Suapan RSS

Category Archives: Zulhijjah

Korbankan Dunia Julang Agama Hidup Mulia

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ !! الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 6  surah al-Mumtahinah :

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِيهِمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْ‌جُو اللَّـهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ‌ ۚ وَمَن يَتَوَلَّ فَإِنَّ اللَّـهَ هُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيدُ

Maksudnya : Demi sesungguhnya! Adalah bagi kamu pada bawaan Nabi Ibrahim a.s dan pengikut-pengikutnya itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan keredaan Allah dan (balasan baik) hari akhirat. Dan sesiapa yang berpaling daripada mencontohi mereka, (maka padahnya akan menimpa dirinya sendiri), kerana sesungguhnya Allah Dia lah Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji.

Alhamdulillah kita baru sahaja menyambut hari raya korban 2 hari lepas dan kini masih berada pada hari-hari Tasyriq yang akan berakhir esok di mana peluang untuk menunaikan ibadat korban masih terbuka bagi yang berkemampuan. Tidak lupa juga untuk sama-sama kita doakan agar para jemaah haji yang sedang berada di Mekah dikurniakan dengan haji yang mabrur yang dijanjikan Syurga oleh Allah. Tanpa sifat berkorban untuk Allah dalam diri menyebabkan umat Islam sendiri gagal menunaikan kewajipan agama di mana ramai yang meninggalkan solat kerana sibuk mengejar dunia, malas. Gagal korban masa maka umat Islam liat untuk hadir dalam majlis ilmu, solat berjemaah sedangkan ramai yang mampu berkumpul di tempat hiburan melalaikan walau pun dengan membayar tiket yang mahal. Ramai tidak mengerjakan haji walau pun berkemampuan atas alasan tiada duit sedangkan sanggup berbelanja habisan-habisan untuk keseronokan yang lain. Begitu juga sayang duit untuk melakukan ibadat korban kerana merasakan ia perkara bukan wajib dan merugikan. Ramai yang sanggup berbelanja untuk membeli pakaian yang mendedah aurat yang mahal sedangkan banyak alasan  untuk menutup aurat. Apa yang lebih malang akibat terjerat dengan senjata musuh Islam melalui aplikasi  telefon pintar seperti Bigo dan Tik Tok di mana tanpa rasa malu membuat pelbagai aksi seperti menari, melompat, berzumba dan sebagainya mengikut lagu yang disediakan untuk dipertontonkan kepada orang ramai. Apabila agama diketepikan maka maruah diri dikorbankan menurut hawa nafsu tanpa mengendah lagi halal haram. Jangan biarkan kita sudahlah kekurangan sedekah jariah ditambah pula dengan maksiat jariah atau dosa yang sentiasa berjalan catatan dosanya walau pun sedang tidur, sedang solat apatah lagi sudah ditanam dalam kubur akibat berkongsi gambar mendedah aurat, mengumpat, fitnah melalui whatsap, Facebook

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 120-122 surah  al-Nahlu  :

إِنَّ إِبْرَاهِيمَ كَانَ أُمَّةً قَانِتًا لِّلَّـهِ حَنِيفًا وَلَمْ يَكُ مِنَ الْمُشْرِكِينَ ﴿١٢٠﴾ شَاكِرًا لِّأَنْعُمِهِ ۚ اجْتَبَاهُ وَهَدَاهُ إِلَىٰ صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ ﴿١٢١﴾ وَآتَيْنَاهُ فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً ۖ وَإِنَّهُ فِي الْآخِرَةِ لَمِنَ الصَّالِحِينَ

Maksudnya : Sesungguhnya Nabi Ibrahim adalah merupakan “satu umat” (walaupun baginda seorang diri); Dia takat bulat-bulat kepada Allah, lagi berdiri teguh di atas dasar tauhid; dan dia tidak pernah menjadi dari orang-orang yang musyrik.  Dia sentiasa bersyukur akan nikmat-nikmat Allah; Allah telah memilihnya (menjadi Nabi) dan memberi hidayah petunjuk kepadanya ke jalan yang lurus.  Dan Kami telah memberikan kepadanya kebaikan di dunia; dan sesungguhnya ia pada hari akhirat adalah dari orang-orang yang soleh.

Ibadat korban dan ibadat haji yang berkait rapat dengan nabi Ibrahim a.s begitu banyak mendidik kita di mana nabi yang mulia ini bukan sahaja tidak terpengaruh dengan suasana jahiliah pada zaman remajanya malah bangkit mempertahankan iman disamping begitu bersungguh menjalankan kerja-kerja dakwah dalam menghancurkan jahiliah. Ciri-ciri kepemimpinan nabi Ibrahim as sebagaimana yang tertera dalam ayat 120-122 surah  al-Nahlu  , ditafsirkan oleh Ibnu Mas’ud dan Ibnu Umar yang menyebutkan bahawa lafaz ummah mengandungi makna bahwa pemimpin yang dijadikan teladan dan mengajarkan kebaikan kepada manusia. Kepemimpinan nabi Ibrahim a.s berlandas pada 3 kriteria, iaitu: [1] Qanit bererti patuh tunduk kepada Allah [2] Hanif, bermakna lurus dalam jalan kebenaran, Dan [3] Syukur, yang dijelaskan ertinya oleh ar-Raghib sebagai bentuk mengakui nikmat dengan hati dan memperlihatkannya dengan amal perbuatan.

Pemimpin hebat hanya akan lahir dari proses tarbiah dan pegangan yang kuat dengan agama. Sebagai contoh kepada kisah nabi Ibrahim a.s, jelas tergambar bahwa Allah telah menguji baginda dengan pelbagai ujian yang begitu hebat. [1] mengorbankan perasaannya sendiri ketika harus berhadapan dengan ahli keluarga terdekat dan kaumnya yang musyrik, bahkan sampai menghadapi hukuman dibakar hidup-hidup oleh Raja Namrud sebagai kesan menentang perkara syirik. [2] mengorbankan kecintaannya pada anak ketika diwahyukan menyembelih nabi Ismail putera kesayangannya [3] mengorbankan harta dan tenaga ketika membangunkan Ka’abah yang menjadi pusat ibadat dan tumpuan dunia hingga ke hari ini

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah S.W.T,

Firman Allah S.W.T dalam ayat 55 surah an-Nuur :

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُم فِي الأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُم مِّن بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَن كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

Maksudnya : Allah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu (wahai Muhammad!) bahawa Dia akan menjadikan mereka khalifah-khalifah yang memegang kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka khalifah-khalifah yang berkuasa dan Dia akan menguatkan dan mengembangkan agama mereka dan Dia juga akan menggantikan bagi mereka keamanan setelah mereka mengalami ketakutan (dari ancaman musuh).”

3 bentuk kemenangan di dunia yang dijanjikan itu oleh Allah kepada pejuang Islam yang sanggup berkorban apa sahaja demi mencari redha Allah iaitu :

[1] Mendapat kuasa pemerintahan di muka bumi dengan penguasaan pendokong-pendokong ke atas negara atau wilayah dan memegang tampuk kepimpinan.

[2] Menguatkan agama Islam dengan mengurniakannya kewibawaan untuk menentukan kehidupan manusia. Dengan kata lain, Islam menjadi asas kehidupan dan undang-undang dalam negara.

[3] Mewujudkan keamanan dalam kehidupan setelah mereka berhadapan dengan pelbagai ancaman, rintangan dan risiko dalam mengharungi perjuangan.

Dalam mencapai kemenangan banyak perkara yang perlu diharungi termasuk dalam membuang sifat Futur iaitu lambat, malas dan tidak serius setelah bersungguh-sungguh, rajin dan semangat. Futur adalah penyakit yang menyerang para ahli ibadah, pendakwah, pejuang dan para penuntut ilmu. Jika seseorang telah terkena penyakit ini maka menjadi lemah, lambat dan malas. Bahkan boleh jadi akan putus tugas dan amalannya setelah sebelumnya begitu bersungguh-sungguh, punya semangat dan kerajinan. Antara kesan bahaya penyakit malas ini adalah ialah [1] berjangkit sifat munafik yang malas dalam ibadat, benci untuk berjihad dengan harta benda apatah lagi jiwa raga untuk Islam. Sentiasa mencari pelbagai alasan untuk tidak terlibat dengan perjuangan Islam [2] Merasa lali dari membaca Al-Quran dan zikir. Terasa berat untuk melaksanakannya lantas ditinggalkan. Hati terasa gersang dan keras sehingga bacaan Al-Quran dan nasihat yang diberikan tidak berkesan lagi bagi hati. Dosa-dosa dan kemaksiatan telah menutupinya dari mendapatkan faedahnya. Keras hatinya itu sampai keperingkat tidak dapat mengambil pelajaran dari kematian atau adanya orang yang mati. Dia melewati perkuburan, namun dia merasa tidak terjadi apa-apa. Padahal sebenarnya kematian itu sudah cukup menjadi peringatan. [3] Merasa tidak bertanggungjawab terhadap amanah yang ada di bahunya sehingga mengambil mudah terhadap kewajipan agama yang disuruh. Dia menurut agama pada perkara yang dipersetujui dengan nafsu dan menolak arahan agama yang bercanggah dengan nafsu [4] Manakala malas dan futur yang disebabkan oleh faktor fizikal bukan semata-mata hati maka orang ini sebenarnya senang beribadah dan suka melaksanakannya. Bahkan dia bersedih jika melewatkannya. Namun, dia tetap dalam keadaan malas. Contohnya sepanjang malam berlalu, dia begitu ingin mengisinya dengan qiamulail, tetapi dia tidak juga mengerjakannya, padahal dia berjaga tidak tidur dan sedar. Ada yang berniat akan mengkhatamkan Al-Qur’an sekali setiap bulan. Namun, sekian bulan berlalu, tidak sekalipun dia menghatamkannya. Ada juga senang puasa sunat, namun jarang sekali dia melakukannya. Jadi hatinya sahaja bersemangat sedangkan anggotanya lesu tak bermaya untuk melakukannya.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 142 surah Ali ‘Imran :

أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَعْلَمِ اللَّـهُ الَّذِينَ جَاهَدُوا مِنكُمْ وَيَعْلَمَ الصَّابِرِينَ ﴿١٤٢

Maksudnya : Adakah kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga padahal belum lagi nyata kepada Allah (wujudnya) orang-orang yang berjihad (yang berjuang dengan bersungguh-sungguh) di antara kamu, dan (belum lagi) nyata (wujudnya) orang-orang yang sabar (tabah dan cekal hati dalam perjuangan)?

Oleh itu marilah kita sama-sama berusaha dalam menjadikan diri kita dalam golongan yang sanggup berkorban apa saja untuk Islam dalam meraih kejayaan di dunia dan akhirat. Antaranya dengan menjauhi sifat malas dalam beribadat dan berjuang di mana antara punca atau timbulnya sifat malas itu ialah : [1] berlebihan dalam beragama seperti benci untuk berkahwin atas alasan mengganggu ibadat sedangkan Allah memudahkan Islam kepada kita bukan menyusahkan [2] Berlebih-lebihan dalam perkara yang harus seperti membazir dalam makan minum . [3] Memisahkan diri dari Jemaah Islam [4] Sedikit mengingat akhirat sedangkan banyak mengingati kehidupan akhirat membuat seseorang rajin beramal [5] masuknya perkara haram ke dalam perut [6] tidak mempersiapkan diri untuk menghadapi tentangan dan ujian sekeliling termasuk fitnah anak, isteri, harta, pangkat [7] bersahabat dengan orang-orang yang lemah dan malas beribadat juga [8] Jatuh dan lemas dalam kemaksiatan

Oleh itu bersungguhlah kita menunaikan kewajipan dan menjauhi larangan Allah. Rajinlah solat Jemaah di belakang imam sebelum jenazah kita disolatkan di hadapan imam, tutuplah aurat kita sebelum jenazah kita dibalut dengan kain kapan putih, banyakkan bersedekah sebelum harta itu hanya menjadi pesaka bagi waris yang hidup. Hiasi hidup kita dengan agama. Jangan kotori hidup kita dengan maksiat. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

 

 

Hak Allah DiJulang Umat Gemilang

Posted on

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ! الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..

فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah !Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 1-3 surah al-Fajr :

وَالْفَجْرِ وَلَيَالٍ عَشْرٍ وَالشَّفْعِ وَالْوَتْرِ

Maksudnya : Demi waktu fajar; Dan malam yang sepuluh (yang mempunyai kelebihan di sisi Allah); Dan bilangan yang genap serta yang ganjil;

Alhamdulilah kini kita berada pada 10 hari terawal daripada bulan Zulhijjah yang dijanjikan dengan kelebihan yang begitu besar oleh Allah sebagaimana yang disebut dalam al-Quran pada awal surah al-Fajr di mana Ibnu Abbas dan Mujahid menyatakan bahawa malam sepuluh yang dimaksudkan ialah 1 hingga 10 Zulhijjah di mana pendapat ini dikuatkan dengan sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Ibnu Abbas r.a:

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ مَا الْعَمَلُ فِي أَيَّامٍ أَفْضَلَ مِنْهَا فِي هَذِهِ قَالُوا وَلَا الْجِهَادُ قَالَ وَلَا الْجِهَادُ إِلَّا رَجُلٌ خَرَجَ يُخَاطِرُ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ بِشَيْءٍ” – رواه البخاري

Maksudnya : Tiada hari-hari yang amalan soleh dalamnya lebih dicintai Allah daripada hari-hari (ayyam) ini (iaitu 10 hari pertama Zulhijjah). Mereka (para sahabat) bertanya: “Ya Rasulullah, termasuk jihad di jalan Allah?” Baginda menjawab: “Ya, tidak juga jihad di jalan Allah kecuali orang yang mengorbankan jiwa dan hartanya dan dia tidak kembali setelah itu (mati syahid).”

Menyedari tentang kelebihan 10 hari terawal daripada bulan Zulhijjah yang sedang kita berada sekarang maka marilah kita sama-sama mengisinya dengan amalan soleh yang dianjurkan oleh nabi Muhammad s.a.w antaranya berpuasa sunat terutama pada hari Arafah iaitu hari yang ke-9 daripada bulan Zulhijjah

عن أبي قتادة رضي الله عنه قال سُئِلَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ فَقَالَ يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَالْبَاقِيَةَ – رواه مسلم واللفظ له وأبو داود والنسائي وابن ماجه والترمذي

Maksudnya : Rasulullah S.A.W telah ditanya mengenai puasa hari Arafah? maka jawab baginda  : Dikaffarah(ampun dosa) setahun lalu dan setahun akan datang

Seterusnya perbanyakkanlah bertaubat dan istighfar kepada Allah pada hari-hari yang mulia ini disamping memperbanyakkan zikir, tahlil, takbir dan tahmid

عن ابْنِ عُمَرَ عَنِ النَّبِيِّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- قَالَ : مَا مِنْ أَيَّامٍ أَعْظَمُ عِنْدَ اللَّهِ وَلَا أَحَبُّ إِلَيْهِ مِنَ الْعَمَلِ فِيهِنَّ مِنْ هَذِهِ الْأَيَّامِ الْعَشْرِ فَأَكْثِرُوا فِيهِنَّ مِنَ التَّهْلِيلِ، وَالتَّكْبِيرِ، وَ التَّحْمِيدِ – رواه أحمد

Maksudnya : Tiada suatu hari pun dalam setahun yang amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada sepuluh hari pertama bulan Zulhijah. Oleh itu, hendaklah kamu memperbanyakkan zikir, tahlil, takbir dan tahmid

 

Sidang Jumaat yang berkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 27 surah al-Maidah :

وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ ابْنَيْ آدَمَ بِالْحَقِّ إِذْ قَرَّبَا قُرْبَانًا فَتُقُبِّلَ مِنْ أَحَدِهِمَا وَلَمْ يُتَقَبَّلْ مِنَ الْآخَرِ قَالَ لَأَقْتُلَنَّكَ ۖقَالَ إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّـهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ ﴿٢٧

Maksudnya : Dan bacakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka kisah (mengenai) dua orang anak Adam (Habil dan Qabil) yang berlaku dengan sebenarnya, iaitu ketika mereka berdua mempersembahkan satu persembahan korban (untuk mendampingkan diri kepada Allah). Lalu diterima korban salah seorang di antaranya (Habil), dan tidak diterima (korban) dari yang lain (Qabil). Berkata (Qabil):” Sesungguhnya aku akan membunuhmu!”. (Habil) menjawab: “Hanyasanya Allah menerima (korban) dari orang-orang yang bertaqwa;

Antara amalan yang begitu dituntut bagi golongan yang berkemampuan bila datangnya hari raya korban hingga berakhirnya hari tasyriq iaitu 13 Zulhijjah ialah menunaikan ibadat korban

قَالَ الرَّسُوْلُ: مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ فَلاَ يَقْرَبَنَّ مُصَلاَّناَ – رواه ابن ماجه

Maksudnya : Sesiapa yang mempunyai kemampuan sedangkan dia tidak melakukan ibadat korban maka janganlah dia mendekati tempat solat kami

Kisah pengorbanan 2 anak nabi Adam a.s mengajar kita bagaimana matlamat utama ibadat korban ialah melahirkan umat bertaqwa di mana antara ciri golongan taqwa ialah sanggup berkorban segalanya kerana Allah, mengutamakan akhirat daripada dunia, ikhlas dalam ibadat dan sentiasa membersih hati daripada sifat mazmumah terutama hasad dengki dan kedekut. Oleh itu kita wajib mendalami ilmu agama dan mengamalkannya supaya tidak hanyut dengan cinta dunia yang merbahaya antaranya :

[1] Mencintai dunia bererti mengagungkan dunia, padahal ia sangat hina di sisi Allâh. Suatu dosa yang paling besar adalah mengagungkan sesuatu yang direndahkan oleh Allâh. Dunia ini lebih hina daripada bangkai kambing atau sayap nyamuk tetapi ramai yang sanggup mati untuk mendapatkannya sehingga meminggirkan akhirat

[2]  Allâh mengutuk, memurkai dan membenci dunia kecuali yang digunakan untuk mendekati diri kepada Allah. Sesiapa mencintai apa yang dikutuk, dimurkai, dan dibenci oleh Allâh maka dia akan berhadapan dengan kutukan, kemurkaan dan kebencian Allah

[3]  Mencintai dunia bererti menjadikan dunia sebagai tujuan dan matlamat hidup sehingga amal ibadat pun dilakukan untuk tujuan dunia seperti riya’ dalam bersedekah

[4]  Mencintai dunia membuat manusia tidak sempat melakukan sesuatu yang bermanfaat baginya di akhirat akibat kesibukannya mengejar dunia.

[5]   Pecinta dunia menjadikan dunia sebagai cita-cita terbesar manusia sehingga tiada dalam kamus kehidupannya berkenaan halal haram, dosa pahala, syurga neraka

قَالَ الرَّسُوْلُ:  مَاذِئْبَانِ جَائِعَانِ أُرْسِلَا فِيْ غَنَمٍ بِأَفْسَدَ لَهَا مِنْ حِرْصِ الْمَرْءِ عَلَى الْمَالِ وَالشَّرَفِ لِدِيْنِهِ  – رواه الترمذي

Maksudnya : 2 serigala yang lapar yang dilepas di tengah kumpulan kambing, tidak lebih merosak dibandingkan dengan sifat rakus manusia terhadap harta dan kedudukan yang sangat merosak agamanya.

Sifat tamak terhadap harta dan kuasa pasti akan merosak agama seseorang kerana sikap ini membawanya kepada kezaliman, pembohongan dan perbuatan keji. Bahkan menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuannya dalam mengejar harta dan kuasa.

[6]  Pecinta dunia adalah orang yang paling banyak disiksa di mana dia disiksa pada 3 keadaan. Dia disiksa di dunia dalam bentuk usaha, kerja keras untuk mendapatkannya, dan perebutan dengan sesama pecinta dunia. Dia disiksa di alam barzakh (kubur) dan seterusnya bakal disiksa pada hari akhirat nanti.

[7]  Pencinta dunia yang lebih mengutamakan dunia daripada akhirat adalah orang yang paling bodoh sebab mengutamakan dunia yang sementara daripada akhirat yang kekal selamanya. Pencinta dunia tidak akan terlepas dari 3 keadaan iaitu : kesedihan yang berterusan,  kepenatan (keletihan) yang berlanjutan; dan penyesalan yang tidak pernah berhenti.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 103-107 surah as-Soffat :

فَلَمَّا أَسْلَمَا وَتَلَّهُ لِلْجَبِينِ ﴿١٠٣﴾ وَنَادَيْنَاهُ أَن يَا إِبْرَاهِيمُ ﴿١٠٤﴾قَدْ صَدَّقْتَ الرُّؤْيَا ۚ إِنَّا كَذَٰلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ ﴿١٠٥﴾ إِنَّ هَـٰذَا لَهُوَ الْبَلَاءُ الْمُبِينُ ﴿١٠٦﴾ وَفَدَيْنَاهُ بِذِبْحٍ عَظِيمٍ ﴿١٠٧

Maksudnya : Setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu), dan Nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah, (Kami sifatkan Ibrahim – dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah Kami),  Serta Kami menyerunya: “Wahai Ibrahim) “Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi yang engkau lihat itu”. Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. ) Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian yang nyata;  Dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar;

Beradanya kita pada bulan Zulhijjah tidak lengkap tanpa membicarakan tentang pengorbanan besar yang pernah dilakukan oleh nabi Ibrahim a.s termasuk arahan Allah supaya menyembelih anaknya nabi Ismail a.s, arahan meninggal isteri dan anak yang masih kecil di bumi kering kontang. Ini semua mengajar kita tentang cinta Allah melebihi cinta kepada anak isteri dan nikmat duniawi yang lain. Tanpa perasaan cinta kepada Allah menyebabkan manusia mencari pelbagai alasan untuk lari daripada menunaikan kewajipan agama dan melanggar larangan Allah. Kita yang beriman kepada Allah pasti akan menolak dakwaan sesat golongan liberal yang menuduh bahawa nabi Ibrahim a.s seorang bapa yang tidak bertanggungjawab dan isterinya Sarah sebagai perempuan jalang. Begitu juga tuduhan bahawa mimpi nabi Ibrahim supaya menyembelih anaknya sebagai mimpi dari Syaitan atas alasan Allah tidak menyuruh umatnya untuk melakukan perkara yang zalim termasuk sembelih anak

Kita yakin bahawa Islam adalah agama yang mula-mula memperakui dan mendaulatkan hak asasi manusia. Buktinya, di zaman jahiliah wanita dan kanak-kanak perempuan dizalimi serta dibunuh, namun Islam datang membawa perubahan dengan mengangkat kedudukan martabat wanita.  Islam meletakkan penghormatan yang mulia dan tinggi kepada manusia tanpa mengira warna kulit, jantina, keturunan atau bangsa. Apa yang utama ialah komitmen seseorang memperkuatkan akidah dan taqwa. Jika apa yang diperjuangkan oleh mana-mana pihak dilihat sebagai usaha menjatuhkan kemuliaan manusia dan menjauhkan diri daripada Allah, maka tidak rasional usaha itu dilihat untuk menegakkan hak asasi manusia. Islam tidak menolak sepenuhnya hak asasi manusia sejagat. Sebaliknya, Islam mempunyai panduan tersendiri dalam menilai isu berkaitan kebebasan manusia. Setiap muslim dibatasi hukum hakam, halal haram dan dipimpin oleh al-Quran serta sunah sebagai sumber rujukan. Setiap individu mempunyai hak untuk hidup, makan, minum, miliki harta, belajar, bersuara, bekerja, warganegara dan sebagainya. Tetapi apabila bertembung antara hak individu dengan hak masyarakat, maka hak masyarakat mestilah didahulukan selagi tidak melanggar hak individu yang lebih utama. Namun, di negara Eropah dan Barat, mereka lebih mengutamakan hak individu di mana setiap individu berhak melakukan perkara yang diinginkan selagi perkara itu tidak mengganggu privasi orang lain. Lantaran, atas ‘tiket’ hak individu itu, maka muncullah pelbagai masalah yang mencabar nilai sosial masyarakat seperti membenarkan perkahwinan sejenis dalam kelompok gay, lesbian dan pertukaran jantina. Atas nama kebebasan bersuara, pejuang hak asasi manusia berani mempertikaikan kredibiliti institusi agama serta undang-undang jenayah syariah. Banyak kes yang berlaku bila melibatkan hak orang Islam seperti larangan memakai purdah di banyak Negara Eropah dan isu larangan memakai pakaian patuh syariah di Negara kita sendiri untuk muslimat dalam syarikat penerbangan, hotel tidak dianggap melanggar hak asasi manusia sedangkan larangan dan hukuman kepada pejuang LGBT dianggap menyekat kebebasan. Menyusahkan urusan perkahwinan dianggap pejuang kebebasan sedangkan pejuang yang menyeru supaya ditutup pintu zina dianggap melanggar hak asasi manusia. Undang-undang murtad dipandang menyekat kebebasan beragama sedangkan usaha menyekat dalam memperkasakan kuasa Mahkamah Syariah dianggap suatu usaha murni

Oleh itu semangat berkorban untuk melaksanakan perintah Allah dan menjauhi larangan Allah mesti dihidupkan dalam diri, ahli keluarga, masyarakat seterusnya Negara. Mulianya kita apabila sanggup berkorban masa, tenaga, harta dan jiwa raga untuk melaksanakan system Islam. Hinanya kita bila mengorbankan Islam untuk memenuhi hawa nafsu kita apatah lagi untuk menjaga hati golongan yang anti Islam. Islamlah nescaya kita selamat dan berjaya dunia akhirat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Islam DiRealisasi Umat Harmoni

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 2-3  surah Faatir :

مَّا يَفْتَحِ اللَّـهُ لِلنَّاسِ مِن رَّحْمَةٍ فَلَا مُمْسِكَ لَهَا ۖ وَمَا يُمْسِكْ فَلَا مُرْسِلَ لَهُ مِن بَعْدِهِ ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ ﴿٢﴾ يَا أَيُّهَا النَّاسُ اذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّـهِ عَلَيْكُمْ ۚ هَلْ مِنْ خَالِقٍ غَيْرُ اللَّـهِ يَرْزُقُكُم مِّنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ ۚ لَا إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ۖفَأَنَّىٰ تُؤْفَكُونَ ﴿٣

Maksudnya : Apa saja yang Allah anugerahkan kepada manusia berupa rahmat, maka tidak ada seorangpun yang dapat menahannya; dan apa saja yang ditahan oleh Allah maka tidak seorang pun yang sanggup melepaskannya sesudah itu. Dan dialah yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Wahai manusia, ingatlah akan nikmat Allah kepadamu. Adakah Pencipta selain Allah yang dapat memberikan rezeki kepada kamu dari langit dan bumi? Tidak ada Tuhan selain Dia; maka mengapakah kamu berpaling (dari ketauhidan)?”

Kini kita di minggu terakhir bulan Zulhijjah 1437H yang merupakan bulan terakhir dalam kiraan taqwim hijrah. Ini bermakna lebih kurang seminggu lagi kita akan sama-sama menyambut kedatangan tahun baru 1438H. Oleh kita marilah kita sama-sama mengambil kesempatan dengan peralihan kepada tahun baru ini untuk bermuhasabah menghitung diri berkenaan amal ibadat, dosa maksiat kerana jika hari bertukar minggu, minggu bertukar bulan, bulan bertukar tahun maka begitulah kehidupan kita daripada beralih daripada alam rahim ibu kepada alam dunia seterusnya alam berzakh sebelum menerima pembalasan di alam akhirat nanti. Berbekal sebelum menyesal, bersiap sebelum tempoh beramal soleh tamat, bertaubat sebelum terlambat, tambah ibadat sebelum tibanya Qiamat

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah

Firman Allah dalam ayat 7 surah Ibrahim :

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

Maksudnya :” Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu berfirman: “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”.

Sempena berada pada saki baki bulan Zulhijjah juga maka tidak terlewat untuk kita terus menghayati 2 badat khusus yang hanya ada pada bulan ini iaitu ibadat haji dan juga ibadat korban di mana kedua-duanya banyak menyentuh tentang perjuangan dan pengorbanan agong nabi Ibrahim a.s. Antara persamaan kepada dua ibadat khusus ialah ialah menanamkan sikap suka bersyukur atas nikmat yang dianugerahkan oleh Allah. Syukur itu dapat direalisasikan melalui 3 aspek iaitu : [1] Syukur dengan hati, dengan menyedari dan menyakini bahawa semua nikmat dan kurnia yang diperoleh merupakan anugerah Allah dan berasal dari-Nya. [2]  Syukur dengan lidah dengan memuji Allah sebanyak-banyaknya. [3] Syukur dengan perbuatan dengan taat beribadat kepada Allah dan menggunakan nikmat kurniaan itu untuk kebaikan. Sesungguhnya mereka yang melakukan maksiat itu telah kufur daripada nikmat Allah walaupun maksiat itu dosa kecil seperti seorang lelaki yang melihat kepada perempuan ajnabi maka dia telah kufur dengan nikmat mata, nikmat cahaya matahari dan dia telah kufur kepada semua nikmat yang tidak sempurna dilihat. Orang yang bersyukur kepada Allah akan sentiasa sedar dan merasa cukup dengan apa yang dia ada, manakala orang yang kufur sentiasa tidak nampak dan tidak terasa puas dengan apa yang dimilikinya. Orang yang bersyukur akan menghitung nikmat yang ada sehingga tidak terlafaz dan terbilang. Dia akan melakukan ketaatan untuk membalas nikmat yang ada. Orang yang kufur pula akan sentiasa mengeluh, kecewa dan tidak berpuas hati dengan segala yang tiada di tangannya, sehingga datang pelbagai penyakit jiwa yang boleh merosakkan iman dan agamanya. Benar sekali bahawa syukur nikmat itu membawa berkat, manakala kufur nikmat itu akan mengundang laknat

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah

Firman Allah dalam ayat 29-30 surah Faatir :

إِنَّ الَّذِينَ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَأَنفَقُوا مِمَّا رَزَقْنَاهُمْ سِرّاً وَعَلَانِيَةً يَرْجُونَ تِجَارَةً لَّن تَبُورَ لِيُوَفِّيَهُمْ أُجُورَهُمْ وَيَزِيدَهُم مِّن فَضْلِهِ إِنَّهُ غَفُورٌ شَكُورٌ

Maksudnya :” Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan solat dan menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi, agar Allah menyempurnakan kepada mereka pahala mereka dan menambah kepada mereka dari kurniaNya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri.

Ketika menyelusuri pengorbanan suci dan hebat nabi Ibrahim a.s sekeluarga dalam meninggikan kalimah Allah atas bumi ini sehingga berdepan dengan pelbagai ujian, cabaran dan halangan samada daripada musuh dalam diri  iaitu nafsu syahwat, syaitan dan  musuh luaran daripada pembesar dan orang kafir. Semua ujian ini mampu ditangani dengan jayanya apabila memiliki sifat hamba yang dekat dengan rahmat Allah antaranya :

[1] Sentiasa mengerjakan amal Ibadat kepada Allah termasuk solat, puasa, zakat malah melalui doa nabi Ibrahim a.s kita dapati bagaimana doa dalam melahirkan zuriat soleh yang sentiasa mendirikan solat adalah teras kejayaan sebuah keluarga

[2] Bersyukur dan berterima kasih kepada Allah

[3] Cinta kepada Allah iaitu sentiasa berbaik sangka kepada Allah, patuh lagi taat akan segala perintah-Nya lagi meninggalkan segala apa-apa yang dilarang-Nya. Menjauhkan diri akan sekalian perkara kemaksiatan yang dibenci oleh Allah lagi condong dengan sebenar-benar condong kepada syari’at Allah dan menerima segala apa-apa yang Allah tetapkan ke atas dirinya dalam setiap aspek kehidupan samada ibadat, sosial, ekonomi, undang-undang dan sebagainya.

Firman Allah dalam ayat 165 surah al-Baqarah

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ اللّهِ أَندَاداً يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللّهِ وَالَّذِينَ آمَنُواْ أَشَدُّ حُبّاً لِّلّهِ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُواْ إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلّهِ جَمِيعاً وَأَنَّ اللّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ

Maksdnya : Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman sangat cinta kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).

[4] Sentiasa menjalin Silaturrahim iaitu menjalin hubungan yang baik dengan saudara seagama, kerana sesungguhnya seluruh muslim itu adalah bersaudara atas dasar iman yang sentiasa nasihat menasihati dalam kebenaran dan saling tolong menolong apabila dalam kesusahan. Antara hak sesama muslim sebagaimana maksud suatu hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim :

”Hak seorang Muslim terhadap sesama Muslim itu ada 6, iaitu [1] apabila engkau berjumpa dengannya ucapkanlah salam, [2] apabila dia mengundangmu maka penuhilah, [3] apabila dia meminta nasihat kepadamu nasihatilah, [4] apabila dia bersin dan mengucapkan ‘Alhamdulillah’ maka doakanlah dengan ucapan ‘Yarhamukallah’ (semoga Allah memberikan rahmat kepadamu), [5] apabila dia sakit ziarahilah, dan [6] apabila dia meninggal dunia iringilah (jenazahnya).”

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 19 surah Al-Mujaadilah:

اسْتَحْوَذَ عَلَيْهِمُ الشَّيْطَانُ فَأَنسَاهُمْ ذِكْرَ اللَّهِ أُوْلَئِكَ حِزْبُ الشَّيْطَانِ أَلَا إِنَّ حِزْبَ الشَّيْطَانِ هُمُ الْخَاسِرُونَ

Maksudnya :” Syaitan telah menguasai mereka lalu menjadikan mereka lupa mengingat Allah; mereka itulah golongan syaitan. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya golongan syaitan itulah golongan yang merugi.

Kita juga wajib menjauhi sifat manusia yang dimurkai oleh Allah antaranya :

[1] Orang-orang yang lalai daripada mengingati Allah akibat hanyut dengan dunia sehinga lupa akhirat

[2] Menurut kehendak hawa nafsu dan syaitan

[3] Berburuk sangka kepada Allah sehingga mengira bahwa Allah telah memberi mereka keburukan dan menjauhkan daripada mereka kebaikan yang mereka kehendaki, dan itulah seburukburuk persangkaan kepada Allah

[4] Mengada-adakan dusta terhadap Allah seumpama pemimpin yang memiliki kekuasaan yang dengan kekuasaannya maka dia berbuat dengan sekehendaknya sehinga mezalimi rakyatnya dengan mendewa-dewakan undang-undang manusia berbanding hukuman Allah akibat di hatinya tidak ada sifat takut kepada Allah

[5] Suka melakukan kezaliman pada diri sendiri dengan melakukan maksiat dosa seperti terlibat dengan riba dan rasuah tanpa rasa takut kepada Allah. Apatah lagi menzalimi orang lain dengan menipu, mencuri, memukul orang sesuka hati dan sebagainya

[6] Percaya pada kebatilan dan ingkar kepada Allah termasuk merasakan hukum Islam tidak sesuai untuk menangani masalah kerosakan aqidah, pertambahan jenayah, keruntuhan akhlak. Menganggap bahawa agama hanya untuk amalan individu bukannya untuk dikuatkuasa dalam mencegah orang Islam daripada melanggar hak Allah dan manusia yang lain.

Oleh itu jauhi diri kita daripada termasuk perangkap golongan yang meremeh temehkan kewajipan agama. Sebaliknya kita wajib lebih bersungguh dalam memperkasakan undang-undang Islam. Adalah amat malang dengan keadaan yang berlaku hari ini setelah 59 tahun menyambut kemerdekaan tetapi kuasa Mahkamah Syariah jauh lebih rendah daripada mahkamah sivil seperti hukum seludup binatang boleh didenda hingga RM50 ribu sedangkan hukuman terhadap orang yang terlibat dengan ajaran sesat, berzina hanya berapa ribu sahaja. Kita juga wajib yakin bahawa hukum Islam ada jaminan pencegahan daripada Allah sehingga adanya persatuan bukan Islam mengakui antara sebab menentang hukum Islam kerana bimbang orang bukan Islam akan berlumba-lumba mahu dihukumkan mengikut undang-undang Islam kerana lebih adil. Perkara ini pernah berlaku di Acheh apabila seorang bukan Islam memilih untuk dijatuhkan hukuman cara lslam kerana lebih adil dan memudahkan urusan kehidupannya. Ada juga persatuan bukan  Islam mengakui undang-undang Islam bukan zalim tetapi bimbang jika ia diperkasakan akan menjejaskan perniagaan arak, judi misalnya kerana orang Islam tidak lagi berani untuk terlibat dengan dosa besar tersebut akibat gerun kepada hukuman Islam tidak sebagaimana undang-undang yang sedia ada. Adakah kita sanggup melihat orang Islam terus rosak akhlak demi menjaga kepentingan perniagaan perkara haram. Oleh itu yakinlah kepada sistem Islam dan bersungguhlah dalam meruntuhkan system jahiliah. Islamlah nescaya kita selamat dunia akhirat

Firman Allah dalam ayat 38 surah al-Maidah :

وَالسَّارِقُ وَالسَّارِقَةُ فَاقْطَعُوا أَيْدِيَهُمَا جَزَاءً بِمَا كَسَبَا نَكَالًا مِّنَ اللَّـهِ ۗ وَاللَّـهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

Maksudnya : Dan orang lelaki yang mencuri dan orang perempuan yang mencuri maka (hukumnya) potonglah tangan mereka sebagai satu balasan dengan sebab apa yang mereka telah usahakan, (juga sebagai) suatu hukuman pencegah dari Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Zulhijjah DiRai Korban DiHayati Kejayaan DiMiliki

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah !Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 1-3 surah al-Fajr :

وَالْفَجْرِ وَلَيَالٍ عَشْرٍ وَالشَّفْعِ وَالْوَتْرِ

Maksudnya : Demi waktu fajar; Dan malam yang sepuluh (yang mempunyai kelebihan di sisi Allah); Dan bilangan yang genap serta yang ganjil;

Kita kini berada pada hari-hari 10 terawal daripada bulan Zulhijjah yang mempunyai keistimewaan yang mesti sama-sama kita rebut dalam menambahkan lagi bekalan akhirat disamping memohon keampunan atas dosa-dosa kita terhadap Allah. Jadilah kita sebagai hamba Allah yang sentiasa bersyukur di mana jangan kita hanya memandang remeh terhadap rezeki walau pun sedikit sebaliknya kita wajib sentiasa sedar tentang siapakah yang memberi rezeki tersebut yang wajib kita perbesarkanNya iaitu Allah yang Maha Agong. Kita juga jangan menjadi manusia derhaka dengan memandang dosa kecil itu sebagai perkara biasa sebaliknya fikirlah bersungguh-sungguh bagaimana kita telah menderhaka kepada Allah yang begitu dahsyat seksaanNya. Sempena berada pada hari-hari yang mulia ini marilah kita sama merebut kelebihan yang dijanjikan oleh Allah sebagaimana yang disebut oleh Allah pada awal surah al-Fajr di mana Ibnu Abbas dan Mujahid menyatakan bahawa malam sepuluh yang dimaksudkan ialah 1 hingga 10 Zulhijjah di mana pendapat ini dikuatkan dengan sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Ibnu Abbas r.a:

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ مَا الْعَمَلُ فِي أَيَّامٍ أَفْضَلَ مِنْهَا فِي هَذِهِ قَالُوا وَلَا الْجِهَادُ قَالَ وَلَا الْجِهَادُ إِلَّا رَجُلٌ خَرَجَ يُخَاطِرُ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ بِشَيْءٍ” – رواه البخاري

Maksudnya : Tiada hari-hari yang amalan soleh dalamnya lebih dicintai Allah daripada hari-hari ini (iaitu 10 hari pertama Zulhijjah). Mereka (para sahabat) bertanya: “Ya Rasulullah, termasuk jihad di jalan Allah?” Baginda menjawab: “Ya, tidak juga jihad di jalan Allah kecuali orang yang mengorbankan jiwa dan hartanya dan dia tidak kembali setelah itu (mati syahid).”

Jelas menerusi hadis ini amalan pada 10 hari pertama Zulhijjah begitu besar. Menurut al-Hafiz Ibn Hajar al-‘Asqolani: “Jika seseorang melakukan hal seperti itu iaitu berjihad sehingga mengorbankan diri dan harta, maka dia lebih baik atau sedarjat dengan mereka yang melakukan ibadat pada 10 hari pertama pada Zulhijjah.”

Selanjutnya al-Hafiz Ibn Hajar memperjelaskan sebab keutamaan 10 hari pertama Zulhijjah ialah kerana pada hari-hari tersebut terkumpul ibadat-ibadat yang induk seperti solat, puasa, sedekah dan haji yang mana hal-hal itu kesemuanya tidak terdapat (secara serentak) pada bulan-bulan lain.

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Antara amalan yang digalakkan untuk dilakukan pada 10 hari terawal daripada bulan Zulhijjah ini ialah puasa sunat terutama puasa hari Arafah atau 9 Zulhijjah

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : …. صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ ، وَالسَّنَةَ الَّتِي بَعْدَهُ ، وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ ، أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ ”  – رواه مسلم

Maksudnya : …… Sedangkan puasa hari Arafah pahalanya di sisi Allah akan menghapuskan dosa setahun sebelumnya dan setahun sesudahnya. Adapun puasa hari Asyura, pahalanya di sisi Allah dapat menghapuskan dosa setahun sebelumnya

Kita juga digalakkan untuk melaungkan takbir raya bermula Subuh hari ke-9 Zulhijjah sehingga berakhirnya hari Tasyriq iaitu hari ke-13 daripada bulan Zulhijjah. Begitu juga amalan khusus yang tiada pada bulan lain iaitu ibadat korban bagi yang berkemampuan sehingga nabi s.a.w begitu menekankannya kepada kita semua

قَالَ الرَّسُوْل: مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ فَلاَ يَقْرَبَنَّ مُصَلاَّناَ – رواية ابن ماجهُ

Maksudnya : Sesiapa yang mempunyai kemampuan sedangkan dia tidak melakukan ibadat korban maka janganlah dia mendekati tempat solat kami

Antara matlamat utama ibadat korban ialah untuk melahirkan umat yang bertaqwa yang sanggup mengorbankan segalanya kerana Allah. Betapa ramai umat Islam yang boleh berkorban pada hari ini dengan menyembelih binatang korban dan membawa pulang dagingnya, tetapi berapa ramaikah yang benar-benar sampai pahala taqwanya kepada Allah SWT?. Semoga kita tidak tergolong di kalangan golongan yang menyembelih binatang korban namun ditolak ibadah korban kerana tiadanya nilai taqwa dan keikhlasan kepada Allah.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Firman Allah dalam ayat 27 surah al-Fajr :

وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ ابْنَيْ آدَمَ بِالْحَقِّ إِذْ قَرَّبَا قُرْبَانًا فَتُقُبِّلَ مِنْ أَحَدِهِمَا وَلَمْ يُتَقَبَّلْ مِنَ الْآخَرِ قَالَ لَأَقْتُلَنَّكَ ۖقَالَ إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّـهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ ﴿٢٧

Maksudnya : Dan bacakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka kisah (mengenai) dua orang anak Adam (Habil dan Qabil) yang berlaku dengan sebenarnya, iaitu ketika mereka berdua mempersembahkan satu persembahan korban (untuk mendampingkan diri kepada Allah). Lalu diterima korban salah seorang di antaranya (Habil), dan tidak diterima (korban) dari yang lain (Qabil). Berkata (Qabil):” Sesungguhnya aku akan membunuhmu!”. (Habil) menjawab: “Hanyasanya Allah menerima (korban) dari orang-orang yang bertaqwa;

Ketika menyoroti tentang ibadat korban maka kita tidak boleh lari daripada menghayati korban yang pernah dilakukan oleh 2 orang anak nabi Adam dan juga pengorbanan agong nabi Ibrahim bersama anaknya nabi Ismail di mana syarat utama dalam memastikan korban kita diterima oleh Allah adalah ikhlas dan taqwa. Malah Iblis sendiri ketika berikrar di depan Allah ketika dikeluarkan daripada Syurga untuk menggoda seluruh anak Adam kecuali kalangan hamba Allah yang ikhlas sahaja yang ampuh daripada godaan syaitan.

Tanpa pengorbanan maka kehidupan individu, keluarga, masyarakat seterusnya Negara tidak akan menemui kejayaan dan kebahagiaan. Contohnya bila seseorang tidak mahu mengorbankan rasa ketagihnya pada maksiat maka dia akan hilang rasa semangat untuk ibadat dan zikrullah. Begitu juga bila seorang suami tidak mahu mengorbankan rasa ego menyebabkan dia gagal menunaikan nafkah kepada isteri malah bertindak memukul isteri. Bila seorang isteri tidak mahu mengorbankan rasa pentingkan diri menyebabkan dia menderhakai suami dengan mendedah aurat dan tidak menunaikan tugas dalam rumahtangga. Bila seorang anak tidak mengorbankan sikap pentingkan kawan-kawan dan kerjaya menyebabkan dia tidak mendengar nasihat ibubapa malah menjadikan ibubapa sebagai hamba abdi bila sudah dewasa. Bila ibubapa lebih mementingkan tugasan luar sehingga tidak sanggup mengorbankan masa untuk memberi kasih sayang dan perhatian sepatutna pada anak-anak menyebabkan anak mudah terjebak dengan gejala sosial yang tidak sihat. Bila seorang pemimpin tidak mahu mengorbankan rasa kasih pada harta dan takhta menyebabkan rakyat menderita akibat terpaksa menanggung pembaziran dan sikap boros pemimpin. Bila rakyat tidak mampu mengorbankan rasa suka bermewah menyebabkan mudah terjebak dengan rasuah,pecah amanah, mudah digula-gulakan oleh pemimpin yang suka mengambil kesempatan di atas kealpaan rakyat

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Antara matlamat ibadat korban yang lain ialah untuk menghilangkan sifat mazmumah terlalu cintakan dunia hingga lupa akhirat. Antara bahayanya cinta dunia ialah : [1]  Miealaikan diri dari mencintai Allah dan berzikir kepada-Nya menyebabkan hatinya akan ditempati oleh syaitan. [2] Pandangan dan pemikirannya berkaitan dosa pahala, haram haram bercanggah dengan syarak [3] dunia sudah dilaknat, dimurkai, dan dibenci oleh Allah, kecuali bahagian yang digunakan oleh seseorang untuk mendekatkan diri kepada Allah. Sesiapa yang mencintai sesuatu yang sudah dilaknat, dimurkai, dan dibenci, sama saja mempersembahkan dirinya untuk dilaknat, dimurkai, dan dibenci. Rasulullah saw bersabda,

أَلاَ إِنَّ الدُّنْيَا مَلْعُونَةٌ مَلْعُونٌ مَا فِيهَا إِلاَّ ذِكْرُ اللَّهِ وَمَا وَالاَهُ وَعَالِمٌ أَوْ مُتَعَلِّمٌ

Masudnya :“Ketahuilah, dunia ini terlaknat dan terlaknat pula apa yang ada di dalamnya, kecuali dzikrullah dan amalan-amalan yang dekat dengannya, orang yang berilmu, dan orang yang mencari ilmu.” (HR. At-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

[4]  Menjadikan dunia sebagai matlamat yang diburunya dan menjadikan setiap perbuatan tanpa mengira halal haram asalkan memperolehi dunia yang dikehendaki

[5] Terhalang dari melakukan sesuatu yang bermanfaat di akhirat. Kadar kecintaan seseorang terhadap dunia beragam. Ada yang cintanya kepada dunia menyebabkannya sibuk dari iman kepada Allah dan menunaikan syariat-Nya. Ada yang cintanya kepada dunia menyibukkannya dari mengerjakan banyak kewajban. Ada yang cintanya kepada dunia menyibukkannya dari mengerjakan kewajiban pada waktunya. Ada yang menyibukkannya dari amal hati sehingga ia mengerjakan kewajiban secara lahir, namun batinnya entah ke mana. [6] orang yang mencintai dunia adalah orang yang sejatinya mendapatkan siksa terberat. Dia disiksa di tiga tempat. Di dunia ia disiksa dengan kesulitannya meraihnya. Di alam barzakh ia akan kehilangan semua dunianya dan dihalangi darinya. Sebab dunianya harus ditinggalkannya untuk ahli warisnya, tidak mungkin ia membawanya. Di alam akhirat ia akan dimintai pertanggungjawaban atas semua harta yang dihasilkannya dan dalam hal apa saja ia memanfaatkannya.

[7] orang yang mendahulukan dunia daripada akhirat adalah orang yang paling bodoh dan tolol di dunia. Bagaimana boleh seorang pandai merelakan sesuatu yang pasti demi mendapatkan mimpi atau khayalan sahaja. Kenikmatan dunia adalah indahnya mimpi dan kenikmatan akhirat adalah kenikmatan yang sejati

Firman Allah dalam ayat 134 surah an-Nisa’:

مَّن كَانَ يُرِيدُ ثَوَابَ الدُّنْيَا فَعِندَ اللَّـهِ ثَوَابُ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ۚ وَكَانَ اللَّـهُ سَمِيعًا بَصِيرًا ﴿١٣٤

Maksudnya : Sesiapa yang mahukan pahala (balasan) dunia sahaja (maka rugilah ia), kerana di sisi Allah disediakan pahala (balasan) dunia dan akhirat. Dan (ingatlah) Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Himpunan Khutbah bulan Zulhijjah

Zulhijjah Disambut Sistem Islam DiIkut

Zulhijjah DiHayati Kemenangan DiRai

Zulhijjah DiHayati Islam DiJulang Tinggi

7. PERJANJIAN HUDAIBIAH

Korban DiHayati Kerugian Dunia Akhirat DiJauhi

Kepimpinan nabi Ibrahim a.s DiContohi Kebahagiaan DiRai

Berkorban Julang Islam Hancurkan Jahiliah

Korban DiHayati Islam DiSanjung Tinggi

Mesej Nabi DiMartabat Umat Selamat

86. BAI’AH AQABAH PEMANGKIN TERDIRINYA DAULAH

Perjuangan Nabi Ibrahim a.s DiIkuti Senjata Yahudi DiPerangi

Zulhijjah DiHayati Taqwa DiMiliki

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah !Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa.Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

 

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat  24-25 surah al-Anfal :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّـهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْ ۖ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّـهَ يَحُولُ بَيْنَ الْمَرْءِ وَقَلْبِهِ وَأَنَّهُ إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ ﴿٢٤﴾ وَاتَّقُوا فِتْنَةً لَّا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنكُمْ خَاصَّةً ۖ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّـهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ ﴿٢٥

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman, sahut dan sambutlah seruan Allah dan seruan RasulNya apabila Ia menyeru kamu kepada perkara-perkara yang menjadikan kamu hidup sempurna; dan ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah berkuasa mengubah atau menyekat di antara seseorang itu dengan (pekerjaan) hatinya, dan sesungguhnya kepadaNyalah kamu akan dihimpunkan. Dan jagalah diri kamu daripada dosa (yang membawa bala bencana) yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). Dan ketahuilah bahawa Allah Maha berat azab seksaNya.

Kini kita berada antara hari daripada 10 hari-hari awal bulan Zulhijjah yang mempunyai begitu besar fadhilat di sisi Allah bagi hamba Allah yang menghidupkannya dengan amalan soleh. Gunakanlah peluang yang ada semaksima yang mungkin dalam menambah bekalan akhirat kita disamping memohon keampunan Allah agar kita menjadi hamba yang semakin hampir dengan Allah. Jika di dunia ramai yang sentiasa berlumba untuk menjadi orang kanan atau orang yang disayangi oleh pemimpin yang berkuasa, jutawan yang berharta bagi mendapat habuan dunia yang diidamkan maka mengapa kita tidak berebut untuk menjadi hamba Allah yang dekat dengan Tuhan Raja segala raja bagi meraih kebahagian dan kemuliaan dunia akhirat. Pada hari ini para jemaah haji di kota Mekah sedang berkumpul di bumi Arafah bagi menyempurnakan salah suatu rukun terbesar ibadat haji manakala kita di sini dikumpul di masjid rumah Allah yang mulia bagi menunaikan solat Jumaat yang difardhukan. Suasana seruan untuk berkumpul ini mengingatkan kita bagaimana kita semua bakal menemui saat kematian sebelum dibangkitkan semula di akhirat untuk dikumpulkan di padang Mahsyar suatu negeri pembalasan atas segala amalan kita di dunia ini. Jika di dunia ini kita diberi pilihan untuk datang berkumpul bagi menunaikan ibadat khusus seperti wukuf di Arafah dan berjemaah di masjid tetapi di akhirat kelak setiap diri kita samada bersedia atau tidak, rela atau tidak, mahu atau tidak pasti akan dikumpulkan tanpa pengeculiaan walau seorang pun bagi berdepan dengan Mahkamah Allah yang agong. Oleh itu jangan liat untuk kita rajin datang solat berjemaah, belajar ilmu agama dan berkumpul dalam mengerjakan amalan kebajikan agar ia membantu kita pada hari setiap anggota kita akan menjadi saksi dalam mendakwa kita, pada hari tiada bayangan kecuali bayangan ‘Arasy Allah yang hanya diberikan kepada umat pilihan antaranya hamba Allah yang sentiasa dekat hatinya dengan masjid

 

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Antara amalan yang digalakkan untuk dilakukan pada 10 hari terawal daripada bulan Zulhijjah ini ialah puasa sunat terutama puasa hari Arafahyang dijanjikan dengan pengampunan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang. Kita juga digalakkan untyk melaungkan takbir raya bermula Subuh hari ke-9 Zulhijjah sehingga berakhirnya hari Tasyriq iaitu hari ke-13 daripada bulan Zulhijjah. Begitu juga amalan khusus yang tiada pada bulan lain iaitu ibadat korban bagi yang berkemampuan sehingga nabi s.a.w begitu menekankannya kepada kita semua

قَالَ الرَّسُوْل: مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ فَلاَ يَقْرَبَنَّ مُصَلاَّناَ – رواية ابن ماجهُ

Maksudnya : Sesiapa yang mempunyai kemampuan sedangkan dia tidak melakukan ibadat korban maka janganlah dia mendekati tempat solat kami

Antara matlamat utama ibadat korban ialah untuk melahirkan umat yang bertaqwa yang sanggup mengorbankan segalanya kerana Allah. Betapa ramai umat Islam yang boleh berkorban pada hari ini dengan menyembelih binatang korban dan membawa pulang dagingnya, tetapi berapa ramaikah yang benar-benar sampai pahala taqwanya kepada Allah SWT?. Semoga kita tidak tergolong di kalangan golongan yang menyembelih binatang korban namun ditolak ibadah korban kerana tiadanya nilai taqwa dan keikhlasan kepada Allah.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Ketika menyoroti suatu peristiwa penting semasa nabi Muhammad s.a.w mengerjakan Haji Wada’ pada tahun ke 10 hijrah di mana baginda s.a.w menyatakan beberapa perkara penting dalam khutbahnya di padang Arafah di antaranya Islam menghalang penindasan melalui penyalah gunaan kuasa oleh pemimpin ke atas rakyat jelata. Malangnya pada hari ini, nilai taqwa dilemparkan ke tepi dan nilai kapitalisme mengambil alih minda masyarakat dan menjadikan golongan miskin semakin tertekan dengan pelbagai kenaikan kos sara hidup. Kita yang akan menyambut hari raya korban telah dikorbankan terlebih dahulu dengan kenaikan harga minyak. Sekalipun kenaikan harga melibatkan nilai 20 sen sahaja untuk satu liter, namun ia sudah cukup mencekik kehidupan rakyat apatah lagi kenaikan ini wajib mendatangkan kesan kepada kos barangan keperluan. Lebih menghairankan, dalam pada minyak dunia jatuh menjunam di pasaran antarabangsa, minyak di negara ini dinaikkan atas nama rasionalisasi subsidi. Sekalipun rakyat digula-gulakan dengan pemberian pelbagai bantuan, namun persoalannya bolehkah bantuan yang sedikit ini menyelesaikan kehimpitan hidup akibat harga barangan yang melambung naik?

Malangnya rakyat hidup di bawah pemimpin yang tidak menyelami perit pedih rakyat menanggung bebanan. Tidak adakah rasa belas kasihan kepada rakyat yang tidak mampu untuk membeli makanan seharian bahkan hidup mengemis demi dibawa pulang rezeki kepada anak-anak yang setia menunggu. Ada rakyat yang menitis air dari atapnya akibat hujan di waktu malam hari kerana tidak mampu membeli atap yang baru. Pelbagai derita dan duka rakyat yang papa semakin papa, yang susah semakin derita

Beringat-ingatlah terhadap doa Nabi Muhmmad SAW yang berbunyi :

اللَّهُمَّ مَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَشَقَّ عَلَيْهِمْ فَاشْقُقْ عَلَيْهِ وَمَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَرَفَقَ بِهِمْ فَارْفُقْ بِهِ

Maksudnya : Ya Allah, bagi siapa yang menjadi penguasa umatku, lalu dia menyulitkan mereka, maka timpakanlah kesulitan kepadanya. Dan barang siapa yang menjadi penguasa umatku, lalu dia menyayangi mereka, maka sayangilah dia. [riwayat Muslim]

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 31surah Ali ‘Imran :

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّـهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّـهُ وَيَغْفِرْ‌ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّـهُ غَفُورٌ‌ رَّ‌حِيمٌ

Maksudnya : Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani

Wasiat nabi yang paling penting sekali dalam khutbah Haji Wada’ ialah wajib menjadikan al-Quran dan sunnah sebagai panduan di mana kejayaan umat Islam bergantung kepada sejauh mana mereka berpegang teguh kepada 2 sumber utama ini dalam kehidupan. Bila hawa nafsu menjadi Tuhan dan syaitan menjadi iuktan menyebabkan hilangnya sifat taqwa. Bila hilangnya sifat taqwa inilah, berlakunya pelbagai kes pecah amanah di negara ini. Jangan dilupa bagaimana anak-anak calon UPSR terpaksa mengulangi semula peperiksaan beberapa subjek hasil daripada kebocoran soalan yang didalangi oleh pihak dalaman sendiri. Inilah akibat apabila integriti dan amanah dibakulsampahkan semata-mata mengejar keputusan cemerlang di dalam peperiksaan. Inilah kesan pemikiran sekular yang menjajah masuk ke dalam benak pemikiran rakyat lalu menghasilkan suasana yang sangat tidak harmoni di setiap lapisan perkhidmatan. Di bidang pentadbiran, ketirisan dan kebocoran perbelanjaan mengakibatkan kerugian berbillion ringgit. Di bidang perguruan pula kebocoran soalan peperiksaan pula menjadi gaya baru, bahkan di bidang penguatkuasaan, pelbagai pegawai di pelbagai peringkat dari rendah sehingga tertinggi turut dihadapkan ke mahkamah silih berganti kerana dituduh rasuah. Apakah punca kepada semua ini? Tidak lain dan tidak bukan hakikatnya berpunca dari satu faktor utama sahaja iaitu hilangnya taqwa kepada Allah SWT.

Apalah ertinya generasi yang cemerlang keputusan peperiksaannya, namun kosong dari sudut nilai rohani dan akhlaknya. Apakah ini generasi yang ingin dibentuk? Apakah kita sedang mencetak anak-anak yang bukan sahaja menjadi graduan universiti namun boleh sahaja menjadi banduan neraka Allah SWT di akhirat kelak, nauzubillah akibat terlalu mengejar A dalam peperiksaan sedangkan masalah akhlak dan hukum halal haram, dosa pahala, Syurga Neraka dikesampingkan.

Justeru, mimbar khutbah menyeru semua pihak, tunduk dan patuhlah kepada perintah Allah SWT. Yakinlah di sebalik kepatuhan ini akan disediakan oleh Allah SWT segala macam bentuk kebahagian dan ketenangan.

Firman Allah dalam ayat 2-3 surah at-Talak:

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجًا (2) وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ إِنَّ اللَّهَ بَالِغُ أَمْرِهِ قَدْ جَعَلَ اللَّهُ لِكُلِّ شَيْءٍ قَدْرًا

Maksudnya : Dan sesiapa yang bertakwa kepada Allah nescaya dijadikan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan sesiapa yang bertawakal kepada Allah nescaya Dia (Allah) akan mencukupkannya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan-Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Korban DiHayati Kerugian Dunia Akhirat DiJauhi

السلام عليكم

الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُْتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ …

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketaqwaan  kita  kepada  Allah  dengan  melakukan  segala  suruhanNya  dan  menjauhi  segala  yang  ditegahNya.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian

Firman Allah dalam ayat 37  surah al-Hajj :

لَن يَنَالَ اللَّـهَ لُحُومُهَا وَلَا دِمَاؤُهَا وَلَـٰكِن يَنَالُهُ التَّقْوَىٰ مِنكُمْ ۚ كَذَٰلِكَ سَخَّرَ‌هَا لَكُمْ لِتُكَبِّرُ‌وا اللَّـهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ ۗ وَبَشِّرِ‌ الْمُحْسِنِينَ

Maksudnya : Daging dan darah binatang korban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadaNya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan taqwa dari kamu. Demikianlah Ia memudahkan binatang-binatang itu bagi kamu supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat nikmat petunjukNya. Dan sampaikanlah berita gembira (dengan balasan yang sebaik-baiknya) kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalnya.

Kini kita sedang berada pada hari ke-13 bulan Zulhijjah yang merupakan hari Tasyriq terakhir di mana peluang untuk melakukan ibadat korban masih terbuka. Ibadat korban bukan sahaja mengingatkan kita tentang pengorbanan besar yang pernah dilakukan oleh nabi Ibrahim dan anaknya nabi Ismail malah menyuburkan rasa taat dan syukur kepada Allah disamping menyemarakkan lagi rasa kasih sayang kepada saudara yang memerlukan bantuan. Ibadat korban juga bertujuan membuang sifat terlalu kasih kepada dunia hingga membelakang syariat Islam dalam kehidupan. Ia turut membuang sifat mementingkan diri sehingga merasakan hanya dirinya sahaja yang berhak untuk merasai nikmat Allah. Bila sikap suka berkorban apa saja untuk Islam berjaya disuburkan dalam diri sepastinya akan mewujudkan suasana sihat dan aman kerana masing-masing berusaha bersungguh-sungguh dalam memastikan orang lain turut menjadi hamba Allah yang soleh dengan berlumba melakukan amalan soleh disamping menjauhi maksiat. Masing-masing berusaha dalam memastikan nikmat duniawi yang dikecapi turut dikecapi oleh saudaranya yang lain. Hilangnya sifat kedekut dan hasad dengki daripada diri kita pasti membuahkan suasana masyarakat yang pemurah dan penyayang. Didiklah diri kita untuk melupai kebaikan kita kepada orang lain agar amalan kita tidak dirosakkan dengan sikap suka mengungkit-ungkit. Dalam masa yang sama jangan pula kita lupa kebaikan orang lain walau pun kecil agar kita tidak menjadi manusia yang tidak berterima kasih. Ajarkan diri untuk sentiasa ingat kesalahan kita pada orang lain agar kita tidak mengulangi kesalahan yang sama. Dalam masa yang sama lupakan kesalahan orang lain terhadap kita agar tidak menjadi seorang pendendam

Firman Allah dalam ayat 262 surah al-Baqarah :

الَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ ثُمَّ لَا يُتْبِعُونَ مَا أَنفَقُوا مَنًّا وَلَا أَذًى ۙ لَّهُمْ أَجْرُ‌هُمْ عِندَ رَ‌بِّهِمْ وَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

Maksudnya : Orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan (ugama) Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang mereka belanjakan itu dengan perkataan membangkit-bangkit (pemberiannya), dan tidak pula menyinggung atau menyakiti (pihak yang diberi), mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka, dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah

Firman Allah dalam ayat 4 surah al-Mumtahinah :

قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِي إِبْرَ‌اهِيمَ وَالَّذِينَ مَعَهُ إِذْ قَالُوا لِقَوْمِهِمْ إِنَّا بُرَ‌آءُ مِنكُمْ وَمِمَّا تَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللَّـهِ كَفَرْ‌نَا بِكُمْ وَبَدَا بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةُ وَالْبَغْضَاءُ أَبَدًا حَتَّىٰ تُؤْمِنُوا بِاللَّـهِ وَحْدَهُ إِلَّا قَوْلَ إِبْرَ‌اهِيمَ لِأَبِيهِ لَأَسْتَغْفِرَ‌نَّ لَكَ وَمَا أَمْلِكُ لَكَ مِنَ اللَّـهِ مِن شَيْءٍ ۖ رَّ‌بَّنَا عَلَيْكَ تَوَكَّلْنَا وَإِلَيْكَ أَنَبْنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ‌

Maksudnya : Sesungguhnya adalah bagi kamu pada bawaan Nabi Ibrahim (a.s) dan pengikut-pengikutnya – contoh ikutan yang baik, semasa mereka berkata kepada kaumnya (yang kufur ingkar): “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dan daripada apa yang kamu sembah yang lain dari Allah; kami kufur ingkarkan (segala penyembahan) kamu dan (dengan ini) nyatalah perasaan permusuhan dan kebencian di antara kami dengan kamu selama-lamanya, sehingga kamu menyembah Allah semata-mata”, kecuali perkataan Nabi Ibrahim kepada bapanya : “Aku akan memohon kepada Tuhanku mengampun dosamu, dan aku tidak berkuasa menahan (azab seksa) dari Allah sedikit juapun daripada menimpamu”. (Berdoalah wahai orang-orang yang beriman): “Wahai Tuhan kami! Kepada Engkaulah sahaja kami berserah diri, dan kepada Engkaulah kami rujuk bertaubat, serta kepada Engkaulah jua tempat kembali!

Ketika menyelusuri pengorbanan suci dan hebat nabi Ibrahim a.s sekeluarga dalam meninggikan kalimah Allah atas bumi sehingga berdepan dengan pelbagai ujian, cabaran dan halangan samada daripada musuh dalam diri  iaitu nafsu syahwat, syaitan dan  musuh luaran daripada pembesar dan orang kafir.  Allah menegaskan dalam al-Quran mengenai 5 golongan orang yang rugi kerana semua amal mereka di dunia menjadi sia-sia sehingga amal mereka tidak mampu memberatkan timbangan kebaikan di akhirat, sebaliknya mendapat azab dan seksa yang amat pedih daripada Allah. Semua itu terjadi kerana sikap mereka yang lebih mengikuti potensi buruk daripada potensi baik yang ada dalam diri di mana mereka tidak melaksanakan perintah Allah sebaliknya melakukan apa yang dilarang.

Antara 5 golongan orang yang dikatakan hidup dalam keadaan rugi itu adalah [1]orang yang mempersekutukan Allah dengan ciptaanNya. Mereka percaya kepada kekuatan selain Allah yang mampu memberikan manfaat dan melindungi daripada kejahatan. Akhirnya mereka takut kepada musuh lebih daripada takut kepada Allah

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 31 surah al-An’am :

قَدْ خَسِرَ‌ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِلِقَاءِ اللَّـهِ ۖ حَتَّىٰ إِذَا جَاءَتْهُمُ السَّاعَةُ بَغْتَةً قَالُوا يَا حَسْرَ‌تَنَا عَلَىٰ مَا فَرَّ‌طْنَا فِيهَا وَهُمْ يَحْمِلُونَ أَوْزَارَ‌هُمْ عَلَىٰ ظُهُورِ‌هِمْ ۚ أَلَا سَاءَ مَا يَزِرُ‌ونَ

Maksudnya : Sesungguhnya telah rugilah orang-orang yang mendustakan pertemuan mengadap Allah; sehingga apabila hari kiamat datang secara mengejut kepada mereka, mereka berkata; “Aduhai kesalnya kami atas apa yang telah kami cuaikan dalam dunia!” Sambil mereka memikul dosa-dosa mereka di atas belakang mereka. Ingatlah, amatlah buruk apa yang mereka pikul itu.

Golongan rugi yang ke-[2] ialah orang yang berpihak kepada yang batil. Mereka ini adalah orang yang mendustakan ayat-ayat Allah dalam al-Quran. Mereka juga tidak mempercayai akan menghadap Allah untuk dipertanggungjawabkan semua perbuatan mereka di dunia. Mereka ini berpihak kepada yang batil yang didorong oleh nafsu mendapatkan kenikmatan dunia sebanyak-banyaknya tanpa mengira halal haram, dosa pahala. Bila perasaan memandang remeh tentang audit Allah di padang Mahsyar nanti menyebabkan mereka tidak pernah rasa bersalah dan takut atas dosa yang dilakukan

Kita jangan anggap audit Allah sama macam Audit kerajaan kita yang merugikan masa dan kertas sahaja sedangkan tindakan dalam menghentikan rasuah, pecah amanah dan penyelewengan harta rakyat hanya tinggal habuk. Kerajaan mungkin telah membazirkan kira-kira RM6.5 bilion dalam 64 kes yang dikaji dalam laporan audit 2012 iaitu kira-kira RM5.7 bilion telah dibazirkan oleh kerajaan persekutuan, manakala RM0.8 bilion lagi dibazirkan oleh badan-badan berkanun kerajaan.  Jumlah RM6.5 bilion yang telah dibazirkan oleh kerajaan itu adalah 2 kali ganda jumlah dana yang kerajaan boleh jimatkan dengan mengurangkan subsidi harga petrol sebanyak 20 sen baru-baru ini sehingga membebankan rakyat dengan kenaikan harga barang dan kos sara hidup yang semakin tinggi sehingga jurang antara miskin kaya semakin luas. Kita yakin Negara kita muflis bukan disebabkan subsidi tetapi akibat pecah amanah dan rasuah yang semakin tinggi. Itu belum lagi dikira dengan pelaksanaan cukai GST yang bakal dibentang dalam belanjawan 2014 tidak lama lagi

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 50 surah al-Maidah :

أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ ۚ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّـهِ حُكْمًا لِّقَوْمٍ يُوقِنُونَ

Maksudnya : Sesudah itu, patutkah mereka berkehendak lagi kepada hukum-hukum jahiliyah? Padahal – kepada orang-orang yang penuh keyakinan – tidak ada sesiapa yang boleh membuat hukum yang lebih baik pada daripada Allah.

Golongan ke- [3] yang rugi ialah orang yang tidak yakin malah menolak tentang kehebatan dan keadilan system Islam dalam mengatur kehidupan dunia. Mereka lebih suka system riba yang menyebabkan Negara bakal muflis akibat bebanan hutang yang tinggi. Begitu juga ramai jelata bangkrap akibat menanggung bebanan hutang dengan kadar riba yang lebih tinggi daripada kadar hutang. Malah kita melihat Undang-Undang Pencegahan Jenayah (Pindaan dan Pemerluasan) 2013 (PCA) yang diluluskan kerajaan dilihat mirip kepada kaedah membalas kejahatan dengan  kejahatan. Penahanan tanpa bicara dalam PCA bukan sahaja jelmaan semula Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA), malah membuka ruang kepada pemerintah menyalahgunakan kuasa demi kepentingan politik. Buat jahat suatu kezaliman, tetapi memperuntukkan kemudahan bagi orang menyalahgunakan kuasa juga merupakan satu kezaliman yang besar. Kegagalan membawa tertuduh ke muka pengadilan menyebabkan berlaku penyalahgunaan kuasa, kezaliman dan penganiayaan terhadap tertuduh dan bercanggah dengan perinsip keadilan Islam yang mensyaratkan tertuduh diadili sebelum dijatuhi hukuman.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 71 surah al-Mu’minun :

وَلَوِ اتَّبَعَ الْحَقُّ أَهْوَاءَهُمْ لَفَسَدَتِ السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْ‌ضُ وَمَن فِيهِنَّ ۚ بَلْ أَتَيْنَاهُم بِذِكْرِ‌هِمْ فَهُمْ عَن ذِكْرِ‌هِم مُّعْرِ‌ضُونَ

Maksudnya : Dan kalaulah kebenaran itu tunduk menurut hawa nafsu mereka, nescaya rosak binasalah langit dan bumi serta segala yang adanya. (Bukan sahaja Kami memberikan ugama yang tetap benar) bahkan Kami memberi kepada mereka Al-Quran yang menjadi sebutan baik dan mendatangkan kemuliaan kepada mereka; maka Al-Quran yang demikian keadaannya, mereka tidak juga mahu menerimanya;

Golongan ke-[4] yang rugi ialah orang yang menjadikan hawa nafsu sebagai tuhan sehingga menipu, membunuh, mencuri dan sifat jahat yang lain menjadi keperluan hidup. Sempena berada pada hari yang mulia di bulan yang mulia ini kita meminta kerajaan agar menangguhkan terlebih dahulu Program Latihan Khidmat Negara (PLKN) pada tahun hadapan bagi memperbaiki matlamat asal program tersebut. Ini berikutan terdapat 22 kematian telah berlaku sejak ia dilancarkan. Kerajaan telah memperuntukkan sebanyak RM700 juta bagi program tersebut untuk tahun lepas sahaja. Kita mahu wang berjuta yang diguna dapat hasil yang baik bukan melahirkan kesan negatif

Manakala Golongan ke-[5] yang rugi ialah orang yang melupakan Allah kerana sibuk dengan harta dan anak. Mereka lupa bahawa harta dan anak sesungguhnya adalah amanah daripada Allah yang sepatutnya menjadikan mereka lebih dekat kepada Allah. Firman Allah dalam ayat 9 surah al-Munafiqun :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ عَن ذِكْرِ‌ اللَّـهِ ۚ وَمَن يَفْعَلْ ذَٰلِكَ فَأُولَـٰئِكَ هُمُ الْخَاسِرُ‌ونَ

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu dilalaikan oleh (urusan) harta benda kamu dan anak-pinak kamu daripada mengingati Allah (dengan menjalankan perintahNya). Dan (ingatlah), sesiapa yang melakukan demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ