RSS Feed

Category Archives: Aqidah Islam

Izzah DiMiliki Maksiat DiJauhi Umat DiBerkati

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 35 surah  al-Anbiya’  :

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَنَبْلُوكُم بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ ﴿٣٥

Maksudnya : Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan

Kehidupan dunia ini hanya sementara di mana kesempatan yang ada ini wajib digunakan semaksima mungkin dari segi umur, harta, kesihatan, ilmu dalam menghasilkan pahala akhirat disamping mengelak daripada menggunakan nikmat tersebut untuk melakukan dosa derhaka terhadap Allah. Kehidupan dunia adalah negeri yang penuh dengan ujian kepada keimanan kita manakala akhirat adalah negeri pembalasan atas segala amalan kita. Oleh itu kita wajib berusaha untuk mengisi kehidupan dunia kita dengan pelbagai amalan soleh disamping menjauhi dosa maksiat. Kita wajib bersiap sedia dengan hari kematian kita yang pasti akan datang bila-bila masa tanpa dijangka.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Biasakan diri kita dengan berdoa kepada Allah agar dimatikan dalam keadaan husnul khatimah disamping melakukan beberapa perkara yang membolehkan akhir kehidupan kita nanti dianugerahkan dengan kematian yang baik. Antaranya [1] Tulus ikhlas kerana Allah dalam apa jua amalan dan niat kita. [2] Sentiasa memperbaharui Niat yang senantiasa berubah. Niat kita dipengaruhi oleh banyak faktor sehingga tidak tetap. Perbaharuilah niat agar tidak terpesong. [3]  Terus Beramal soleh dan Rendah Diri di mana biasanya manusia memiliki kecenderungan berbuat salah. Tatkala merasa salah, bersikaplah rendah diri kepada Allah agar dilimpahi kemuliaan. Kemudian buktikanlah taubat dengan amal soleh. Teruslah beramal. Beramallah dengan sebaik-baik amalan. Jangan biarkan berlalu sedetik pun, kecuali ada amal soleh yang dikerjakan. Sentiasalah berada dalam keadaan demikian hingga datangnya saat kematian bagi kita. [4] Bergegas dalam Kebaikan dan meninggalkan keburukan. Pesanan Ulama’ : “Suatu kebaikan tidak akan terwujud, kecuali dengan 3 hal iaitu segera melakukan, menganggapnya kecil, dan menutupinya.” Setelah bergegas beramal soleh maka jangan cepat berpuas hati dengan amalan tersebut sebaliknya menganggapnya sebagai amalan yang kecil hingga diri sentiasa melakukannya. Selain itu, dianjurkan untuk menutupi amal kerana yang tersembunyi lebih dekat kepada keikhlasan. [5] Ikuti Jejak Nabi dalam pelbagai aspek kehidupan agar kelak mendapatkan apa yang baginda gapai. [6] Banyak ingat Akhirat agar tidak ditipu dengan godaan dunia [7] Perbaiki Kekurangan Diri agar diri semakin hampir dengan Allah dan tidak tertipu oleh nafsu dan syaitan [8] Berpegang Teguh Aqidah Islam agar tidak terpengaruh dengan perkara sesat dan rosak

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ : مَنْ أَحَبَّ لِقَاءَ اللَّهِ أَحَبَّ اللَّهُ لِقَاءَهُ وَمَنْ كَرِهَ لِقَاءَ اللَّهِ كَرِهَ اللَّهُ لِقَاءَهُ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ كُلُّنَا نَكْرَهُ الْمَوْتَ قَالَ لَيْسَ ذَاكَ كَرَاهِيَةَ الْمَوْتِ وَلَكِنَّ الْمُؤْمِنَ إِذَا حُضِرَ جَاءَهُ الْبَشِيرُ مِنْ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ بِمَا هُوَ صَائِرٌ إِلَيْهِ فَلَيْسَ شَيْءٌ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ أَنْ يَكُونَ قَدْ لَقِيَ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ فَأَحَبَّ اللَّهُ لِقَاءَهُ وَإِنَّ الْفَاجِرَ أَوْ الْكَافِرَ إِذَا حُضِرَ جَاءَهُ بِمَا هُوَ صَائِرٌ إِلَيْهِ مِنْ الشَّرِّ أَوْ مَا يَلْقَاهُ مِنْ الشَّرِّ فَكَرِهَ لِقَاءَ اللَّهِ وَكَرِهَ اللَّهُ لِقَاءَهُ – رواه أحمد

Maksudnya : Sesiapa senang bertemu dengan Allah, maka Allah senang bertemu dengannya. Dan sesiapa tidak senang bertemu dengan Allah, maka Allah tidak senang bertemu dengannya.” Para sahabat bertanya; “Wahai Rasulullah, kami semua tidak menyukai kematian?” Rasulullah s.a.w bersabda: “Bukan itu yang aku maksud, namun seorang yang beriman apabila menghadapi sakaratul maut, maka seorang pemberi khabar gembira utusan Allah datang menghampirinya seraya menunjukkan tempat kembalinya, hingga tidak ada sesuatu yang lebih dia sukai kecuali bertemu dengan Allah. Lalu Allah pun suka bertemu dengannya. Adapun orang yang banyak berbuat dosa, atau orang kafir, apabila telah menghadapi sakaratul maut, maka datang seseorang dengan menunjukkan tempat kembalinya yang buruk, atau apa yang akan dijumpainya berupa keburukan. Maka itu membuatnya tidak suka bertemu Allah, hingga Allah pun tidak suka bertemu dengannya.”

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah S.W.T dalam ayat 11 surah as-Sajadah :

قُلْ يَتَوَفَّاكُم مَّلَكُ الْمَوْتِ الَّذِي وُكِّلَ بِكُمْ ثُمَّ إِلَىٰ رَبِّكُمْ تُرْجَعُونَ ﴿١١

Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad); “Nyawa kamu akan diambil oleh Malikil Maut yang ditugaskan berbuat demikian ketika habis ajal kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada Tuhan kamu (untuk menerima balasan)”

Kesempatan berada pada hari Jumaat yang mulia, di masjid yang mulia maka marilah kita sama-sama mengucapkan takziah kepada seluruh warga dan ahli keluarga mangsa musibah kebakaran yang menyaksikan seramai 21 pelajar dan 2 guru Pusat tahfiz Darul Quran Ittifaqiyah, Dato Keramat, terkorban dalam kejadian kebakaran pagi semalam. Semoga Allah memberikan pahala besar untukmu, menguatkan ketabahanmu, mengampuni orang yang meninggalkanmu, mengilhamkan kepadamu kesabaran dan mencurahkan pahala kepada kita semua atas kesabaran. Semoga guru dan anak-anak pelajar tahfiz yang terkorban ditempatkan disebaik-baik kedudukan dalam Syurga Allah serta digolongkan bersama para Syuhada’ dan Solehin.

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ :  الشُّهَدَاءُ سَبْعَةٌ سِوَى الْقَتْلِ فِي سَبِيلِ اللَّهِ : الْمَطْعُونُ شَهِيدٌ ، وَالْغَرِقُ شَهِيدٌ ، وَصَاحِبُ ذَاتِ الْجَنْبِ شَهِيدٌ ، وَالْمَبْطُونُ شَهِيدٌ ، وَالْحَرِقُ شَهِيدٌ ، وَالَّذِي يَمُوتُ تَحْتَ الْهَدْمِ شَهِيدٌ ، وَالْمَرْأَةُ تَمُوتُ بِجُمْعٍ شَهِيدٌ 

 – رواه أبو دأود ومالك

Maksudnya: Syuhada ada 7 selain terbunuh dijalan Allah: mati kerana wabak taun, mati lemas tenggelam, mati kerana penyakit radang selaput dada, mati sakit perut, mati terbakar, mati terkena runtuhan dan wanita yang meninggal bersama janin dalam kandungan

Kita juga diminta supaya memperbanyakkan berdoa agar dihindari daripada bala Allah antaranya doa ini:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْهَدْمِ ، وَالتَّرَدِّي ، وَالْهَرَمِ ، وَالْغَمِّ وَالْغَرَقِ ، وَالْحَرْقِ ، وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ يَتَخَبَّطَنِي الشَّيْطَانُ عِنْدَ الْمَوْتِ ، وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ أَمُوتَ فِي سَبِيلِكَ مُدْبِرًا ، وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ أَمُوتَ فِي سَبِيلِكَ لَدِيغًا – رواه أحمد وأبو دأود

Maksudnya : “Ya Allah, aku berlindung denganMu dari ditimpa runtuhan, jatuh dari tempat tinggi, penyakit nyanyuk , kesusahan dukacita, tenggelam dan terbakar. Aku berlindung denganMu dari tipuan Syaitan ketika meninggal dunia, dan aku berlindung denganMu dari melarikan diri dari medan jihad. Aku berlindung denganMu dari meninggal dalam keadaan disengat binatang berbisa

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 91 surah al-Maidah :

إِنَّمَا يُرِيدُ الشَّيْطَانُ أَن يُوقِعَ بَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةَ وَالْبَغْضَاءَ فِي الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ وَيَصُدَّكُمْ عَن ذِكْرِ اللَّـهِ وَعَنِ الصَّلَاةِ ۖ فَهَلْ أَنتُم مُّنتَهُونَ ﴿٩١

Maksudnya : Sesungguhnya Syaitan itu hanyalah bermaksud mahu menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu dengan sebab arak dan judi, dan mahu memalingkan kamu daripada mengingati Allah dan daripada mengerjakan sembahyang. Oleh itu, mahukah kamu berhenti (daripada melakukan perkara-perkara yang keji dan kotor itu atau kamu masih berdegil)?

Ketika negara berdepan dengan pelbagai musibah termasuk kenaikan harga minyak bersama kos sara hidup yang lain, rasuah, jenayah tiba-tiba kita dikejutkan dengan suatu berita tentang penganjuran Pesta Arak 2017 pada 5 dan 6 Oktober ini di Kuala Lumpur yang mensasarkan  6,000 pengunjung. Ia dilihat secara sengaja cuba mencabar sensitiviti agama di negara ini. Mimbar Jumaat pada hari ini mendesak agar pihak Kerajaan membatalkan segera program yang tidak bermoral ini. Islam dan kebanyakan agama lain mengharamkan arak malah mengakui arak bukan sahaja membahayakan kesihatan malah boleh menyuburkan masalah sosial dan jenayah. Kita bukan mahu menyekat orang bukan Islam untuk minum arak tetapi tidak mahu membiarkan arak bukan sahaja diminum secara bebas malah dijadikan suatu pesta. Sepatutnya negara yang baru menyambut kemerdekaan negara kali ke-60 baru-baru ini dan esok bakal menyambut hari Malaysia memiliki rakyat yang jauh daripada perkara yang merosakkan termasuk arak bukannya menggalakkan rakyat dengan perbuatan tidak bermoral. Bala manakah lagi yang ingin diimpi, Musibah mana lagi yang diingini, laknat mana lagi yang dicari

لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْخَمْرِ عَشْرَةً عَاصِرَهَا وَمُعْتَصِرَهَا وَشَارِبَهَا وَحَامِلَهَا وَالْمَحْمُولَةُ إِلَيْهِ وَسَاقِيَهَا وَبَائِعَهَا وَآكِلَ ثَمَنِهَا وَالْمُشْتَرِي لَهَا وَالْمُشْتَرَاةُ لَهُ  – رواه الترمذي

Maksudnya : Rasulullah s.a.w telah melaknat dalam masalah arak ini 10 orang iaitu: yang memerah,  yang minta diperah, yang minum, yang memberi minum, yang membawa, yang menghantar, yang membekal, yang menjual, yang membeli dan yang menyimpan

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 73 surah at-Taubah :

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ جَاهِدِ الْكُفَّارَ وَالْمُنَافِقِينَ وَاغْلُظْ عَلَيْهِمْ ۚ وَمَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ ۖ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ ﴿٧٣

Maksudnya : Wahai Nabi, berjihadlah menentang orang-orang kafir dan orang-orang munafik, dan bertindak keras terhadap mereka. Dan (sebenarnya) tempat mereka ialah neraka Jahannam, dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.

Sempena pada hari Jumaat yang mulia, di Masjid yang mulia ini juga maka kita sebagai umat Islam yang bermaruah menuntut beberapa perkara dalam isu pembunuhan dan pembersihan etnik Rohingya oleh kerajaan Myanmar yang didokong oleh Israel, China, India, Rusia. Antaranya meminta Asean, Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB), dan Pertubuhan Negara Islam (OIC), supaya campur tangan agar kezaliman dan pencabulan hak asasi manusia ke atas rakyat Rohingya Myanmar dihentikan. Menghantar pasukan pengaman dari PBB ke kawasan sempadan Arakan dan Mendesak kerajaan Myanmar untuk memberi ruang bantuan kemanusiaan dari seluruh dunia tanpa menerima sekatan daripada kerajaan Myanmar

Doakan keselamatan kepada saudara seagama. Hulurkan bantuan mengikut kemampuan yang ada. Semoga Allah memberi kemenangan kepada umat Islam agar pembunuhan, kezaliman dan penghinaan yang berlanjutan dapat dihentikan. Islamlah nescaya kita mulia dan bahagia dunia akhirat.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

 

Izzah Ummah DiBuru Penderitaan Rohingya DiBantu

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 10-11 surah as-Soof :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا هَلْ أَدُلُّكُمْ عَلَىٰ تِجَارَةٍ تُنجِيكُم مِّنْ عَذَابٍ أَلِيمٍ ﴿١٠﴾ تُؤْمِنُونَ بِاللَّـهِ وَرَسُولِهِ وَتُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ ﴿١١

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? .  Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).

Islam adalah satu-satunya agama yang menjadi cara hidup yang diredhai oleh Allah di mana sesiapa sahaja yang memilih system hidup selain daripada Islam maka semuanya akan ditolak dan dihina oleh Allah di dunia dan akhirat. Kewajipan dalam menyebar serta mempertahankan kesucian system Islam bukanlah terletak dan dipertanggungjawabkan ke atas batang tubuh nabi Muhammad s.a.w seorang sebaliknya kewajipan itu dipikul oleh setiap diri umat Islam. Sebab itulah setelah kewafatan Rasulullah s.a.w maka usaha dalam mengembangkan dakwah dan pemerintahan Islam diteruskan oleh para Khulafa’ ar-Rasyidin dan khalifah-khalifah Islam selepas mereka sehinggalah kita yang berada jauh daripada bumi arab turut dapat menikmati keindahan ajaran dan system Islam hasil daripada usaha dan perjuangan umat dahulu yang sanggup meninggal tanahair tercinta demi memastikan dakwah Islam dapat disebarkan ke seluruh dunia bertepatan dengan pengutusan nabi Muhammad s.a.w itu sendiri adalah untuk sekalian umat manusia bukan khusus untuk umat tertentu sahaja.

Perjuangan dan dakwah Islam ini terus berjalan tanpa ada suatu kuasa besar pun yang dapat mengalah dan memadamkan cahaya Islam walau apa sahaja usaha jahat yang dilakukan. Oleh itu dalam memperjuangkan Islam maka kita mesti yakin bahawa kita bukanlah orang pertama yang menjalankan tugas dalam memartabatkan Islam di atas muka bumi ini dan kita juga bukan orang terakhir yang menjalankan misi suci ini sebaliknya kita merupakan antara rantaian orang-orang yang memperjuangkan Islam yang telah dilaksanakan oleh para nabi dan rasul serta pejuang Islam sebelum ini dan bakal diteruskan oleh generasi selepas kita sehinggalah berlakunya hari qiamat.

Sabda nabi dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh  imam Bukhari :

لاتَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِيْ ظَاهِرِيْنَ عَلَى الحَقِّ لايَضُرُّهُمْ مَنْ خَالَفَهُمْ حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللهِ

Maksudnya : Akan terus wujud segolongan umatku yang berani menyatakan kebenaran di mana tidak akan memudharatkan mereka oleh orang-orang yang menyanggahinya sehingga datangnya ketentuan daripada Allah S.W.T

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah S.W.T dalam ayat 54 surah al-Maidah :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا مَن يَرْتَدَّ مِنكُمْ عَن دِينِهِ فَسَوْفَ يَأْتِي اللَّـهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ أَذِلَّةٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ أَعِزَّةٍ عَلَى الْكَافِرِينَ يُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ وَلَا يَخَافُونَ لَوْمَةَ لَائِمٍ ۚذَٰلِكَ فَضْلُ اللَّـهِ يُؤْتِيهِ مَن يَشَاءُ ۚ وَاللَّـهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ ﴿٥٤

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman, sesiapa di kalangan kamu yang murtad daripada agamanya maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan mereka mencintaiNya. Bersikap lemah lembut terhadap orang mukmin, bersikap tegas terhadap orang kafir, berjihad di jalan Allah dan tidak takut kepada celaan orang mencela. Itulah kurniaan Allah yang dianugerahkan kepada sesiapa yang dikehendakiNya dan Allah Maha Luas (pemberianNya) lagi Maha Mengetahui.

Usaha dalam mendaulatkan kembali Islam dalam diri, keluarga, masyarakat, negara dan seterusnya dunia keseluruhannya tidak akan berjaya sehinggalah setiap pejuang Islam memiliki 5 sifat sebagaimana yang disebut dalam ayat 54 surah al-Maidah iaitu [1] kita  mestilah mencintai Allah lebih daripada segalanya sehingga Allah juga mencintai kita. Antara cara menggapai cinta Allah

عَنْ مُعَاذ بْنِ جَبَلٍ رَضِيَ الله عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْ لُ الله صلَّى الله عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ : قَالَ اللهُ تَعَالَى : حَقَّتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَحَابِّينَ فِيَّ وَ حَقَّتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَوَاصِلِين فِيَّ وَ حَقَّتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَنَاصِحِيْنَ فِيَّ وَ حَقَّتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَبَاذِلِينَ فِيَّ ;الْمُتَحَابُّوْنَ فِيَّ عَلَى مَنَابِرَ مِنْ نُوْرٍ يَغْبِطُهُمْ بِمَكَانِهِمُ النَّبِيُّوْنَ وَ الصِّدِّيْقُوْنَ وَ الشُّهَدَاءُ .- رواه أحمد

Maksudnya : Allah  berfirman : [1] Orang yang saling mencintai keranaKu pasti diberikan cintaKu, [2] orang yang saling menyambung hubungan kekeluargaan keranaKu pasti diberikan cintaKu dan [3] orang yang saling menasihati keranaKu pasti diberikan cintaKu serta [4] orang yang saling berkorban keranaKu pasti diberikan cintaKu. Orang yang saling mencintai keranaKu (di akhirat nanti) berada di atas mimbar-mimbar dari cahaya. Para Nabi, shiddiqin dan orang-orang yang mati syahid merasa iri dengan kedudukan mereka ini’”

Sifat ke-[2] yang mesti ada sebagai umat mulia ialah  bersikap lemah lembut terhadap orang mukmin di mana kita mesti tolong-menolong sesama kita atas dasar iman dan kebaikan. Kita tidak mahu isu kecil boleh dijadikan alasan untuk melagakan sesama umat Islam sebagaimana nasihat Presiden Turki dalam isu gambar bendera Indonesia yang dicetak terbalik dalam buku cendermata temasya sukan SEA Kuala Lumpur 3 minggu lepas supaya ia diselesaikan atas semangat persaudaraan ketika musuh Islam sedang menguatkan pengaruh di rantau Asia Tenggara

 الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ وَمَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرُبَاتِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ – رواه البخاري ومسلم

Maksudnya : Seorang Muslim adalah saudara orang Muslim lainnya. Dia tidak boleh menzaliminya dan tidak boleh membiarkannya diganggu orang lain (bahkan dia wajib menolong dan membelanya) . Sesiapa membantu kesusahan saudaranya, maka Allâh sentiasa akan menolongnya. Sesiapa melapangkan kesulitan orang Muslim, maka Allâh akan melapangkan baginya dari salah satu kesempitan di hari Qiamat dan barangsiapa menutupi (aib) orang Muslim, maka Allâh menutupi (aib)nya pada hari Qiamat

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 52 surah al-Furqan :

فَلَا تُطِعِ الْكَافِرِينَ وَجَاهِدْهُم بِهِ جِهَادًا كَبِيرًا ﴿٥٢

Maksudnya : Oleh itu, janganlah engkau (Wahai Muhammad) menurut kehendak orang-orang kafir, dan berjuanglah dengan hujjah-hujjah Al-Quran menghadapi mereka dengan perjuangan yang besar dan bersungguh-sungguh.

Sifat ke-[3] yang mesti ada pada umat yang mulia ialah bersikap tegas terhadap orang kafir sehingga mereka tidak berani menghina Islam dan menindas umatnya sesuka hati. Oleh itu sempena pada hari Jumaat yang mulia, di Masjid yang mulia maka kita sebagai umat Islam yang bermaruah menuntut beberapa perkara dalam isu pembunuhan dan pembersihan etnik Rohingya oleh kerajaan Myanmar yang didokong oleh Israel, China, India, Rusia iaitu:

[1] Mendesak kerajaan Myanmar menghentikan penyeksaan dan kekejaman kepada umat Islam Rohingya di Myanmar dan meminta Asean, Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB), Sekretariat Komanwel, dan Pertubuhan Negara Islam (OIC), supaya campur tangan agar kezaliman dan pencabulan hak asasi manusia ke atas rakyat Rohingya Myanmar dihentikan.

[2]  Menghantar pasukan pengaman dari PBB ke kawasan sempadan Arakan.

[3]  Mendesak kerajaan Myanmar untuk memberi ruang bantuan kemanusiaan dari seluruh dunia tanpa menerima sekatan daripada kerajaan Myanmar.

[4]  Mendesak kerajaan Bangladesh untuk membuka pintu sempadan bagi pelarian Rohingya mendapatkan perlindungan. Selain itu, turut disediakan satu kem yang lengkap serta dibiayai dan dikendalikan oleh PBB.

[5]  Mendesak PBB untuk mengambil tindakan undang-undang terhadap mereka yang melakukan kekejaman dan jenayah seperti Sami Budhha Wirathu untuk diadili melalui Tribunal ICJ (Mahkamah Antarabangsa).

[6]  Mendesak Negara-negara dunia mengenakan sekatan ekonomi ke atas Myanmar hingga kerajaan Myanmar menghentikan kezaliman ke atas rakyat Rohingya.

[7]  Mendesak semua Negara dan warga dunia mengutuk kekejaman dan kezaliman Myanmar ke atas rakyat Rohingya, Myanmar.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah dalam ayat 73 surah at-Taubah :

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ جَاهِدِ الْكُفَّارَ وَالْمُنَافِقِينَ وَاغْلُظْ عَلَيْهِمْ ۚ وَمَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ ۖ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ ﴿٧٣

Maksudnya : Wahai Nabi, berjihadlah menentang orang-orang kafir dan orang-orang munafik, dan bertindak keras terhadap mereka. Dan (sebenarnya) tempat mereka ialah neraka Jahannam, dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.

Sifat ke- [4] untuk menjadi umat mulia ialah berjihad di jalan Allah tanpa merasa takut dan gentar kepada musuh Islam kerana hanya kepada Allah kita semua menyerah diri. Beberapa hari lagi dunia diperingatkan dengan tragedi 11 September yang membangkitkan Islamphobia yang menyaksikan bermulanya penjajahan moden atas nama memerangi keganasan terhadap satu demi satu bumi umat Islam bermula dengan Afghanistan, Iraq, Libya melarat ke Syria, Yaman selain penderitaan lama di Palestin dan beberapa negara yang lain. Musuh Islam menggunakan isu yang mereka sendiri cipta dalam menyekatkan kebangkitan Islam dengan menanam rasa benci dunia terhadap Islam. Namun cahaya Allah tidak mampu dipadamkan apabila jumlah rakyat Amerika Syarikat sendiri di samping negara Eropah yang lain mencatatkan jumlah rakyat yang memeluk Islam selepas tragedi hitam ini berlipat kali ganda

Seterusnya sifat ke-[5]  umat mulia ialah tidak takut kepada celaan orang mencela kerana dalam memperjuangkan Islam maka kita terpaksa berhadapan dengan musuh dan umat Islam sendiri yang tidak yakin dengan Islam yang sentiasa melakukan serangan pemikiran bagi melemah dan melunturkan semangat juang umat Islam. Antara penghinaan terbaru oleh seorang Melayu yang biasanya Islam iaitu Siti Kassim dalam kenyataannya yang ditularkan di media sosial yang mendakwa mimpi Nabi Ibrahim menyembelih anaknya Nabi Ismail bukannya dari Tuhan sebaliknya bisikan syaitan. Malah dia juga menganggap ibadat korban yang dilakukan umat Islam pada Aidiladha merupakan perbuatan yang boleh merosakkan alam sekitar dan bukannya dari Al-Quran. Jika benar ianya berlaku maka kita mendesak agar dia segera bertaubat dan juga mendesak agar pihak berkuasa segera mengambil tindakan sewajarnya agar ucapan sesat ini dapat dihentikan.

Oleh itu kita wajib memastikan diri kita, ahli keluarga seterusnya masyarakat menjaga pegangan aqidah agar iman tidak tergugat dan dipandang remeh

Khalifah Umar Bin Abdul Aziz berpesan:

إِنَّ لِلإِيمَانِ فَرَائِضَ وَشَرَائِعَ وَحُدُودًا وَسُنَنًا ، فَمَنِ اسْتَكْمَلَهَا اسْتَكْمَلَ الإِيمَانَ ، وَمَنْ لَمْ يَسْتَكْمِلْهَا لَمْ يَسْتَكْمِلِ الإِيمَانَ  – رواه البخاري

Maksudnya : “Sesungguhnya iman memiliki kewajiban-kewajiban, batasan dan aturan serta sunnah-sunnah, barangsiapa menyempurnakannya maka sempurnalah imannya dan barangsiapa tidak menyempurnakannya maka tidak sempurna pula imannya.”

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Suburkan Sistem Islam Kuburkan Sistem Jahiliah

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah !Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 38 surah at-Taubah :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا مَا لَكُمْ إِذَا قِيلَ لَكُمُ انفِرُوا فِي سَبِيلِ اللَّـهِ اثَّاقَلْتُمْ إِلَى الْأَرْضِ ۚ أَرَضِيتُم بِالْحَيَاةِ الدُّنْيَا مِنَ الْآخِرَةِ ۚ فَمَا مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا فِي الْآخِرَةِ إِلَّا قَلِيلٌ

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Apakah sebabnya apabila diseru kepada kamu: “Berangkatlah untuk berperang pada jalan Allah”. Kamu berasa berat dan ingin tinggal di tempatmu.Adakah kamu berpuas hati dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat sedangkan kenikmatan hidup di dunia ini dibandingkan dengan kehidupan di akhirat hanyalah sedikit.

Kini kita berada bulan Rejab yang pernah mencatatkan beberapa peristiwa besar terutama peristiwa Isra’ dan Mikraj dan Peperangan Tabuk tahun 9H.Peristiwa-peristiwa ini meninggalkan begitu banyak pengajaran dan iktibar yang mesti diambil dalam meninggikan kalimah Allah atas muka bumi ini.Pelbagai cabaran dan halangan pasti akan ditempuhi dalam menegakkan system Islam atas muka bumi ini di mana kita bukan sahaja dituntut untuk mengorbankan masa dan tenaga malah menuntut tumpahnya darah ke bumi dan melayangnya nyawa dari badan. Ketika menyoroti iktibar daripada Peperangan Tabuk maka kita dapat menyaksikan bagaimana golongan munafik bukan sahaja memberi pelbagai alasan untuk tidak menyertai Peperangan Tabuk malah bergerak untuk mempengaruhi tentera Islam yang lain agar menarik diri daripada keluar berjihad. Antara alasan golongan munafik untuk lari daripada berjihad sebagaimana dijelaskan dalam al-Quran ialah : [1]Musim mengutip buah-buahan tamar yang sedang masak [2] Cuaca yang sangat panas dan terik;[3] Perjalanan jauh dan sukar;[4] Menghadapi tentera Rom yang besar dan gagah[5] Tidak mempunyai persediaan dari segi senjata dan kepandaian bertempur [6] Tidak mampu menahan godaan dengan kecantikan wanita Rom. Inilah alasan yang lebih mengutamakan kepentingan peribadi daripada agama, keuntungan duniawi berbanding ukhrawi yang menyebabkan manusia gugur dari perjuangan

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 41 surah at-Taubah :

انفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالًا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

Maksudnya : Berangkatlah kamu baik dalam keadaan ringan atau pun berasa berat dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui

Begitulah juga keadaan kita pada hari ini ramai yang gugur daripada perjuangan Islam akibat beberapa punca utama antaranya :[1]Kurang ilmu dan kefahaman tentang Islam sehingga mudah terpengaruh dengan ideology sesat termasuk sekulerisme, liberal sehingga hilang semangat dalam melaksanakan seluruh system Islam dalam kehidupan. Dalam banyak keadaan timbul rasa sangsi dengan kehebatan system Islam sehingga mendewakan system kuffar walau pun jelas bertentangan dengan Islam [2]Lemah Tarbiyah sehingga gagal memahami tujuan dan matlamat perjuangan Islam. Akhirnya wujud golongan yang hanya berfikir cara untuk mencapai kemenangan tanpa menghirau halal haram malah sanggup mengenepikan prinsip Islam[3]Lemah Ruh Ukhuwwah persaudaraan Islam sehingga gagal bergerak dengan baik akibat perbalahan dan perpecahan sama sendiri. Hilangnya kasih sayang atas dasar iman menyebabkan banyak tugas dan gerak kerja terbantut [4]Mengutamakan kerjaya sehingga menjadikan tugas dakwah dan kerja menggerakkan perjuangan Islam sebagai kerja sampingan dan hanya dibuat sambil lewa sahaja[5]Ketidakjelasan Manhaj Taghyir atau cara merubah umat kepada Islam menyebabkan gagal menarik masyarakat untuk sama-sama bersemangat dalam melaksanakan system Islam dalam kehidupan[6]Himpitan dunia di mana tumpuan kepada gerak kerja Islam terbantut akibat semangat untuk berkorban semakin luntur kerana merasakan masa, harta yang digunakan untuk perjuangan Islam merugikan dan tiada pulangan duniawi. Malah tekanan hidup termasuk kos sara hidup yang semakin tinggi menyebabkan tumpuan dalam gerak kerja Islam semakin kabur kerana lebih banyak memikirkan cara untuk memenuhi keperluan diri lebih utama daripada pengorbanan untuk Islam[7]Godaan dunia termasuk godaan harta dan pangkat sehingga bila berdepan dengan pilihan antara memilih harta dan pangkat dengan kerja-kerja Islam tanpa balasan setimpal maka orang yang lemah iman lebih memilih habuan dunia berbanding kerja Islam[8]Lemah Organisasi dan teman-teman seperjuangan di mana ia biasanya berlaku akibat meletakkan anggota jamaah di tempat yang tidak sesuai tanpa mengambil kira keupayaan, kecenderongan, kebolehan, kelemahan dan kekurangan anggota, tidak membahagikan kerja secara menyeluruh kepada anggota jamaah,  tidak mengambil berat kebajikan ahli samada berkaitan peribadi, keluarga, kewangan dan sebagainya. Kegagalan menyelesaikan masalah yang timbul dengan segera, akhirnya menjadi bertimbun, bercabang-cabang dan melahirkan pula masalah baru.Berlakunya pertikaian dalaman termasuk suka berebut jawatan dan Tidak iltizam dengan dasar dan keputusan jamaah. Oleh itu jauhilah perkara yang boleh menyebabkan kita gugur daripada sof perjuangan Islam

 

Sidang Jumaat yang dikasihi sekalian,

Firman Allah dalam ayat 105 surah an-Nisa’ :

إِنَّا أَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ بِمَا أَرَاكَ اللَّـهُ ۚ وَلَا تَكُن لِّلْخَائِنِينَ خَصِيمًا ﴿١٠٥

Maksudnya :Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran, supaya engkau menghukum di antara manusia menurut apa yang Allah telah tunjukkan kepadamu (melalui wahyuNya); dan janganlah engkau menjadi pembela bagi orang-orang yang khianat

Minggu ini telah mencatatkan suatu sejarah besar dalam Negara terutama melibatkan pertentangan yang jelas antara iman dan kufur, Islam dan jahiliah apabila Parlimen yang baru siap bersidang semalam menyaksikan 2 usul rang undang-undang dibentangkan iaitu RUU 164 yang dilihat bertentangan dengan Islam dan hukum syarak seperti yang diputuskan dalam Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan ke-87 pada Jun 2009 iaitu apabila salah seorang pasangan ibu atau bapa yang memeluk Islam, status agama anak-anak di bawah umur secara langsung adalah Islam dan ia diterima dalam Negara. Buat masa ini RUU 164 ditangguh akibat tekanan daripada golongan yang benar-benar cintakan Islam. Kita begitu bimbang jika undang-undang ini diteruskan buat masa akan datang akibat kesilapan kita sendiri dalam memilih ahli Parlimen yang tidak peka terhadap Islam dalam pilihanraya terdekat ini mengakibatkan apa yang diperjuangkan oleh Suruhanjaya Antara Agama (IFC) sebelum ini antaranya dalam menghalalkan murtad akan diluluskan. Jangan biarkan Islam terus dimandul seterusnya dikubur oleh musuh Islam di Negara tercinta

Usul terhangat yang diberikan kesempatan untuk dibentangkan dalam sidang Parlimen semalam iaitu RUU 355  dalam memperkasakan Mahkamah Syariah. Sejarah sudah membuktikan bahawa sejak Akta 355 ini diluluskan 52 tahun yang lalu, belum pernah ada seorang bukan Islam yang didakwa kesalahannya di bawah mana-mana Mahkamah Syariah Negeri-Negeri, Undang-Undang Jenayah Syariah Negeri-Negeri yang diwujudkan daripada Akta induk ini. Pada masa sekarang, bidang kuasa jenayah Mahkamah Syariah ialah sangat terbatas. Batas hukuman itu juga amat jauh ketinggalan berbanding hukuman kesalahan dalam Mahkamah Sivil.Sebagai contoh, bagi sesuatu kesalahan di bawah Akta Hidupan Liar, Undang-Undang Sivil boleh memperuntukkan denda sehingga 50,000 ringgit ke atas seorang yang didapati bersalah memelihara burung tertentu, sedangkan kesalahan Syariah seperti mengajak ajaran sesat yang berjaya menyelewengkan akidah atau memurtadkan sebegitu ramai pengikutnya yang beragama Islam di negara ini, jika disabitkan kesalahannya, hanya boleh didenda tidak lebih daripada 5,000 ringgit, apakah demikian rendahnya nilai harga sebuah akidah Muslim? Tergamakkah kita membiarkan agama Allah dimartabatkan sedemikian rendah di negara kita yang memperuntukkan agama Islam selaku agama negara

Begitu juga seorang suami Muslim yang tidak bertanggungjawab terhadap isteri dan anak-anaknya, meninggalkan mereka bertahun-tahun lamanya berpoya-poya di luar tanpa memberi nafkah ke atas isteri dan anak-anaknya. Apabila didakwa oleh isteri dan disabitkan kesalahan di bawah Mahkamah Syariah, akan mudah membayar denda tidak melebihi 5,000 ringgit berbanding dengan puluhan ribu atau mungkin mencecah ratusan ribu ringgit berbanding kesalahan yang hampir sama keadaannya di Mahkamah Sivil. Di manakah kaum wanita Islam akan memperolehi keadilan dan pembelaan sewajarnya dalam sebuah negara yang diterajui oleh orang-orang Islam dalam keadaan mereka dianiayai begitu rupa kecualilah jika batas hukuman yang lebih tegas dikenakan di bawah Akta 355 sedia ada. Oleh itu kewajipan kita bersama untuk memastikan RUU 355 ini diluluskan pada masa terdekat antaranya memastikan ahli Parlimen yang dipilih nanti betul-betul bersungguh dalam melaksanakan system Islam bukannya yang takut dan tunduk kepada golongan Kuffar dan terpengaruh dengan ideology sesat sekulerisme, liberal dan selainnya. Di tangan kita adanya 2 pilihan samada julang atau benamkan sistem Islam, Subur atau kuburkan sistem al-Quran, tunduk akur kepada perintah Allah atau jatuh tersungkur di kaki musuh Allah.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 31 surah an-Nuur :

وَقُل لِّلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا ۖوَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ ۖ…….

Maksudnya :Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; …..

Sistem Islam juga wajib diperkasakan dalam memastikan amalan rasuah, pecah amanah, riba dapat dihapuskan. Begitu juga kes menghina kaum wanita termasuk isu terbaru apabila Syarikat Penerbangan Malindo Air, dalam satu temuduga telah meminta calon temuduga membuka pakaian, mengangkat skirt mereka atas alasan memastikan sama ada pemohon mempunyai parut, jerawat atau tatoo yang boleh dilihat melalui pakaian seragam. Kita telah lama meminta agar kerajaan lebih serius mengangkat martabat wanita termasuk mendesak agar syarikat penerbangan memastikan etika pakaian menutup aurat di kalangan pekerja Islam supaya kes ini tidak berulang pada masa akan datang. Mulianya kita kerana melaksanakan Islam, hinanya kita akibat mengenepikan cara hidup Islam dalam kehidupan. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Dosa Maksiat DiHindari Kehidupan DiBerkati

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 120 surah al-An’am :

وَذَرُوا ظَاهِرَ الْإِثْمِ وَبَاطِنَهُ ۚ إِنَّ الَّذِينَ يَكْسِبُونَ الْإِثْمَ سَيُجْزَوْنَ بِمَا كَانُوا يَقْتَرِفُونَ ﴿١٢٠

Maksudnya : Dan tinggalkanlah kamu dosa yang nyata dan yang tersembunyi. Kerana sesungguhnya orang-orang yang berusaha melakukan dosa, mereka akan dibalas dengan apa yang mereka telah lakukan

Kita sebagai umat Islam wajib beriman bahawa kehidupan dunia ini tidak kekal di mana kita semua pasti akan menemui saat kematian dan seterusnya akan melalui alam barzakh sebelum dibangkitkan semula untuk dihitung segala amalan samada memperolehi ganjaran Syurga atau seksaan Neraka. Oleh itu Allah telah datangkan kepada kita sebagai umat akhir zaman nabi Muhammad s.a.w bersama petunjuk al-Quran dalam membimbing umat manusia supaya menjadi hamba Allah yang faham seterusnya taat dengan segala perintahNya disamping bersungguh dalam menjauhi segala laranganNya dalam setiap aspek kehidupan samada ibadat khusus, politik, ekonomi, sosial dan sebagainya. Kita disuruh untuk menambah sebanyak mungkin pahala daripada amalan soleh disamping menjauhi serta bertaubat atas dosa maksiat, hanya membuat perkara yang halal serta menjauhi segala yang haram sehingga terpaksa mengenepikan godaan hawa nafsu dan syaitan demi memastikan kita tidak melanggar apa yang telah ditetapkan oleh syarak.

عَنْ  أَنس رضي الله عنه أَنَّ النَّبِيَّ  صلى الله عليه وسلم  قَالَ : « حُفَّتِ الْجَنَّةُ بِالْمَكَارِهِ وَحُفَّتِ النَّارُ بِالشَّهَوَاتِ      – رواه مسلم

Maksudnya : Syurga dipagari dengan sesuatu yang dibenci oleh hawa nafsu manakala Neraka pula dipagari dengan sesuatu yang disukai oleh hawa nafsu

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 37 surah as-Syura :

وَالَّذِينَ يَجْتَنِبُونَ كَبَائِرَ الْإِثْمِ وَالْفَوَاحِشَ وَإِذَا مَا غَضِبُوا هُمْ يَغْفِرُونَ ﴿٣٧

Maksudnya : Dan juga (lebih baik dan lebih kekal bagi) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar serta perbuatan-perbuatan yang keji; dan apabila mereka marah (disebabkan perbuatan yang tidak patut terhadap mereka), mereka memaafkannya;

Kita umat Islam wajib yakin bahawa setiap amalan yang dilakukan di dunia ini bakal ditimbang seterusnya dibalas samada Syurga atau Neraka. Oleh itu kita mesti bersungguh-sungguh dalam melaksanakan amalan soleh disamping menjauhi amalan maksiat yang menambahkan dosa kita. Dosa ialah suatu yang ketagih penuh beracun di mana bila sudah melakukannya dengan tidak bersegera untuk bertaubat akan menyebabkan kita terus berseronok untuk melakukannya untuk sekian kalinya sehingga membahayakan diri kita termasuk mengundang kemurkaan Allah di dunia dan balas azab di akhirat kelak.

Antara bahaya yang akan menimpa diri kita bila terjebak dengan dosa. [1] Maksiat akan menghalangi diri kita untuk mendapatkan ilmu pengetahuan di mana ilmu adalah cahaya yang dipancarkan ke dalam hati manakala Maksiat dapat menghalangi dan memadamkan cahaya itu.  [2] Maksiat akan menghalangi rezeki di mana kita mesti  yakin bahawa taqwa adalah penyebab yang akan mendatang dan memudahkan rezeki kita. Jika saat ini kita merasakan betapa sulitnya mendapatkan rezeki Allah, maka tinggalkan kemaksiatan! Jangan kita penuhi jiwa kita dengan debu-debu maksiat. [3] Maksiat membuat kita semakin jauh daripada Allah.  [4] Maksiat menjauhkan kita daripada orang-orang soleh kerana takut daripada ditegur atas maksiat [5] maksiat membuatkan banyak urusan kita menjadi sulit dan sukar. Pesanan Ibnu Abbas r.a.:, “Sesungguhnya perbuatan baik itu mendatangkan kecerahan pada wajah dan cahaya pada hati, kekuatan badan dan kecintaan. Sebaliknya, perbuatan buruk itu mengundang ketidakceriaan pada raut muka, kegelapan di dalam kubur dan di hati, kelemahan badan, susutnya rezeki dan kebencian makhluk.”

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 9-10 surah as-Syamsu :

قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا ﴿٩﴾ وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا ﴿١٠

Maksudnya : Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat)

Bahaya maksiat ke-[6] ialah melemahkan hati dan badan  di mana kekuatan seorang mukmin terpancar dari kekuatan hatinya. Jika hatinya kuat, maka kuatlah badannya.  Dunia pernah menyaksikan bagaimana kekuatan fizikal dan hati kaum muslimin pada diri generasi pertama mampu meruntuhkan Empayar Rom dan Parsi walau berperang dalam keadaan berpuasa!. [7] maksiat menyebabkan kita terhalang untuk taat [8] Maksiat memendekkan umur dan menghilangkan keberkatan hidup.

[9] Maksiat menumbuhkan maksiat lain di mana jika seorang hamba melakukan kebaikan, maka hal tersebut akan mendorongnya untuk melakukan kebaikan yang lain dan seterusnya. Manakala jika seorang hamba melakukan keburukan, maka dia pun akan cenderung untuk melakukan keburukan yang lain sehingga keburukan itu menjadi kebiasaan bagi pelakunya. [10] Maksiat dapat melemahkan hati dari kebaikan. Dan sebaliknya, akan menguatkan kehendak untuk berbuat maksiat yang lain sehingga memutuskan keinginan hati untuk bertaubat dan tidak dapat mengendalikan hati kita sendiri. Hati kita menjadi liar mengikuti jejak maksiat ke maksiat yang lain sehingga hati kita akan melihat maksiat begitu indah [11] Hilang rasa malu ketika berbuat maksiat. Bahkan, dengan rasa bangga dia menceritakan kepada orang lain dengan detail semua maksiat yang dilakukannya. Dia telah menganggap ringan dosa yang dilakukannya. Padahal dosa itu demikian besar di mata Allah [12] Pelaku maksiat yang seperti itu akan menjadi para pewaris umat yang pernah diazab Allah seperti Homoseksual adalah maksiat warisan umat nabi Luth a.s. Perbuatan dengan mengurangi sukatan adalah maksiat peninggalan kaum Syu’aib a.s. Kesombongan di muka bumi dan menciptakan berbagai kerusakan adalah milik Fir’aun dan kaumnya. Sedangkan takabur dan angkuh merupakan maksiat warisan kaum Hud a.s. [13] Maksiat menimbulkan kehinaan dan mewariskan kehinaan seperti umat Islam dijajah di Negara sendiri akibat tenggelam dengan hiburan melampau, berbangga dengan gaya berpakaian yang mendedah aurat dan sebagainya. Kita sendiri menghadapi masalah ekonomi yang agak tenat termasuk kenaikan kos sara hidup walau pun Negara kita dianugerahkan oleh Allah dan tanah yang subur dan hasil mahsul termasuk minyak yang banyak. Negara kita dikelilingi laut tetapi harga ikan mahal. Tanah kita subur tapi kita import makanan dari luar sebanyak RM 22 bilion, tanah rumput menghijau tapi lembu kita import dari Thailand dan Kemboja. Harga makanan terus meningkat kerana kita bergantung kepada negara luar, imbangan dagang kita tidak seimbang. Food security kita tidak terjamin [14] Maksiat merusak akal kita. Seandainya seseorang itu masih berakal sehat, akal sehatnya itu akan mencegahnya dari kemaksiatan kepada Allah. Dia akan berada dalam genggaman Allah, sementara malaikat menyaksikan, dan nasihat Al-Qur’an pun mencegahnya, begitu pula dengan nasihat keimanan. Tidaklah seseorang melakukan maksiat, kecuali akalnya telah hilang! [15] Maksiat menutup hati daripada melihat tentang keburukan dosa. Inilah di antara punca umat Islam sendiri terlibat dengan rasuah, pecah amanah, riba dan sebagainya. Kita begitu bimbang apabila Laporan Indeks Persepsi Rasuah 2016, kedudukan Malaysia terus merosot ke kedudukan yang ke 55 daripada 176 negara. Kes rasuah yang berlaku di Jabatan Air Sabah, Tekun, Bank Rakyat, JKR, Tabung Haji, DBKL dan terbaru skandal tanah di Johor. Begitu juga kes keruntuhan akhlak yang menyaskiikan Statistik jumlah penagih dadah tahun 2016 ialah seramai 30,847 orang, kadar purata kes buang bayi 10 orang setiap bulan, 13,359 kes disiplin pelajar, kadar purata kes buli 250 kes setiap bulan. Falsafah pendidikan negara yang holistik perlu dibentuk bagi melahirkan insan soleh. Begitu juga persoalan pemerkasaan Mahkamah Syariah perlu didokong oleh semua pihak bagi membentuk masyarakat berakhlak, bermoral dan berintegriti.

 

Sidang Jumaat yang dikasihi Allah,

Firman Allah dalam ayat 37-41 surah an-Naazi’at :

فَأَمَّا مَن طَغَىٰ ﴿٣٧﴾ وَآثَرَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا ﴿٣٨﴾ فَإِنَّ الْجَحِيمَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٣٩﴾ وَأَمَّا مَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ وَنَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوَىٰ﴿٤٠﴾ فَإِنَّ الْجَنَّةَ هِيَ الْمَأْوَىٰ ﴿٤١

Maksudnya : Maka adapun orang yang melampau batas, Serta dia mengutamakan kehidupan dunia semata-mata, Maka sesungguhnya neraka Jahanamlah tempat kediamannya.  Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya.

Bahaya maksiat ke-[16] menghalangi syafaat Rasulullah dan Malaikat kecuali, [17] Maksiat meremeh azab Allah.  [18] Maksiat memalingkan perhatian Allah atas diri kita.  [19] Allah akan membiarkan orang yang terus-menerus berbuat maksiat berteman dengan syaitan.  [20] Maksiat melenyapkan nikmat dan mendatangkan azab.

Sayyidina Ali r.a. berkata, “Tidaklah turun bencana melainkan kerana dosa. Dan tidaklah bencana lenyap melainkan kerana taubat.” Kerana itu, bukankah sekarang waktunya bagi kita untuk segera bertaubat dan berhenti dari segala maksiat yang kita lakukan?

Firman Allah dalam ayat 30 surah as-Syura :

وَمَا أَصَابَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُو عَن كَثِيرٍ ﴿٣٠

Maksudnya :, “Dan apa saja musibah yang menimpa kamu, maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).”

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Syariat Islam DiPerkasa Negara Maju Jaya

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 105 surah an-Nisa’ :

إِنَّا أَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ بِمَا أَرَاكَ اللَّـهُ ۚ وَلَا تَكُن لِّلْخَائِنِينَ خَصِيمًا ﴿١٠٥

Maksudnya : Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran, supaya engkau menghukum di antara manusia menurut apa yang Allah telah tunjukkan kepadamu (melalui wahyuNya); dan janganlah engkau menjadi pembela bagi orang-orang yang khianat.

Islam adalah suatu agama yang lengkap dalam mengatur seluruh kehidupan umat manusia. Hukum-hukum syariah yang digariskan adalah untuk kemaslahatan dan kesejahteraan manusia. Sebagai hamba Allah SWT kita perlu meyakini bahawa hukum-hukum ini bukan untuk memberikan keberatan atau menambah bebanan ke atas kita sebaliknya untuk menjamin kebahagiaan hidup di dunia dan juga di akhirat. Jika kita memerhatikan kejadian alam ini, semuanya dicipta untuk kemudahan dan kepentingan hidup manusia. Begitu juga hukum-hakam syariah di mana kita akan mendapati bahawa setiap suruhan dan perintah Allah SWT pastinya akan diakhiri dengan penerangan tentang maslahah (kebaikan) yang akan diperolehi oleh mereka yang melaksanakannya. Begitu juga ayat-ayat yang menyentuh tentang larangan biasanya ia akan diakhiri dengan peringatan tentang mafsadah (keburukan) yang akan menimpa mereka yang melakukannya. Sebagai contoh, dalam persoalan puasa antara matlamat daripada pensyariatannya adalah supaya dapat mencegah manusia itu dari melakukan penderhakaan terhadap Allah SWT dalam kehidupan disamping baik untuk kesihatan. Begitu juga hukum hudud seperti kerat tangan bagi kesalahan mencuri bertujuan supaya terjaganya harta daripada diceroboh.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 58 surah an-Nisa’ :

إِنَّ اللَّـهَ يَأْمُرُكُمْ أَن تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَىٰ أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُم بَيْنَ النَّاسِ أَن تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ ۚ إِنَّ اللَّـهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِ ۗ إِنَّ اللَّـهَ كَانَ سَمِيعًا بَصِيرًا﴿٥٨

Maksudnya : Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat

Islam begitu menitikberatkan keadilan yang diikat dan dikaitkan dengan konsep akidah dan keimanan yang mendalam kepada Allah serta tugas manusia sebagai khalifah Allah di muka bumi ini, iaitu tugas sebagai agen pembangunan jasmani dan rohani. Hasil daripada keimanan kepada Allah, seorang Muslim akan bersifat adil, mencintai keadilan dan menyeru kepada norma-norma akhlak mulia termasuk kepada orang bukan Islam. Dalam masa yang sama Islam begitu benci kepada sebarang bentuk kezaliman sehingga Allah telah mengulang-ulang perkataan zalim sebanyak 226 kali di dalam al-Quran. Al-Quran tidak hanya menghubungkan adil sebagai sesuatu yang hanya diperkatakan di mahkamah sahaja, tetapi ia lebih merujuk kepada integriti dan kejujuran di dalam semua urusan hidup manusia termasuk politik, ekonomi, sosial dan sebagainya

Syariat Islam datang untuk menekankan beberapa aspek utama iaitu: [1] Pembaikan aqidah untuk membebaskan akal manusia daripada cengkaman syirik dan khurafat. [2] Pembaikan aqidah untuk membebaskan manusia daripada pengaruh dan penyelewengan hawa nafsu. [3] Pembaikan masyarakat untuk membebaskan umat daripada kezaliman, kacau bilau dan penindasan system yang bercanggah dengan Islam. Untuk mencapai semua keperluan di atas, syariat Islam datang membawa suatu sistem yang menyusun hubungan manusia dengan Allah, manusia sesama manusia, dan memelihara hak-hak mereka di muka bumi.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 50 surah al-Maidah :

أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ ۚ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّـهِ حُكْمًا لِّقَوْمٍ يُوقِنُونَ ﴿٥٠

Maksudnya : Sesudah itu, patutkah mereka berkehendak lagi kepada hukum-hukum jahiliyah? Padahal – kepada orang-orang yang penuh keyakinan – tidak ada sesiapa yang boleh membuat hukum yang lebih pada daripada Allah.

Kita sebagai umat yang beriman kepada Allah dan rasulNya wajib yakin bahawa hanya sistem Islam sahaja yang adil dan sebarang sistem ciptaan manusia yang bercanggah daripada Islam adalah zalim. Antara ciri-ciri kehebatan dan keadilan sistem Islam ialah : [1] Ia bersifat Rabbaniyyah iaitu hukum syariah serta sistemnya bukan merupakan ciptaan manusia yang diliputi oleh sifat-sifat kelemahan dan keterbatasan. Ia juga tidak terpengaruh dengan faktor-faktor tempat, masa dan budaya serta faktor warisan, iaitu watak dan hawa nafsu kerana ia datang daripada Allah Tuhan yang mencipta manusia itu sendiri. Seorang mu’min yang sebenar ketika melaksanakan manhaj rabbani ini akan melaksanakan seluruh perintah Allah dengan perasaan gembira dan senang hati bukannya berdolak dalik untuk tidak melaksanakannya dengan pelbagai alasan yang memualkan

[2] Ia bersifat Alamiyah atau Universal (sejagat) di mana syariat Islam merupakan rahmat bagi seluruh alam, petunjuk dan pedoman serta jalan hidup bagi semua manusia. Hukum Syariah diturunkan bukan untuk kawasan atau puak tertentu tetapi adalah untuk manusia seluruhnya tanpa melihat warna kulit, jenis bahasa atau tempat. Oleh itu, tidak ada perkauman dalam dakwah Islam, tidak ada asabiyyah dalam hukum dan tidak ada kasta dalam Islam.

[3] Menyeluruh (Syumūliyyah) di mana feqh Islam berbeza dengan undang-undang ciptaan manusia kerana ia mencakupi 3 bidang perhubungan manusia iaitu hubungan manusia dengan Tuhannya, hubungan manusia dengan dirinya sendiri dan hubungan manusia dengan masyarakatnya. Ini kerana fiqh Islam adalah untuk kepentingan dunia dan akhirat, agama dan kerajaan serta untuk seluruh manusia dan kekal hingga ke Hari Akhirat. Ia mencakupi sistem dan perundangan yang meliputi dalam tiap-tiap aspek kemasyarakatan dan kehidupan sama ada yang berkaitan dengan aqidah, ibadah atau akhlak atau yang berhubung dengan undang-undang umum seperti masalah sivil, jenayah, keluarga, sosial, antarabangsa, pemerintahan, ekonomi dan lain-lain

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 9 surah al-Hijr:

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ ﴿٩

Maksudnya : Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran, dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya.

[4] Keaslian dan Keabadian yang kekal dalam nas dan sumber-sumbernya tanpa mengalami penyelewengan dan perubahan. Al-Qur’an yang merupakan sumber utama perundangan Islam telah dijamin oleh Allah terpelihara sehingga hari kebangkitan dan tidak dapat dikotori dengan tangan-tangan jahat, dengan penyelewengan atau sebarang perubahan. Itulah al-Qur’an yang telah melalui peredaran masa lebih 14 abad sejak ia mula diturunkan. Malah sarjana barat turut mengakui keaslian al-Quran tanpa ada sebarang penyelewengan seperti pengakuan Prof. Reynold Nicholson yang menyebut; “Al-Qur’an merupakan dokumen kemanusiaan yang tinggi menerangkan secara terperinci rahsia kelakuan Nabi Muhammad s.a.w pada setiap peristiwa hidupnya, sehingga kita benar-benar menemui di dalamnya suatu unsur unik yang tidak boleh diragui dan diperdebatkan. Kita boleh menyingkap semula al-Qur’an, (sejarah) Islam sejak pertama kali ia muncul dalam sejarah. Ini merupakan suatu yang tidak boleh ditemui dalam agama-agama lain seperti Buddha, Kristian atau apa-apa agama daripada agama kuno.”
[5] Memudahkan dan Menghilangkan Kesukaran dalam menyelesaikan segala permasalahan dalam kehidupan manusia di samping menegakkan keadilan di muka bumi. Islam yang membawa prinsip yang bertimbang rasa tidak membebankan manusia di luar kemampuan mereka dan tidak membebankan manusia dengan tanggungjawab di luar jangkauannya. Ini adalah untuk menyedarkan manusia bahawa mereka tidak mempunyai alasan dan dalih untuk lari daripada perintah syarak atau meninggalkan larangannya. Imam Ghazali ada menyebut: “Sesungguhnya menjaga kemaslahatan dan mencegah kerosakan adalah impian dan cita-cita murni seluruh makhluk. Kebaikan dan kebahagiaan sepenuhnya terletak atas tercapainya cita-cita tersebut. Apa yang dimaksudkan dengan maslahah ialah memelihara tujuan syarak iaitu menjaga agama, nyawa akal, keturunan dan harta benda. Apa sahaja yang membawa kepada terjejas 5 perkara itu atau seluruhnya, maka itu adalah keburukan dan kerosakan yang mesti ditentang.”

Firman Allah dalam ayat 258 surah al-Baqarah:

لَا يُكَلِّفُ اللَّـهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا ۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ ۗ……

Maksudnya : Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya……

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Meyakini bahawa Syariat Islam mengutamakan maslahah manusia, sama ada maslahah duniawi mahupun ukhrawi maka pelbagai usaha wajib dilakukan dalam memastikan seluruh system Islam dapat dilaksanakan dalam Negara kita termasuk dalam menyokong pindaan akta RUU 355 dalam memperkasakan mahkamah syariah seterusnya membolehkan undang-undang Islam yang lebih menyeluruh dapat dilaksana. Himpunan ratusan ribu pencinta Islam di Padang Merbok pada hari Sabtu lepas merupakan salah suatu usaha mulia terutama dalam mendesak ahli Parlimen beragama Islam dalam menyokong pindaan ini. Kita bimbang dengan masalah jenayah dan sosial di kalangan umat Islam sendiri yang makin ketara termasuk Rekod Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) mendedahkan 159,725 kelahiran anak luar nikah atau tidak sah taraf di kalangan wanita Islam, didaftarkan di seluruh negara bagi tempoh 3 tahun, bermula 2013-2016. Kes dadah dengan jumlah 131,841 penagih dadah dikesan dalam negara sejak 2010-2016. Begitulah dengan pelbagai peyakit sosial yang lain akibat kelalaian pemimpin sendiri yang sentiasa memberi galakan kepada program yang merosakkan akhlak melalui TV dan sebagainya. Sewajibnya pemimpin lebih bersungguh dalam membina akhlak rakyat bukan meruntuhkannya. Rapatkan rakyat dengan masjid bukannya dekatkan rakyat kepada program maksiat. Tambahkan usaha dalam menerangkan kehebatan syariat Islam bukan membiarkan program melalaikan rakyat daripada agama terus subur. Kita bakal menuai apa yang kita semai. Jika ibadat menjadi agenda hidup rakyat maka Negara akan selamat dan berkat. Sebaliknya bila maksiat menjadi agenda hidup maka Negara menghampiri kehancuran dan kemurkaan Allah. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat

Firman Allah dalam ayat 45-46 surah al-Baqarah :

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ ﴿٤٥﴾ الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُم مُّلَاقُو رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ ﴿٤٦

Maksudnya : Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk; (45) (Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui Tuhan mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

Iman DiSirami Ujian Allah DiHarungi

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  56   surah az-Zariyat :

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ ﴿٥٦﴾‌

Maksudnya : Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.

Ciri manusia yang bijak ialah golongan yang tahu tujuan dan matlamat mereka dihidupkan di dunia fana ini seterusnya sentiasa bersiap dengan bekalan akhirat yang kekal selamanya. Antara tujuan kita dihidupkan di dunia ini ialah : [1] Beribadat kepada Allah dan menjauhi sebarang perkara yang membawa kepada syirik terhadap Allah. [2] Memperolehi keredhaan Allah di mana setiap amalan dilakukan penuh ikhlas kerana Allah disamping menjauhi maksiat yang boleh mendatangkan kemurkaan Allah. Ini membezakan kita daripada orang kafir di mana tujuan hidup mereka hanya untuk mencari keseronokan hidup dunia semata-mata sehingga nafsu menjadi tunggangan. [3] Menjadi manusia yang berguna kepada orang lain dengan membantu atas dasar kebenaran dan tidak bersekongkol atas dosa dan kerosakan. Ibnu Khaldun menyatakan manusia tidak mampu hidup bersendirian kerana dia perlu hidup bermasyarakat dalam memastikan sikap penting diri sendiri serta tidak mengambil tahu masalah orang lain dapat dihakis bagi menjamin keharmonian hidup bersama. [4] Mengutamakan kehidupan dunia daripada akhirat sehingga digunakan semaksima yang mungkin nikmat berbentuk harta, umur, kesihatan dan sebagainya dalam menambah pahala akhirat disamping menjauhi dosa maksiat

Firman Allah dalam ayat  57   surah Yusuf :

وَلَأَجْرُ الْآخِرَةِ خَيْرٌ لِّلَّذِينَ آمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ ﴿٥٧

Maksudnya : Dan sesungguhnya pahala hari akhirat lebih baik bagi orang-orang yang beriman serta mereka pula sentiasa bertaqwa.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  2-3   surah al-Ankabut :

أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ﴿٢﴾ وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ۖ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّـهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ ﴿٣﴾ ‌

Maksudnya : Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.

Kejayaan dalam mencapai matlamat hidup dunia seterusnya akhirat tidak akan dicapai dengan mudah dan jalan singkat sebaliknya perlu kepada usaha yang bersungguh dan perjuangan yang berterusan. Antara ujian yang biasanya menimpa umat manusia dalam menguji keimanan mereka ialah :

[1] Ujian berupa perintah Allah sebagaimana ujian yang dihadapi oleh Nabi Ibrahim diperintahkan Allah menyembelih putera tercintanya nabi Ismail. Begitulah kita diuji dengan kewajipan dalam melaksanakan kefardhuan solat 5 waktu, puasa Ramadhan, zakat, menutup aurat dan sebagainya di mana ramai yang mengaku Islam tetapi mengabai kewajipan agama kerana pudarnya iman dan kurangnya taqwa. Begitu juga rasa sangsi dengan ekonomi Islam sehingga turut terpengaruh dengan laungan sesat Yahudi bahawa dunia akan muflis jika riba tidak digunakan. Lebih malang bila menularnya pengaruh Islam Liberal termasuk dalam masalah hudud sehingga menganggap golongan yang ingin melaksanakan hukum potong tangan kepada pencuri, sebat kepada penzina, menyekat murtad dan lainnya adalah golongan pengganas dan dituduh punca orang bencikan Islam.

[2]  Ujian berbentuk larangan Allah seperti haramnya zina, pecah amanah, membunuh, merompak, mencuri, rasuah dan segala kemaksiatan serta kezaliman. Akibat mendahulukan kehendak nafsu menyebabkan umat Islam sendiri mengenepikan larangan wahyu sehingga tenggelam dalam maksiat. Kita wajib menjauhi segala bentuk maksiat kerana ia merosakkan kehidupan. Renungilah suatu peringatan daripada Abdullah Bin Abbas RA : “Wahai orang yang berbuat dosa, janganlah engkau merasa aman dari dosa-dosamu. Ketahuilah bahawa akibat dari dosa yang engkau lakukan, adalah jauh lebih besar dari dosa dan maksiat itu sendiri. Ketahuilah bahawa hilangnya rasa malu kepada Malaikat yang menjaga di kiri kananmu saat engkau melakukan dosa dan maksiat, adalah jauh lebih besar dosanya dari dosa dan maksiat itu. Sesungguhnya ketika engkau tertawa saat melakukan maksiat sedangkan engkau tidak tahu apa yang akan Allah lakukan atas kamu, adalah jauh lebih besar dosanya dari dosa dan maksiat itu. Kegembiraanmu saat engkau melakukan maksiat yang menurutmu menguntungkanmu, adalah jauh lebih besar dosanya dari dosa dan maksiat itu. Dan kesedihanmu saat engkau tidak bisa melakukan dosa dan maksiat yang biasanya engkau lakukan, adalah jauh lebih besar dosanya dosanya dari dosa dan maksiat itu. Ketahuilah bahwa perasaan takut aib dan maksiatmu akan diketahui orang lain, sedangkan engkau tidak pernah merasa takut dengan Pandangan dan Pengawasan Allah, adalah jauh lebih besar dosanya dari aib dan maksiat itu”.

عن أبي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: «إِنَّ اللَّهَ يَغَارُ وَغَيْرَةُ اللَّهِ أَنْ يَأْتِيَ الْمُؤْمِنُ مَا حَرَّمَ اللَّهُ» (رواه البخاري ومسلم(

Maksudnya :  Sesungguhnya Allah Maha Pencemburu, dan cemburunya Allah adalah di saat seorang mukmin melanggar yang diharamkan-Nya

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  155 – 157  surah al-Baqarah :

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوفْ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الأَمَوَالِ وَالأنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ  الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُواْ إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعونَ أُولَٰئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ

Maksudnya : Dan sesungguhnya Kami akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah maka mereka mengucapkan :  إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعونَ  . Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat daripada Tuhan mereka. Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk

[3] Ujian berupa musibah seperti banjir, kemarau, kebakaran, kematian. Tidak ketinggalan dengan kenaikan harga minyak yang sepastinya diikuti dengan harga keperluan yang lain. Walau pun cuba diubati dengan pemberian BRIM namun dirompak pula dengan GST sehingga dengan jelasnya Kerajaan memberi sedikit untuk mengaut keuntungan yang lebih besar dengan menindas rakyat di bawah. Sehingga rakyat diumpamakan seekor ayam yang dizalimi oleh pemimpin yang mencabut bulunya tanpa belas kasihan. Kemudian ayam itu diberi sedikit dedak sehingga lupa kesakitan akibat bulunya yang dicabut sebelum ini. Ayam itu bukan sahaja tidak marah malah menurut tiap langkah pemimpin yang telah memberi dedak kepadanya. Oleh itu kita jangan kelabu mata dan terpedaya dengan pemberian yang sedikit sehingga lupa kepada kezaliman yang begitu banyak dan nyata.

[4] Ujian berupa nikmat di mana kita wajib menjadi hamba Allah yang syukur nikmat iaitu memiliki  tiga unsur utama iaitu Hatinya meyakini bahwa semua nikmat yang didapatkan adalah berasal dari Allah, Lidahnya memuji Allah manakala Anggota badannya digunakan untuk beramal soleh. Dalam masa yang sama kita wajib menjauhi sifat manusia yang Kufur ni’mat iaitu tidak bersyukur atau menyalahgunakan nikmat Tuhan yang tidak terhitung banyaknya itu kepada jalan maksiat.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  60  surah al-Anfal:

وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

Maksudnya: “Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya.”

[5] ujian dari orang zalim buat kita samada musuh Islam yang kafir, golongan munafiqun,  orang jahil , fasiq menentang syariat Allah  mahupun orang yang hasad dengki kepada kita.

[6] Ujian keluarga, suami, isteri, dan anak. Keluarga yang kita cintai boleh menjadi musuh kita kerana kederhakaan mereka kepada Allah dan apa yang lebih malang mereka menyebabkan kita lalai daripada mentaati Allah dan rasulNya.

Firman Allah dalam ayat  24  surah at-Taubah:

قُلْ إِن كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ اللَّـهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا حَتَّىٰ يَأْتِيَ اللَّـهُ بِأَمْرِهِ ۗ وَاللَّـهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ ﴿٢٤

Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).

[7] Ujian keadaan persekitaran, tetangga, pergaulan, tempat dan suasana kerja, termasuk sistem pemerintahan negara. Oleh itu kita wajib meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah terutama dalam menambah ilmu di dada disamping sentiasa memakmurkan majlis ilmu dan juga berkawan  dengan hamba Allah yang soleh agar kita terselamat daripada fitnah dunia yang boleh menghancurkan kita bila kita lalai. Jangan biarkan diri kita, keluarga kita seterusnya masyarakat sekitar kita hanyut dengan tipuan dunia.

Firman Allah dalam ayat 45-46 surah al-Baqarah :

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ ﴿٤٥﴾ الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُم مُّلَاقُو رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ ﴿٤٦

Maksudnya : Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk; (45) (Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui Tuhan mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

Sabar Hadapi Ujian Syukur Merai Kebahagiaan

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  11   surah at-Taghabun :

مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّـهِ ۗوَمَن يُؤْمِن بِاللَّـهِ يَهْدِ قَلْبَهُ ۚ وَاللَّـهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ ﴿١١﴾ ‌

Maksudnya : Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

Kehidupan dunia ini ibarat berada di dewan peperiksaan di mana kita diuji berdasarkan tahap keimanan kita kepada Allah sebagaimana pelajar menghadapi peperiksaan mengikut tahap mereka samada rendah, menengah mahu pun tinggi. Pelajar akan menjawab segala soalan yang diberi samada dengan baik atau pun sebaliknya mengikut kefahaman dan persiapan awal yang dilakukan sebelum memasuki dewan peperiksaan. Begitulah tiap diri kita telah dan akan berdepan dengan musibah atau ujian daripada Allah dengan baik atau tidak berdasarkan ilmu dan penghayatan kita kepada syariat Islam dalam kehidupan seharian. Kemampuan kita dalam menghayati syariat Islam pasti membuahkan hasil yang baik untuk dunia dan akhirat kita. Manakala  kegagalan dalam menghidupkan system Islam dalam kehidupan menyebabkan manusia mudah hanyut dengan godaan hawa nafsu dan syaitan yang akhirnya mengheretnya kepada kehancuran dan kebinasaan.

Ketika menyaksikan pengumuman keputusan UPSR semalam di mana peratus yang mendapat A dalam semua mata pelajaran merudum teruk di antara sebabnya pertukaran format. Begitulah keadaan umat manusia hari ini yang semakin ramai gagal dalam berdepan dengan ujian Allah akibat cabaran kepada hawa nafsu mereka yang semakin bercelaru terutama dengan ledakan teknologi maklumat yang semakin pesat tetapi ia gagal diambil manfaat sebaliknya lebih ramai yang menggunakannya pada jalan keburukan.  Dalam masa yang sama format untuk soalan alam barzakh tetap sama tetapi umat yang bakal berjaya menjawabnya semakin sedikit akibat kekurangan bekalan akhirat yang dibawa berbanding dosa maksiat yang dibangga. Ramai pelajar dan ibubapa begitu rungsing bila keputusan peperiksaan tidak cemerlang kerana ia bakal menjejaskan kerjaya masa depan. Mengapakah perkara yang sama tidak dihayati untuk bekalan akhirat di mana tiap diri kita perlu bimbang sekiranya gagal membina peribadi A pada akhlaknya, A pada amalan solehnya kerana kegagalan ini akan membawa penderitaan di alam barzakh seterusnya di alam akhirat tempat pembalasan yang kekal selamanya. Oleh itu kita wajib bersungguh dalam melahirkan generasi yang cemerlang dengan kehidupan dunia bertunjangkan Islam sebelum meraih kebahagian akhirat yang kekal abadi

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  11  surah al-Hajj:

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَعْبُدُ اللَّـهَ عَلَىٰ حَرْفٍ ۖ فَإِنْ أَصَابَهُ خَيْرٌ اطْمَأَنَّ بِهِ ۖ وَإِنْ أَصَابَتْهُ فِتْنَةٌ انقَلَبَ عَلَىٰ وَجْهِهِ خَسِرَ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةَ ۚ ذَٰلِكَ هُوَ الْخُسْرَانُ الْمُبِينُ ﴿١١

Maksudnya : Dan ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tetap, iaitu kalau ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu; dan kalau pula ia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah ia semula (kepada kekufurannya). (Dengan sikapnya itu) rugilah ia akan dunia dan akhirat, itulah kerugian yang terang nyata.

Ketika berdepan dengan suatu musibah atau ujian Allah maka tingkatan sikap manusia dalam menerima takdir Allah terbahagi kepada 4 tahap iaitu :

[1] Marah dengan takdir yang Allah samada dalam hatinya atau diucap dengan lidahnya di mana ini boleh menjejaskan imannya dan wajib dijauhi

[2] Sabar sebagaimana ungkapan syair arab : “Sabar itu memang seperti namanya (nama sejenis tumbuhan), yang rasanya pahit. Namun hasil dari kesabaran akan lebih manis dari madu”.  Ketika seseorang merasakan beratnya ujian dan tidak suka dengan ujian yang menimpanya, namun dia lebih memilih bersabar sehingga dia merasa ada atau tidaknya ujian sama saja. Meskipun dia tidak menyukainya, namun keimanannya menghalanginya untuk marah. Bersabar ketika menghadapi ujian hukumnya wajib, dan seseorang yang tidak bersabar ketika itu akan terjerumus dalam dosa. Dan sabar adalah tingkatan yang paling minima  yang dimiliki oleh seorang Muslim ketika menghadapi ujian. Adapun tingkatan yang lebih tinggi dari sabar, hukumnya sunnah dan lebih afdhal atau utama.

[3] Redha di mana dia menjadikan ujian dan nikmat yang menimpanya sama saja, iaitu sama-sama bahagian daripada takdir dan ketetapan Allah, meskipun musibah tersebut membuat hatinya sedih di mana perasaan ini terhasil  daripada keimanan kepada qadha dan qadar. Sehingga hal inilah yang menjadi pembeza antara sifat sabar dan redha.

[4]  Syukur di mana ia adalah tingkatan tertinggi dan yang paling utama dalam menghadapi ujian Allah kerana dia mampu bersyukur atas musibah yang menimpanya. Oleh karena itu, dia boleh menjadi hamba Allah yang penuh rasa syukur ketika dia melihat masih banyak orang lain yang lebih berat musibahnya dibandingkan dirinya. Musibah dalam hal dunia lebih ringan dibandingkan musibah dalam hal agama, karena musibah di dunia lebih ringan dibandingkan azab di akhirat. Pada hakikatnya, musibah adalah penghapus dosa dan akan menjadi tambahan kebaikan di sisi Allah ketika dia menjadi hamba yang bersyukur.

قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم  : مَا يُصِيبُ الْمُسْلِمَ مِنْ نَصَبٍ وَلَا وَصَبٍ وَلَا هَمٍّ وَلَا حُزْنٍ وَلَا أَذًى وَلَا غَمٍّ حَتَّى الشَّوْكَةِ يُشَاكُهَا إِلَّا كَفَّرَ اللَّهُ بِهَا مِنْ خَطَايَاهُ – رواه البخارى ومسلم

Maksudnya : Tak ada sesuatu pun yang menimpa seorang muslim berupa kelelahan, kesusahan, kesakitan, penganiayaan dan hal-hal yang dibenci, sehingga duri yang menyakitinya, kecuali Allah akan memberi keampunan terhadap dosa-dosanya oleh sebab hal-hal tersebut

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  30  surah as-Syura:

وَمَا أَصَابَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُو عَن كَثِيرٍ ﴿٣٠

Maksudnya : Dan apa jua yang menimpa kamu dari sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (dari perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa); dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu.

Ketika kita berasa rungsing dengan keputusan peperiksaan samada yang telah selesai atau yang sedang berlangsung maka kita juga perlu merasa bimbang dengan ujian terhadap akhlak kepada generasi muda pada hari ini. Contohnya kebimbangan berkenaan statistik kelahiran anak tidak sah taraf atau anak luar nikah yang semakin meningkat saban tahun. Kebimbangan ini berasas sebagaimana dilaporkan media massa, bahawa hampir setengah juta anak tidak sah taraf telah didaftarkan dalam tempoh 2005-2015.  Secara purata, boleh disimpulkan sebanyak hampir 4,435 anak luar nikah dilahirkan setiap tahun dalam tempoh tersebut. Menurut Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat bahawa dalam tempoh yang sama, sebanyak 526 kes pembuangan bayi telah direkodkan oleh Polis Diraja Malaysia.

Realiti dunia masa kini, golongan remaja dan belia khususnya wanita tidak terlepas daripada belenggu hedonisme dan hiburan yang tidak terkawal. Oleh itu pihak berkuasa wajib memantau program hiburan dengan menetapkan garis panduan yang lebih ketat bagi mengelakkan pergaulan yang terlampau bebas antara lelaki dan perempuan dalam setiap acara yang dijalankan. Begitu juga lambakan drama dan filem berunsur percintaan berserta adegan yang tidak sepatutnya di tv mampu mempengaruhi pemikiran remaja dan turut menyumbang keterlibatan remaja dalam perkara yang dapat menjurus kepada hubungan sebelum berkahwin. Kerajaan melalui Lembaga Penapisan Filem diseru agar lebih tegas dalam menapis kandungan filem yang ingin ditayangkan tanpa mengenepikan realiti masyarakat timur yang terkenal dengan tatasusila dan batas pergaulan yang sosial. Pengusaha industri filem pula diseru agar tidak terlampau obses mengejar keuntungan hingga mengenepikan nilai moral dan etika kemasyarakatan dalam pembikinan filem. Sepatutnya filem digunakan untuk membina akhlak bukan merosakkan akhlak. Kerajaan juga wajib bersungguh dalam melaksanakan hukum Islam bagi memastikan kerosakan akhlak dapat ditangani segera dan berkesan.  Selain itu bermula daripada ibubapa dan masyarakat sekitar mesti bersungguh-sungguh dalam membentuk suasana dalam rumahtangga dan sekitar yang sihat termasuk penjagaan aurat, banteras pergaulan bebas, mengawal penggunaan internet dan telefon pintar agar diguna pada perkara manfaat bukan sebaliknya. Perkasakan kerja amar makruf nahi munkar, nasihat menasihati, tegur menegur dalam rumahtangga dan masyarakat agar suasana yang patuh syarak dapat diwujudkan sehingga turunnya keberkatan daripada Allah.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat  60  surah al-Anfal:

وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لَا تُظْلَمُونَ

Maksudnya: “Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya.”

Umat Islam yang Berjaya juga wajib peka terhadap isu semasa bukan sahaja dalam Negara malah antarabangsa terutama yang melibatkan kesan kepada cara hidup umat Islam. Contohnya bila dunia sedang membicarakan proses pertukaran Presiden baru AS yang turut memberi kesan kepada umat Islam maka kita wajib menghayati apa yang disarankan oleh al-Quran antaranya :

[1] Persediaan untuk menghadapi apa sahaja cabaran dan ujian. Bukannya hanya sebagai pemerhati atau penonton, lalu membuat rumusan yang tidak berpijak dalam realiti sebenar.

[2]  Persediaan dengan “segala jenis kekuatan” adalah puncak tertinggi bagi satu-satu persiapan dengan sepenuh kemampuan, bukannya ala kadar. Antara yang terpenting, sudah tentu ilmu, akhlak, ibadah, kerukunan rumahtangga, pegangan hidup.

Kita tidak mahu umat Islam terus menjadi buah catur setiap kali berlakunya perubahan kepada pemimpin Negara besar sebaliknya kita wajib bersungguh dalam memperkasakan system Islam dalam kehidupan samada ibadat khusus, ekonomi, politik, sosial serta bersatu di bawah panji Islam sehingga kemerdekaan bumi Palestin semakin dekat, penderitaan umat Islam di Syria, Yaman, Iraq, Afghanistan, Myanmar dapat diubat, kekejaman zionis Yahudi dan cita-cita besar pembunuh dunia ini untuk mewujudkan Israel Raya dapat disekat. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ