederhakaan mereka kepada Allah dan apa yang lebih malang mereka menyebabkan kita lalai daripada mentaati Allah dan rasulNya.

Firman Allah dalam ayat  24  surah at-Taubah:

قُلْ إِن كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ اللَّـهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا حَتَّىٰ يَأْتِيَ اللَّـهُ بِأَمْرِهِ ۗ وَاللَّـهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ ﴿٢٤

Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).

[7] Ujian keadaan persekitaran, tetangga, pergaulan, tempat dan suasana kerja, termasuk sistem pemerintahan negara. Oleh itu kita wajib meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah terutama dalam menambah ilmu di dada disamping sentiasa memakmurkan majlis ilmu dan juga berkawan  dengan hamba Allah yang soleh agar kita terselamat daripada fitnah dunia yang boleh menghancurkan kita bila kita lalai. Jangan biarkan diri kita, keluarga kita seterusnya masyarakat sekitar kita hanyut dengan tipuan dunia.

Firman Allah dalam ayat 45-46 surah al-Baqarah :

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ ﴿٤٥﴾ الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُم مُّلَاقُو رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ ﴿٤٦

Maksudnya : Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk; (45) (Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui Tuhan mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

Akhlak al-Quran DiHayati Umat Terpuji

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 68-69  surah An-Nahlu :

وَأَوْحَىٰ رَبُّكَ إِلَى النَّحْلِ أَنِ اتَّخِذِي مِنَ الْجِبَالِ بُيُوتًا وَمِنَ الشَّجَرِ وَمِمَّا يَعْرِشُونَ ﴿٦٨﴾ ثُمَّ كُلِي مِن كُلِّ الثَّمَرَاتِ فَاسْلُكِي سُبُلَ رَبِّكِ ذُلُلًا ۚيَخْرُجُ مِن بُطُونِهَا شَرَابٌ مُّخْتَلِفٌ أَلْوَانُهُ فِيهِ شِفَاءٌ لِّلنَّاسِ ۗ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَةً لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ ﴿٦٩

Maksudnya : Dan Tuhanmu memberi ilham kepada lebah: “Hendaklah engkau membuat sarangmu di gunung-ganang dan di pokok-pokok kayu, dan juga di bangunan-bangunan yang didirikan oleh manusia. Kemudian makanlah dari segala jenis bunga-bungaan dan buah-buahan (yang engkau sukai), serta turutlah jalan-jalan peraturan Tuhanmu yang diilhamkan dan dimudahkannya kepadamu”. (Dengan itu) akan keluarlah dari dalam badannya minuman (madu) yang berlainan warnanya, yang mengandungi penawar bagi manusia (dari berbagai-bagai penyakit). Sesungguhnya pada yang demikian itu, ada tanda (yang membuktikan kemurahan Allah) bagi orang-orang yang mahu berfikir.

Al-Quran banyak memuatkan ayat-ayat berkaitan alam ciptaan Allah supaya kita berfikir tentang kehebatan dan kekuasaan Allah dalam mencipta dan mengatur perjalanan alam. Kejayaan manusia bergantung kepada sejauh mana dia mengenal Allah melalui pemerhatian tentang alam kejadian samada berbentuk bulan, matahari, gunung-ganang, lautan, binatang, tumbuhan dan sebagainya. Ramai di kalangan manusia yang hanya mampu mengkaji seterusnya mengkagumi alam ciptaan Allah namun malangnya dia gagal mengenal apatah lagi beriman kepada Allah yang menciptakan alam yang dia kaji dan kagumi selama ini. Oleh itu kita sebagai umat yang beriman kepada Allah wajib mengambil pengajaran dan iktibar daripada alam ciptaan Allah untuk lahir sebagai seorang hamba yang lebih mengenali seterusnya bersyukur atas segala nikmat kurniaan Allah. Kita yakin bahawa setiap kejadian ini tidak diciptakan oleh Allah dengan sia-sia bahkan banyak untuk kegunaan manusia.

Kita mengambil contoh dengan penciptaan lebah yang begitu unik. Sarangnya dibuat berbentuk segi enam bukannya lima atau empat agar tidak terjadi pembaziran ruang dan madu tidak tumpah keluar. Lebah menghisap madu daripada bunga pilihan, lebah mengolah makanannya dan hasil olahannya itulah menjadi lilin dan madu yang sangat bermanfaat bagi manusia untuk dijadikan sebagai ubat. Lebah sangat berdisiplin, mengenal pembahagian kerja dan segala yang tidak berguna disingkirkan daripada sarangnya. Ia tidak mengganggu yang lainnya kecuali musuh yang mengganggunya. Oleh kerana itu wajarlah sekiranya Nabi s.a.w mengibaratkan orang mukmin yang baik seperti lebah sebagaimana dalam sabdanya:

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :  وَالَّذِي نَفْسُ ‏ ‏مُحَمَّدٍ ‏ ‏بِيَدِهِ إِنَّ مَثَلَ الْمُؤْمِنِ ‏ ‏لَكَمَثَلِ النَّحْلَةِ أَكَلَتْ طَيِّبًا وَوَضَعَتْ طَيِّبًا وَوَقَعَتْ فَلَمْ تَكْسِر ولم تُفْسِد  – رواه أحمد

Maksudnya : Demi diri nabi Muhammad dibawah kekuasaanNya , Perumpaan seorang mukmin adalah seperti lebah. Ia tidak makan kecuali yang baik, tidak menghasilkan kecuali yang baik, dan bila berada pada suatu tempat maka ia tidak merosak kelopak bunga yang dihinggapinya

Dalam kehidupan kita di dunia ini, seringkali diibaratkan dengan berbagai jenis binatang. Bahkan kalau manusia tidak mengetahui posisinya sebagai makhluk yang sepatutnya mengikut petunjuk agama maka mereka boleh jatuh pada kedudukan yang lebih rendah dari binatang bahkan lebih sesat dari binatang.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah

Sebagai umat yang beriman pada Allah dan hari akhirat maka kita wajib menjadikan diri kita sebagai manusia yang menggunakan semaksima mungkin nikmat umur dan rezeki lain yang dianugerahkan oleh Allah untuk melebarkan manfaatnya kepada manusia yang lain

قال رسول الله  : أَحَبُّ النَّاسِ إلى اللهِ أَنْفَعُهُمْ لِلنَّاس …….- واه الطبراني

Maksudnya : Manusia yang paling dikasihi oleh Allah adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain

Antara cara terbaik untuk kita memastikan diri ini menjadi anggota masyarakat yang berguna ialah :

[1] Ilmu di mana ilmu yang dianugerahkan Allah kepada kita disebarkan kepada orang lain. Kita mengajar, melatih orang lain. Ilmu ini tidak terbatas pada ilmu agama semata-mata tetapi juga ilmu dunia baik berupa pengetahuan, keterampilan hidup dan profesional.

[2] Harta terutama dengan zakat ketika harta itu telah mencapai nisab dan haulnya. Setelah zakat ada infaq dan sedekah yang memiliki ruang lebih luas dan tak terbatas. Kita juga mesti peka kepada nasib yang sedang menimpa saudara seagama di Palestin, Syria, Iraq, Myanmar dan lain lagi yang sedang menghadapi musibah peperangan. Jangan biarkan mereka meraung kesakitan ketika kita bersorak kegirangan. Jangan biarkan mereka tidur kelaparan ketika kita tidur kekenyangan

كُلُّ سُلَامَى مِنَ النَّاسِ عَلَيْهِ صَدَقَةٌ كُلَّ يَوْمٍ تَطْلُعُ فِيهِ الشَّمْسُ : تَعْدِلُ بَيْنَ اثْنَيْنِ صَدَقَةٌ ، وَتُعِينُ الرَّجُلَ فِي دَابَّتِهِ ، فَتَحْمِلُهُ عَلَيْهَا ، أَوْ تَرْفَعُ لَهُ عَلَيْهَا مَتَاعَهُ صَدَقَةٌ ، وَالْكَلِمَةُ الطَّيِّبَةُ صَدَقَةٌ ، وَبِكُلِّ خُطْوَةٍ تَمْشِيهَا إِلَى الصَّلَاةِ صَدَقَةٌ ، وَتُمِيطُ الْأَذَى عَنِ الطَّرِيقِ صَدَقَةٌ  –  رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ وَمُسْلِمٌ

Maksudnya : Setiap persendian manusia ada sedekahnya setiap hari di mana matahari terbit di dalamnya, kamu mendamaikan di antara dua orang adalah sedekah,kamu membantu seseorang untuk menaikkannya di atas kenderaannya atau mengangkatkan barangnya di atasnya adalah sedekah, kalimat yang baik adalah sedekah, pada tiap-tiap langkah yang kamu tempuh menuju solat adalah sedekah, dan kamu membuang gangguan dari jalan adalah sedekah.”

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 1-3 surah al-Asr :

وَالْعَصْرِ ﴿١﴾ إِنَّ الْإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ ﴿٢﴾ إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ ﴿٣

Maksudnya : Demi Masa!  Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian – . Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.

Kita juga boleh memberi manfaat kepada orang lain dengan cara ke-[3] Waktu dan tenaga iaitu ketika kita mendengar keluhan orang lain, membantu mereka melakukan sesuatu, membantu menyelesaikan urusan mereka dan sebagainya. Kita perlu mengambil berat masalah remaja hari ini yang banyak menghabiskan masa dengan perkara yang boleh membahayakan nyawa sendiri. Sifat dan tindak tanduk remaja melakukan perlakuan luar kawal dan berfikir kemudian sukar diterima masyarakat masa kini. Remaja seperti ini biasanya mengalami konflik  dalaman. Selain itu, remaja ini yang tidak mendapat kasih sayang sepenuhnya daripada ibu bapa akhirnya mengubah tingkah laku luar kawal untuk mencari perhatian ibu bapa dan pihak masyarakat. Faktor yang lain berkaitan keinginan membuat suatu perilaku luar kawalan untuk cari populariti menerusi laman sosial. Kebiasaannya selepas melakukan aksi terlarang mahupun menulis perkataan, pernyataan disusuli dengan gambar aksi merbahaya, mengaibkan atau penuh keji dan seterusnya memuat naik dalam Youtube, Twitter atau Facebook untuk melihat reaksi masyarakat awam

Bila menyebut tentang pembaziran waktu juga maka tidak terlepas dengan masalah penggunaan gajet di kalangan anak-anak bila ia digunakan tanpa panduan dan kawalan, ia terbukti memberi kesan negatif kepada anak-anak kita. Menurut hasil kajian yang dikeluarkan oleh Akademi Pediatrik Amerika, kanak-kanak di bawah usia 2 tahun tidak wajar didedahkan dengan teknologi ini, mereka yang berusia 3 hingga 5 tahun dibenarkan hanya sejam dan yang berusia 6 hingga 17 tahun dihadkan hanya 2 jam sehari. Penggunaan gajet melebihi kadar masa yang disarankan dan tanpa kawalan boleh mengundang pelbagai keburukan yang serius malah boleh mengancam nyawa. Di antara kesan buruk tersebut ialah :

[1] Menjejaskan Kesihatan Dan Tumbesaran Jasmani.

[2] Membantutkan Perkembangan Mental dan Kemahiran Fizikal.

[3] Memberi Kesan Negatif Kepada Emosi dan Jiwa. Bila sudah ketagih, emosi mereka tidak stabil lalu akan mudah mengamuk dan memberontak jika kemahuan mereka dihalang. Selain itu, ia juga membentuk sikap tidak peduli dengan persekitaran sehingga ramai dari kalangan mereka tidak mahu ambil bahagian dalam aktiviti keluarga mahupun rakan sebaya

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 263 surah al-Baqarah :

قَوْلٌ مَّعْرُوفٌ وَمَغْفِرَةٌ خَيْرٌ مِّن صَدَقَةٍ يَتْبَعُهَا أَذًى ۗ وَاللَّـهُ غَنِيٌّ حَلِيمٌ ﴿٢٦٣

Maksudnya : (Menolak peminta-peminta sedekah) dengan perkataan yang baik dan memaafkan (kesilapan mereka) adalah lebih baik daripada sedekah (pemberian) yang diiringi (dengan perbuatan atau perkataan yang) menyakitkan hati. Dan (ingatlah), Allah Maha Kaya, lagi Maha Penyabar.

Antara amalan baik untuk manfaat orang lain ialah dengan cara ke-[4] dengan tutur kata iaitu perkataan kita yang baik, yang memberi perangsang kepada perkara bermanfaat, yang menenangkan dan mengajak manusia kepada kebaikan.

[5] Sikap atau akhlak kita termasuk keramahan kita sesama kita, senyum kita di hadapan orang lain. Kita dapat melihat bagaimana keindahan Islam lebih mudah terzahir dengan akhlak yang baik daripada orang Islam. Akibat kegagalan umat Islam sendiri dalam mencontohi akhlak yang ditunjuk ajar melalui al-Quran dan sunnah nabi s.a.w menyebabkan orang bukan Islam memandang serong dan negatif terhadap Islam. Oleh bersungguhlah kita dalam meneladani akhlak nabi s.a.w dalam kehidupan agar keindahan Islam mampu disebarkan kepada semua dengan lebih mudah dan berkesan.

Firman Allah dalam ayat 21 surah al-Ahzab :

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللهَ وَالْيَوْمَ الآخِرَ وَذَكَرَ اللهَ كَثِيرًا

Maksudnya : Sesungguhnya adalah bagi kamu contoh ikutan yang terbaik pada diri Rasulullah s.a.w, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) pada hari akhirat. Dan mengingati Allah sebanyak-banyaknya

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Islam DiNobat Rohingya DiSelamat

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  110  surah Ali ‘Imran:

كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّـهِ ۗ وَلَوْ آمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُم ۚ مِّنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ ﴿١١٠

Maksudnya: Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). Dan kalaulah Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka: orang-orang yang fasik

Islam begitu menitikberatkan usaha dalam menguat dan mengukuhkan kedudukan umat Islam agar kita menjadi bangsa mulia bukannya hina, bangsa hebat bukannya bangsat, bangsa kuat bukannya melarat, bangsa memerintah bukannya dijajah. Betapa malangnya ia bertukar rupa akibat kita umat Islam yang terlena berabad lamanya kerana sebagai umat terbaik yang dilahirkan untuk seluruh manusia ini tidak sepatutnya kita menjadi beban kepada orang lain bagi memenuhi keperluan hidup kita baik di bidang ekonomi, ketenteraan dan lain-lain. Kita adalah umat yang banyak bercakap tetapi sedikit bekerja, jadi tidak hairanlah kita umat Islam yang berjumlah 1.6 billion berlutut di bawah Yahudi yang hanya berjumlah 3 juta orang.
Apabila kita merenungi al-Quran, maka kita akan menemukan umat itu sebagai umat lain, bukan sebagai umat al-Quran yang dilukiskan oleh Allah sebagai umat terbaik kerana mereka menyeru orang berbuat makruf dan mencegah orang berlaku mungkar, serta beriman kepada Allah. Sedangkan ramai umat Islam pada hari ini  melihat makruf sebagai sesuatu yang mungkar dan melihat yang mungkar sesuatu yang makruf. Malah lebih dari itu, dia menyuruh orang berbuat mungkar dan mencegah mereka berbuat makruf, sehingga dilanda fitnah yang tidak ditemukan hujung pangkalnya, yang membuat intelektual muslim menjadi bingung. Secara ringkas dapat dikatakan bahawa umat kita telah melupakan Allah, lalu Allah melupakan dia pada dirinya sendiri dan lupa kepada Allah Tuhan Maha Besar.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  60  surah al-Anfal:

وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

Maksudnya: “Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya.”

Allah sentiasa menyeru untuk kita bersungguh dan istiqamah dalam melahirkan kekuatan umat Islam dalam setiap aspek kehidupan. Malangnya apa yang berlaku akibat mengenepikan seruan Allah dan rasulNya menyebabkan umat Islam mensia-siakan kelebihan dan kekuatan yang ada. Antara kekuatan yang disia-siakan oleh umat Islam ialah : [1] Kekuatan akal  kerana kita bagaikan burung tiung hanya suka meniru. Kita tidak mahu berdikari, tidak suka mencipta sendiri, tidak kreatif, senang menghafal daripada berfikir dan lebih senang mengutip fikiran orang lain, baik fikiran pendahulu kita ataupun masyarakat lain, kerana kita menganggap tidak perlu bersusah payah berfikir sendiri. Suatu ketika dahulu bekas Menteri Luar Israel, menyatakan secara terbuka cita-cita dan keinginan negaranya. Dia mendapat serangan dan kecaman dari bangsanya, kerana mereka khuatir pernyataanya itu dibaca oleh bangsa Arab (umat Islam) dan rencana jahatnya diketahui. Namun dengan tenang dia menjawab dengan katanya: “Tenanglah, pecayalah padaku, bangsa Arab (nisbah kepada umat Islam) tidak akan membacanya, kerana mereka tidak suka dan malas membaca”. Inilah kenyataan pahit yang dimiliki suatu umat yang ayat pertama dalam al-Quran yang diturunkan kepadanya memerintahkan; “Iqra” (bacalah). Ternyata mereka malas dan tidak suka membaca. Kalaupun membaca, mereka tidak pandai memahami, kalaupun memahami, mereka tidak bersungguh-sungguh dalam melaksanakannya. [2] Kekuatan amalan yang disia-siakan di mana amat menyedihkan, umat kita merupakan umat yang paling sedikit dalam berbakti dan amal perbuatannya, tetapi yang paling banyak bercakap dan berdebat. Kita banyak bicara dan sedikit kerja. Andaikata bekerja, kita hanya mengerjakan sesuatu yang kurang penting dan meninggalkan yang penting, malah kadang-kadang kita mengerjakan yang tidak bermanfaat sedikitpun. [3] Kekuatan Ekonomi disia-siakan, padahal kita hidup di bumi terbaik, yang paling baik daerahnya, paling subur tanahnya, paling kaya bahan galiannya, tetapi kita tidak memanfaatkan kekayaan itu sebaliknya dikorek oleh orang lain dan kita hanya menjadi pengguna setia sahaja. [4] Kekuatan Tenaga umat Islam yang jumlah begitu ramai disia-siakan malah yang lebih malang kita perpecah da nada Negara yang berlaku perang saudara [5] Kekuatan Jiwa Kita sia-siakan Kurikulum pelajaran kita tidak mampu menterjemahkan erti dan sifat “Rabbaniyah” ke dalam jiwa kita. Tepat sekali apa yang dikatakan oleh seorang intelektual Islam  ketika mengatakan tentang “sekolah-sekolah moden”, bahawa ia boleh membuka mata generasi muda untuk mempelajari berbagai hakikat dan pengetahuan, namun ia tidak mengajari matanya bagaimana menangis dan tidak mengajari hatinya supaya khusyuk. Musibah paling tragis yang menimpa umat kita dewasa ini ialah menjadikan agama sebagai permainan dan senda gurau dan menjadikan permainan dan senda gurau sebagai agama. Kita hanya berlumba menghiasi tembok masjid dan dinding rumah dengan ayat-ayat al-Quran, tetapi tidak menghias kehidupan kita dengan al-Quran. Kita hanya membaca al-Quran untuk orang mati tetapi tidak mengajarkan al-Quran kepada orang hidup. Kita berusaha memiliki al-Quran, membawanya berkat, padahal berkat yang hakiki terletak kepada sejauh mana kita mengikuti perintah Allah dan menjauhi larangan Nya yang terkandung dalam al-Quran

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  75  surah an-Nisaa’ :

وَمَا لَكُمْ لَا تُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ وَالْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ وَالْوِلْدَانِ الَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا أَخْرِجْنَا مِنْ هَـٰذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا وَاجْعَل لَّنَا مِن لَّدُنكَ وَلِيًّا وَاجْعَل لَّنَا مِن لَّدُنكَ نَصِيرًا ﴿٧٥

Maksudnya : Dan apakah yang menghalang kamu (maka kamu) tidak mahu berperang pada jalan Allah (untuk menegakkan ugama Islam) dan (untuk menyelamatkan) orang-orang yang tertindas dari kaum lelaki, perempuan dan kanak-kanak, iaitu mereka yang selalu (berdoa dengan) berkata: “Wahai Tuhan kami! Keluarkanlah kami dari negeri (Makkah) ini, yang penduduknya (kaum kafir musyrik) yang zalim, dan jadikanlah bagi kami dari pihakMu seorang pemimpin yang mengawal (keselamatan ugama kami), dan jadikanlah bagi kami dari pihakMu seorang pemimpin yang membela kami (dari ancaman musuh)”.

Pada hari Jumaat yang mulia ini juga marilah kita sama-sama mengutuk dan mengecam pembunuhan etnik yang sedang berlaku di Myanmar. Ketahuilah bahawa kita sangat-terlambat, sebab tidak ada akses berita tentang saudara kita umat Islam Rohingnya, sehingga kita pun tidak mampu berbuat-apa-apa, padahal hakikatnya penindasan itu sudah berlangsung selama 228 tahun yang lalu, namun kita baru percaya setelah hampir dua juta muslim Rohingnya hidup di luar negerinya, dan lebih dari 500,000 mati dibunuh. Oleh kerana itu, pembelaan di tingkat pertama ini adalah memberikan  maklumat yang benar tentang kezaliman yang mereka alami.

Berikut ini adalah ringkasan dari tragedi yang dihadapi oleh umat Islam di sana oleh pemerintah teroris Burma:

[1] Penghapusan kewarganegaraan atau etnik Rohingya Muslim di Arakan berdasarkan undang-undang yang mereka buat  tahun 1982 M. Mereka dianggap orang asing ibarat pelarian di negara mereka sendiri yakni di Burma atau Myanmar setelah tahun 1824 (tahun masuknya penjajah Inggeris ke Burma) meskipun fakta dan sejarah mendustakan dakwaan itu.

Ketahuilah bahawa Islam masuk Arakan sejak abad pertama Hijriyyah, zaman sahabat Nabi 1400 tahun yang lalu. Islam masuk dibawa oleh para pedagang Arab pimpinan Waqqash bin Malik  dan sejumlah tokoh tabi’in.

Kemudian gelombang kedua, Islam dibawa  oleh para pedagang Arab Muslim pada abad kedua Hijriyah, tahun 172 H/788 M di masa Khalifah Harun al-Rasyid. Mereka singgah di Pelabuhan Akyab Ibukota Arakan. Umat Islam terus berkembang di Arakan hingga berdirilah Kerajaan Islam oleh Sultan Sulaiman Syah dan berlanjutan hingga 3- 5 abad lamanya (1430-1784 M), dipimpin oleh 48 raja Islam, dan berakhir dengan Raja Sulaiman Syah.  Kemudian kerajaan Islam runtuh oleh serbuan kaum Buddha tahun 1784 M. Sejak ketika itulah sampai ke hari ini umat Islam ditindas dan diperlakukan seperti haiwan.

[2] Mengetatkan sistem keselamatan terhadap Muslim yang mahu keluar dalam perjalanan baik di dalam negeri  mahupun di luar negeri.

[3] Penangkapan dan penyiksaan Muslim di kem-kem tahanan tanpa soal bicara.

[4] Memaksa umat Islam untuk melakukan kerja sebagai buruh paksa tanpa upah, seperti pembinaan jalan, penggalian parit di daerah pergunungan di Burma.

[5] Pengusiran umat Islam dan memberi penempatan kaum Buddha di rumah-rumah mereka.

[6] Menyita harta wakaf-wakaf umat Islam dan hasil pertanian mereka.

[7] Memeras kekayaan umat Islam, dan mencegah mereka dari mengimport dan mengeksport atau melakukan kegiatan perdagangan.

[8] Menghalangi umat Islam untuk menjadi kakitangan atau pegawai kerajaan, dan sebahagian kecil dari mereka yang telah mendapatkan kedudukan dalam masa penjajahan Inggeris dulu dipaksa untuk berhenti kerja

[9] Menghalang dan merintangi anak-anak Muslim dari melanjutkan pendidikan di sekolah-sekolah, dan universiti negeri.

[10] Melarang umat Islam untuk hadir dalam muktamar dan persidangan Islam antarabangsa (OIC) sehingga penderitaan mereka disembunyikan

Oleh itu kita menggesa pihak kerajaan Malaysia mengambil tindakan lebih tegas dalam menghentikan pembunuhan etnik terutama dalam menekan kerajaan Myanmar. Kita pula jangan asyik dengan bola sepak Piala Suzuki yang berlangsung di Myanmar sehingga melupakan pada nasib saudara seagama yang sedang ditindas. Adakah boleh kita bersorak girang ketika saudara agama kita disembelih, dibakar, dibunuh kejam. Adakah kita boleh tidur lena ketika rumah saudara kita dibakar, dirampas dan mereka dihalau keluar daripada kampung halaman.  Bantulah dengan wang dan paling penting doa kepada Allah agar penindasan ini dapat dihentikan segera. Jika pada hari ini kita boleh menyaksikan bagaimana Allah sedang menghantar tenteranya berupa api untuk membakar Israel selepas larangan azan maka bantuan Allah akan turun di mana-mana dengan syarat kita kembali bersatu bawah panji Islam dan saling menolong atas dasar iman. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Guru Bertaqwa Umat Berjaya Negara Sentosa

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 65-70 surah al-Kahfi :

فَوَجَدَا عَبْدًا مِّنْ عِبَادِنَا آتَيْنَاهُ رَحْمَةً مِّنْ عِندِنَا وَعَلَّمْنَاهُ مِن لَّدُنَّا عِلْمًا﴿٦٥﴾ قَالَ لَهُ مُوسَىٰ هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَىٰ أَن تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا﴿٦٦﴾ قَالَ إِنَّكَ لَن تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا ﴿٦٧﴾ وَكَيْفَ تَصْبِرُ عَلَىٰ مَا لَمْ تُحِطْ بِهِ خُبْرًا ﴿٦٨﴾ قَالَ سَتَجِدُنِي إِن شَاءَ اللَّـهُ صَابِرًا وَلَا أَعْصِي لَكَ أَمْرًا ﴿٦٩﴾ قَالَ فَإِنِ اتَّبَعْتَنِي فَلَا تَسْأَلْنِي عَن شَيْءٍ حَتَّىٰ أُحْدِثَ لَكَ مِنْهُ ذِكْرًا ﴿٧٠

Maksudnya : Lalu mereka dapati seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat dari Kami, dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu; dari sisi Kami. Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?”  Dia menjawab: “Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku.  Dan bagaimana engkau akan sabar terhadap perkara yang engkau tidak mengetahuinya secara meliputi? Nabi Musa berkata: “Engkau akan dapati aku, Insyaa Allah: orang yang sabar; dan aku tidak akan membantah sebarang perintahmu”. Dia menjawab: “Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu”.

Hari Jumaat merupakan penghulu segala hari di mana ia mempunyai banyak kelebihan dan ada amalan tertentu yang digalakkan untuk kita amalkan khusus pada hari Jumaat antaranya membaca surah al-Kahfi. Surah al-Kahfi banyak mengandungi kisah teladan antaranya yang menekankan beberapa adab pelajar dengan gurunya melalui kisah nabi Musa a.s dan Khidir. Sesuai dengan kita kini berada dibulan Mei di mana sambutan Hari Guru pada 16 Mei maka wajar kita tekankan tentang beberapa adab sebagai seorang pendidik untuk melahirkan pelajar yang bukan sahaja berjaya akademik malah yang paling penting memiliki akhlak yang terpuji. Pendidik yang bukan sahaja melahirkan pelajar yang mampu memiliki rumah mewah di dunia malah dapat meraih mahligai indah dalam Syurga Allah di akhirat nanti.  Pendidik yang bukan sahaja mampu melahirkan pelajar yang memiliki kenderaan berjenama hebat di dunia malah mampu menaiki kenderaan hebat di akhirat.

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 2 surah al-Jumuat :

هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ ﴿٢

Maksudnya : Dia lah yang telah mengutuskan dalam kalangan orang-orang (Arab) yang Ummiyyin, seorang Rasul (Nabi Muhammad s.a.w) dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajarkan mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum syarak). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.

Proses dalam melahirkan pelajar bertaqwa yang berjaya dunia dan akhirat hanya akan berjaya dengan menjadikan dasar pendidikan Negara mengikut acuan agama sebagaimana tugas nabi s.a.w yang disebut dalam ayat 2 surah al-Jumuat iaitu Dasar pendidikan pertama yang ditekankan oleh Allah ialah sesuatu ilmu yang diajar tidak boleh bebas daripada berpegang kepada aqidah Islam iaitu mestilah disertakan dengan ayat al-Quran dan hadis nabi. Melalui catatan sejarah maka kita dapati dasar pendidikan negara kita terutama selepas merdeka masih tidak mampu keluar daripada dasar yang telah digubal oleh penjajah. Banyak ilmu moden dijauhkan daripada pegangan aqidah yang menyebabkan umat Islam di negara kita terus terikut-ikut dengan cara hidup barat dengan menjadikan Islam sebagai agama peribadatan khusus dan adat semata-mata sebagaimana agama Kristian, Budha dan Hindu. Mereka lebih suka ulama’ Islam hanya mengajar bab ibadat khusus seperti solat, puasa, haji sahaja tanpa menyentuh ajaran Islam yang lain terutama yang melibatkan ekonomi, kemasyarakatan dan pemerintahan

Dasar pendidikan kedua yang ditekankan oleh Allah ialah pembersihan umat manusia daripada aqidah sesat. Penekanan ini adalah penting dalam melahirkan umat Islam yang benar-benar berpegang kepada seluruh ajaran Islam yang sempurna. Melalui dasar ini maka umat Islam mampu melahirkan pakar-pakar yang akan membina tamadun yang tinggi tanpa memisahkan antara agama dan dunia. Apabila seluruh umat Islam didedahkan secara lebih mendalam mengenai ilmu sains, ekonomi, politik, sosial berasaskan Islam maka tiada lagi erti pemisahan ilmu –ilmu tersebut sebagaimana yang dilakukan oleh barat. Kita tidak mahu lahirnya masyarakat yang melihat setiap bencana alam berlaku seperti banjir, kemarau, tsunami hanya sebagai fenomena alam sebaliknya semakin mengimani bagaimana kehebatan Allah yang mengatur segalanya dan betapa lemahnya umat manusia dan makhluk lain

Dasar pendidikan ketiga yang mesti diterapkan ialah pengajaran kepada seluruh ajaran Islam yang merangkumi semua aspek kehidupan. Adalah amat malang bila umat Islam sendiri membenci undang-undang jenayah Islam, meragui kehebatan ekonomi Islam sehingga ramai terlibat dengan insuran dan pinjaman riba, memandang remeh terhadap sosial Islam sehingga dedah aurat jadi budaya, pergaulan bebas jadi biasa, politik tiada kaitan dengan dosa pahala sehingga rasuah merebak, pecah amanah semakin membarah.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 28 surah Fatir :

…..إِنَّمَا يَخْشَى اللَّـهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ ۗ إِنَّ اللَّـهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ ﴿٢٨

Maksudnya : …..Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun.

Setelah kerajaan memberi kuasa penuh kepada Pengetua atau guru akan untuk melaksanakan hukuman rotan terhadap pelajar yang melakukan kesalahan disiplin di sekolah bermula tahun 2017 setelah masalah jenayah juvana termasuk buli dan sebagainya semakin membimbangkan maka guru sebagai pendidik mesti memulakan daripada diri mereka terlebih dahulu untuk menghayati adab Islam supaya adab ini mampu mengalir kepada anak didik.

Antara adab yang diajar oleh imam Abu Hanifah kepada pendidik ialah : [1] Sentiasa mengambil peluang untuk belajar dan beristiqamah dalamnya di mana guru hendaklah sentiasa mengambil peluangmempertingkatkan ilmu dalam bidang yang diceburi,khasnya ilmu agama.  Semangat yangkental perlu ada pada seorang guru supaya halangan dalam belajar dapat diatasi. Imam Abu Hanifah berpesan: “… hendaklah kamu menjadi orang yang [mempunyai] semangat yang teguh kerana sesungguhnya sesiapa yang lemah semangatnya, nescaya rendahlah kedudukannya.” Usaha meningkatkan ilmu dan istiqamah dalam belajar ini penting kerana orang yang berpaling dan enggan daripada terus belajar seolah-olah mereka berpaling daripada mengingati Allāh yang menyebabkan kehidupan mereka terasa sempit dan tidak mendapat keberkatan daripada Allah.

[2] Berusaha untuk meningkatkan amalan yang berkualiti dan ikhlas yang juga antara tujuanpendidikan. Pendidik kena berusaha melakukan dan mempertingkatkan amali ibadat melebihi apa yang dilakukan oleh orang awam. Sekiranya guru tidak memberi perhatian terhadap amalan maka masyarakat akan berpandangan buruk terhadap guru itu sendiri; antaranya, masyarakat akan menganggap guru hanya mementingkan ilmu bukannya amalan; bahkan lebih teruk lagi, mereka akan menganggap bahawa ilmu para guru itu tidak memberi manfaat kerana tidak membuahkan amalan dan ibadat serta akhlak yang baik.  Kualiti amalan para guru akan memberi kesan kepada pelajar kerana mereka dapat belajar dan mencontohinya

 

Sidang Jumaat yang dikasihi Allah,

Firman Allah dalam ayat 37-41 surah an-Naazi’at :

فَأَمَّا مَن طَغَىٰ ﴿٣٧﴾ وَآثَرَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا ﴿٣٨﴾ فَإِنَّ الْجَحِيمَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٣٩﴾ وَأَمَّا مَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ وَنَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوَىٰ﴿٤٠﴾ فَإِنَّ الْجَنَّةَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٤١

Maksudnya : Maka adapun orang yang melampau batas, Serta dia mengutamakan kehidupan dunia semata-mata, Maka sesungguhnya neraka Jahanamlah tempat kediamannya.  Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya.

Adab pendidik yang ke-[3] Sentiasa bercakap berkaitan ilmu dan adabnya di mana para guru hendaklah menjaga percakapan mereka dengan bercakap tentang perkara yang berkaitan dengan ilmu dan bukan tentang perkara yang sia-sia. Jauhkan diri daripada percakapan sia-sia kerana perbualan yang terlalu banyak dibimbangi akan membawa kepada keburukan dan dosa, sepertimengumpat dan fitnah. Selain itu, para gurus epatutnya melayan soalan yang dikemukakan kepadanya dengan jawapan bertepatan dengan soalan yang dikemukakan supaya tidak mengelirukan.  Begitu juga, jawapan mestilah secara langsung tentang apa yang ditanya,bukannya digabungkan dengan beberapa masalah lain

[4] Sentiasa memberi perhatian dan motivasi kepada pelajar  dengan menganggap para pelajar sebagai sebahagian daripada anak mereka. Sikap guru yang sedemikian akan meningkatkan motivasi para pelajar untuk terus mendalami ilmu pengetahuan. Hubungan guru-pelajar sebegini sepatutnya menjadi adab yang dihayati oleh para guru semasa mendidik para pelajar mereka. Dalam konteks ini guru bukan hanya bertindak sebagai pengajar ilmu semata-mata, bahkan pada masa yang sama turut berfungsi sebagai perunding dan pendorong yang langsungke atas muridnya. Dengan cara demikian, seseorang guru membimbing sekaligus mendidik muridnya dengan lebih sempurna, bukan sahaja dalam aspek intelektual dan ilmiah tetapi turut merangkum pembinaan keperibadian dan akhlak pelajar.

[5] Sentiasa mendoakan dan menziarahi para guru. Ini juga menjadi adab yang penting supaya para guru sentiasa mengingati dan mengenang jasa gurunya yang terdahulu yang berusaha mendidik mereka. Ha lini akan menimbulkan rasa hormat kepada guru dan wujud hubungan yang baik antara kedua-duanya. Antara cara-cara menunjukkan seseorang itu beradab terhadap gurunya adalah dengan sentiasa mendoakan keampunan buat mereka dan sentiasa menziarahi mereka. Sikap seseorang guru terhadap para gurunya ini amat penting diberi penekanan kerana kesannya yang besar dalam pendidikan. Seorang guru yang tidak menghormati gurunya secara tidak langsung telah mengajar muridnya supaya tidak menghormatinya kelak. Seseorang guru yang tidak menghormati gurunya adalah seorang yang bongkak dan sombong dan kedua-dua sifat ini adalah antara sifat-sifat tercela, apatah lagi bagi seorang ilmuwan.

Oleh itu adab pendidik ini mestilah dihayati dalam kehidupan kita walau pun kita bukan seorang guru kerana paling tidak kita adalah ayah dan ibu kepada anak-anak dan kita adalah penasihat kepada masyarakat dalam kerja amar makruf nahi mungkar. Selamat Hari Guru. Kenangi dan balaslah segala jasa guru termasuk guru pertama kita iaitu ibubapa kita. Doakan kebaikan kepada pendidik yang banyak berjasa dalam kehidupan kita. Siapalah kita tanpa asuhan dan didikan. Kemanakah kita tanpa panduan dan tunjuk ajar pendidik.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Pemuda Bertaqwa Negara Sejahtera

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 45-46  surah al-Anfal :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمْ فِئَةً فَاثْبُتُوا وَاذْكُرُ‌وا اللَّـهَ كَثِيرً‌ا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ ﴿٤٥﴾ وَأَطِيعُوا اللَّـهَ وَرَ‌سُولَهُ وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِ‌يحُكُمْ ۖ وَاصْبِرُ‌وا ۚ إِنَّ اللَّـهَ مَعَ الصَّابِرِ‌ينَ ﴿٤٦

Maksudnya : Wahai orang-orang beriman! Apabila kamu memerangi pasukan musuh maka teguhkanlah hatimu dan sebutlah nama Allah sebanyak-banyaknya agar kamu beroleh keuntungan. Dan taatlah kepada Allah dan rasulNya dan janganlah kamu berbantah-bantah yang akan menyebabkan kamu menjadi gentar serta hilang kekuatanmu dan bersabarlah sesungguhnya Allah bersama-sama orang-orang yang sabar

Kita kini berada dalam bulan Jamadil Awwal yang telah mencatatkan beberapa peristiwa besar dalam sejarah Islam antaranya Peperangan Mu’tah, Jordan tahun ke 8 Hijrah yang meletus disebabkan oleh pengkhianatan terhadap seorang utusan yang telah dihantar oleh Rasulullah s.a.w kepada Raja Busra iaitu Harith bin Umair al-Azdi di mana beliau telah gugur syahid apabila direbus hidup-hidup di dalam kawah air panas. Rasulullah s.a.w dalam masa yang pantas dapat mengumpul 3000 orang tentera Islam untuk keluar ke Mu’tah. Penghantaran tentera ini bukan atas misi membalas dendam sebaliknya Rasulullah s.a.w  telah meletakkan tujuan utama ialah berdakwah dengan mengajak terlebih dahulu penduduk Mu’tah agar memeluk Islam dan jika mereka enggan serta terus berkeras untuk berperang barulah serangan boleh dimulakan. Tindakan tegas ini mengajar kita tentang betapa pentingnya umat Islam memilih pemimpin yang takutkan Allah bukannya pengecut dengan musuh barulah maruah dan nyawa umat Islam dapat dibela. Kita berasa sedih apabila pada hari ini bukan seorang umat Islam yang dibunuh terutama di Palestin, Iraq, Syria, Afghanistan, Selatan Filiphina, Myanmar dan selainnya namun tidak ramai pemimpin negara umat Islam yang bangun membela sehingga musuh Islam lebih bermaharajalela dalam membaham dan meratah tubuh saudara seagama. Kebanyakan pemimpin negara umat Islam lebih memikirkan bagaimana mahu menambahkan kekayaan peribadi dan bagaimana mahu mengekalkan kuasa yang sedia ada bukannya untuk memperjuang agama. Malah pelarian Syria, Palestin dan sebagainya terpaksa berdepan dengan masalah murtad jika kebajikan terutama pendidikan mereka tidak diambil berat oleh saudara seagama sedangkan Islam mengajar kita betapa pentingnya kesatuan kita

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:  مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ مَثَلُ الْجَسَدِ؛ إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى  – رواه البخاري ومسلم

Maksudnya : Perumpamaan orang-orang mukmin dalam hal berkasih sayang dan saling cinta-mencintai adalah seperti sebatang tubuh. Apabila salah satu anggotanya mengadu kesakitan, maka seluruh anggota tubuh yang lain turut merasa sakit

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah

Firman Allah dalam ayat 64-65  surah al-Anfal:

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ حَسْبُكَ اللَّـهُ وَمَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ ﴿٦٤﴾ يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ حَرِّ‌ضِ الْمُؤْمِنِينَ عَلَى الْقِتَالِ ۚ إِن يَكُن مِّنكُمْ عِشْرُ‌ونَ صَابِرُ‌ونَ يَغْلِبُوا مِائَتَيْنِ ۚ وَإِن يَكُن مِّنكُم مِّائَةٌ يَغْلِبُوا أَلْفًا مِّنَ الَّذِينَ كَفَرُ‌وا بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَّا يَفْقَهُونَ ﴿٦٥﴾ ‌

Maksudnya : Wahai Nabi, cukuplah Allah menjadi Penolongmu, dan juga pengikut-pengikutmu dari orang-orang yang beriman. Wahai Nabi, peransangkanlah orang-orang yang beriman itu untuk berperang. Jika ada di antara kamu 20 yang sabar, nescaya mereka dapat menewaskan 200 orang (dari pihak musuh yang kafir itu); dan jika ada di antara kamu 100 orang, nescaya mereka dapat menewaskan seribu orang dari golongan yang kafir, disebabkan mereka (yang kafir itu) golongan yang tidak mengerti.

Ujian pertama yang terpaksa mereka lalui oleh tentera Islam ketika tiba di Mu’tah apabila mendapat berita bahawa musuh telah pun bersiap sedia dengan angkatan tentera seramai 200 ribu orang sehingga ada tentera Islam mencadangkan agar mereka berundur terlebih dahulu bagi meminta bantuan tambahan dari Madinah. Dalam keadaan kelam kabut ini lalu Abdullah bin Rawahah bangun sambil memberi semangat kepada tentera Islam dengan katanya : “ Demi Allah! Adakah kita benci dengan sebab keluarnya kita ke Mu’tah iaitu untuk untuk memburu syahid. Kita bukan datang berperang semata-mata kerana bilangan, bukan untuk beradu kekuatan tetapi datangnya kita ke sini adalah untuk Islam yang telah memuliakan kita. Oleh itu maralah kita ke medan peperangan kerana di sana 2 kebaikan pasti kita perolehi samada beroleh kemenangan atau pun gugur syahid bersama dengan keredhaan Allah”.

Semangat jihad yang ditanam beserta keyakinan yang tidak berbelah bahagi kepada pertolongan Allah telah membawa kemenangan kepada tentera Islam di mana hanya 12 tentera Islam gugur syahid termasuk tiga panglima perang yang telah dilantik oleh Rasulullah s.a.w sedangkan pihak musuh lebih 3000 yang terbunuh. Kepimpinan tentera Islam selepas itu diambil alih oleh Sayyidina Khalid ibnu Walid telah berjaya mengundurkan tentera sedangkan musuh ratusan ribu jumlahnya tidak berani untuk mengejar kerana menyangka tentera Islam memasang perangkap dan adanya bantuan tambahan dari Madinah. Tindakan mengundur diri daripada peperangan ini diherdik oleh sebahagian umat Islam lalu Rasulullah s.a.w mempertahankan tindakan Khalid ibnu Walid ini dengan menyatakan ia bukan undur untuk lari dari medan peperangan sebaliknya untuk mengatur strategi untuk kembali memerangi musuh pada masa terdekat. Semangat jihad inilah yang digeruni oleh musuh Islam sehingga telah banyak usaha termasuk dalam merombak sukatan pengajian di kebanyakan university di Negara umat Islam supaya umat Islam mandul jihad dan tidak lagi bangkit menentang keganasan kuffar. Sekiranya terus ada pejuang Islam yang cintakan mati syahid bagi berdepan dengan tentera kuffar yang takut mati maka selagi itulah kuffar akan berdepan dengan tentangan sengit yang menakutkan

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 74 surah an-Nisa’ :

فَلْيُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللهِ الَّذِينَ يَشْرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا بِالآخِرَةِ وَمَن يُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللهِ فَيُقْتَلْ أَو يَغْلِبْ فَسَوْفَ نُؤْتِيهِ أَجْرًا عَظِيمًا

Maksudnya : Oleh itu (orang beriman) yang mengutamakan kebahagiaan akhirat daripada kesenangan dunia hendaklah mereka berperang pada jalan Allah. Dan sesiapa yang berperang pada jalan Allah lalu dia gugur syahid atau beroleh kemenangan maka Kami akan menganugerahkannya ganjaran pahala yang besar

Jamadil Awwal turut merakamkan suatu kejayaan gemilang yang dicapai oleh Sultan Muhammad al-Fateh dalam menawan Constantinople atau Istanbul, Turki ibu kota Empayar Byzantine oleh Khilafah Uthmaniyyah pada 20 Jamadil Awwal 857H bersamaan 29 Mei 1453. Kejayaan besar dalam menyahut seruan nabi s.a.w iaitu sebaik-baik pemimpin dan tentera ialah yang berjaya membuka kota Constantinople di mana ia juga menandakan berakhirnya Empayar Byzantine yang berusia lebih kurang 1,000 tahun itu dan ia membuka jalan untuk Islam masuk ke Eropah.

Semangat jihad tinggi dan kepintaran Sultan Muhammad al-Fateh yang ketika itu masih muda memberi isyarat yang besar kepada kita dalam memastikan golongan muda supaya memiliki sifat atau cirri umat cemerlangnya antaranya 10 sifat yang telah digariskan oleh Hassan al-Banna : [1] ( سَلِيمُ العقيدة ) iaitu Aqidah yang sejahtera bebas daripada syirik. Dia juga membebaskan dirinya daripada tunduk kepada isme-isme dan tahayul, khurafat yang menyesatkan. [2] ( صحيح العبادة ) iaitu Ibadah yang soheh berdasarkan ilmu sehingga ibadat yang dilakukan mampu memberi kekuatan kepada diri daripada terjebak dengan maksiat dan kemungkaran

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 13 surah al-Kahfi :

نَّحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ نَبَأَهُم بِالْحَقِّ ۚ إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ آمَنُوا بِرَ‌بِّهِمْ وَزِدْنَاهُمْ هُدًى ﴿١٣

Maksudnya : Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) perihal mereka (ashabul Kahfi) dengan benar; sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan kami tambahi mereka dengan hidayah petunjuk.

Ciri pemuda cemerlang yang ke-[3] ( مَتِينُ الخُلُقِ ) iaitu akhlak yang mantap. Kita bimbang pemuda kita hanyut dengan senjata musuh sebagaimana kata seorang pemimpin Tertinggi Imprealis: “ Arak dan nyanyian merupakan 2 unsur yang mampu menghancurkan ummat Muhammad dengan berkesan berbanding 1000 laras meriam, maka untuk itu tenggelamkanlah mereka ke dalam kancah maksiat dan materialistik.”

[4] ( قوي الجسم ) iaitu Tubuh badan yang kuat untuk memikul tanggungjawab yang berat. Islam menggalakkan senaman dan menjaga pemakanan yang seimbang, baik lagi halal. Muslim yang kuat lebih utama dam lebih dicintai Allah daripada muslim yang lemah.  Kita begitu bimbang dengan angka yang diberikan oleh Agensi Anti Dadah Kebangsaan di mana pertambahan jumlah 22 ribu penagih dadah tahun 2015 berbanding 20 ribu tahun 2014

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 71 surah al-Mu’minun :

وَلَوِ اتَّبَعَ الْحَقُّ أَهْوَاءَهُمْ لَفَسَدَتِ السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْ‌ضُ وَمَن فِيهِنَّ ۚ بَلْ أَتَيْنَاهُم بِذِكْرِ‌هِمْ فَهُمْ عَن ذِكْرِ‌هِم مُّعْرِ‌ضُونَ

Maksudnya : Dan kalaulah kebenaran itu tunduk menurut hawa nafsu mereka, nescaya rosak binasalah langit dan bumi serta segala yang adanya. (Bukan sahaja Kami memberikan ugama yang tetap benar) bahkan Kami memberi kepada mereka Al-Quran yang menjadi sebutan baik dan mendatangkan kemuliaan kepada mereka; maka Al-Quran yang demikian keadaannya, mereka tidak juga mahu menerimanya;

Ciri pemuda cemerlang yang ke- [5] (مُثَقَّفُ الفِكْرِ ) iaituPemikiran yang terdidik dan matang. Musuh-musuh Islam telah menyusup ke pelbagai bidang kehidupan melalui disiplin-disiplin ilmu yang mereka kuasai. Untuk melawan mereka, maka kita juga perlu menguasai berbagai-bagai disiplin ilmu. Bangsa lain maju kerana membaca buku yang bermanfaat sedangkan kita terus mundur akibat asyik baca majalah hiburan

[6] ( مُنَظَّمْ فى شُؤُوْنِهِ) iaitu Teratur dalam urusan atau kerja hingga melahirkan hasil kerja yang berkualiti.

[7] مجاهدةللنفس iaitu Kesungguhan dalam diri  di mana bersabar sewaktu ditimpa kesusahan dan bersyukur kepada Allah ewaktu mendapat kegembiraan atau menerima nikmat daripada Allah

[8] ( حَرِيْسٌ على وقته) iaitu Menjaga waktu dengan baik. Janganlah sampai kita gunakan waktu untuk perbuatan yang sia-sia, jauh sekali daripada melakukan ma’siat. Bukankah kewajipan kita lebih banyak daripada waktu yang kita ada?

[9] ( قادر على الكسب ) iaitu Mampu untuk bekerja dan berdikari. Dia boleh berusaha sendiri untuk mencari nafkah bagi diri sendiri, keluarga dan orang-orang yang berada di bawah tanggungannya.

[10] ( نافع للغير ) iaitu Bermanfaat terhadap orang lain. Seorang muslim yang soleh harus menjadi rahmat bagi ‘alam. Dia membawa manfaat kepada diri sendiri, orang lain dan ‘alam sekitarnya dalam rangka menegakkan Islam.

Firman Allah dalam ayat 9 surah al-Munafiqun :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ عَن ذِكْرِ‌ اللَّـهِ ۚ وَمَن يَفْعَلْ ذَٰلِكَ فَأُولَـٰئِكَ هُمُ الْخَاسِرُ‌ونَ

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu dilalaikan oleh (urusan) harta benda kamu dan anak-pinak kamu daripada mengingati Allah (dengan menjalankan perintahNya). Dan (ingatlah), sesiapa yang melakukan demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ